Bukan terpaksa namanya

Terpaksa

Assalamualaikum...
Terpaksa aku mencintai dirimu hanya untuk status palsu🎶
Ada yang tahu nggak sih lagu dari vidi aldiano itu. Saya dulu masih kecil waktu lagu itu ngetrend tapi saya suka banget dan nyanyi lagu itu kemana-mana😂

Tapi tenang sob, saya nggak terpaksa mencintai kalian kok, cintaku tulus sama kalian.
Huek🙄

Sebenarnya saya dilema, bingung mau nulis apa soal terpaksa. Bukan berarti hidup saya mulus tanpa pernah ada paksaan. Dan inilah yang kemudian saya tuliskan.

Selama ini saya selalu berpikir bahwa semua yang saya lakukan itu terpaksa, hoaks, palsu, it's not me.
Biar keren pakai bahasa inggris. Hi...hi...😁
Saya bekerja, karena terpaksa. Kalau nggak gitu saya nggak punya uang.

Saya kredit sepeda, karena terpaksa. Kalau nggak gitu bingung kerja naek apa. Ya kali bisa naik sapu. Harry potter donk😂

Bahkan saya sering senyum dan ketawa sama orang, bukan sendiri (gila dong) saya pikir semua itu karena saya terpaksa. Mencoba berbaur dengan pembicaraan yang nggak saya suka.

Banyak banget hal-hal dalam hidup yang saya anggap keterpaksaan belaka karena saya nggak punya pilihan. Padahal yang namanya wong hidup pasti selalu ada pilihan. Bahkan terpaksa pun juga pilihan.

Tapi ternyata. Terpaksa nggak seperti itu. 

Mungkin saya capek dan berkali-kali pengen berhenti karena sudah muak dan sering sakit hati. Tapi saya memilih pekerjaan itu atas kemauan saya. Saya mandi tiap pagi, sarapan, dan berkendara ke tempat kerja sambil membayangkan hal-hal yang menyenangkan di akhir pekan, atau membayangkan hari paling bahagia yaitu pas gajian. 
Saya punya teman baru juga di sana. Saya nggak benar-benar terpaksa. Saya hanya berusaha bertahan. Itu aja.


Saya juga nggak terpaksa untuk beli sepeda. Walaupun awalnya saya ragu dan takut nggak bisa melunasinya sampai selesai. Saya juga yang memutuskan hal tersebut. Sampai akhirnya saya beneran berhasil melunasi sepedanya. Saya bisa kemana-mana sebebas saya, bisa jalan-jalan pakai sepeda yang dibeli sendiri itu adalah kebanggan tersendiri walaupun sepedanya biasa aja. Yang nggak bisa distater.

Saya mungkin sering nggak nyaman berada di tengah pembicaraan tertentu dan saya ikut-ikutan senyum atau ketawa. Tapi saya juga nggak terpaksa. Memang itulah saya. Saya selalu berharap orang lain seneng, jadi hal yang bisa saya tunjukan adalah senyuman, bahwa saya mendengarkan apa yang mereka katakan. Saya bukan terpaksa tersenyum, tapi saya mau tersenyum untuk menghargai mereka.

Dulu saya menganggap hal-hal itu terpaksa tapi tenyata itu hanya kebiasaan. Saya terbiasa pesimis dulu, nggak percaya bahwa saya bisa. Bener-bener kebiasaan yang buruk ya😂
Jangan dicontoh ya adek-adek.
Hi..hi...😁
Hidupmu itu bukan keterpaksaan tapi semua adalah hasil dari pilihan yang kamu buat. Kalau kemudian kamu merasa terpaksa kamu juga punya pilihan mau tetep lanjut atau putar haluan. Ingat! Hak kita untuk memilih bukan pas ada pemilihan umum doang tapi juga di setiap waktu dalam hidup kita.
Wuih... Saya udah kayak motivator belum?😁

Sekarang  saya juga sedang berusaha menerima diri sendiri dan nggak terpaksa mengakui segalanya. Sulit sih, tapi saya mau menjalani hidup yang lebih baik ke depannya. Ini adalah salah satu cara mengatakan bersyukur. Karena saya masih diberi pilihan.

