Wong ndeso main ke kota

Terkejut


Assalamualaikum😊

Wkwk....  Jujur saya isin aka malu alias shy untuk menceritakan pengalaman ini😂, kudu ngakak aja nulisnya.
Karena ini itu pengalaman memalukan sekaligus mengesankan buat gue.

Pakai gue biar sedikit mengota.

Jadi kan gue udah pernah cerita kalau gue tinggal di pegunungan. Anak desa gitu ceritanya. Dari kecil maennya ke sawah, manjat pohon, ke sungai, main si bolang,  sampai di sengat tawon. Seriusan ini kisah nyata. Walaupun di pegunungan, daerah ini sekarang udah ramai sih, nggak terlalu desa banget. Udah banyak toko mulai dibangun, motor-motor sliweran trus ada tower jiga. Mungkin karena makin lama makin banyak tempat wisata ya.

Sampai gue SMK, nggak pernah sekali pun yang namanya main ke kota, pernah sih tapi itu jarang pakai banget. Mungkin setahun sekali atau bahkan lebih. Bisa dibilang gue kurang jauh maennya😂

Nah, ketika lulus SMK akhirnya saya ketemu orang-orang baru di tempat kerja. Rata-rata mereka tinggalnya di perkotaan atau paling nggak mereka udah pernah tuh menginjakkan kaki di mall.
(Mohon maap, kembali pakai saya karena gue terlalu enggak terbiasa😂)

Mereka ini sering banget cerita, atau ngobrol kalau mereka besok mau main ke kota, ke mall, mau beli baju di sini, di sana, yang terdengar asing sekaligus menggiurkan buat saya.
Dengan pedenya saya ngaku ke mereka kalau saya belum pernah ke tempat-tempat tersebut, yang alhasil langsung di,  "hah, masak" sambil sedikit ketawa, saya nggak marah sih, B aja. Malah penasaran sama cerita mereka.
Akhirnya kami bikin rencana maen bareng ke mall. Mungkin mereka kasihan sama saya kali ya...
Nggak peduli, pokoknya saya seneng. Akhirnya saya masuk mall.


Hari yang ditunggu pun tiba. Saya pergi ke mall  yang dari jauh gedungnya udah kelihatan dan bikin saya girang plus deg-deg an. Saya berasa kayak orang asing, wong ndeso yang nyasar, tapi nggak sabar mau masuk ke dalam mall😁

Dagdigdug hatiku. Saya ngikut temen saya jalan, sambil memperhatikan sekitar. Lihat eskalator, pedagang makanan, orang-orang yang lewat. Dalam hati saya bertanya. "Kelihatan kalau saya nggak pernah masuk mall kah?" 

Saya mau senyum, mau loncat, tapi malu dong. Trus tibalah di bagian kami akan naik ke lantai atas naik eskalator.
Nah.. Loh...😱
Piye carane? Nanti kalau sikilku kejepit kayak di berita itu gimana?
Sumpah saya mikir begitu lho😂

Berusaha menyembunyikan rasa takut saya langkahkan kaki ke eskalator sambil pegangan dan berusaha nyantai. Eh, enak juga ternyata.  Tapi pas berhenti saya berasa mau jlungup alias mau jatoh ke depan, untung nggak ada yang lihat. Atau ada tapi saya nggak tahu😳

Kami keliling-keliling lihat baju-baju yang harganya bikin saya melotot, ya salam baju begini aja mahal banget. Saya masih memilih beli baju 35 ribuan aja. Dan kemudian kami naik terus sampai lantai atas, berkali-kali juga saya mau jlungup tiap turun dari eskalator.
Dan... Bagian yang paling bikin saya girang adalah.. Ketika kami berhenti di gramedia.
Aa.... saya mau lompat dan menjerit saat itu juga. Saya suka baca buku dari dulu, walaupun sekarang udah jarang tapi perasaan excited saat melihat tumpukan buku masih terasa sampai sekarang. Saya masuk dan muter ke sana kemari. Pengen semua buku yang ada di sana, tapi seperti yang diduga, harga buku mahal juga. Akhirnya saya nggak beli deh. Setelah 3 atau 4 kali pergi ke sana barulah saya beli buku di sana, judulnya "rainbow cake" 

