Kenapa saya suka menulis?

Menulis

Assalamualaikum๐Ÿ˜Š

Beberapa ini saya sibuk sama urusan pribadi jadi sampai nggak sempat mau update blog, balas komentar dan blogwalking. Hu..hu..sedih rasanya๐Ÿ˜ญ
Untuk itu saya mau membahas alasan saya kenapa suka menulis karena alasan saya nggak ngeblog beberapa hari adalah rahasia...๐Ÿ˜‚
Kenapa saya suka menulis?

Kenapa ya...?
Karena oh karena menulis itu asyik๐Ÿ˜Š
Yah begitulah. Saya suka menulis sejak saya bisa menulis.
Masih inget banget dulu pas pertama kali diajarin nulis di sekolah sampai di rumah langsung pamer ke bapak. Dan pamernya itu nulis di pintu pakai kapur yang saya colong dari sekolah.
"Sasa, tivi"

Lucunya sampai sekarang tulisan itu masih ada๐Ÿ˜, dan bapak sama emak nggak pernah marah kalau saya suka coretin pintu, dinding, dll.
Asal nggak coret muka tetangga aja๐Ÿ˜‚

Sebenarnya bisa dibilang saya lebih suka bikin cerita. Pas dulu belum bisa menulis saya punya kebiasan bercerita lewat menggambar, walaupun gambarnya jelek๐Ÿ˜‚.
Dulu pun saya suka banget bikin hoaks.
Eits, jangan negatif thingking dulu ya.
Maksudnya, saya dulu sering banget bikin cerita horor atau serem gitu trus cerita ke temen padahal itu bikinan saya sendiri. Kalau udah tuntas dan dia pasang muka percaya, baru saya ngaku kalau saya boong.
  "Tapi boong..."
Suka banget ngibul begitu...๐Ÿ˜‚

Beranjak gede, ada hal-hal yang berubah. Intinya ada kejadian yang bikin saya jadi lebih pendiem dan merasa nggak pede bercerita sama orang. Hanya orang-orang tertentu saja yang tahu gimana lebaynya saya.
Karena itu saya mulai lebih nyaman menulis. 
Jika bicara sangat sulit buat saya menemukan kosa kata, tapi saat menulis bisa ngalir gitu aja.
Iya, saya jadi seseorang yang pendiam tapi rame banget saat nulis.
Di sinilah saya bisa jadi diri sendiri tanpa ada yang menyela cerita saya๐Ÿ˜Š

Jika ada yang bilang ini aneh, ya monggo...
Ndak apa-apa, ndak dilarang.
Saya semakin mencintai dunia menulis karena saya juga suka baca novel gitu.
Sejak smp saya mulai bikin cerita yang saya bentuk kayak novel. Saya bikin covernya, sinopsis, daftar isi dll. Saya suka banget nyobekin buku
tulis buat bikin novel jadi-jadian tersebut.
Bahkan karena hal itu buku tulis saya jadi tipis-tipis dan guru saya bilang sebagai cewek harusnya saya bisa merawat buku lebih baik. Bener sih, tapi gimana dong. Saya nggak bisa beli buku tulis sembarangan. Nggak ada uang.

Sampai sekarang buku jadi-jadian itu masih saya simpan, dan jumlahnya banyak banget
Mungkin suatu hari akan ada manfaatnya.

Bagi saya menulis itu semacam terapi. Menyembuhkan diri dengan berkarya. Saya bisa bikin cerpen, artikel, dan puisi (walaupun nggak jago) yang lebih menjiwai saat saya merasa sedih.


Menulis jadi sarana saya untuk mencipta rasa puas dan bahagia. Saya ngerasa seneng banget...banget ketika berhasil menyelesaikan tulisan dan bisa publish di blog, banyak yang baca dan dikomen positif. Saya berharap bisa membantu orang lain lewat informasi yang saya tulis, lewat pengalaman yang saya ceritakan atau seengaknya terhibur dengan cerita saya.
Tiada duanya rasa senang ini.