See you...😊


 

29 komentar

  1. terpaksa bertahan demi kebaikan mungkin nggak ada salahnya ya mbak. karena disatu sisi kita akan dapat kebaikan yang lebih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apapun yang berksitan dengan kebaikan emang selalu menghasilkan hal yang baik mbk😊

      Hapus
  2. Wah, dulu jujur saja saya kadang kalo kerja agak terpaksa, mungkin karena sudah kerja 10 tahun jadinya agak bosan gitu. Eh tapi sekarang kena PHK kok malah pengin kerja lagi, soalnya nganggur ngga dapat duit.😂

    Dulu juga terpaksa kredit motor, soalnya kampung saya terpencil jadi kalo kemana-mana harus pakai motor. Ada sih ojek tapikan duitnya mihil. Pengin terbang pakai baling baling bambu belum dikasih Doraemon gitu.😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh.. Saya malah jadi sedih... Semoga cepet dapat kerja yang lebih baik ya mas agus😁

      Ha..ha... Saya juga pengen donk kalau ada baling-baling bambu biar bisa terbang ke jepang tanpa naik pesawat, bisa nggak ya. Nanti kalau udah dikasih doraemon kasih tahu ya mas😁😂

      Hapus
  3. Wah kak Tria pagi-pagi udah bikin semangat nih 🙈
    Bersyukur kalau sekarang udah sadar bahwa dibalik keterpaksaan itu ada suatu penyebabnya. Semoga kedepannya bisa lebih ikhlas dan bisa memilih serta memutuskan apa yang nyaman dilakukan 😊
    Ngomong-ngomong terpaksa, aku jadi ingat waktu kecil dipaksa makan buah sampai muntah-muntah 🤣 perkara bocah wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwk.. kalau saya dulu benci banget kalau disuruh makan sayur. Apapun yang berkaitan dengan sayur saya anggap pahit. Tapi giliran udah gede saya jadi doyan sayur lho😂
      Apalagi buat lalapan, lahap banget makannya.

      Hapus
  4. Uhmm... Terpaksa? Nid terpaksa nggak ya mampir blog sini? Nggak dong! Hehe...
    Manusia itu memang kompleks sekali.
    Mau melakukan ini itu demi kebaikan diri sendiri suka terpaksa. Heran deh... Padahal kalau udah terbiasa juga akan baik-baik saja lho.

    Aku sendiri berusaha menikmati semua yang aku lakukan dan menghilangkan kata terpaksa. Tapi, biasanya semua harus sesuai dengan konsep yang aku suka. Jadi, aku akan bertahan.

    Semangat Kak!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mbk shandy😊 heran juga ya mbk. Kenapa kita sering bilang terpaksa padahal itu pilihan kita. Dan bener kalau terpaksa itu nggak selalu buruk. Kadang kita perlu memaksa diri untuk kebiasaan yang baik yang lama-lama juga jadi biasa aja udah nggak terpaksa lagi.

      Hapus
  5. Mbak, ada bagian yang sama sama aku.
    Ada dibagian bersama orang lain yang sebenarnya tidak nyaman dan tertawa atau tersenyum karena sungkan.
    Aku sampai kapan hari masih mikir, mungkin ini terpaksa ya?
    Tapi lama-lama pikiranku berubah, awalnya memang terpaksa, sekarang ini jadi kebiasaan. Kadang aku suka takut sih Mbak, takutnya ini palsu. Bukan diriku dan orang lain nantinya tertipu.
    Terus mikir lagi, bukannya ini bisa jadi adab, norma, karena niat kita awalnya menghargai mereka, sambil menekan ego diri kita sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh.. Plek banget perasaan kita mbk, saya dulu juga mikir persis seperti itu. Tapi ternyata, emang dasarnya saya begitu. Dan itulah cara saya menghargai mereka, walaupun saya nggak terlalu suka sama topik pembicaraannya.

      Hapus
  6. Kakak-kakak juga nggak akan mencontohnya deh hahaha.
    Btw lagunya Vidi itu tenar pas Astria masih kecil, lah diriku udah gede banget dong waktu itu, sungguh kumerasa tuwah banget hahaha.

    Btw untuk hal yang positif terpaksa itu wajib banget, biar jadi kebiasaan.
    Tapi kalau negatif, terpaksapun wajib ditinggalkan, biar nggak jadi kebiasaan *eh.

    Pokoknya apapun itu, mau terpaksa atau enggak, kujuga mencintaimu, *eaaaaa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayak mbk rey dong, yang bisa tetap konsisten nulis tiap hari, awalnya memaksa lama-lama malah jadi biasa. Saya sedang berusaha biar bisa ODOP kayak mbk rey😁

      Wuah.. Cintaku berbalas😂
      Ehe...