Itulah pengalaman saya masuk mall pertama kali. Kalau ingat saya mau ketawa tapi seru juga datang ke tempat yang nggak pernah kita datangi sebelumnya. Malah pas pertama kali naik lift, kepala saya pusing. Kayak mau mabok😵😂 udah sekali itu aja, nggak lagi.
pertama kali nonton di bioskop, saya bawa minuman sendiri ke dalem padahal di luar udah diminta sama penjaganya, eh, saya nyelonong aja😂 mahal pula bayarnya. Udah sekali itu aja, enggak lagi juga. Mending  beli kuota dan download film sendiri.
Sekarang saya juga masih jarang maen ke kota. Sebenernya pengen karena saya itu suka jalan-jalan tapi kalau dipikir lagi malas juga. Perjalanan dari rumah saya ke sana itu sekitar satu jam, satu jam naik sepeda motor yang bikin saya sering sakit kepala dan capek di atas kendaraan. Entah kenapa saya suka pusing kalau pergi keluar rumah lama-lama. 

See you....





54 komentar

  1. Aq juga orang ndeso, kak. pernah kerja di Jakarta juga. Duh. Katrok banget. Kalo ngomong 'medhog' banget logatnya.Jadi bahan bully teman2 sejawat😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salah satu teman saya juga pertama kali tinggal di sana, ngomongnya medhog banget. kayaknya kalau saya ke kota juga bakalan gitu. Udah lidahnya biasa ngomong jowo jadi berasa aneh kalau ngomong bahasa indonesia😂

      Hapus
  2. WAh sama mbak, saya juga agak gimana gitu sama MAll. btw saya juga dari desa tapi udah pindah domisili sih di daerah penyangga., Heee
    .
    Kalau saya pas naik lift harus ada barenganya, kalau ndak. saya ndak tau mencet yang mana. Sama kalau naik eskalator saya sering bingung.. kaki kanan dulu atau kiri dulu. Fyuhhh.. terus di toilet juga, btw saya ndak bisa menggunakan toilet modern macam wc duduk :(
    .
    Kalau belanja yaa sampai saat ini tetep nyari ke pasar daripada ke Mall. Wkwkw.. atau kalau emang kepepet dan ndak ada waktu yaa beli online ajalah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah, iya mas masalah toilet duduk itu. saya juga bermasalah banget😂 ya ampun rasanya terpaksa banget kalau harus pergi ke toilet dan toiletnya duduk. Saya juga nggak bisa naik lift sendirian. Lebih nyaman pergi ke pasar😁. Kalau pun pergi ke mall saya cuma ngadem doang soalnya di kota hawanya panas😁

      Hapus
  3. Emang orang mana mba hehe ...

    Kunjungi balik ka,

    https://aisurunihongo.blogspot.com/2020/08/lirik-terjemahan-yoko-hikasa.html?m=1

    BalasHapus
  4. Saya juga bukan anak mall.. Di kota saya mall banyak sih, tapi saya nggak pernah ngerasain keseruan jalan2 di Mall.. Paling ke Mall kalau pas lagi mau nonton bioskop. Udah itu aja. Kalau nyari baju lebih sering ke toko langganan.. Harganya murah-murah 100 ribu dpet 3 pasang.. hahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah.. Kita samaan mas😁, kalau cari baju saya suka yang murah aja. Di mall dapat 1 di toko langganan yang mermer bisa dapat 3 sampai 4. Kalau ke mall saya suka ademnya aja mas😂 beli makanan di sana juga nggak pernah, sekali doang beli minuman karena haus banget.

      Hapus
  5. cukup jauh juga ya mbk, sampai sejam-an.
    Punyaku cukup lumayan, sekitar 30 menitan.
    Dan itupun seminggu sekali saya ke kota, meski cuma muter muter

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena satu jam itulah, saya malah capek naik motornya ditambah panas, pakai helm. Sama dengan pusing😂

      Hapus
  6. Mirip sepertiku, mbak. Aku jarang sekali keluar. Ke luar kota yang cukup intens ketika kuliah, di kabupaten tetangga. Jaraknya cuma 40 km sih, hhehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. 40 kilometer jauh fong mas. Yang bikin malas ke kota kalau saya itu karena hawanya yang panas dan capek naek sepedanya mas. Saya ke mall terkhir kali udah berbulan-bulan yang lalu juga.

