Yang saya lakukan saat banyak masalah

Bisa seterezz juga si Mara'ah
Assalamualikum😊
Pagi saat saya menulis artikel ini, saya lagi menikmati pagi sambil berjemur di depan rumah. Ada suara burung berkicau, suara sepeda motor lewat, ayam berkokok, dll. Si empus dengan nyamannya bobok di kaki saya, ngiler lagi. Tapi bukan itu yang mau saya bahas.

Jadi gini... Beberapa bulan yang lalu sebelum saya memutuskan untuk resign dari pabrik, saya sedang galau tingkat dewa. Stress lagi setelah sebelumnya juga stress. Jadi orang dewasa memang banyak stressnya, begitu saya pikir😂

Ada masalah yang datangnya barengan kayak undangan pernikahan. Saya yang nggak bisa fokus sama banyak hal bersamaan akhirnya tertekan dan nangis. Ah cengeng...
Terus... Suatu sore, sepulang kerja saya putuskan untuk berhenti sejenak di pinggir jalan. Kebetulan jalan dari rumah ke pabrik dihiasi banyak persawahan.
Kenapa saya berhenti di pinggir jalan?
Yang pasti bukan buat cari perhatian, apalagi nyari sendal yang ilang.

Karena mau cari udara segar ceritanya. Berdasarkan info yang saya dapat ternyata bunyi air mengalir, alam dengan warna hijau bisa mengurangi tingkat stress seseorang.

Duduklah saya di atas motor sambil tarik nafas bukan tarik becak.

Bunyi air sungai, angin dari persawahan ternyata ampuh bikin saya merasa lebih baik. 
Tapi tiba-tiba, ketenangan saya itu lenyap seketika. Ambyar kayak balon air yang jatuh ke tanah.
Pyarr...
Gegara ada motor lewat.
Kalau cuma lewat sih nggak apa-apa, namanya juga pinggir jalan pastinya ada motor yang lalu lalang. Yang jadi masalah adalah yang naik motornya. 
  "Sayang golek opo neng kono, hah..."
  "Sayang, cari apa di situ? Hah"
Saya auto tancap gas pergi. Paling risih kalau diteriakin kayak gitu. Tapi saya ngakak juga😂, kalau dipikir kok yo lucu😂. Kayak lagi syahdu menikmati suasana alam terus ada banci lewat. Kan terlalu mendadak perpindahan momentnya😂

Nah, ngomongin soal stress ini pasti kalian juga pernah kan. Nggak peduli kaya, miskin, cantik, jelek, pasti pernah mengalami yang namanya stress.
Masalah pekerjaan, pasangan, rumah tangga, kadang bikin kita merasa down.
Kalau udah gitu, menjalani hari-hari pun jadi berat dan suasana di sekitar terasa kelam. Ibarat warna, stress ini bikin duniamu jadi abu-abu. 
Seandainya ada krayon kehidupan, pasti bakalan saya beli, biar bisa mewarnai hidup tiap hari.
Tapi nggak mungkin lah ya...😂
Nah, selama masa-masa jadi orang stress itu, saya nggak diem aja. Gimana pun caranya saya butuh ketenangan. Saya pun melakukan hal-hal di bawah ini
Kejedot, eh cekidot....
Sengaja sob😂

1. Cari motivasi

Youtube selalu jadi andalan saya untuk cari motivasi. ada banyak banget motivator di sana, tinggal pilih mau yang bahasa inggris apa indonesia. Kalau saya jelas bahasa indonesia dong, kan nggak bisa bahasa inggris😁
Yang penting jangan bahasa qolbu aja, selain nggak ada di youtube juga nggak bakalan paham.
Waktu itu saya dengerin vidionya mbak Gita savitri tentang ikigai. Di vidio tersebut mbak Gita menceritakan kalau dia sempat bosan dan takut dengan rutinitasnya sendiri, mempertanyakan masa depannya nanti bakal gimana? Cocok banget sama saya. Kadang menjalani hari yang sama setiap hari bikin saya bertanya, apa mau begini terus sampai tua? Saya lho ya😁

2. Menulis

Pasti sudah pada tahu kalau menulis juga bisa menjadi self healing. Dulunya saya menulis cuma untuk bikin target atau coret-coret nggak jelas aja. Nulis diary juga asal-asalan. Saya nggak begitu paham gimana menulis bisa jadi self healing, tapi karena udah bingung harus apa akhirnya saya coba menuliskan semua keluh kesah saya, uneg-uneg yang nggak bisa saya sampaikan sama orang lain. Pokoknya keluarkan semua.