Begitu banyak manfaat menulis yang bisa kita ambil.
Ini bukan sekedar hobi atau pekerjaan impian. Ini adalah dunia yang saya mimpikan sejak kecil.
Mungkin masih susah buat jadi penulis novel, menulis di blog pun rasanya sangat menyenangkan. Saya suka menggambar juga, tapi menulis di blog ini adalah satu-satunya hal yang bisa saya lakukan secara konsisten selama bertahun-tahun padahal saya ini gampang banget bosen. Lewat blog ini juga, saya bisa tahu ada banyak blogger keren di luaran sana, yang tulisannya bikin saya sering bilang wow dan kagum.
Yang kasih saya pengetahuan dan pengalaman gratis juga.
Sebenarnya masih banyak hal tentang menulis yang ingin saya tulis tapi sebagai pembukaan datangnya saya setelah beberapa hari menghilang, cukup ini aja๐Ÿ˜

Kalau kalian. Apa arti menulis bagi kalian?

See you...




33 komentar

  1. kak Astria, welcome back! Baru banget kemarin aku mikir, kok sepertinya ada yang hilang dari dunia blogger ini, dan aku sadar bahwa kak Astria nggak kelihatan dimana-mana belakangan ini. Tapi, kakak udah kembali sekarang, yeay! :D

    Btw, aku dulu juga suka menulis hoaks. Saat pelajaran bahasa Indonesia, biasanya disuruh cerita atau mengarang waktu liburan pergi kemana aja, karena biasanya aku kalau liburan berada di rumah aja, maka saat diberi tugas ini, yang aku tulis ya hoaks semua. Aku cerita pergi ke taman safari, lihat harimau, singa, dll padahal aslinya cuma main tenda-tendaan di rumah wkwkwk.

    Menurutku menulis di satu sisi, sebagai alat yang bisa menyalurkan semua pikiran-pikiran yang berlebihan di kepala. Rasanya kalau nggak ditulis, mungkin kepala bisa mudah pecah >.<

    Semoga kak Tria bisa selalu konsisten dan nggak pernah lelah untuk menulis ya. Dan, semoga, suatu hari nanti bisa menerbitkan novel hasil karya pribadi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halao mbak lia๐Ÿ˜ƒ udah lama juga belum main ke blognya mbak lia. Sebenarnya rindu tapi kemarin lagi sibuk.
      Kayaknya anak kecil emang suka bikin hoaks ya๐Ÿ˜‚

      Makasih doanya mbak... Siapa tahu nanti doanya mbak lia buat saya itu terwujud...๐Ÿ˜Š

      Hapus
  2. Betul sekali bahwa semakin spesifik kita menulis tentang sesuatu, semakin lega pula kita merasakan tentang hal tersebut dan hal lainnya yang bisa kita tuangkan menjadi sebuah tulisan.๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š

    Dan masih banyak lagi manfaat dari menulis untuk kesehatan mental dan jiwa kita.

    Aku juga dulu sewaktu SD sering corat-coret di rumah dari dinding rumah sampai pintu kamar...Malah pake cat Semprot.....Habis itu gw langsung disabetin Ortu..๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ

    Kalau ditembok sekolah jga sering, Cuma bedanya tulisannya menyindir teman2...Dengan tulisan contohnya.

    "Astria ❤ Si Anu".......Dan Si Anu suka Anu2...๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ Dan gara2 itu sering dijewer guru..๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ Dan gara2 itu pula saya disumpahin sama teman2 "Luh tuh kali yang hobi pacaran"..๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

    Akhirnya benar sumpah itu manjur, Aku pas dewasanya akhirnya hobi pacaran sama nulis dan jadi deh Blogger tengik dan Suuee..sampai sekarang..๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐Ÿƒ

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwk.. Mas satria๐Ÿ˜‚ coretin rumah pakai cat semrot. Pasti jadi kenangan tak terlupakan disabetin ortu. Untung saya dulu nggak tahu soal cat semprot.

      Kalau coret-coret di sekolah kayak "astria❤ lee jong suk" gitu saya dulu juga pernah. Kayaknya itu udah jadi tradisi anak sd ya... Kurang lengkap masa sd kalau nggak ada temen yang suka coret-coret baper begitu๐Ÿ˜‚

      Hapus
    2. Wkwk.. Mas satria๐Ÿ˜‚ coretin rumah pakai cat semrot. Pasti jadi kenangan tak terlupakan disabetin ortu. Untung saya dulu nggak tahu soal cat semprot.

