Suka binatang tapi bukan Tarzan

Foto oleh Henda Watani dari Pexels

Assalamualaikum๐Ÿ˜
Hari ini saya mau cerita receh aja. Sebenernya saya lupa kalau hari ini adalah jadwal saya post artikel. Harusnya saya post jam 7 tadi, tapi sama sekali nggak inget padahl udah bikin alarm๐Ÿ˜‚ Alhasil saya cepet-cepet cari artikel yang bisa di post๐Ÿ˜‚
Untungnya ada, tapi ya receh gini.

Di rumah saya ada 3 peliharaan. Ayam, burung sama kucing, di rumah embah ada kambing juga. 
Karena tumbuh besar bersama para binatang, tapi saya bukan Tarzan. Saya jadi suka main sama mereka.
Bukan main bulu tangkis atau petak umpet ya...๐Ÿ˜‚.
Nggak tahu kenapa, saya itu hobi banget bercandain binatang, padahal ya, mereka mungkin nggak paham atau sayanya yang nggak paham๐Ÿ˜ณ, sebenarnya kalau bisa bicara mereka mungkin bilang "apaan sih ni bocah, nggak jelas"

Tapi tetep aja, ada 5 kali dalam sehari saya ngajak mereka ngobrol. Eits, tenang saya masih waras kok sob. Kalian juga pasti pernah dong ngomong sama kucing atau kambing. 

Kalau sama si empus kadang saya suka remes-remes mukaknya, saya buka mulutnya, saya tutup matanya, saya gelitikin perutnya, tarik-tarik kupingnya. Sambil bilang "utuk..utuk..utuk..utuk.. Empus elek, gak due untu, gak tahu ados, tapi lucu"

Empus jelek, gak punya gigi, tak pernah mandi, tapi lucu.


Karena kucing saya emang udah tua.  taringnya udah ilang, tinggal satu yang bagian bawah. Makanya kalau kucing saya berantem sama kucing tetangga, satu rumah bisa repot misahin sambil bawa perlengkapan perang seperti sapu dan kayu dan kadang lupa nggak pake sendal atau pake sendal kebalik, itu sih saya๐Ÿ˜‚

Saya sayang banget sama si empus walaupun si empus nggak pernah nengok kalau dipanggil.  Hu..hu...๐Ÿ˜ž

Kalau dia datang meong-meong minta makan, saya bercadain dulu "bentar ya pus, mau makan di suapain apa makan sendiri?" 

Kalau dia tiduran santai di tanah, saya bakal datang trus goyang-goyangin badannya "ya Allah empus sekarat, pus..pus.. Bangun pus" dan si empus dengan santainya cuma kedipin mata tanpa mau bangun๐Ÿ˜‚

Dulu kalau empus nggak pulang saya pasti nangis sambil lihatin fotonya.
Etdah, dikala anak Sekolah lain patah hati karena cinta, saya malah nangis karena kucing nggak pulang yang ternyata kucing saya lagi cari pacar๐Ÿ˜‚

Kalau sama ayam, saya nggak terlalu akrab sebenarnya. Kan yang sering ngasih makan bapak sama emak. Tapi mereka juga tak luput dari bercandaan saya. Apalagi kembar 3 dari 7 bersaudara yang mati.
Saya tuh punya 3 ayam kecil yang masih kecil-kecil 
Namanya juga kecil๐Ÿ™„
Nah 3 ayam ini kalau laper pasti rame banget si depan pintu. 3 kali sehari atau lebih pasti begitu. Ya kan saya sebel juga. Kalau belum dikasi beras mereka nggak bakal pergi. Nah, kayak orang minta sumbangan kan... Yang lebih parah, kaki saya dipatuk-patuk.

Biasanya saya bakal ambilin beras. Pas mereka makan, saya angkat satu-satu, trus saya goyangin biar makin berisik, dan kesal menyaksikan saudaranya makan eh dia malah diangkat. Ha..ha..ha...๐Ÿ‘น

Nah, baru-baru ini ayam-ayam kecil ini makin pinter. Karena masih kecil mereka kan nggak bisa naik ke dalam kandang. Ibunya juga nggak bisa gendong. Pasti mereka bakal lari ke dalam rumah trus ke kandang bolak-balik. Kode minta di masukin kandang๐Ÿ˜‚

Ada juga si burung yang beberapa waktu lalu nggak bunyi. Kata bapak kayaknya si burung lagi sakit, sampai dikasih air jahe segala. Saya bercandanya secara halus palingan cuma melambaikan tangan di depan sangkarnya sambil lompat-lompat atau senyum semanis mungkin. Siapa tahu itu burung hafal muka saya terus suka 
Wkwk๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

Takutnya kalau saya kagetin entar dia malah kaget trus trauma lihat saya.
Kadang juga saya tiruin suaranya "wor ketekok. Kuk..kuk..kuk..kuk..."
Begitulah bunyi yang saya ciptakan.