Ajaibnya ternyata setelah saya taruh pulpen, saya merasa jauh lebih lega. Kayak semua beban saya udah pindah ke dalam tulisan itu dan saya baik-baik aja.

3. Menggenggam ibu jari

Ini sebenernya salah satu cara yang saya dapat dari internet. Entah apa penjelasan ilmiahnya saya nggak tahu, intinya menggenggam ibu jari bisa bikin saya lebih tenang. Plong secara dadakan. Kayak TV burek yang tiba-tiba jadi bening. Sayangnya ini nggak berlangsung lama.

4. membayangakan skenario terburuk

Kalau biasanya orang lagi stress diharuskan memikirkan hal-hal yang positif, kalau saya malah sebaliknya. Saya bakal membayangkan hal terburuk yang mungkin menimpa saya. Dan masalah saya sekarang nggak lebih buruk dari skenario itu. Jadi harusnya saya baik-baik aja.

5.jalani aja

Iya, kadang hal buruk itu cuma ada di pikiran. Ketika dijalani ternyata semua baik-baik aja. Jadi ya jalani aja. Siapa tahu kamu justru merasa lebih baik setelah menjalaninya. saya sering banget begitu sih. Apa yang saya perkirakan ternyata salah semua, cuma pikiran saya saja yang berlebihan menanggapi masalah di sekitar.
Lebay emang😂

5. Berdoa

Berdoa apalagi sambil curhat dan nangis. Allah pasti bantu kita, dia tahu apa yang terbaik untuk hambanya. Setelah berdoa kita bakal dikasih ketenangan dan kekutan untuk terus maju. Percaya deh.
Seajaib itu berdoa.

Nah kira-kira itulah hal-hal yang saya lakukan kalau lagi stress atau banyak masalah. Terpuruk dan tidur itu nggak menyelesaikan apapun jadi saya benci kalau ketiduran pas lagi stress, bangun-bangun malah makin puyeng😂

Di akhir kata saya masih quotes "jangan cari udara segar di pinggir jalan raya, mending ke tempat wisata aja"
Belajarlah dari pengalaman saya di awal cerita tadi.

See you...











27 komentar

  1. ke sawah denger gemericik air hmm bikin seger emang mbak
    menulis juga si aku lebih suka menulis dibanding curhat
    soalnya lebih plong
    terus habis nulis lupa masalahnya apa wkwkwk

    tapi jangan lupa juga berdoa
    ini curhat yang paling ampuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau menulis semua uneg-uneg biasa diceritain bahkan hal yang paling memalukan. Jadinya perasaan lebih plong, nggak takut juga bakal nyebar

      Hapus
  2. Beberapa yang dilakukan hampir sama seperti saya, mulai dari cari motivasi, berdoa, dan menulis. Yang menggenggam ibu jari aku belum pernah tahu, sih. Baru denger ini. Sepertinya menarik buat dicoba :D

    Oh iya, main-main ke alam bebas seperti kebun atau pantai juga menarik, Mbak. Sedikit membuat tenang :D

    Terima kasih telah menuliskan ini ya Mbak! Sebagai pengingat saya pribadi <3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Main ke alam bebas, nggak perlu diragukan lagi emang ampuh buat ngilangin stress. Makannya kalau kelamaan di rumah gini sumpek dan butuh piknik😂

      Hapus
  3. Memang semua orang pernah stres, saya juga pernah mengalami. Bingung, apakah tiap hari harus begini saja. Tapi bedanya ngga ada rongdo lewat yang godain.😂

    Baru tahu saya kalo menggenggam ibu jari bisa meredakan stres. Kalo saya menggenggam uang merah 100 lembar baru bisa meredakan stres, kalo bisa sih lebih banyak.🤣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwk.. Makin banyak uang merah 100 an makin ilang stressnya. Kayaknya emang itu cara yang paling ampuh ya😂😂
      Kudu dicoba nih...