      Kalau coret-coret di sekolah kayak "astria❤ lee jong suk" gitu saya dulu juga pernah. Kayaknya itu udah jadi tradisi anak sd ya... Kurang lengkap masa sd kalau nggak ada temen yang suka coret-coret baper begitu๐Ÿ˜‚

      Hapus
  3. Oh, aku tebak kemarin ngga update blog ataupun blog walking karena ada urusan pribadi itu kan. Semoga jadi ya.๐Ÿ˜„

    Saya ngga punya ingatan apakah saat masih kecil suka menulis karena ingatanku jelek mbak. Tapi yang jelas sih aku memang suka ngeblog karena bisa berbagi informasi yang aku tahu.

    Selain berbagi informasi, menulis juga bisa jadi sarana ekspresi diri sih. Ada juga yang dapat duit dari hobi menulis yaitu novelis.๐Ÿ˜Š

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aha..ha.. Apakah mas agus tahu๐Ÿ˜
      Saya malah lebih ingat kenangan masa kecil dari pada kenangan setahun yang lalu mas. Kayaknya makin tua makin pelupa๐Ÿ˜‚
      Siapa tahu mas agus juga bisa jadi penulis. Berawal dari blog berlanjut ke penerbitan.
      Amin...๐Ÿ˜

      Hapus
    2. Sepertinya sih tahu, udah nyiapin selamatan segala kan? ๐Ÿ˜

      Masa sih udah tua, padahal kan baru mau ke KUA.๐Ÿคฃ

      Amin, semoga saja ada yang berminat menerbitkan cerpen saya jadi buku, asal jangan bukunya jadi kiloan saja.๐Ÿ˜‚

      Hapus
  4. Menulis itu menyenangkan dan menenangkan. Saya kalau lagi marah , jengkel, atau banyak pikiran malah diem, susah ngomong. Lebih enak dituliskan. Suami saya sudah apal soal ini hehe... Saya lebih pinter ngomel di kertas atau di chat.

    Menulis akhir akhir ini saya temukan rasa baru: mengenyangkan. Bisa dapat penghasilan tambahan. Tapi versi tulisan saya yg menghasilkan belum berupa fiksi. Kmaren dapat rejekinya banyak dari menulis laporan dan penelitian.
    Tapi impian saya tetap di dunia cerita anak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga gitu mbak, kalau marah atau sedih nggak bisa ngomong. Makanya sebel banget kalau ditanyai orang padahal dada ini lagi sesek๐Ÿ˜‚
      Makannya lebih enak nulis aja.
      Wah.. Keren banget mbak Dewi udah bisa menghasilkan dari tulisannya. Saya juga pengen mbak๐Ÿ˜ tapi nggak tahu ini harus apa dulu...
      Menulis cerita anak di kelihatannya mudah tapi sebenarnya susah ya, harus menyesuaikan sama pikiran dan bahasa anak-anak.
      Semoga makin sukses mbak๐Ÿ’ช๐Ÿ˜Š

      Hapus
  5. Akoohhh tau Astria, pasti lagi pacaran kaann? kannn? kann?
    *kabooorrr hahahahahaha.

    Btw, jadi terhibur baca ini, soalnya si kakak tuh suka nulis-nulis dinding kamar, meski tulisnya curhat gitu, benci kalau dimarahin papi dan mami.
    Itu nulis diary atau ngasih tahu ya? kok ya nulisnya terbuka gitu wakakakaka.

    Nah beda lagi ama adiknya, astagaaaaa...
    Dia nggak bisa sama sekali liat pensil atau apapun yang sejenis.
    Tembok segala ruangan penuuuhh coretan, meja, kursi, bantal.

    Sedih banget, mamaknya jadi bingung mau foto di mana, semua bekgronnya udah ada coretan hasil karyanya gitu hiks.

    Yang masih bersih itu di kamar saya, soalnya jarang banget kami tidur di situ, jadi si adik juga jarang masuk di situ.

