Sisir dan 6 fakta uniknya

Fakta unik Sisir

Assalamualaikum....

Disisir rambutnya biar rapi...
Kan mau ketemu pacar masak rambutnya awut-awutan, nanti dikira tarzan gimana?
He..he...
Kira-kira itulah yang kita pikirkan kalau mendengar kata sisir(Topik Tarzan nggak termasuk). Benda sederhana yang membantu kita merapikan rambut sehari-hari. Bayangkan gimana kalau di kehidupan ini nggak pernah ada benda yang namanya sisir...

Ya pasti ada benda yang namanya seser,  pengganti sisir, kan cuma namanya yang nggak ada, bendanya masih ada🙄

Ya oke, langsung aja kita bahas fakta unik dari si seser kalau sisir nggak ada.
Number one...

1. Sejarah sisir

Sama seperti benda-benda lainnya, Sisir sudah temukan sejak lama. Diperkirakan sejak 5500 tahun lalu di Persia dan Mesir kuno. Entah kenapa kok setiap kali baca sejarah gini, tempat yang paling banyak jadi tempat penemuan pertama kok mesir ya ....
Saya pernah bahas lho. Tapi lupa...😁 Hadeh...🙄
Zaman dulu sisir juga digunakan sebagai alat untuk menghilangkan parasit alias kutu. Di Tiongkok keberadaan sisir pernah dijadikan sebagai penunjuk kelas sosial seseorang. Jadi semacam aksesoris gitu low, hampir sama kayak payung ya...

2. Terbuat dari apa?

Zaman dulu sisir biasanya terbuat dari kayu, tulang binatang, dan gading. Barulah pada tahun 1800 an sisir plastik mulai dibuat dan menjadi terkenal. Adalah Alexander parkes, seorang ahli kimia berkebangsaan Inggris yang pertama kali mengenalkan penggunaan plastik ini.
Di indonesia sendiri sisir plastik juga mulai terkenal sejak tahun 1950 ketika pabrik-pabrik plastik mulai didirikan di pulau Jawa. Lalu pada tahun 1920, seorang bernama Walter sammons membuat sisir yang bisa dipanaskan sehingga sisir tersebut bisa digunakan untuk meluruskan rambut dan mengatur bentuk rambut.
Saya baru tahu ada sisir begituan, hampir mirip catok ya....

3. Jenis sisir

Jenis-kenis sisir ada banyak lho, tapi 7 jenis sisir di bawah ini yang paling sering digunakan.
1. Bristle brush
2. Vented brush
3. Round brush
4. Paddle brush
5. Teasing brush
6. Rat tail brush
7. Wide tooth comb
Untuk info lebih lanjut bisa langsung nanya mbah google ya sob
He..he...😁
Bilang aja malas menjelaskan🙄
Ha..ha.. Iya. 

4. Bukti

Selain berfungsi utuk menyisir rambut, ternyata sisir juga bisa menyisir tindak kejahatan.

Bijimane maksudnya?
Rambut rontok atau ketombe yang tertinggal di sisir seseorang bisa dijadikan petunjuk oleh polisi untuk menyelediki korban atau tersangka suatu kejahatan.
Itulah mengapa rambut itu jangan ketombean dong, nanti kalau tiba-tiba dicek pak polisi gimana.
Lah, kalau nggak ada apa-apa ngapain dilihat pak polisi?🙄
Ya, ya siapa tahu kan...

5. Sisir kayu aja

Sisir kayu bagaimana caranya? Anda ngawur😡
Bukan begitoh maksudnya😂, jadi...
Daripada menggunakan sisir dengam bahan plastik, kita dianjurkan untuk menggunakan sisir dengan bahan kayu.
Why?
Because sisir dengan bahan kayu, akan memberi pijatan di kepala saat kita menyisir, yang mana ini akan melancarkan aliran darah dan bikin rambut lebih sehat.
Sisir kayu dengan gerigi yang jarang, juga akan mengurangi kerontokan rambut karena tidak menghasilkan muatan listrik seperti sisir plastik saat kita gunakan untuk menyisir.
Bayangkan kalau tiba-tiba kamu kesetrum pas nyisir rambut pakai sisir plastik...
Mungkin tanganmu nggak sengaja atau bergerak sendiri masuk ke colokan listrik😂
Muatan listrik di sini bukan yang kayak begitu sob, simplenya kayak praktek waktu SD atau SMP dulu low. Coba gosokan penggaris ke rambut setelah itu kertas-kertas kecil pasti pada langsung nempel di penggarisnya.

