Retina, si kucing baru

Kucing
Assalamualaikum sob😁
Beberapa hari ini kayaknya saya terus-terusan bahas sesuatu yang receh soal keseharian saya. Tak lain, tak salah karena saya emang lagi terlalu sok sibuk mau riset😂
Aha..ha...
Di topik recehan ini saya mau bercerita tentang Retina.
Retina bukan mata tapi kucing baru saya😁

Jadi, panjang ceritanya...
Beberapa waktu  yang lalu orang yang merawat bapak saya datang malem-malem buat melakukan terapi. Yang berbeda malam itu dia datang ke rumah saya sambil bawa kucing kecil. Katanya dia nemu tuh kucing di tengah sawah Ngrayong, salah satu jalan angker dari rumahnya ke rumah saya. 

Kucing itu agak kurus tapi lincah banget. Pas pertama napak di rumah saya, dia langsung lari-larian sambil teriak-teriak.
Bukan teriak maling ya😂
Bahkan yang bikin kaget, kucing kecil itu makan sisa makanan ayam. Saking lapernya mungkin. Saya pun inisiatip ambil ikan asin trus saya kasih ke kucing kecil itu.

Sejak hari itulah, kucing itu tinggal di rumah saya. Yang jadi masalah kucing itu cewek pemirsah dan saya udah punya kucing. Bukan apa-apa, hanya saja kalau kucing cewek kan kalau udah gede biasanya suka hamil duluan. Dan emak saya nggak terlalu suka sama kenyataan itu. Saya juga awalnya agak cuek, karena takut kalau deket-deket nanti jadi sayang.

Karena itulah 2 hari kemudian kucing itu dibuang emak. Nggak terlalu jauh sebenarnya, mungkin cuma 100 meter di belakang rumah. Tapi kucingnya nggak bisa balik karena masih kecil.

Saya dilema parah. Bingung, kasihan kalau kucingnya dibuang tapi nggak berani ngomong ke emak. Pada akhirnya saya 😭 nangis. Sumpah, kaya bocil banget. Saya nangis sambil ngomong ke bapak, kalau kucingnya dibuang. Bapak mungkin nggak tega sama anaknya.
  "Udah ambil sana, nggak usah bilang emakmu" sambil ngelus kepala saya.
Mohon jangan ketawa, dari dulu bapak emang suka ngelus kepala anaknya.

Dengan ragu karena takut sama wajah cemberut emak, saya cari kucing kecil itu. Dan lucunya pas saya cari kucing itu ternyata kucing saya yang gede, si Ucil namanya lagi nungguin kucing kecil itu dari jauh.
So cwitt kan...
Karena tindakan saya akhirnya emak luluh juga, walaupun awalnya agak sebel. 

Saya pun memutuskan untuk merawat kucing itu, nggak peduli mau cewek atau cowok. Saya beli makannan kucing di toko. Dan saya mandiin dia biar bersih bening seperti tanpa kaca.
Eh, ada yang salah kayaknya😂
Dan ternyata kucing itu nggak terlalu suka sama makanan kucingnya. Haduh... Yaudah saya kasih makan pindang yang diulet sama nasi aja.

 
Karena tingkah lakunya yang lucu emak sama bapak malah jadi suka. Hampir tiap sore kami main sama kucing itu. Walaupun di beberapa moment mereka bakal bilang,
"Entar kalau udah bisa cari makan sendiri di buang", karena teringat kalau kucing itu cewek.

Bapak yang kasih nama kucing itu Retina, karena memang dapatnya pas bapak sakit mata. 
Duh. Saya gemes banget sama Tina ini, pengen tak gulung-gulung. Jadiin bola atau dibuntel pakai kain.
Ha..ha.. Saya kalau gemesh kok agak sadis ya😂

Sampai suatu hari tiba-tiba Retina nggak mau makan, bahkan nggak mau minum. Saya bingung donk.. Ada apa?
Retina yang biasanya 3C, ceria, cerewet, centil. Jadi diem-diem bae. Saya kasih ikan di depan mulutnya juga nggak mau. Saya udah cemas banget, takut Retina mati.

Sampai 3 hari berlalu Retina makin kurus. Saya udah nangis aja tiap liat mukanya. Enggak tega😭, merasa bersalah juga. Apa gegara saya mandiin padahal dia masih kecil.