    Btw, menulis itu memang asyik banget, nggak bisa dibayangkan, even saya merasa bosan, tapi menulis itu bikin saya enjoy, termasuk nulis komen gini, asalkan memang komennya yang santai sih, jangan diajakin baca tulisan sinus cosinus dan segala macamnya, kek tulisan BangDay (eh orangnya baca nggak ya?) hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ha..ha.. Jadi malu saya...๐Ÿ™ˆ tapi saya emang lagi sibuk aja mbak.

      Saya ketawa deh baca ceritanya anak-anaknya mbak Rey yang hobi coretin segala macam. Sampai si kakak coretin tembok buat curhat. Soalnya saya dulu pernah begitu juga๐Ÿ˜‚ meluapkan amarah atau rasa senang maksudnya. Mungkin harus diberi ruangan khusus untuk coret-coret mbak atau beli papan tulis sekalian.

      Saya pun nggak paham sinus cosinus mbak...๐Ÿ˜

      Hapus
  6. Aku juga suka banget sama nulis, kalau dulu abis baca buku cerita, aku suka ikutan nulis cerita juga dengan jalan cerita dan nama tokoh yang mirip, sampai pernah pas itu ikut seleksi lomba cerpen dan gagal, habistu mulai nggak aktif lagi deh. Baru ini mulai aktif nulis lagi. Semangat terus yaa nulisnya Kak Astria^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh... Sama mbak saya dulu kan suka baca buku. Sekarang enggak pernah๐Ÿ˜ dan dulu itu kalau habis baca buku saya pasti nulis cerita. Rasanya bisa lancar banget nulisnya. Mungkin karena katanya kuliah bagi seorang penulis adalah membaca...

      Semangat juga mbak andin๐Ÿ˜๐Ÿ’ช

      Hapus
  7. bener mbak menulis itu terapi
    habis menulis apalagi nulis yang disukai adalah koenci
    makanya engga nulis paling lama tiga hari rasanya hampaaaaa
    sama BW juga sih
    ini aku mulai sibuk anak-anak les virtual jadi ya makin jarang BW juga huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, kalau udah biasa nulis rasanya ada yang hilant kalau lama enggak nulis. Terlanjur suka dan terbiasa gitu low...
      Wah... Kesibukkan yang berfaedah tuh mas..
      Semangat mas ikrom๐Ÿ’ช

      Hapus
  8. Saya juga mbaaaa ๐Ÿ˜ *ikut-ikutan* hahahaha. Saya suka menulis karena menulis itu bisa menjadi sarana saya mengeluarkan pikiran. Kadang ada banyak pikiran yang ditumpuk di otak, semakin banyak, semakin buat sakit kepala dan nantinya berpengaruh ke pekerjaan ๐Ÿ˜‚ that's why, satu persatu saya coba urai dan ke luarkan, baik itu ke blog atau jurnal personal (apabila terlalu privat), tujuannya untuk mengosongkan pikiran saya agar bisa diisi lagi dengan pikiran-pikiran baru dan dengan begitu nggak akan berefek ke pekerjaan ๐Ÿ™ˆ

    Terus senangnya punya blog karena saya bisa ketemu teman-teman seperti mba Astria yang memberikan insight baru ke pemikiran saya, which is sedikit banyak membantu saya untuk paham dunia lebih luas ๐Ÿ˜ฌ eniho, saya suka tulisan-tulisan mba Astria yang ringan namun penuh ilmu pengetahuan dan pembelajaran ๐Ÿ˜

    Keep writing, mba ๐Ÿ’•

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mbak eno...๐Ÿ˜
      Seneng juga bisa berbagi.
      Menulis memang se ajaib itu ya. Apa yang jadi beban di kepala bisa terasa plong saat dikeluarkan melalui tulisan. Apalagi saya itu nggak bisa ngomong kalau lagi sedih. Diem bae... Malah dikira marah mungkin๐Ÿ˜‚ jadi solusi buat saya ya menulis. Selain itu menulis juga mengingatkan saya kalau saya ternyata dulu pernah berpikir begini dan begitu. Jadi sarana buat instropeksi diri juga. Kalau merasa terlalu privat saya juga tulis di buku atau diary di hp yang dikunci hi..hi..๐Ÿ˜ jadi nggak ada yang boleh pegang hape ini selain saya.

