Sebuah kisah tentang soto

 

Foto oleh Mareefe dari Pexels

Assalamualaikum😁

Selamat pagi, siang, sore, malam dan selamat-selamat lainnya untuk kalian semua yang saat ini sedang membaca tulisan saya.

Btw saya nulis ini udah jam setengah 11 malam. Malam-malam habis makan soto ayam😂 alamat nggak bisa diet.

Saya bilang sama bapak "pak mau...?"

"Opo?"

"Toso"

"Toso opo tow?"

"Toso diwalik (dibalik)"😂

Dan bapak bangkit menghabiskan toso ayam yang masih banyak.

Ngomongin soal soto, saya jadi teringat dengan pengalaman saya waktu kerja di rumah makan dulu. Dimana soto ayam dan soto daging adalah menu dengan harga murah dan spesial yang biasanya dikasih kepada para penumpang travell.

Suatu hari ada satu rombongan travel yang masuk ke dalam rumah makan. Seperti biasa saya dan teman-teman sigap mengantarkan menu makannan dan mencatat. Kebetulam saya melayani seorang ibu yang ngomong mau pesan apa aja plin plan. Bilang soto ayam ganti soto daging. Setelah mengkonfirmasi lagi sama ibuknya saya taruh lah pesanan itu di antrian tapi pas udah jadi dan saya antar...

Eh.. Ibuknya protes, katanya nggak sesuai pesanan. Nah loh..

Saya ingat betul waktu itu saya nangis, karena malu dan dimarahi pula. Hu..hu.. Sebel banget😭

Ngomongin soto nggak lengkap rasanya kalau kita nggak tahu sejarahnya. Konon katanya Soto sebenarnya berasal dari makanan Cina yang bernama Caudo. Pertama kali orang Indonesia nyebutnya soto di daerah Semarang sana. Lalu soto mulai terkenal dan tersebar ke berbagai daerah di Indoneaia dan memiliki penyebutan yang berbeda-beda.

Jadi bisa dibilang soto bukan makanan asli Indonesia. Karena ini merupakan makanan dengan campuran berbagai budaya. Seperti adanya mie atau soun dimana ini berasal dari budaya Cina. Atau beberapa soto ada yang menggunakan kunyit sama seperti kari di India. Rasa soto berbeda-beda menyesuaikan selera orang di tiap daerah.

Setelah makan soto malam ini saya jadi berpikir. Sepertinya saya mulai suka kamu...

Eh,  Suka soto maksudnya😂

Jadi banyak makanan yang saya benci sedari kecil. Seperti sayuran dan  makanan berkuah atau bersantan. Tapi makin gede saya jadi doyan makanan-makanan tersebut. 

Seperti heci atau ote-ote yang dulu kalau saya disuruh makan itu saya selalu nolak atau menghabiskan waktu lama untuk membuang sayuran yang jadi campurannya. Lha sekarang...?

Saya suka makan heci apalagi pakai cabe ijo. Makyus tenan. Begitu juga dengan gorengan lainnya.

Dulu saya ogah makan sayur, sekarang saya malah doyan lalapan dan sayur bening.

Dan baru-baru ini saya melihat soto sebagai makanan yang mengguggah selera😂

Semua bermula dari, waktu saya nonton Peninsula di rumah sepupu saya. Ibunya lagi bikin soto ayam dan menawari saya makan tapi tentu aja saya nolak karena saya nggak suka soto. Anehnya kenapa soto itu terlihat lezat di mata saya, seakan minta ditelan. Tapi saya masih nggak percaya dan tetep nolak meskipun sebenernya udah pengen nyicip.

Dan terbukti malam ini rasa soto di lidah saya sudah berubah nikmat😂

Apa iya lidah saya berevolusi, apa perut saya aja yang jadi pengen makan terus.

Ha..ha.. Entalah yang pasti sekarang rasa soto buat saya enak. Jadi kalau ada yang mau traktir saya soto.

Hayuk...😁


See you...




31 komentar

  1. jangan-jangan aku pernah mampir di rumah makanmu pas bolak balik Malang Yk
    soalnya seringnya dapat kupon dan menunya soto heheheh
    kadang juga rawon si

    biasanya makan di rest area sekitaran caruban saradan itu jam 3 pagi ya mbak
    harap dimaklumi saja itu masa masa ngantuk banget ahahaha si ibu lagi ga on


    tapi memang soto itu kata orang malang reseknya yang bikin terlihat banyak kayak kubis, ayam, dll, aku gak paham kenapa dinamai resek wkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan-jangan iya mas, soalnya biasanya emang jam 1-3 pagi gitu banyak pengunjung juga. Tapi saya kerja di sana cuma sebulan doang😁
      Kalau si ibu yang marah itu datangnya sore mas. Tapi iya mungkin dia capek ya...