Anehnya. Walaupun sakit Retina tuh selalu lari ke kamar mandi dan tidur di dekat sana, kenapa coba? Saya gendong taruh di dalam rumah pun. Pasti lari ke sana lagi. Apa sebenernya dia haus? Atau kangen sama sungai, tempatnya dibuang dulu.
Pikiran suka macem-macem🙄

Nggak mau berdiam diri saya cari info di internet. Berdasarkan gejalanya kemungkinan Retina kena sariawan alias sakit mulut. Nggak doyan makan dan minum trus dari mulutnya keluar bau yang nggak enak dan terus berair, bahkan saya mau muntah karena baunya. Tapi nggak tega ninggalin Tina sendirian. Saya selalu bersihin mulutnya pakai kain, saya elus-elus sambil mewek. Nggak ada dokter hewan juga di dekat sini, sampai saya beliin obat cacingan juga. Tapi kayaknya nggak cacingan. Saya makin yakin kalau Retina sakit mulut karena pas saya paksa buka mulutnya dan saya kasih air pelan-pelan dia meong-meong kesakitan. Nggak tega banget lihatnya😭

Malamnya saya pangku Retina trus saya selimutin, saya tungguin sampai dia bobok. Besok paginya, di hari ke empat. Alhamdulilah Retina ini mau minum. Saya seneng banget. Walaupun minumnya pelan-pelan. Saya tungguin dengan perasaan lega.
Dia juga mau makan dikit-dikit.

Rasanya saya bahagia. Saya tuh trauma sama kucing yang mati di depan saya. Agak lebay mungkin. Tapi dulu saya pernah rawat kucing cewek trus kucingnya itu hamil, pas lahir anaknya 3. Yang 2 cewek yang 1 cowok. 2 kucing cewek itu mati dan saya nangis sambil nungguin mereka di detik-detik terakhirnya sambil nangis, setelah itu saya kubur. Selama beberapa waktu saya terus teringat sama kucing-kucing yang mati itu dan sumpah saya kesel karena nggak bisa cuek gitu aja. 1 kucing yang masih hidup saya rawat sampai sekarang. Udah 10 tahun lebih, ya si ucil itu.

Sekarang Retina udah sembuh dong. Dan bahagianya saya karena ternyata Retina ini cowok sob🤓🤓 baru tahu setelah dicek lagi sama bapak, tentunya karena bapak nggak bisa lihat jadinya diraba-raba aja.
Karena itu namanya saya ganti Retino. Kebetulan juga tetangga saya ada yang namanya Tina, takutnya nanti dia denger trus sakit hati😁
Tino ini cerewet banget, laper dikit aja nggak bisa diem, makanya kadang saya panggil "juweh" tapi saya gemesh banget.

Kucing saya sekarang 2 dong😁

See you...

28 komentar

  1. Waàaaaaaak, kok kocak mba astri
    Ternyata retina di kemudian hari adalah retino
    Hahhaha
    Tapi alhamdulilah ya bisa sembuh dari sariawan, kucing kecil emang rawan sakit terus tetiba mati, kalau udah gedean dikit badannya sekel daya tahan tubuh lebih baik, kalau masih kecil nek di tempatku carane gampang cileren, dan kadang emang bau...
    Jadi ama ibu biasanya diobatin langsung, ibuku mantri hewan soalnya
    Tapi klo dapete cewek biasanya langung steril biar ga manak manak bae

    Btw sama nih kayak kucing2 bapakku di rumah, doyane pindang diuled nasi, kalau dikasi dry food biskuit kucing malah ga doyan #tapi lebih murah sih jadinya, walaupun kudu nyegati bakul sayur yang biasa kami pesani pindang


    Eh ngomong2 nemunya, aku malah jadi mbayangin jalanan angker itu xixixiix

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, jadi inget orangtuanya mbk mbul kucingnya banyak ya...lucu-lucu dan sehat lagi.

      Ha..ha . iya ya mbk, kudu sering-sering nyegat bakul sayur😂, sampai bakulnya apal kalau pindangnya bukan dimakan sendiri tapi buat kucing.

      Saya juga sempet mikir aneh-aneh mbk soal sawah ngrayong itu, tapi sekarang udah enggak sih, udah terhapus sama uculnya si tino😁

      Hapus
  2. Lucu juga namanya retina. Kirain mau bahas retina kucing😂

    Iya mbak, duh sedih banget sama kucing yanng terlahir betina. Belom ada hak yang mengatur tentang kesetaraan gender di dunia kucing sih. Heumm mau gak mau, kucing betina selalu tersisihkan. Sudah dipandang sebelah mata sejak lahir, "Ini pasti cowok" Eh udah gede, "Yahh cewek, buang-buang" Atau gak kasih aja ke orang. Hikss

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya mbk, kucing cewek selalu tereliminasi kalau mau dipelihara. Apa coba salah mereka... Saya juga sempet mikir gimana caranya biar retina nggak hamil dan bisa dipelihara terus, untungnya ternyata cowok.