      Hapus
  9. Akupun suka sekali dengan menuliss ๐Ÿ˜

    Sejak SD tiap kali pelajaran Bahasa Indonesia dan dapat tugas mengarang, aku paling semangat! Apalagi biasanya kalau habis liburan, kita kan suka diminta ntuk nulis laporan liburan gitu kan yaa. Nah, aku senang banget deh nulisnya :D

    Kayaknya alasanku menulis kurang lebih sama seperti Mba Astria. Biasanya kalau ada perasaan yang terpendam, aku suka menyalurkannya lewat tulisan di jurnal. Setelah itu rasanya lebih plong, lebih legowo. Terus melalu jurnal pribadi, aku bisa melihat perkembangan diriku udah sejauh mana. Menarik sekali deh waktu iseng lihat jurnal tahun 2018 dengan tahun ini, isinya beda sekalii. Dulu aku sukanya marah-marah dan mengeluh. Isi jurnalnya penuh tanda seru dan penekanan penanya tebal sekali ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ

    Lain cerita kalau di blog, bisa sambil bercerita sambil memperluas lingkaran pertemanan yang punya hobi sama :D meski sama-sama suka menulis, tapi dunianya berbeda-beda. Misalnya, Mba Astria sendiri yang suka membagikan pengalaman sehari-hari, Mba Eno yang membagikan kisah pernikahan beda negara, Lia dengan cerita sederhananya yang seringkali relatable dengan aku sendiri dan masih banyak lagi.

    Intinya, terus semangat menulis yaa, Mba Astria! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya dulu juga paling suka pelajaran bahasa indonesia mbak, pas bagian mengarang. Padahal nilai saya di pelajaran lain jelek semua karena saya keseringan baca buku cerita daripada buku pelajaran๐Ÿ˜‚

      Seneng banget rasanya bisa membaca tulisan temen-temen yang lain di blog mereka. Nambah pengalaman, nambah temen, nambah ilmu juga๐Ÿ˜Š
      Apalagi karena setiap orang berbeda, tiap tulisan juga punya ciri khas yang yang berbeda.

      Semangat kembali untuk mbak jane๐Ÿ’ช๐Ÿ˜Š

      Hapus
  10. Aku juga suka menulis, Mbak Astria. Tapi kalau dipikir-pikir masih ada satu hobi yang lebih aku sukai daripada menulis. Itu adalah menghitung. Terutama menghitung uang gaji yang disetor suami ke aku. Apalagi kalau dapat lemburan. Wow.๐Ÿค‘๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ

    Ngomong-ngomong masalah nulis via blog, aku juga menikmati sensasi saat banyak yang baca, banyak yang komen, balas komen satu per satu, terus blogwalking. Tapi belakangan ini aku pun sama dengan Mbak Astria, jadi jarang balas komen dan blogwalking. Soalnya lagi pulang ke rumah mertua nih, mbak. Di sini susah sinyal. Bingung aku kok bisa susah sinyal, padahal tempatnya gak bisa dibilang pelosok juga lho, mbak๐Ÿ˜…. Eh, Mbak Astria jarang nulis ini gara-gara mau nikah kaaaaaan? Hayo ngaku. Hehehe.๐Ÿคญ

    Kalau kumpulan novel jadian-jadiannya Mbak Astria itu bisa jadi berguna lho, Mbak. Coba dirombak lagi aja. Siapa tau bisa jadi masterpiece alias novel beneran.๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aha..ha.. Kalau menghitung yang satu itu saya juga mau mbak๐Ÿ˜‚ nggak capek, nggak bosen.