      Hapus
  2. Saya juga suka soto mbak tapi biasanya tidak pakai santan. Jadi di Tegal itu ada yang namanya soto babad. Isinya jeroan sapi gitu, rasanya enak cuma memang banyak kolesterol nya.��

    Itu ibu ibu yang plin plan dikerjain saja, kasih sambel yang banyak saja bawahnya, terus ditutupi pakai soto atasnya biar lagi makan tahu tahu keluar api dari mulutnya.��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduh, kenapa akhir akhir ini kalo komentar kok emoticon nya berubah jadi tanda tanya ya? Padahal tadi pakai emot ketawa.������

      Hapus
    2. Ha..ha..jadi inget dulu waktu kecil usil nyembunyiin sendal orang. Nggak tahunya itu swndalnya embah-embah. Mana dicariin nggak dikasih lagi😂
      Dosa itu...

      Mungkin si emot lagi males ketawa mas😂

      Hapus
  3. Aku baru tahu kalau soto itu makanan hasil pencampuran budaya negara lain, selama ini aku pikir soto adalah makanan khas Indonesia 🤣.

    Mungkin lidah kak Tria udah berevolusi sekarang wkwk. Tapi senang nggak, akhirnya bisa suka soto? Hahaha.

    Kalau aku sendiri lebih suka soto yang bersantan, berbanding terbalik dengan kak Agus di atas wkwk. Sebutannya, soto betawi ya. Rasanya lebih menggugah selera kalau lihat soto yang bersantan dibanding yang bening padahal mah lebih jahat ya wkwk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ha..ha.. Iya kayaknya mba lia. Ludah saya sudah nggak sama lagi. Pengennya makan teros😂
      Kalau saya suka yang bening-bening mbak, macam boyband koreyah.😂

      Hapus
  4. Untung saya bacanya gak jam setengah 11 malam juga. Bisa-bisa jadi laper deh huahua

    Kalo ngomongin soto, emang soto tuh enak banget yah. Saya suka sama berbagai jenis makanan berkuah seperti soto dan bakso. Kalo di Palembang ada yang namanya tekwan dan model. Dua makanan yang sama-sama berkuah, saya suka juga itu deh pokoknya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sejauh ini makanan berkuah yang saya suka adalah kuah mi instan dan soto yang kain belum. Bakso juga selalu makan pentolnya doang. Mungkin nanti saya akan coba merasakan kuahnya bakso. Karena baca komen di atas saya jadi pengen makan bakso😂

      Hapus
  5. Aku pikir soto itu kuliner asli Indonesia, apalagi ada embel-embel nama daerah. Tampak asli. Eh, ternyata dari Cina. Aku juga suka soto, terutama yang bening, seger gitu.

    BalasHapus
  6. Kalo toso dibalik, itu osot mbak. Heheheheheheehehh..
    Oh ya, berbicara tentang soto, aku tidak ingat kapan terkahir kali makan itu. Di rumah, ibuku jarang masak soto (atau mungkin ga pernah?)

    Aku makan soto, cuma ketika kondangan aja, di acara kawinan orang :D
    Aku pribadi sih, ga terlalu suka soto. Mnurutku, rasanya agak aneh.

    Kalo soto yg sering aku makan. Itu Mi Sedap Soto 😀

    BalasHapus
  7. Saya baca malam-malam nih mba hahahaha jadi kepikiran Soto Betawi kesukaan saya :D -- bicara soal soto, saya hampir suka semua tipe soto. Mau yang berkuah santan seperti Soto Betawi atau kuah bening seperti Soto Ayam Jawa, saya pasti lahap memakannya hehehehehe.