      Hapus
  3. 3C itu kukira cerdas ceria cemerlang mbak hihi
    kalau udah klik dan punya chemistry sama kucing rasanya susah banget ya mbak kalau liat dia sakit

    iya kadang liat orang ngasihin kucing betina karena takut suka hamil padahal ya kalau bisa dirawat baik ga maslaah sih
    suka kasian aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ha..ha.. Iya mas. Retino centil sih, suka jawil-jawil orang😂

      Itu sebabnya saya sempet cuek karena takutnya kalau deket nanti malah nggak rela dibuang. Dan pada akhirnya emang nggak rela😂

      Hapus
  4. Di rumah saya juga ada kucing. Tadinya kucing liar, tapi tiap hari nongkrong depan pintu rumah minta makan. Lama-lama pagi-sisng-sore nongkrong depan rumah terus. Akhirnya lama-lama jadi kucing rumah deh. Karna cewek saya kasih nama: JANDA


    HAHAHAHA

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ha..ha.. Lucu banget tingkah kucingnya. Duh.. Mas Riza jadi melihara Janda di rumah deh😂

      Hapus
  5. Gemes banget sama Tino! Bulunya banyak pula si Tino, cakep nih gedenya. Hahaha.

    Pasti sedih banget lihat kucing mati apalagi di depan mata sendiri. Bacanya aja udah menyanyat hati, kak Astria kuat sekali! Aku pernah juga lihat kucing yang aku sayang mati ketabrak mobil, itu aku lihat mayatnya dan abis ngubur, aku nangis karena malam sebelumnya itu dia nempel banget sama aku :(

    Sekarang udah punya anak kucing lagi, jadi suka was-was kalau mereka main ke jalanan karena kucing sebelumnya yang mati ketabrak pas sepantaran mereka :(

    Btw, sehat terus ya Retino! Hihihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya mbk. Ngelihat binatang peliharaan kita mati tuh rasanya sedih banget, lebih sedih dari patah hati. Jadi kangen tiap hari. Makanya kalau punya peliharaan lagi emang jadi was-was, takut hal yang sama terulang....
      Semoga kucingnya mbk Lia juga sehat-sehat terus sampai tua😁

      Hapus
    2. Baru cerita kayak gini, eh bener kejadian :(
      Anak kucingku mati 1 malam ini dan sepertinya karena kelindas motor di depan rumah :(
      Sedihhh... Kasihan saudaranya tinggal sendirian :(

      Hapus
    3. yaampun jahat banget itu yg lindesnya mba Liaaa😭😭 masa gak keliatan sik yaampun tega, RIP kucingnya mba Lia yaa😭💔

      Hapus
    4. Awl, terima kasih 😭😘
      Mungkin karena gelap jadi nggak kelihatan 😭
      Geram sih soalnya dibiarinin gitu aja tergeletak di jalan, nggak di pinggirin gitu :(

      Hapus
  6. Duh mba, saya jadi kangen sama kucing saya di rumah:(( Kasian juga si Tino disalahpahamin sebagai cewek😆 untunglah sekarang selamat dari usiran mamaknya mba ya? hahaha. Tapi saya kok jadi penasaran juga sama sosok si Ucil ini, mba udah pernah ceritain juga kah? Takutnya saya yg ketinggalan wkwk. Kalau belum, nanti ceritain juga tentang Ucil ya mbaa, hehehe😄

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ha..ha.. Iya mbka, syukur banget si retino selamat😂
      Kalau si ucil tuh sukanya berantem mbak, sampai bikin ribut satu rumah...
      Suka sok budek juga. Heran deh, itu kucing apa bolot sih.. Suka banget sok nggak denger.

      Hapus
    2. Wahahaha kucing emg suka sok bolot kalau dipanggil mba, giliran minta makan mah cepet🤣 Sering2 ceritain Ucil juga mba, kayaknya lucu deh😆

      Hapus
  7. Hahaha kangen sama sungai tempat dia dibuang dulu.

    Betewe, saya nggak terlalu suka kucing mba, saya suka kesel kalau mereka ndusel-ndusel, tapi pas ngekos kemaren, saya punya Bambang, kocheng kampung yang saya rawat dengan setengah hati. Padahal kucingnya betina, tapi saya namai Bambang. Alasannya? Biar bisa dipanggil "Bang" aja, hahaha.