      Hapus
    2. Berkebalikan denganku. aku tinggal di kota, adem. Tapi ketika ke kampus di kabupaten tetangga, panas bet. HAhaha

      Hapus
  7. nggak papa mbak mau kejungkel pas turun dr eskalator, untung nggak terjepit, xixixi
    duh mau rainbow cakenyaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dua-duanya ngeri mbak ella😂
      Itu juga novel pertama yang saya beli di gramedia dan dipinjam temen, eh, belum dibalikin sampai sekarang😞

      Hapus
  8. Saya pun jarak dari rumah ke mall dulu satu jam mba, samaa hihi. Tapi memang dari kecil sudah sering diajak kesana kalau mau lebaran, biar pilih sendiri baju baru cihuuy. Saya juga masih inget pertama kali naik eskalator, haha. Pas mau berentinya tuh dagdigdug ini gimana, takut kecengklak hahahaha untuk gak ada yg perhatiin. Waktu naik lift pertama kali juga dapet sensasi puyeng maboknya, kayak melayang gitu (padahal mungkin emg melayang ya di dalem situ)😂. Emang pengalaman-pengalaman kayak gini selalu mengesankan untuk diingat ya mba😂 kalau dulu mungkin malu, skrg malah jd lucu.
    Dan saya setuju, makanan bioskop itu mahal bangettt! Saya untungnya gak pernah beli sendiri sih, dan gak akan pernah mau beli kecuali dibayarin wkwk. Paling pernahnya patungan sama temen biar ada temen cemilan di dalem, eh itupun malah jarang dimakan gara2 fokus sama film. Mending nanti nonton drakor dari laptop atau hp aja ya mba bisa sambil bebenah😆

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ternyata sama aja ya rasanya pertama kali naek eskalator itu dagdigdug tapi bukan cinta😂
      Saya juga lebih milih download film di rumah aja, bisa nonton sambil tiduran, sambil duduk, sambil makan. Terserah pokoknya. Nonton di bioskop.malah bikin saya kapok, karena mihilnya itu😂

      Hapus
  9. Wakakakkaa mba astri dikau kocag amat, aku ngguyu pas bagian ubah kata ganti dari gue ke saya hahahah

    Eiya, nek mba astri disengat tawon, aku wes pernah diantup tawon gung alias tawon ndas, rasane senud senud 3 hari 3 malam, hiks

    Eh aku malah baru menginjakkan kaki ke mol untuk pertama kalinya pas tingkat akhir kuliah itupun dipekso konco soale tampangku melasi saking ndesonya diriku dulu, masa sekolah di bogor sabtu minggu nda pernah dolan kemana gitu, yaitu karena aku mabokan kalau naik angkot hihi
    Tapi karena udah gitu kerjanya di jakpus, mau ga mau akhire aku sering ke mal, lah kosanku nek weekend warteg podo tutup yo terpaksa aku cari makan siang di mal tapi bagian pujasera yang murah, tapi paling dolanku sih mall middle class atau itc aja yang barang barange sesuai kantongku wkwkk


    Ehhh sama dong biar uda sering ke mall, tapi tiyep naik eskalator aku juga jek wedi loh, wedi kejepit misal pas pake rok atau gamis, kesrimpet atau apa, tapi nek disuruh numpak lift tambah wedi lagi, wedi kejebak lift mandeg kayak di film2....senenge aku eskalator sing ga ada undak undakane tapi miring meng duwur alias flat hihihi

    #kok aku jadi senapsaran ya ama desanya mba astri ya, kayaknya indah banget karena dekat pegunungan walau uda mandan ramai...dan ada pula tempat wisatanya, eh dimana sih mba astri, kapan kapan ulas juga dong di blog hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh.. Tawon ndas itu sakit banget lho kalau gigit mbk, emak saya dulu pernah digigit tawon ndas juga dan bekasnya masih ada sampai sekarang. Kalau saya digigit tawon biasa pas main si bolang sama kakak, bocah clintisan sih, maenya ke kebon malah ganggu sarang tawon😂
      Kebanyakan nonton film efeknya gitu ya mbk, dimana-mana terbayang adegan film, saya juga pernah mikir gitu😂

      Saya pernah ngulas salah satu wisata di daerah saya mbk namanya nongko ijo. Tapi karena pandemi sekarang ditutup deh, masih banyak sebenernya tapi saya jarang juga dolan ke sana😂

      Hapus
  10. Santai Mbak, wong kuto kalau ke ndeso juga kikuk pastinya.
    Tapi pengalamanmu ini mengingatkanku juga lo sebagai anak dari desa dan sempat pindah ke pedalaman. Jadi waktu TK sampai SD aku sempat tinggal di Papua, tempatnya di Pulau Biak.

