Jadi penonton film Train to busan 2 Peninsula

 

Peninsula
Imdb.com
Assalamualaikum😁

Di rumah aja, makin sering nonton film ya. Selama pandemi ini banyak banget film yang seharusnya rilis harus ditunda karena bioskop ditutup. Tapi baru-baru ini film lanjutan dari Train to busan yakni Train to busan dua atau Peninsula akhirnya bisa rilis di bioskop dan jadi salah satu film yang laris manis selama pandemi ini.

Lah trus saya kok bisa nonton film ini padahal saya aja jarang ke kota, ditambah sekarang takut keluar jauh-jauh...

Ehe...he... Mungkin kalian sudah bisa menebak bahwa saya nggak nonton filmya secara langsung alias download dari internet😁

Duh.. Maafkan saya bapak Yeon song ho selaku sutradara film ini. 

Film ini rilis pada 15 Juli 2020 dan diperankan oleh Kang dong won sebagai Jung seok si pemeran utama.

Dalam film ini diceritakan sudah 4 tahun berlalu sejak wabah zombie ini melanda korea pada Train to busan yang pertama. Jung seok yang merupakan mantan angkatan bersenjata harus tinggal di Hongkong karena Korea sudah dipenuhi oleh wabah zombie ini. Tapi karena suatu urusan, dimana dia diberi tugas untuk mengambil uang di Korea dengan imbalan bayaran yang banyak Jung seok akhirnya harus kembali ke tempat para Zombie itu. Awalnya dia nggak mau lho, tapi karena kakak entah kakak iparnya ( moon maap saya suka lupa tokoh saat nonton film😂) akhirnya Jung seok ikut ke sana bersama beberapa rekan lainnya.

Kalau baca dari ulasan di internet, film ini mememiliki gambar yang lebih bagus karena memang biaya produksinya lebih besar dari pada Train to busan 1 tapi karena yang saya tonton itu download'an. Dan...download'annya itu kayak orang ngerekam gitu alian versi cam nya jadinya gambarnya butek. Lumayan mengganggu juga tapi mau gimana lagi, saya kepo sama film ini...

Butek-butek juga bakalan saya tonton😂

Nggak di sangka ternyata di korea sana masih ada orang yang selamat dan bertahan hidup dari wabah zombie. Kita bakalan di bawa ke petualangan Jung seok yang hampir jadi zombie juga karena dikeroyok para zombie, diselamatkan dan berjuang kembali ke Hongkong. Keluar dari negara yang sudah jadi negaranya para mayat hidup.

Saya nggak mau kasih spoiler, biar kalian nonton sendiri karena ini film baru tahun ini. Film yang mewarnai masa pandemi.

Tapi sedikit berkomentar, saya lebih suka Train to busan yang pertama sih. Seperti yang saya ceritakan, dulu waktu nonton Train to busan saya sampai sesenggukan nangis gegara pengorbanan mas Gong yoo yang rela mati demi anaknya. Padahal itu film zombie lho, tapi saya malah nangis😭. Benar-benar film yang nengaduk hati penonton.

Di film Peninsula ini saya nggak merasa gimana-gimana cuma sedikit ngeri waktu zombinya muncul dan saya suka banget sama adegan mengendarai mobil yang keren banget untuk menghindari para zombie, sambil mobilnya ngepot-ngepot ke segala arah.

Ngepot-ngepot apaan sih😂

Ya pokoknya kayak mobil balap gitu low. Bahkan walaupun ini film zombie dimana zombie pasti punya muka yang jorok karena nggak pernah cuci muka pakai facial foam dan berdarah-darah saya malah nonton ini sambil makan. Makan bubur kacang ijo, minum, makan jeruk, minum lagi, makan karuk. Sampai buncit perut ini😂 

Saya nontonnya nggak sendirian, sama sepupu-sepupu saya. By the way..saya suka nonton film sama anak-anak kecil tapi satu yang selalu menganggu saya adalah saya takut ada adegan tak senonoh di suatu film. Jadi sebelum nonton sama mereka saya harus pastikan filmnya bersih karena nontonnya rame-rame. Pernah suatu kali kami nonton film horor yang belum pernah saya tonton juga. Saya mikirnya film horor pasti serem. eh.. Lhakok ada begituan. Auto saya balik laptopnya. Tapi ada yang terlanjur kelihatan. Dan mereka tanya "itu apa, kenapa di balik? Bla..bla..bla.. "

Sejak itu saya jadi selektif sekali. 

Okeh, kembali ke peninsula. Film ini pasti akan lebih bagus kalau kita tonton dengan kualitas hd. Biar gambarnya kinclong kayak pantat panci baru😁

Karena memang sang sutradara membuat film ini dengan kualitas gambar yang wow punya. Jangan mengikuti jejak saya yang nonton versi cam nya. Karena gambar yang bagus juga mempengaruhi betah nggak betahnya kita dalam nonton film.