Tentang si kambing, bapak dulu juga pernah melihara kambing. Tapi udah dijual semua.  Saya masih inget suka banget gendongin anak kambing yang masih kecil. Saya kasih nama juga. Ada si mona dan moni, kite, cempluk, roky. Keren-keren dah namanya. Saking sukanya saya sampai ngajak itu kambing dansa dengan cara mengangkat kedua kakinya yang depan. Saya nyanyi, itu kambing udah meronta mau kabur.
Kesukaan saya kambing baru lenyap pas Smp. Gegara saya sadar, ternyata bau kambing nggak enak๐Ÿ˜‚

Terlepas dari kebiasan saya yang suka bikin emak bapak geleng-geleng kepala ini, nyatanya bicara dengan hewan bisa mengurangi rasa stress juga lho. Walaupun kalau orang lain yang lihat malah dikira stress beneran๐Ÿ˜‚
Dan bicara sama hewan lebih baik daripada bicara sama foto dia yang jadi kenangan.
๐Ÿ™„

See you...

30 komentar

  1. Wah banyak juga ya peliharaan mbak Astria, ada empus kucing, ada tok tok ayam, ada burung kuntul, dan terakhir mbek mbek kambing.

    Saya dulu juga pelihara kucing warna Oren. Tapi sayangnya dia suka buang air sembarangan, seisi rumah pernah tuh disiram. Hadeh baunya kemana-mana. Akhirnya dengan berat hati saya buang tuh kucing ke kampung sebelah.

    Eh, tak lama tuh kucing sudah balik lagi. Akhirnya aku buang lagi ke kampung sebelahnya lagi. Tapi tak lama kok sudah balik lagi. Akhirnya karena sewot aku buang tuh kucing ke kecamatan sebelah. Jauh juga soalnya lewat hutan dan kebon jati gitu terus pulang. Tapi sialnya saya malah kesasar karena baru pertama kali kesana.

    Aku telpon istri saya mau tanya jalannya. Istri saya jawab.

    "Ntar ya mas, saya mau kasih makan kucing Oren dulu."

    ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ha..ha.. Seriusan tuh mas๐Ÿ˜‚ tapi emang katanya kucing tuh nggak bisa nyasar. Jadi kalau dibuang, mau sejauh apapun pasti balik lagi. Coba hati pasangan juga begitu ya... ๐Ÿ˜‚
      Damai bumi ini

      Hapus
    2. Hahaha ngga ding, orang aku pernah buang kucing di RT sebelah juga ngga balik lagi.๐Ÿ˜„

      Kalo yang ngga nyasar itu merpati. Pernah aku nerbangin merpati ke kecamatan sebelah balik lagi, beneran itu.

      Jadi kalo mbak Astria mau pasangan yang ngga nyasar, sama merpati aja.๐Ÿคฃ

      Hapus
  2. Kalimat penutupnya kok ngeselin ๐Ÿคฃ

    Saya juga suka ngobrol sama kucing kak. Saya punya 3 kucing, 1 mamaknya, 2 masih bayi. Mamaknya namanya betty, kalau anaknya namanya patpat sama brave. Kalau anaknya suka saya unyeng-unyeng gitu, kalau dikelitikin perutnya, dia suka gigit gemesss, atau saya unyeng-unyeng mukanya atau ajak main pakai tali. Aah kucing emang gemesin banget, sayangnya kucing suka songong, kalau dipanggil nggak pernah nengok kecuali dipanggilnya pakai makanan ๐Ÿ˜‚

    Sejujurnya, saya ingin bisa seperti Elisa Thornberry yang bisa bicara sama binatang, kan keren kalau bisa ๐Ÿคฃ

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh.. Samaan ternyata, apa semua kucing emang begitu ya. Dipanggil nggak dateng, giliran buka lemari tempat makanan langsung datang tanpa dipanggil. Untung kucing bukan orang ya๐Ÿ˜‚
      Kalau bisa ngobrol sama binatang seru juga ya, mau curhat bebas, nggak takut curhatannya jadi mendadak viral๐Ÿ˜‚