    Dulu di sana nggak ada mall, bahkan saluran tv aja cuman TVRI karena pas masuk tahun 2000an diputus sama pusat. Jadilah mainnya di alas dan kalau lagi ada yang bisa nganter ke pantai. Nah kebiasaan hidup kayak gitu waktu pindah ke Jawa lagi kagok Mbak.
    Diajak ke mall rasanya aneh, apalagi tau Mcd untuk pertama kalinya. Huwooow!! Di Papua dulu, yang ada cuma KFC, itupun di Jayapura, bukan di Pulau Biak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah .. Malah pindah ke pedalaman pasti kagok banget ya mbk, trus pindah ke kota lagi. Pengalaman yang nggak terlupakan pastinya. Pernah merasakan hidup di dua tempat yang cara hidupnya bertolak belakang😁

      Hapus
  11. jadi ingat dulu pas kecil pernah pake eskalator turun untuk naik ke atas. Yaa jelas ga bisalah. Untung aja pas itu masih kecil, jadi ga terlalu malulah..hahhaahaa
    Pernah juga kesasar di salah satu mall di jakarta. Jadi saking gedenya mall, jadi bingung sendiri. Rencana mau keluar di pintu A, eh malah keluar lewat pintu B.. yaa tetap pede aja sih, walaupun nyatanya aku kesasar di dalam mall..hahaahaa

    Pernah di masa berada di desa juga mbak. Yaa walaupun cuma beberapa bulan aja. Berada di daerah yang tidak begitu ramai, dikelilingi sawah, dan bunyi jangkrik di malam hari.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aha ha.. Untung masih kecil ya mas jadi nggak terlalu malu. Saya pertama kali ke pasar gede aja nyasar mas😂

      Tapi saya pribadi lebih nyaman hidup di desa lho, bisa lihat sawah tiap hari. Walaupun kalau malam bunyi jangkrik itu bikin suasana jadi horor. Tapi saya lebih suka hawa dingin daripada panas.

      Hapus
    2. di desa yang aku tinggali deket daerah pantai. Panas, tapi sangat tenang dan tidak berisik. Bahkan saking tenangnya dulu pernah pulang ke rumah kontrakan jam 2 pagi. Pas itu karena ada keperluan. Aku sangat menikmati masa 4 bulan tinggal di desa tersebut. Jadi kalau kangen suasana desa, biasanya skrol foto2 pemandangan di desa tersebut..hhehehe

      Hapus
  12. Mba Astriaaa saya spontaneously ngebayangin wajah mba yang hampir jlungup hehe, jahat banget ya 😂😂

    Saya pertama kali ke Mall itu pas SD mba, waktu itu ada acara jalan2 keliling Sumatera Barat dan waktu naik eskalator saya selalu dengan pedenya gandeng tangan security, pokoknya tiap naik eskalator saya samperin aja mas2nya haha.

    Kalau saya Alhamdulillah bisa survive dua-duanya mbaa haha, karena dari tamat SD sekolahnya udah merantau, kuliahnya saya juga jauh, beda provinsi. Tapi bener kata mba, di desa bisa main ke sawah dan saya juga tim manjat pohon mbaa sampai sekarang haha. Sampai2 mamak bilang "Pantesan lu jomblo, perangai lu masih kayak gini" 😂😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh... Lucu banget sih mbak. Bisa gandeng securitynya segala😂
      Saya sekarang malah nggak berani naik pohon mbak, bukan karena takut jatoh tapi karena sekarang saya takut banget sama yang namanya ulat.

      Hapus
  13. Pengalaman pertama memang selalu berkesan, mba 😂 by the way, mba Astria cocok kok pakai gueeeh hehehehe 😆 bicara mengenai mall, saya pertama kali ke mall waktu kecil, diajak ortu, tapi nggak ingat tujuannya apa. Sepertinya nggak jauh-jauh dari menemani ortu belanja 🤣 yang saya ingat cuma saya selalu happy diajak ke mall sebab bisa makan McD di sana hahahahaha.