6. Satu sisir satu orang

Menggunakan sisir bersamaan ternyata juga bisa menyebabkan penyakit menular lho. Nah lho...
Seperti, impetigo. Kudis, kutil, psoriasis, dan folikulitis. Jamur pada kulit kepala akan menempel di sisir dan berpindah ke rambut saat digunakan orang lain.
Nggak cuma sisir tapi handuk dan alat cukur juga sering jadi media penularan penyakit. Jadi untuk benda-benda kayak gitu baiknya punya satu-satu ya. 

Kira-kira itulah 6 fakta unik dari sisir yang yang tiap hari kita pakai.
Ngomongin soal sisir jadi keinget film horor, biasanya sisir juga dijadikan atribut untuk film horor semacam danur. Tapi saya belum nonton sampai kelar, cuma lihat pembukaanya aja. Takut😂 Keinget rapunzel juga kan.
Keinget masa kecil juga. Dulu kalau mau berangkat sekolah pasti disisirin emak, minta dikucir beginilah, begitulah, padahal emak saya nggak pandai nguncir rambut tapi saya minta macem-macem😂 dan padahal rambut saya itu nggak panjang.

See you...


41 komentar

  1. Aku baru tahu kalau dari banyaknya sisir yang beredar ternyata ada sebutannya tersendiri, apalagi yang Rat Tail Brush ini aku baru pertama kali dengar 😂 dan ternyata pas googling, rat tail brush ini nama sisir yang ujungnya lancip itu toh, yang biasa buat belah-belah rambut kalau di salon 🤣

    Btw, aku lebih suka pakai sisir kayu lho kak, lebih enak aja pas dipakai, nggak tahu beneran memberi efek memperlancar aliran darah atau nggak 🤣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selain memperlancar aliran darah, sisir kayu juga katanya memperlancar rejeki plus memperlancar jodoh juga. Entah kata siapa, aku juga lupa.😄

      Hapus
    2. Ah yang bener nih kak! Gimana caranya memperlancar rejeki pakai sisir kayu? Di-apakan gitu sisirnya? 🤔

      Hapus
    3. Wah..wah.. Tahu dari mana nih mas agus, apa sudah coba dipraktekan. Kalau iya, saya juga mau coba dong wkwk😂
      Karena di masa corona ini rejeki jadi agak macet.

      Saya sejujurnya masih pakai sisir plastik he..he... Adanya itu ya yang dipakai itu. Daripada nggak sisiran kan ya...

      Hapus
    4. Sisir kayunya buat jualan gitu, jadinya kan dapat rejeki.😂

      Hapus
    5. Wah.. Betol juga kalau begitu🤔😂

      Hapus
    6. Wkwkwk bener juga!! Duh tapi kok kesel ya bacanya 🤣🤣🤣

      Hapus
  2. Sisir ternyata sudah ada sejak zaman Mesir dan Persia kuno ya, sama seperti deodorant. Kan dulu Bu guru Astri yang bilang.😄

    Ternyata lebih bagus pakai sisir kayu daripada sisir plastik ya, soalnya bisa memberikan efek pijatan di kepala, dibandingkan sisir plastik yang bisa menyebabkan arus listrik, bahaya kan kalo kesetrum dan rambutnya berdiri semua. Yang lebih parah lagi kalo gosong.😂

    Tapi aku kadang ke pasar jarang lihat yang jual sisir kayu, adanya sisir plastik mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ha..ha.. Iya, masih inget aja mas agus padahal saya udah lupa😁
      Ingatannya tajam nih kayak silet.
      Di tempat saya juga susah nyari sisir kayu mas, adanya sisir plastik yang murah meriah. He...he...😁

      Hapus
  3. Sisir nenek saya dari kayu. Itu sisir keliatan jadullll bangettt. Dan emang dia beli pas jaman masih muda. Pas masih jaman kumpeni.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah.. Sisir bersejarah dong mas.. Umurnya pasti lebih tua dari mas riza🤔

      Hapus
    2. Ya jelas umur sisirnya lebih tua dari mas Riza, soalnya kan belinya zaman kompeni.