    Dulu waktu kecil, Ibu suka masak soto ayam pakai cakwe dipotong kecil-kecil dan rasanya maknyuuuus mba, cuma nowadays susah cari soto yang pakai cakwe, sepertinya penjual soto di Bali nggak tertarik menggunakannya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau ibu aku bikin soto biasanya dicampur dengan ceker atau leher ayam. Kalau aku ga cukup makan lebih dari 1 ceker, bisa 2-3 ceker. Ga dapat daging ayamnya gpp, asal dapat ceker atau leher ayamnya....hahhahaa

      Hapus
  8. Wah mbak Astria yangtadiyanggak doyan soto jadi suka soto.
    Aku juga suka soto, sayangyanggak semua soto yag dijual itu enak.
    Aku punya pengalaan makan soto gebrak saat bberapa tahun yang lalu ke Jakarta dulu. Aku diajak makan soto sama saudaraku, Sampai sana soti sudah disajikan pas soto udah mau mau masuk mulut, gebrraaakkk...!! bukan main kagetnya aku ternyata sama penjual tukang sotonya botol digebrrak sangat kenceng ke meja gerobaknya. Ternyata memang begitu ciri khasnya... pembeli digebrak dulu dikagetin dulu sebelum makan. Ya ketaea aja meski dongkol dan was-was jugatakut ntar mau makan lagi dikagetin lagi. Makanya namanya soto gebrak..wkwkkwkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf maksudnya #aku punya pengalaman. Sori mbak banyak typo tulisanku, soalnya cepet-cepetan nulisnya 🙏
      Pingin beli soto wkwkwkwk.

      Hapus
  9. Nggak bisa kirim pake JNE Tria.. jadi nraktirnya gimana?

    Hahaha.. lucu bagian toso.. wakakak..

    Saya suka soto tangkar.. yang pake santen.. isinya jeroan..nyummy dah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh.. sayang banget. Dikirim pake jne sampai rumah saya pasti tinggal ampasnya doang😂

      Eh baru tahu soto pakai jeroan segala. Jadi soto itu bisa macem-macem ya isianya nggak cuma daging ayam sama sapi aja, bisa aja pakai daging kelinci, kaya sate.

      Hapus
  10. Aku gak pernah sih mbak, punya pengalaman gak suka sama suatu makanan lalu setelah besar jadi suka hehehe. Biasanya yg terjadi justru jadi gak suka. Misalnya jerohan. Dulu waktu kecil mau2 aja karna liat yg lain pada makan kok lekoh banget. Sekarang setelah dewasa dan punya kemerdekaan memilih (halah) jadi gak suka jerohan, karna parno membayangkan di dalam perut si sapi/ayam/kambing.

    Soto itu buatku termasuk favorit. Banyak banget kan jenis soto di Indonesia. Beberapa yang kusuka soto Betawi, coto Makasar, soto bening Solo, soto Lamongan sampe soto buatan ibuku! Mungkin karena berkuah, rasanya cenderung ke gurih
    dan dimakan dengan pedas dan segar. Duh jadi laper yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah.. Banyak banget soto faforitnya mbak, saya mah tahunya soto aja😁. Nggak ngeh itu soto sapi atau ayam. Tapi yang saya makan waktu itu sih soto ayam. Ibu saya juga nggak pernah masak soto seingat saya.

      Hapus
  11. aku baru tahu kalau persebaran soto iru dari semarang. Padahal aku asli dari semarang...hahhahaa
    Sekarang hampir tiap kota memiliki soto dengan ciri khasnya masing-masing. Kalau soto di semarang itu kuahnya bening. AKu juga suka soto betawi. Sotonya pakai santan dan campuran kentang. Coto makasssar juga enak mbak :D

    Ayo kita makan soto bareng :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berbagai mac soto dari berbagai macam daerah, rasanya juga beda-beda ya, tapi sama-sama lejat...😁
      Hayuk..hayukkk... Makan soto bareng enak kayaknya😂

      Hapus
  12. Wah soto itu favorit saya banget, yg Lamongan, Betawi atau Bandung, meski saya lebih sukanya yg soto dari timur2 Jawa. Pengen nyoba juga nenek moyangnya soto, yg Caudo itu.

    Kalau makanan yg pernah ga disukai itu tahu, entah kenapa dari kecil ga suka tahu, padahal kalau tempe doyan. Tapi sekarang udah biasa aja, ga tau kapan jadi berubah haluan gini, mungkin gara2 pernah ga ada makanan lain jadi ya dimakan aja yg ada.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya kok malah makin lama makin suka semua ya😂 beneran lidah saya berevolusi. Hanya saja kalau ikan teri kayaknya saya nggak bakalan suka sampai kapanpun.