    Nah, soal eskalator, pengalaman pertama saya nggak beda jauh sama mba. Sempat kawatir nyusruk jatuh saat awal menggunakannya. Untung nggak sampai kejadian ahahaha. Dan untuk lift, to be honest hingga sekarang saya tetap merasa deg-degan setiap kali masuk ke dalamnya. Padahal setiap hari mau nggak mau naik lift kalau lagi di-apart, alhasil saya hanya bisa menikmati rasa tersebut daripada ketakutan 😂

    Ohya pengalaman pertama kikuk yang saya rasakan itu waktu masuk Beach Club, di Bali ada banyak Beach Club mba (bukan club ajeb-ajeb yah) 😂 dan dulu pertama kali masuk sana agak awkward rasanya hahahahaha. Semacam bingung harus bagaimana. Plus pengalaman pertama naik pesawat sendirian go abroad lumayan membuat saya deg-degan. Jadi menurut saya, dalam hidup, akan selalu ada momen yang membuat kita stres karena itu adalah momen pertama. Bisa dibilang momen amatiran, hahaha. However nggak akan pernah ada profesional sebelum melalui proses amatiran. Jadi it's okay untuk melewati masa-masa aneh dimomen pertama, paling cukup ditertawakan saja setelahnya 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti dari kecil mbak eno emang suka ayam ya, makanya mampir di Mcd😁

      Emang yang pertama itulah yang paling berkesan mbak. Kalau inget bisa jadi hiburan sendiri😂 dulu saya pertama kali begini lho, begitu lho...
      Akan terus dikenang sampai tua.

      Hapus
  14. wah orang desa pingin lihat kota, orang koat mau lihat desa , begitu kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rumput tetangga kelihatan lebih hijau begitu mbak, kalau tiap hari di desa pengen lihat kota. Tiap hari di kota pengen lihat desa😁

      Hapus
  15. Wa alaykumussalaam..
    Santai saja mbak, sebaliknya wong Kutho kalau ke Ndeso juga kikuk. Hehheehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aha..ha.. Dulu saya punya temen orang kota mas. Pindah ke desa. Eh. Tiap hari ngajak mainya ke sungai sama ke sawah karena kepo😂

      Hapus
  16. Kak Tria, kalau kena panas kelamaan terus pusing bisa jadi karena darah rendah atau darah tinggi. Apa pernah dicek tekanan darahnya berapa?

    Btw, memang naik lift itu suka bikin pusing kak, mungkin dia naik turunnya terlalu cepat jadi pusing 😂

    Lucu juga dengar cerita kak Tria kayak gini, berasa kebalikkan sama aku. Aku malah pengin banget ke desa, gimana ya rasanya pertama kali main ke desa. Aku belum pernah 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya saya emang darah rendah mbak, paling tinggi tuh 110. Jadinya tiap kali habis liburan pasti butuh obat sakit kepala biar bisa tidur nyenyak.

      Di desa dingin mbak, tapi kalau malem. Kalau siang di tempat saya sama aja panas, kalau malem bisa dingin banget. Coba liburan ke desa aja mbak😁

      Hapus
  17. Wah mbak Astria pertama kali ke mall ada pengalaman begitu, jadinya kaget karena biasanya di desa terus ya mbak.

    Menurutku, lebih berkesan kalo mbak Astria pusing naik lift lalu pingsan, lalu banyak yang rekam dan upload ke internet dan jadi viral.😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh😂 ya nggak sampai begitu mas, nanti kalau saya jadi artis namanya jadi astria ti ati dong...

      Hapus
  18. Hahahahah ga usah malu kalo soal gitu mba :D. Aku pun sebelum stay di Jakarta, asalnya dari kampung juga :D. Aku lama tinggal di Aceh Utara. Walo komplek perumahan, tp yg namanya mall yg kayak JKT punya, boro2 adaaaa hahahahaha. Makanya pas diajak liburan ke jkt , itu akupun samaaaa kagumnya :p. Krn ga prnh liat..

    Dan nth kenapa 13 THN di JKT, aku tetep g bisa pake lu-gue kalo ngomong :p. Berasa ga cocok hahahah. Walopun logatku ga pake aksen apapun, ttp aja aneh kalo ngomong begitu :). Kita mah, sesuai Ama sehari2 aja ya mba :D. Jgn dipaksain hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah.. Mbak fany dari desa juga😃, emang kalau logat susah ya mbak niruinnya. Pernah saya coba-coba bikin podcast gitu pas saya dengerin...
      Walah... Jowo banget, medhog😂 lebih nyaman begini aja.