      Kalo mas Riza umurnya lebih tua dari sisir itu, berarti mas Riza lahirnya zaman Fir'aun.😂

      Hapus
    3. Ha..ha... Serem kalau begitu😂

      Hapus
  4. kenapa Mesir? Mungkin karena umur peradaban mesir lebih tua.. atau karena mesir punya cleopatra yg katanya cantik, rambutnya panjang.. heheh #soktau 😆
    Jadi dlu pas dia abis sampoan pke susu, rambutnya gimbal. Jadi dia mikir buat bikin alat yg bisa ngelurusin rambut.. terciptalah Sisir.. Hehehe

    Saya udah lama banget nggk sisiran. Secara rambut panjang dikit, langsung potong jadi 1 cm semua... biar Ademm.. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ha..ha.. Ada-ada imajinasinya mas bayu😂 sampai ketawa lebar saya. Ya masaka cleopatra rambutnya gimbal.
      Enak juga jadi cowok, potong rambut pendek nggak perlu sisiran lagi. Keramas juga hemat sampo ya...

      Hapus
  5. Waah sisir yg bisa nyatok udh ada dr zaman dulu toh :D. Aku punya, jd enak disisir aja rambut kurusan. Tp ttp pake listrik :p. Cm bntuknya bukan catokan , beneran sisir. Kalo dipanasin dulu kayak zaman dulu, ribet amat dipikir2 ya :p. Panasin di api gitu, trus tunggu brp lama sampe bisa dipake. Takut kebakar aku hahahahah.

    Kalo zaman dulu sisir hanya dipakai Ama orang2 tertentu yg berduit, aku pernah baca memang. Sementara orang2 miskin boro2 mikirin rambut disisir, LBH mikirin masalah perut pastinya. aKu kebayang rambut nya segimbal apa kalo ga pernah disisir samasekali :ad

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya aneh-aneh aja ya mbk. Gimana bisa sisir jadi penunjuk status sosial seseorang. Padahal cuma sisir lho... Karena itu juga zaman dulu banyak orang kutuan mbk. Bersyukur hidup di zaman sekarang yang beli sisir murah meriah😁

      Hapus
  6. banyak juag jenis sisirnya, pakai sisir kayu belum pernah , pernah deng lagi kecil, sisir buat nyerit kutu ranbut, hiiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga pernah pakai sisir itu mbk. Kalau nggak salah namanya suri😁

      Hapus
  7. saya menyebutnya "ogan" = obat ganteng :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh.. Sebutan dari mana tu bang, aneh-aneh wae😂

      Hapus
  8. Auto pegang rambut abis baca postingan ini, wkwkw terimakasih yaa post9ingannya, aku baru tahu ada banyak jenis-jenis siri sampe ada yang mirip catokan juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. He..he.. Sama-sama mbk. Menambah pengetahuan bersama😁

      Hapus
  9. dulu aku sering banget pake Paddle brush :D jadi inget masa kecil demen koleksi sisir untuk main salon-salonan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anak kecil emang hobi main sisir-sisiran ya mbk. Terus nanti pakai jepit atau bunga biar kayak princess😁

      Hapus
  10. saya jarang sisiran...karena rambut pendek hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga. Rambut saya nggak pernah benar-benar panjang palingan sebahu. Jadinya agak males sisiran he...he...

      Hapus
    2. Ah masa sih, coba kasih foto rambutnya panjang sebahu apa sampai lutut mbak.