      Hapus
  4. Huahahaha untung banci-nya cuma manggil, nggak sampai nepok pantat (karena aku pernah lihat banci nepok pantat orang), pasti langsung ngibrit Kak Astria 🤣

    Anyway, aku setuju kalau menulis adalah self healing. Bahkan dengan menulis di diary aja, nulis nggak jelas, campur aduk sekalipun, abis nulis langsung lega banget rasanya.

    Yang aku baru tahu, menggenggam ibu jari bisa membuat lega, mungkin kalau genggamnya kuat baru berasa leganya?

    Selama ini yang aku tahu cuma genggam batu aja pas lagi sakit perut kebelet BAB wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh. Horor banget ditepok banci. Bisa auto lari 1km per jam😂

      Emang menulis itu ajaib ya, kalau lagi marah tulisannya bisa jelek banget tapi melalui tulisan jelek itu amarah jadi tersalurkan.
      Saya jadi kepo siapa orang pertama yang ngajarin genggam batu kalau lagi sakit perut?🤔

      Hapus
    2. Huahaha ngakak! Kalau gitu misalnya lagi mau ikutan lomba lari, minta ditepok banci dulu biar larinya cepet 🤣

      Lah, iya bener! Kalau lagi sedih marah, tulisan acak adul tapi hati lega bangettt

      Saya juga kepo wkwk, kadang hal itu bekerja, kadang nggak, tergantung kontraksi 🤣

      Hapus
  5. Wah, membayangkan skenario terburuk, bisa juga ini saya coba. Biasanya kan kita kalau lagi stress atau banyak masalah selalu menghindari hal-hal yg bikin makin rudet, tapi ujung2nya kita malah gak terima dengan kemungkinan2 terburuk, maunya ngebayangin yang indah indah aja. Padahal paling nggak kita bisa lebih terpacu kalau membayangkan skenario paling buruk yg mungkin terjadi kalau kita gak begini atau gak begitu. Makasih mba tipsnyaa!😍

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama mbk awl. Saya emang lebih milih membayangkan yang paling buruk supaya bisa lebih nerima dan bersyukur aja😁
      Kalau mikir yang baik-baik malah makin cemas jadinya.

      Hapus
    2. Iya bener mba, kalau nerima yg baik2 ya malah jadinya denial mulu sama kemungkinan2 terburuk. Kalau memikirkan hal yg paling buruk seengganya diri kita otomatis ada usaha untuk gak mau kesana:')

      Hapus
  6. saya termasuk orang yang jarang stres karena jarang ambil pusing terhadap suatu hal.. tapi kalau lagi dihinggapi stres, saya juga sering buka youtube untuk cari hiburan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apa karena sering travelling trus jarang stress ya mas, soalnya saya jarang liburan😁, di rumah ae.

      Buka youtube, tinggal pilih, mana yang bikin otak adem....

      Hapus
  7. kalaau aku malah suaknya tidur terus, datipada mikir terus diabwa tidur

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kebalikannya dari saya ya, saya habis bangun malah makin puyeng😂

      Hapus
  8. Kusukaaahh, udah ada sub heading nya jadi lebih enak dibaca :D

    Kalau saya, pas lagi banyak masalah?