      Hapus
  19. Saya baca ini sejak tadi siang, tapi baru sempat komen.
    Terngakak dirikuuu hahahahaha.

    Bukan ngakakin Astria sih, tapi jadi ingat pertama kali ke mall.
    Dan kok saya terpikir pengen nulis juga pengalaman ndeso saya hahahaha.

    Tapi tulis sedikit di sini aja deh.

    Jadi, tahun 2000 lalu, pertama kali saya ke Surabaya, saya ninggalin Buton itu yang masih merupakan kota kecil.

    Jangan harap ada mall, bahkan toserba aja baru ada dua.
    Itupun kecil.

    Pas Ke Surabaya itu, saya takjub banget liat mall, dan pengen banget ke mall.
    Kesampaian pas suatu hari saya diajak ketemuan sama pacarnya kakak sepupu saya.

    Kami ketemuan di mall dong.
    Astagaaaa saya degdegan banget karena pacarnya kakak saya itu ngajak nongki di lantai atas mall, wich is lewat eskalator.
    Masha Allahhh, mau jujur nggak berani kok ya malu.
    Mau nggak jujur kok ya takut njungkel hahaha.

    Alhasil, ternyata saya lebih memenangkan rasa malu jujur, sok cuek aja gitu saya kek orang biasa lewat eskalator.
    Daaaan berhasil, meski sampai di atas ya saya lompat dan hampirrrr aja jungkel hahahaha.

    Pacarnya kakak saya itu kayaknya ngerti, pas pulangnya dia ngajak saya turun lewat tangga darurat wakakakakak.

    Etapi, bahkan sampai sekarang pun saya masih takut sebenarnya lewat eskalator, apalagi kalau bawa stroller.
    Saya rela deh antri lamaaaa banget di lift, ketimbang kudu ngompol narik stroller di eskalator :D

    Untungnya sih sekarang kebanyakan mall memberlakukan pelarangan stroller lewat eskalator.
    Emang bahaya sih menurut saya.

    Oh ya, pas pandemi ini lebih menantang lagi dong.
    Demi meminimalis sentuhan, saya kudu bisa nahan grogi lewat eskalator tanpa pegangan, sambil gendong si adik pluuusss rempong pegangin rok.

    Atuh maaahh, niat awal pakai dress atau terusan biar keliatan kalem dan feminim, yang ada pas mau pakai eskalator, kek mamak-mamak mau cuci kaki di sumur dah, hahahahaha..

    Saya angkat dong rok saya tinggi-tinggi, untung pake legging wakakakakak.

    Kadang saya iri sama anak-anak saya, saking sejak orok udah diajak ngemall.
    Si kakak dan si adik mah santai aja lewat eskalator, ckckckcck

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ha..ha... Untung pacarnya kakanya mbk rey pngertian banget ya. Bahaya emang kalau bawa stroller lewat eskalator bawa diri sendiri aja susah apalagi bawa stroller.
      Saya juga pernah satu kali naik eskalator pakai gamis gitu mbak, dan persis kayak mbk rey saya kudu cincing-cincing baju😂 takut nanti gamis saya kesedot eskalatorbpan bahaya...

      Ceritain pengalaman ndesonya lebih banyak lagi dong mbk, saya jadi penasaran banget nih...😁

      Hapus
    2. Wakakakakakak, pengen ih, tapi kayaknya nunggu tema sebulan itu habis hahahaha

      Hapus
  20. Menarik mba ceritanya hehehe bikin good mood..

    Janga lupa kunjungi juga di tulisanku.
    www.gemixia.xyz

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mas....😁 tunggu kunjungan balik saya ya...

      Hapus
  21. Haha sama Mbak ane juga anak kampung.