      Hapus
  3. mba astriiii uching emouse kok bikin ku ngguyu ya, mosok ga due untu, ompong dong mbah mpus wekeekkek

    lucu banget pas ngeledekin ayam yang uda bulak balik ngode minta dijunjung mba astri hahhaha
    trus nama nama kambingnya lucu2, aku jadi kebayang mba astri kayak di tokoh dongeng klasik heidy yang nggembalain kambing n ngajak dansa mereka di padang rumput,

    btw aku tapi klo ama ayam takut nelek mba ahahahhaa, tapi kalau mpus ga
    tapi khusus kucing justru aku sukanya kucing tua bandotan yang badannya endud, klo cemeng aka anak kucing takut aku hahahah, soale kadang nek masi kecil ada yang cileren

    BalasHapus
    Balasan
    1. He..he.. Iya mbk mbul, kucing saya udah 10 tahun lebih usianya. Taringnya udah patah semua tinggal satu. Tapi saya sayang๐Ÿ˜Š yang bikin sebel, walaupun udah tua tapi sukanya berantem jadi mukanya cakaran semua. Sampai saya marahim tiap kali pulang, dan respon si empus cuma lempeng aja๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      Ayam kalau udah kelamaan dimanja ya gitu mbk, suka jail....
      Meskipun begitu hiburan sih๐Ÿ˜๐Ÿ˜

      Hapus
  4. Di balik cara simple cantik, ternyata ada kegilaan bersama binatang yaa, wkwk..
    Btw, berarti sejak SMP, indera penciumannya semacam dibuka gitu yaa, secara baru sadar kalo bau kambing prengus alias nggak enak, ngakak dong, wkwk..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ha..ha.. Lha iya ya mbak, heran juga saya kok baru nyadar kalau kambing itu bau pas smp. Apa karena masa pubertas indra penciuman saya jadi menajam?๐Ÿ˜‚

      Hapus
  5. waalaikumsalam warahmatullahi wabarakatuh

    BalasHapus
  6. Itu terapi untuk lepas stress, haha. Aku kadang juga suka ngomong sama hewan terlepas mereka ngerti atau gak. Hahahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tuh kan.. Walupun cuma sekali seumur hidup atau tiap hari kayak saya, orang-orang pasti pernah ngobrol sama peliharaanya...๐Ÿ˜

      Hapus
  7. banyak juga peliharaannya
    tapi emang di mana mana kucing yang paling disayang ya
    soalnya ngerti aja sama majikannya
    makanya kalau ilang atau mati sedih banget rasanya

    saya engga punya hewan peliharaan
    dulu punya si anak ayam yang beli di dekat sekolah dan diwanai pink
    pernah ada tiang jatuh di dekatnya eh dia langsung pingsan
    baru 5 jam kemudian sadar padahal kukira mati
    tapi lucu juga sih hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh, lucu banget ayamnya bisa pingsan๐Ÿ˜‚ kaget kali ya mas...

      Tapi emang kucing itu kayak primadona sih, hampir semua orang cayank sama kucing, gemesin gitu๐Ÿ˜

      Hapus
  8. waahahha, mantap kali mbak. aku suka semua binatang jinak tp nggak berani ngelus2, apalagi kucing. suka kucing kl liatin tingkhanya, kl suruh megang nggak berani. geli bgt rasanya :
    binatang yg ku pelihara ya ikan, kl ganti air di toples kadang minta tlg ibu suruh ambilin ikannya karena memang geli bgt kl nyentuh hewan, huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya ngelihatin tingkahnya langsung gemes mau jawil lho mbk. Tapi ada juga sih temen saya yang takut banget sama kucing, jadi pas dia main ke rumah, saya kudu naruh kucing di kandang.

      Hapus
  9. Aku juga suka ngajak ngobrol binatang, Mbak. Kebetulan aku punya seekor kucing, umurnya sekarang mau 7 tahun. Kucingku ini cerewet bener, Mbak Astria. Kyknya sebelas-dua belas sama yang punya๐Ÿ™ˆ.

    Karena dia suka ngeong, jadi dulu kalau aku galau, aku suka curhat sama dia. Curhat sama si empus ini lumayan menghilangkan stres gitu, Mbak. Soalnya waktu aku curhat dia menimpali. Walaupun menimpalinya juga ngeong-ngeong aja (namanya juga kucing). Tapi berasa ngobrol beneran. ๐Ÿ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ha..ha.. Emang gemesin ya mbak kalau punya kucing. Apalagi kucingnya cerewet gitu...๐Ÿ˜ bener-bener bisa bantu mengurangi stress.
      Ish... Jadi pengen remes-remes kucing saya nih๐Ÿ˜‚

      Hapus
  10. Mantep sih mbak ada jadwal posting artikel, lah saya malah suka-suka aja. Pas lagi mau ya apdet, pas gak ya enggak. Sedih sih, padahal pengen terjadwal gitu huehueee

    Oiya sama saya suka kucing. Sukaaa banget, sejak kecil mainnya sama kucing ehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kadang juga kudu memaksa diri mbk๐Ÿ˜ lama-lama jadi kebiasaan.