    And beneran mba kucing betina itu suka hamil duluan, si Bambang uda hamil 3 kali tapi anaknya nggak ada yang hidup, malah anaknya banyak banget sekali lahir, ada empat. Dilalikan tiga kehamilan sama dengan 12. Hamil pertama dia keguguran, dia nangis mungkin karena sakit, saya juga ikutan nangis dan kami nangis berdua. Saya rasa semenjak itu dia jadi nganggap saya majikannya soalnya saya temenin terus berdasarkan pedoman dari gugel, biar perutnya nggak infeksi. Kasian Bambang sekarang saya tinggal di kos sendiri, karena sudah selesai sekolah. Mudah2an dia jumpa majikan baru.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hua..saya malah baper sama si bambang...😭
      Orang keguguran juga sakit, kucing juga pasti iya. Jadi inget tetangga saya buang kucingnya karena tuh kucing beranak. Saya kepikiran, gimana nasibnya kucing itu.

      Semoga aja bambang dapat majikan baru yang baik juga ya mbak.

      Hapus
  8. Tinooooooo lucukkk bangettt 😄

    Untung diambil lagi yah mba, nggak jadi dibuang selamanya. Semoga Tino bisa menua bersama mba Astria 😍 dapat jodoh dan beranak pinak *eh* by the way si Tino rencananya boleh punya keturunan nggak mba? 😆

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mbak untung bangetbl si tino nggak jadi kucing yang terbuang lagi, jadi bisa saya ajak maen tiap hari😂
      Untungnya juga cowok mbk, jadi nggak beranak. Tapi kalau nanti udah gede bawa bininya. Gaswat juga ya...

      Hapus
  9. Wah Tino sekarang sudah jadi kucing yang lucu ya mbak, semoga saja gedenya ngga menjadi kucing garong.😄

    Baru tahu kalo kucing Sariawan itu ngga mau makan sampai tiga hari. Wah, pasti paper sekali ya tiga hari ngga makan ngga minum.

    Kenapa ngga dikasih adem sari pas lagi sariawan mbak.😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ha..ha... Iya juga ya mas, kenapa nggak saya kasih adem sari😂
      Jangan sampai tino jadi kucing garong. Akan saya didik biar dia jadi kucing yang bijaksana dalam hidupnya😌

      Hapus
  10. wakakakakakakaka, Tinaaaa, Retina si Meong.
    Jadi Retino :D

    Duh diriku deg-degan baca meongnya nggak mau makan, soalnya pernah juga tuh anak meong di sini kayak gitu, akhirnya mati huhuhu.
    Bikin trauma deh .

    Saya jadi iri nih, pengen banget sebenarnya peliharan meong, tapi nggak mau banget ketambahan kerjaan bersihin pup meong.
    Mana migren saya bisa kambuh kalau cium pipisnya meong duh.
    Tapi kadang gemes juga pengen punya meong.

    Jadi ingat terakhir punya meong pas kuliah, saya pungut depan kosan, saya kasih makan ikan sarden, dia tumbuh besar dan jadi meong usil dong :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbk rey, kalau melihara kucing tuh kadang kudu tabah karena mereka suka eek sembarangan. Dikasih tahu juga enggak paham. Dulu juga kucing saya yang pertama begitu. Tiap hari bikin emosi orang, tpi makin tua dia paham, kalau eek pasti diluar rumah.

      Hapus
  11. Haaahaaa kisah unik tentang mpus...Dirumahku banyak kucing pada datang sendiri jadi yaa saya urus sesempatnya saja.😊😊

    Terkecuali dirumah kakakku ia hobi kucing bahkan ratusan ekor, Karena sudah terlalu banyak kakakku juga ogah nampung kucing lagi.😊😊

    Dan beruntung itu kucing sehat2 dan gemuk2 meski kurang perhatian dari saya. Karena saya juga jenuh...Mati satu datang seribu..🤣🤣🤣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wadaw.. Ternyata tak hanya wanita, kucing pun juga lengket sama mas satria. Apakah itu yang dinamakam karisma😃

      Hapus
  12. Yaampun bapak pengertian banget yaa Mba, tau aja perasaan anaknya. Hehehe..

    Dari kecil sampe besar, dari Retina jadi Retino 🤣🤣 Aku seumur2 belum pernh punya peliharaan, karena memang ga telaten rawatnya. Kalaupun ada kucing, sebatas ngasi makan kucing yg lewat2 depan rumah doank. Ga sampe dirawat masuk rumah..

    BalasHapus
  13. ya ampun baik banget mbak, diselimutin dan ditungguin sampai Retina bobok.. alhamdulillah kalau Retina sudah sembuh yaa, panatas namanya Retinya hihi wong Bapak nemu kucing ini pas sakit mata :D

    BalasHapus


EmoticonEmoticon