      Hapus
  7. Setuju banget, Mbak Astria. Sebenarnya terpaksa itu bukan hanya sesederhana kata "terpaksa". Terpaksa itu adalah hasil dari pilihan yang sudah kita pilih. Jadi harusnya kita tetap lakukan sebaik mungkin. Jangan sampai kita gak mau tanggung jawab atas semua pilihan yang sudah kita pilih hanya dengan bersembunyi di balik kata "terpaksa". (Wah, bisa nih, dipake jadi status FB🤣)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ha..ha.. Kata-katanya udah kayak motipator😁

      Iya mbk roem. Kalau udah merasa terpaksa trus nggak mau tanggung jawab sama pilihannya malah nanti jadinya enggak karuan. Bukannya menyelesaikan masalah malah nambah masalah baru.

      Hapus
    2. Tenang mbak, kan ada pegadaian, mengatasi masalah tanpa masalah.😂

      Hapus
    3. Wadaw.. Andai masalah bisa digadaikan. Akan saya gadaikan, ikhlas nggak diambil lagi😂

      Hapus
  8. Aduh kenapa kena banget ini tulisan Mba Astria (':

    Ini yang aku rasakan saat menjalani hari-hari awal menjadi ibu rumah tangga. Nggak terpaksa, pilihan sendiri, tapi kok beraaat sekali dijalaninya. Kalau udah begini, aku coba mengingat lagi kenapa aku memilih keputusan ini dan berusaha memicu semangat diri sendiri lagi.

    Thank you Mbaa udah ngingetin soal ini. Btw, aku auto nyanyi dong lagunya Vidi itu wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kadang memilih sesuatu memang ada penyesalannya pas yang kita pilih nggak sesuai perkiraan, tapi itu ujian mbak. Menjadi ibu rumah tangga itu pekerjaan paling keren bagi seorang wanita😁, menyaksikan anak tumbuh dewasa dan membimbingnya.
      Semangat mbak jane💪

      Hapus
  9. Saya mbaa! Saya seneng banget sama lagu terpaksa itu apalagi video klipnya dulu haha, sampe-sampe sempet ngejodoh-jodohin Fitrop sama Vidi Aldiano, abis keliatan lucuk sih mereka🤣🤣
    Anyway udah beberapa hari ini aku bingung mau nulis apa dengan tema terpaksa, beberapa kali baca blog yg temanya berkaitan masih belum nemu inspirasi juga. Ternyata tulisan mba Astri ini yg paling ngena buat saya sebab bener2 kerasa sama saya dan bikin mikir, oh iya ya selama ini tuh saya sering menganggap sesuatu yg terkesan terpaksa dilakukan atas dasar keterpaksaan, padahal sebenernya nggak juga. Kita selalu punya pilihan dan meski pilihan itu berat, pada akhirnya kita sendiri yg menentukan. Gak semua hal yg merasa berat dan terpaksa itu datang dari keterpaksaan. Sebetulnya semua seperti siklus yang bermain di dalam kepala sendiri ya mba, secara gak langsung membentuk pemikiran kita yg keukeuh diambil cuma dari apa yg kita rasa, huhu.
    Makasih banyak ya mba Astri untuk insightnya!😍

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ma sama mbk awl😊 emang pusing banget ya mikirin tema terpaksa ini. Saya juga nunggu beberapa hari baru bisa nulis😂 dan saya juga baru menyadari perihal pilihan dan keterpaksaan ini karena adanya topik ini (kebanyakan ini jadinya)

      Karena kesal kita kadang sering merasa terpaksa padahal enggak juga, semacam pembelaan diri kita jadi menggunakan kata terpaksa, supaya kalau semuanya memburuk kita ada alasan "karena terpaksa" makanya jadi begini. Tapi kan itu pilihan kita, kalau gitu sama aja menyalahkan diri sendiri dong...

      Hapus
  10. Saya terpaksa datang dimari karena saya rindu dengan tulisan anda .. wwwkkk 😅.