      Saya juga dari belum tk udah dikenalin sama kucing๐Ÿ˜

      Hapus
  11. Aauuuuuuwwwwoooo.....Aaauuuwwwooooooo...Awas ada Tarzan mau melompat miiigiirrr....


    Tolong itu kambing atau sapi dan ayam harap minggir dulu...Gw mau terjun nih..๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ


    Eehhh itu kuncing ompong juga...Minggir jangan cuma glegot2 aja tanah...๐Ÿคช๐Ÿคช

    Dan yang terakhir..???? ๐Ÿ™๐Ÿ˜ฒ๐Ÿ˜ฒ


    Sssttt!! Itu Tarzan perempuan...??


    Masa sih iyaa hobinya ngeblog, dan ayam,Kucing, kambing dll nya itu peliharasnnya...Nahlool..๐Ÿ™„๐Ÿ™„๐Ÿ˜ฒ๐Ÿ˜ฒ

    Berarti gw salah tempat kaaabuuurrrrt ntar ditimpuk kayu lagi..๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐Ÿƒ๐Ÿƒ

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwk...tenang mas satria, nggak bakal saya timpuk pakai kayu. Bakal saya lempar pakai tabung gas 3 kilo minjem dari Rina penghuni blognya mas agus๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜

      Hapus
  12. Saya takut sama kucing, takut dicakar hehehehe, tapi suka lihatnya, karena mukanya pada cuteeee :3 terus kalau sama ayam takut dipatok, hehehehe. Saya cuma berani sama kambing selama kambingnya di dalam kandang dan saya di luar kasih makan, baru deh saya bisa ketemuan *lah* :))))

    Eniho menimpali tulisan mba Astria mengenai berbicara dengan binatang, saya waktu kecil pernah melakukannya. Kadang sama semut rang-rang waktu main pasir, buat lubang semut terus semutnya masuk hahahahaha. Kadang sama capung (ini paling sering) soalnya dulu di rumah ibu banyak capung. Hahahaha :)))

    Mba Astria ini termasuk salah satu blogger yang rajin banget update lho, senang kalau lagi rapel baca-baca tulisan mba :P meski saya sering kali telat datang hehehehe semoga masih diterima dengan tangan terbuka :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aha..ha.. Lucu deh mbk Eno...
      Kayaknyabk eno lebih suka binatang yang kecil-kecil ya, semut, capung, kupu-kupu?

      Saya itu paling sebel kalau ada semut di kamar mandi. Bukan sebel karena benci tapi karena kalah mereka ada di kamar mandi dan kesiram air malah saya yang repot nyelametin itu semut-semut. Jadinya nggak mandi2๐Ÿ˜‚

      Selalu saya terima kedatangan mbk Eno dengan senang, saya kasih cemilan juga nih mbak๐Ÿฐ๐Ÿฐ๐Ÿฐ☕
      Monggo dimakan online
      Hi..hi..๐Ÿ˜

      Hapus
  13. Meliharanya burung Lovebird ada 60 ekor hasil ternak... banyak kan?? Sama ikan di akuarium.. wkwkw
    Pernah ngeliat bokap pas lagi pengen ngasih makan burung. Beliau sambil bilang "Lama yah,, maaf yah. Makanannya baru beli. Nih makan biar cepet bunyi" saya yng ngedenger serada lucu dan takut sih... hawanya pengen ketawa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wow... Banyak banget mas, itu sih udah kayak area penangkaran burung. Burung lovebird kan mahal juga katanya. Bisa buat bisnis jugq dong.lah.. Bapak saya, ngomongnya sama ayam๐Ÿ˜‚
      Bapak-bapak emang begitu ya....

      Hapus
  14. Rame banget hewan peliharaan say.
    kalau saya dulu waktu kecil pelihara anjing dan kucing.
    Setelah agak gede pelihara ayam dan bebek.
    Pengen pelihara meong, tapi bapak saya kesal karena meongnya pup sembarangan .

    Sampai akhirnya saya pelihara bebek, dan tahu nggak sih? kandangnya bersih banget, kering nggak ada becek sama sekali, nggak bau pupnya.
    Soalnya saya sapu mulu pagi sore, saya kasih makan sayur yang direbus.

    Duh kangen ayam bebekku yang lucu dulu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wow.. Mbk rey emang rajin banget, sampai kandang bebeknya disapu pagi dan sore. Padahal katanya kalau melihara bebek itu kotorannya dimana-mana itu sebabnya bapak saya malah nggak suka bebek, tapi kalau emang rajin bersihin nggak masalah ya...

      Hapus


EmoticonEmoticon