    Klo saya dulu alergi masuk ke resto, kafe dll. Takut nanti kalau cara bayarnya bagaimna wkwkwkwk

    Tapi semenjak gabung di komunitas sering rapat bareng di cafe atau resto Alhamdulilah sekarang tidak alergi lagi n agak terbiasa dg suasana hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aha..ha.. Saya sampai sekarang gitu. Bingung mau pesen sama bayarnya gimana nanti? Jadi saya lebih sering jajan di pinggir jalan😁

      Hapus
  22. Kamu adalah aku mbak haha
    Pertama kali naik eskalator ya kayak gitu itu, tapi ekspresi tetep kalem ngeliatin cara naiknya orang di depan padahal aslinya deg²an. Hahaha..
    Tapi sampe sekarang masih hayuk aja sih main ke mall, ngadem doang tp ga beli. Eman² hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama persis mbak, saya ke mall juga ngadem doang. Mau beli eman uangnya.. Mahal semua😂 setelah ngadem di mall terus keluar ke pasar cari barang murah di sana he..he...

      Hapus
  23. Semua juga orang desa mbak, walaupun ada yang kemudian desanya berubah menjadi kota karena dampak pembangunan. Hehe.

    Saya juga dulu tidak nyaman masuk mall. Suka pusing kalau berlama-lama kena AC. Makanya sebisa mungkin kalau mau ke mall, cuma untuk membeli sesuatu yang tidak ada di tempat selain mall. Jadi masuk mall, beli, dan keluar. Tidak perlu berlama-lama di mall.

    Tapi setelah menetap di Jakarta, saya harus membiasakan diri dengan AC karena di kantor juga full AC. Akhirnya saya jadi terbiasa walaupun terkadang saya buka jendela untuk membiarkan sinar matahari masuk menghangatkan ruangan. Hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin suatu hari nanti tempat saya juga bakalan jadi kota mas. Apalagi karena semakin banyaknya tempat wisata yang jalannya lewat sini atau ada pendatang baru.
      Kalau Ac saya masih betah mas, karena di kota emang panas. Nggak ada AC malah gerah.

      Eh...siapa tahu juga nanti akan ada mall di daerah saya😂

      Hapus
  24. Hahaha,, sekarang orang kota malah kangen ke desa mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya pribadi memilih desa untuk tinggal mbk, karena hawanya lebih segar aja😁 dan kalau malam saya nggak perlu kipasan.

      Hapus
  25. Mba Astria, seru banget baca pengalamannya 🤣🤣 Aku jd inget pas SD sampai SMP, tempat aku tinggal jauh dr kota. Trus mainnya juga sama, di sungai, manjat pohon, di pematang sawah 😁 Seruuu..

    Trus sekali sebulan orang tua ku ngajak ke kota buat belanja. Itu jaraknya 2 jam perjalanan. Nah selama orang tua ku belanja, aku n kakak di tinggal di Gramedia. Di sana kita berjam2 sibuk bacain buku, berasa di perpus baca lama di sana. Hahaha.. 😁 Trus pas dijemput papa mama, kita boleh milih masing2 satu buku buat dibeli. Kita seneng soalnya males diajak muter2 belanja, mamapapa jg seneng bisa belanja lama tanpa repot.. hehehe.

    Mba astria cocok kok pake "gue" ngomongnya. Hehehe.. tp kembali lg, itu masalah kenyamanan masing2 😁 aku malah udah bertahun2 tinggal di Jakarta masih belum terbiasa jg ngomong lo gue 😅

    BalasHapus
    Balasan
    1. Manjat pohon dan main di sawah atau sungai juga jadi kebiasaan saya sewaktu kecil😂

      Jadi dari kecil mbak Thessa emang suka baca buku ya. Dan sekarang bisa jadi penulis.
      Luar biasa mbak😁
      Main di gramedia emang seru ya. Saya aja berah muter-muter di sana padahal enggak beli. Cuma lihat-lihat dan baca ringkasan di tiap buku😂

      Kalau nulis bisa cocok, coba kalau ngomong...
      Bikin ketawa orang mbak..
      Gue nggak sanggup menahan malu😂

      Hapus
  26. Sepertinya saya kebalikanya Mba Astria, soalnya waktu SMA, pernah kerja part time di tempat les yang lokasinya persis di sebelah pusat perbelanjaan dan ada eskalatornya. Jadi yah, maklum mba. Saya yang gak pernah ke tempat-tempat seperti itu, mendadak tiap hari kesana (Ngapain? mengasah skill naek eskalator hihihi.. belanja sih enggak, bolak balik aja naik turun 😂😅

    BalasHapus


EmoticonEmoticon