      Kalo sampai lutut cocok buat peran Sadako.😅

      Hapus
    3. tipe rambut juga ngaruh ya sama rajin nggaknya sisiran. Saya pun jarang sisiran karena rambut pendek dan males aja nanti rontok banget soalnyaa.

      Bad habitnya, gegara jarang sisiran saya jadi males nyisirin rambut anak, haha. Kalo mau tlpon sama mertua aja ndadak disisir, haha

      Hapus
  11. simbahku dulu masih punya sisir kayu
    trus aku patahin karena tak buat mainan huhu
    tapi ada juga serit yang buat ngambil tumo
    itu masih dipake ga ya sekarabf

    kalau sisir cowok lebih simpel si kadang aku malah ga bawa sisir klo ke mana mana
    pinjem aja di kamar mandi umum atau di musola
    padahal ya bekas orang banyak ya hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalai buat cari tumo itu saya nyebutnya suri mas. Sepupu saya yang di pesantren selalu bawa sisir itu soalnya di sana rawan ketularan tumonya.

      Kalau seksrang pinjem sisir sembarangan rasanya agak takut ya karena ada corona. Kalau dulu mah bebas😂

      Hapus
  12. Sebagai seorang cowok yg simpel. Saya tidak suka sisiran, mbak :D

    BalasHapus
  13. Aku males nyisir makanya rambur sengaja pendek hahaha


    Kunjungi balik gan,

    https://aisurunihongo.blogspot.com/2020/08/lirik-terjemahan-linked-horizon-guren.html?m=1

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ha..ha.. Asal nggak lupa keramas juga nggak apa-apa. Bahaya kalau jadi tarzan😂

      Hapus
  14. Saya baru tau kalau sisir kayu bisa untuk kesehatan kepala 🙈 selama ini pakai sisir kayu karena warnanya cantik dan cocok dengan dekorasi meja 😂

    Terus saya penasaran, jaman dulu sebelum ada sisir seperti sekarang, orang-orangnya merapikan rambut pakai apa, yah? Atau mostly mereka botak semua jadi nggak perlu sisiran? 😆

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sisir kayu emang kelihatan lebih estetik ya mbk, apa sih bahasanya, lebih bagus dan unil gitu low😁

      Zaman dulu mungkin orang rambutnya pada pendek kali ya, atau pada gimbal gitu, tapi pasti ada cara mereka untuk merapikan rambut🤔

      Hapus
  15. Wah, sayang banget nih, macam-macam sisir gak disertai gambar. Jadi cari-cari ke google deh. Hehehe.

    Tapi bener juga, Mbak Astria. Kalau sisir digunakan buat ngilangin kutu. Bahkan sampai sekarang pun masih banyak yang pakai sisir buat ngilangin kutu. Jadi ingat masa kecilku deh. Kutunya buanyak banget. Tiap berapa jam sekali harus sisiran supaya kutunya habis.🤣🤣🤣

    Eh, ada satu lagi kenapa satu sisir sebaiknya dipakai satu orang. Yaitu supaya gak ketularan kutuan, Mbak. Kyknya dulu aku kutuan gara-gara minjem sisir temen.😭

    BalasHapus
    Balasan
    1. He..he.. Efek males cari gambar mbk saya😂
      Saya dulu waktu kecil juga oernah kuruan mbk,tiap hari pasti duduk di depan rumah caei kutu sama emak😂 letularan sama temen juga. Dulu kalau satu anak kena kutu pasti nular ke mana-mana

      Hapus
  16. Saya sering banget liat bentuk sisir yang beragam, tapi jujur ga pernah perhatiin namanya, saya nyebutnya ya sisir, kecuali sisir yang rapat banget, namanya sisir kutu hahaha.

    Dulu waktu kecil mama saya beli sisir kutu, saking kami kutuan ketularan teman-teman :D

    kalau saya pakai sisir yang agak lebar sisirnya, tapi memang dari plastik sih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Zaman dulu banyak yang kutuan ya mbk, kalau sekarang bisa langsung beli obat. Amblas kutunya. Bahkan kalau denger cerita mbah saya dulu di pakaian dan selimut juga ada kutunya...😵

      Hapus


EmoticonEmoticon