Jujur aja, saya agak bosan nontonnya. Gambarnya butek sih😂

Sekian review kali ini. 


See you...


15 komentar

  1. Eh tapi memang banyaaaak yg bilang kalo peninsula ga sebagus yg train to Busan 1 mba. Makanya sampe skr aku ga nonton2 :D. Awalnya aku ga mau nonton Krn takut nangis kayak nonton yg pertama hahahaha. Itu serius memang sedih banget :(. Juga adegan yg suaminya hrs berkorban demi istrinya yg hamil.

    Aku tuh kalo nonton film sedih gini suka susah move on nya :p.

    Trus muncul deh yg kedua ini. Tp Krn temen2 bilang ga sebagus pertama aku makin ga pgn nonton. Malah jd nonton ALIVE waktu itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju sama Kak Fanny juga. Aku lihat banyak yang bilang kurang bagus jika dibanding Train to Busan ke1. Aku juga nangis saat ending dimana Gongyoo rela berkorban demi anaknya itu 😭
      Dan, aku juga malah lebih ingin nonton Alive hahaha.
      Tapi pada dasarnya film yang berbau zombie-zombie gini, aku suka sih karena menegangkan tapi nggak begitu menakutkan seperti film hantu 🤣

      Hapus
    2. Udah nonton Alive, tapi cuman separuh, jadinya kurang greget rasanya :D

      Hapus
    3. Bener banget, emang peninsula ini kurang menengangkan sih. saya kirain juga ini kelanjutan dari anaknya gongyo sama wanita hamil itu, tapi ternyata bukan. Kalau train to busan yang pertama, serem iya, bikin nangis juga iya jadinya lengkap banget😁
      Saya juga udah nonton Alive karena suka pemainnya he..he..😁 tapi menurut saya pribadi train to busan 1 masih ter the best

      Hapus
  2. Kebetulan minggu yang lalu aku juga baru aja nonton Peninsula nih. Pas lihat trailernya sih cukup menarik ya tapi pas aku tonton menurutku malah membosankan haha. Aku pikir bakal ada kelanjutan dari kisah anaknya Gong Yoo sama ibu hamil itu tapi nyatanya engga :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, yang pertama emang selalu paling berkesan dan bagus. Saya kira juga lanjutannya train to busan 1 nyatanya cerita dari tokoh lain😟

      Hapus
  3. Akhirnya Mba Astria nonton juga film ini hehehe
    Setuju banget sih, film yang pertama lebih terasa emosionalnya dibandingkan dengan yang kedua ini, kayaknya yang kedua lebih mementingkan actionnya daripada sisi emosional meskipun ada sedikit bumbu-bumbu sedih gitu tapi kurang nendang dibanding Train to Busan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, masih the best yang pertama ya. saya sampai nangis tuh dan bahkan nonton lagi saking sukanya. Sekalian pamer sama orang-orang kalau film ini tuh bagus😁

      Hapus
  4. Belum nonton kalo masih versi camrip (hasil rekam kamera) karena kurang bening. Penginnya yang bening saja tapi yang gratis.😂

    Nah kan, makanya kalo nonton film tuh jangan sama anak kecil, gimana coba kalo nanti ada adegan makan bakso dan anaknya pengin padahal lagi tanggal tua.😁

    Ngomong ngomong sekarang komentar jarang dibalas sama adminnya ya.🤭

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkwkw adminnya siboookkk, ikutan si Rey juga, diriku kewalahan balas komen hiks

      Hapus
    2. Ha..ha.. Bener banget mas, seharusnya saya nonton dora aja ya biar nggak bingung😂
      Dan kebetulan saya emang lagi sok sibuk karena menjelang hari H. Daripada deg-degan mending saya nonton film tros ajalah...😁
      Kalau nggak gitu tidur.
      Unfaedah banget deh.

      Hapus
    3. Sepertinya kuotanya lagi banyak nih makanya nontonnya film horor terus.😂

      Hapus
  5. wakakakakakak, kirain cuman saya aja yang belom nonton karena belom ada rekaman HD nya. astagaaa ketauan banget kita-kita ini tukang nonton donlotan hahahahahaha

    *kabooorrrr :D

    Menurut saya, Train To Busan 1 itu adalah film zombie terbagus versi Korea, jadi film lainnya kudu kerja keras banget buat tampil waooo.

    Even film The Flu ya yang menggambarkan kayak Corona itu, masih lebih tegang dan bagus Train To Busan 1 :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah iya mbk train to busan satu emang ter the best. Saya nonton serial kingdom pun juga masih bagus train to busan. The flu juga udah nonton dan itu mengingatkan saya sama corona juga😂
      Cuman itu serem banget sampai muntah darah segala.

      Hapus
  6. Btw nonton filmnya di web **** film kah? Atau di aplikasi seperti netflix ?

    Yuniarts.com

    BalasHapus


EmoticonEmoticon