    Ngomong-ngomong aku dulu sikapnya suka pesimisan loh, betulan ... Tapi lama kelamaan mampu kuhilangin dan yakin saja pasti bisa.
    Eh nyatanya sekarang bisa beneran 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya terpaksa menerima kehadiran anda karena bahagia. Sekalian saya kasih kopi☕ tenang aja bukan kopi sianida😂

      Sekarang mas himawant udah jadi orang yang optimis ya. Asalkan yakin dan ada kemauan untuk berubah, pasti saya juga pasti bisa optimis💪😁

      Hapus
  11. betul ya mbak Astri, kita kan manusia yang merdeka, jadi gak ada lagi yang namanya terpaksa. itu sudah pilihan yang dibuat, dan harus siap dengan konsekuensinya.

    lagian hidup jadi terasa lebih ringan lho jika kita membuat pilihan yang sudah dipikirkan matang-matang. tugas kita yaitu hal-hal yang bisa dikendalikan sudah kita dilakukan, tinggal menikmati sajaa hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul.. Betul.. Betul.. Mbk, kita bisa memilih mau gimana. Kalaupun salah memilih kita juga harus bertanggung jawab terhadap pilihan kita dan menjadikannya pelajaran😊

      Hapus
  12. Good morning, how are you? I'm Brazilian and I'm looking for new followers for my blog. And I will follow yours with pleasure. New friends are also welcome, no matter the distance.

    https://viagenspelobrasilerio.blogspot.com/?m=1

    BalasHapus
    Balasan
    1. Good morning too, im fine. Thank you for visiting my blog😊 and i'll be your followers

      Hapus
  13. sepeda itu maksudnya sepeda motor ya mba astri
    >___<

    udah... udah mirip motivator kok, suwer,
    ga pereuz hihihi

    oh ini tema yang diangkat 1 minggu 1 cerita ya...pantas kemaren sempat mbaca beberapa blog teman yang lagi mbahas tema serupa :D

    ngomongin terpaksa..

    dulu pas masih gadis, begitu masuk usia kerja....ya kadang aku juga sekleraban pernah mikir, tapi cuma di awang-awang tok...bahwa kerja ya sebatas kerja, semacam rutinitas normalnya orang setelah lulus...jadi berasa kayak ga ada pilihan lain selain ya mang harus kerja, klo ga ya ga makan dong gw di perantauan.... kan uda lepas kuliah ..masa kan masi ngarep kiriman ortu terus, ya kan malu akunya... kapan gantian aku yang kasi mereka hihi
    tapi nek dipiker-piker maneh ya kadang pas lagi sayah...bisa up n down juga semangatnya, apalagi pas ketemu dateline begh rasanya kadang spaneng juga (karena kan dulu masih jadi karyawan ya alias ikut orang jadi nda isa sakarepe udele dewek layaknya punya usaha sendiri dimana kita jadi bossnya), tapi bgitu inget tanggal 1, rekening terisi kucuran gaji lagi...e lha kok jadi semangat lagih akunya uahhahahahhahah, jadi yasuddddah lah gw nikmati sajah alurnya bagaimana ahahah #komen macam apa ini, ampuni baim ya Alloh :D

    BalasHapus
  14. Iya mbak mbuk, sepeda motor tapi belinya nggak baru jadinya staternya itu suka eror😂

    Saya juga kalau belum gajian lebih sering down alias cembetut mbk, tapi kalau gaji udah diterima semangat banget😁. Rasanya emang malu ya kalau udah lulus sekolah tapi masih minta orang tua. Pengennya tuh bisa gantian kasih mereka gitu low....

    BalasHapus
  15. Akan selalu ada momen ketika kita terpaksa mba, karena namanya hidup nggak semua bisa berjalan sesuai keinginan kita. Bahkan dari kecil pun ada hal-hal yang saya lakukan dengan terpaksa. Contohnya terpaksa menerima kalau ibu nggak mau belikan saya mainan 🤣 terus terpaksa bangun pagi setiap hari karena harus sekolah, kalau nggak bangun nanti telat, padahal mata masih lima watt 😂 belum lagi terpaksa makan sayur A padahal nggak doyan. Makan buah B, padahal nggak enak 🙈

    Berjalan dengan waktu, jenis keterpaksaannya semakin melebar, seperti terpaksa setuju sama pilihan group di sekolah karena kalah suara, belum lagi terpaksa menerima kegagalan dan kekalahan padahal sudah berusaha dengan sebaik-baiknya. So on and on until the day kita bekerja, dan mandiri seperti sekarang 😆 dan disitu kita baru belajar, as mba Astria said, kalau kita ini sebenarnya bukan terpaksa, tapi sedang memproses sebuah pertanahan. Kita melakukan sesuatu karena ingin bertahan, yang akhirnya semua menjadi terbiasa dan nggak ada lagi paksaan dalam menjalaninya 😍

    Well, semoga apapun keputusan mba Astria kelak di masa depan, though diambil melalui sebuah 'keterpaksaan' bisa membuat mba Astria bertahan dan dapat menikmati hasil pada akhirnya. Thanks for a good post, mba 💕

    BalasHapus


EmoticonEmoticon