      Hapus
  13. Wah aku malah baru tau kalau soto itu bukan asli Indonesia 😄

    Aku sendiri bukan penikmat soto awalnya, Mba. Tapi dulu mamaku cukup sering bikin soto ayam di rumah plus perkedel. Biasanya aku nyomot perkedelnya aja sampai habis huahaha sementara papaku fans soto nomor satu di rumah, mulai dari soto ayam, soto daging, soto betawi (ini terfavorit beliau) dan soto-soto lainnya.

    Begitu aku nikah sama suami yang orang Bogor, perlahan jadi suka soto. Malah pas hamil anakku dulu, aku ngidam soto betawi 🤭 jadi sampai sekarang suka banget dengan hidangan soto hihi suka banget kalo makan soto pake nasi, kuahnya yang panas diguyur ke nasi, duhh mendadak ngilerr 🤤

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh.. Saya juga mendadak ngiler😂
      Emak saya nggak pernah masak soto mbk, itulah sebabnya saya juga kurang suka. Baru sekarang saya merasa soto itu enak, terlebih kuahnya dan irisan kubisnya. Kalau dagingnya saya kok malah biasa😂

      Hapus
  14. Soto itu makanan nikmat yg cocok utk segala suasana ya mba :D. Akutu Krn besar di Sumatra, soto di daerah sana cendrung santan. Makanya lidahku terbiasa Ama soto yg pakai santan awalnya.

    Makanya pas mama masak soto tanpa santan, aku biasanya ga terlalu doyan. Mau sih dimakan, tp bukan favorit.

    Trus setelah nikah Ama orang solo, diajak ke sana dan aku menikmati jenis soto lain yg tanpa santan. Anehnya, beda dr yg dibikin mama. Ini jauuuuuuh LBH nikmat hahahahahha. Sejak itu aku jd sukaa soto yg ga pake santan juga ala2 Jawa tengah gitu. Kalo udh ke solo, itu kayaknya semua jenis soto bening di sana udh aku coba sebagian besar :p.

    Jd skr, kalo ditanya suka yg santan ato bening, aku jg bingung. 1-1 nya enaaaak :D. Ga bisa dipilih. Jd kalo mudik ke Medan, aku pasti nyicipin soto santan, kalo mudik ke solo, soto bening deh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya belom coba soto santan mbk. Tapi karena saya suka makanan bersantan. Kayaknya saya bakal menikmati soto santan juga😁
      Dicampur nasi anget dan sambel pedes makin nikmat kayaknya.

      Hapus
  15. Triaaaa, ku kangen makan di soto cak Har, yang enak tapi jadi mihil itu :D

    Duh dirimu bikin ngiler aja Tria :D

    Kalau ditanya saya suka soto apa?
    Soto Jakarta ofkors yang pertama.
    Lalu soto pakai c a.k.a coto Makassar.
    Soto Lamongan yang enak
    Soto Madura.

    Dulunya saya cuman ngeh ama Coto Makassar, trus nyampe di Surabaya, saya ngekos, di belakang kos kami tuh ada yang jualan soto enak banget, murah pula.
    Kami beli 2000 itu udah bisa dimakan 3 kali dong, jadi saya cuman masak nasi doang, sarapan soto, maksi soto, maklam soto.

    Besok jadi tososto dirikuh hahaha.

    Tapi irit banget.
    Trus ada juga soto Lamongan Cak Har yang enak dan murmer, sayangnya sekarang pindah ke resto yang bagus, jadi harganya melambung, tapi tetep enak sih, apalagi kalau ditraktir hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah.. Jadi kepo saya mbk, senikmat apakah soto cak har itu? Tapi kalau harganya mahal bikin sedih juga.
      Sesuka itu mbk rey sama soto cak har sampai 3 kali sehari lauknya soto terus...
      Kalau saya membayangkan enaknya makan soto pas lagi hujan gitu, kan anget..😁

      Hapus
  16. samaa mbak, aku doyan soto juga, malah sama temen karena aku sering pesen soto, dibilang "muka ntar mirip soto"
    soto ayam oke, soto daging oke
    waduhh kalau ketemu konsumen macam ibu ibu itu pengen.... ehmmm hehehe
    susah sih ya kalau ketemu orang yang plin plan sama pilihannya sendiri, bikin orang lain bingung

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ha...ha.. Namanya juga makanan faforit mbk, jadi nggak bakalan bosen makan soto terus😂
      Itu ibuk-ibuk adalah salah satu ujian yang kemudian terlupakan😁

      Hapus


EmoticonEmoticon