    1. selesaikan masalahnya, jika memang membutuhkan penyelesaian (include di dalamnya sholat lebih khusuk, berdoa dan sebagainya)

    2. Makan cokelat

    3. nonton film

    4. baca novel

    5. ngeblog aja deh, curcol di blog hahaha

    6. Karaokean, pakai youtube saja juga oke, cari musik karaokean, terus nyanyi-nyanyi deh.

    7. tidooorrrr

    Lah kok nulis ini saya jadi kepengen nonton film sambil rebahan dan makan Taro ya? *eh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ehe..he.. Ini berkat saran mbk Rey lho. Saya jadi belajar heading dari google walaupun masih nggak begitu paham tapi ngerti garis besarnya lah. Tangkiyu mbk rey😁
      Nonton film sambil rebahan emang paling yahut sih. Apalagi ditemani cemilan kesukaan. Kalau mbk rey sukanya taro saya sukanya roti aja. Soalnya kalau makan yang bunyi kriuk...kriuk.. Malah berisik sendiri di kuping😂

      Hapus
    2. wakakakakakak, etapi makan popcorn juga kadang berisik ya, kenapa coba di bioskop jualan popcorn :D

      Kalau makan roti cepat kenyang say, acara ngunyahnya cepat selesai dong :D

      Hapus
  9. Pertanyaan yang sama
    Apa iya mau begini terus?

    Kayak hidup kok gini gini doang, bosan rutinitas hidup

    Persis yang kualami sekarang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pemikiran kayak gitu tuh nyebelin banget tapi susah dihilangin. Iya kan...
      Kalau mau ilang. Harus usaha supaya hidup bisa lebih berkembang

      Hapus
  10. Wah ini mah sering q alami mbak... Saking banyak yg dipikirin kadang sampe jerawatan.. Hadeeeh, udah gitu suka susah tidur, karena sy tipikal yg diem menyendiri, paling kalo udah ga kuat yo mewek 😁,baru tau aku mbak kalo pegang jempol bisa ngilangin stres, coba aaah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah.. Sama banget mbak. Saya juga lebih suka menyendiri ketimbang curhat. Karena susah aja kalau mau jelasin masalahnya apa, berharap semua orang peka dengan sendirinya.😂

      Hapus
  11. Hahahahaha itu yg naik motor bener2 merusak momen memang :p.

    Isssh kalo aku bisa nemuin sawah dengan suara air sungai mengalir (Ciliwung ga aku anggeb soalnya wkwkwkwk) , bakalan sering2 sih kesana nenangin pikiran. Kenapa yaaa suara air mengalir itu memang bikin tenang banget.

    Tiap sedang ada masalah, nangis ke Tuhan sambil mohon solusi, itu slalu jd cara yg paling ampuh. Dan pasti dibantu. Krn selalunya aku dapet solusi dari masalah2ku setelah dia dulu dengan yang di Atas mba. Ga ada gunanya curhat ato ngadu ke orang lain. Solusi ga ada, masalah malah tersebar. :)

    Dan nth kenapa yaaa, tiap abis doa, hati lgs tenang, lgs berasa yakin masalah ini pasti bisa aku handle :) . Dan bener bisa selesai...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin karena suara air sungai itu suara dari alam yang diciptakan Allah mbk. Segala sesuatu yang berkaitan sama tuhan kita selalu bikin hati lebih tenang. Termasuk ngadu ke Allah tentang masalah kita. Rsanya jadi kayak punya pegangan yang kuat banget😊
      Kalau cerita ke orang lain kadang ada bocor-bocornya. Entah gimana ada aja yang tahu😂

      Hapus
  12. hahahaha tuh yang naik motor nggak bisa liat cewek diem dikit sendirian ya, gatel aja gitu dia bawaannya
    kalau stress biasanya aku
    - coba rileks sejenak, sambil mikir hehehe
    - mikir gimana caranya bisa move on dari stress
    - keluar nongkrong atau jalan kemana, meskipun bentar
    - nulis aja, sambil BW, biasanya terhibur dengan sendirinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ha..ha.. Iya mbk.. Bikin orang sebel aja😂
      Saya juga pengen nongkrong mbk kalau lagi stress, ketemu temen biasanya lumayan menghibur. Tapi di tempat saya kalau mau nongkrong jauh mbk, malah jadinya capek😂

      Hapus


EmoticonEmoticon