      Mungkin di sana susah signal karena kartunya mbak. Biasanya saya gitu๐Ÿ˜ padahal di kota lho.
      Ha..ha.. Tahu aja mbak roem. Doaken aja ya mbak...๐Ÿ˜Š

      Mungkin suatu hari nanti bisa diperbaiki novel-novelnya dan bisa berguna.
      Amin ya Allah

      Hapus
  11. Wa’alaikumsalam *jawab salam is wajib ๐Ÿ˜*

    Kalau dulu saya ditanya, mungkin saya jawabnya sukaaa banget nulis. Tapi setelah dipikir-pikir lagi, ternyata saya males nggerakin tangan buat nulis (atau ngetik), jadi sepertinya saya itu doyannya cuma mikir buat nulis doang kali ya... ๐Ÿ˜

    Saking doyannya mikir, sampe pernah punya keinginan punya alat kayak Stephen Hawking yg bisa men-translate pikiran jadi tulisan. Jadi sambil nyetrika, makan, nyuci, atau kerjaan lainnya, saya tetap bisa menghasilkan buah pikiran berbentuk tulisan. ๐Ÿคฃ

    Pengen alatnya doang, tapi... ga mau punya penyakit kayak alm. eyang stephen *sok ikrib*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwk.. Kalau ada alat kayak begitu saya juga mau dong๐Ÿ˜‚ karena emang ada kalanya saya males nulis atau ide nulis muncul di saat tak terduga, seperti ketika BAB dan setelah kelar, eh idenya ilang. Kan syebel...

      Hapus
  12. Mbak aku nanya nih, apakah kamu juga suka menulis karya ilmiah?
    Soalnya aku pernah ditanya gitu sama atasanku. Dan jawabanku, aku suka menulis tapi karya ilmiah bukanlah sesuatu yang aku sukai.
    Dulu aku pikir menulis semua genre itu sama, ternyata nggak. Kalau sekedar menulis hal-hal ringan, meninggalkan komen macam gini, aku bisa banget. Tapi kalau disuruh nulis karya ilmiah, cuman mikir bab I aja bisa sampe seminggu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwk.. Enggak mbak, big no๐Ÿ˜‚ saya malah nggak ngerti apapun soal ilmiah. Mendengar katanya aja udah terbayang gimana puyengnya bikin karya ilmiah. Makanya saya kagum sama orang-orang yang bisa ikut olimpiade karya ilmiah gitu
      Jempol buat mereka๐Ÿ‘
      Saya mah bisanya nulis yang saya suka aja๐Ÿ˜

      Hapus
  13. Halo Kak Astria, pertama kali main ke blog ini hehehe...

    Dipikir2 kalo hoaks bikinan anak kecil sih lucu yaa emang karena ga harmful ke orang lain, buat seru-seruan aja :D

    Btw kita samaa, dulu pas sekolah aku juga suka nulis cerita di robekan buku tulis terus dijadiin satu sama cerita-cerita lainnya wkwk tapi sayangnya udah ga tau ke mana itu bukunya :(( Hebat banget Kak Astria masih nyimpen bukunya :D

    Btw salam kenal yaa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal mbak eya๐Ÿ˜Š
      Kemarin juga buku-buku buatan saya itu hampir dijual sama emak. Untungnya saya segera tahu dan saya simpen lagi. Bisa nangis sesenggukan saya kalau sampai buku-buku itu ilang. Isinya nggak bagus banget tapi bersejarah buat saya๐Ÿ˜.

      Hapus
  14. Tenang aja mbak. Nggak aneh kok. Akupun menjadikan hobi menulis sebagai terapi. Sebagai cara buat refreshing, hihihi
    Keep writing mbak, mangats trs yuk

    BalasHapus
    Balasan
    1. He..he..emang menulis ampuh buat self healing ya mbak๐Ÿ˜
      Makasiy mbak ela. Semoga mbak ela juga semangat terus....๐Ÿ’ช

      Hapus
  15. Tenang mbak.. Kita nggk jauh2 beda ko.. Benar kata Mba Ella, menulis sebagai terapi. Kadang ada sesuatu yang nggak bisa di ucapkan atau diceritakan secara langsung dan lebih milih buat di tulis menjadi sbuah tulisan. Nah dari situ ada proses revisualisasi kembali sama intopeksi walaupun nggak langsung.. heheh ngomong apa yah saya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ha..ha..makasih mas๐Ÿ˜ kalau gini saya merasa jadi ada temennya๐Ÿ˜‚
      Dari kecil emang suka nulis sih. Bahkan saya nulis di buku diary pengen ketemu naruto๐Ÿ˜‚

      Hapus


EmoticonEmoticon