Hal-hal yang terasa berat saat dewasa

Via.pexels

Assalamualaikum sob😊

Menjadi dewasa itu sulit, menjadi dewasa itu banyak tanggungan, banyak pikiran, yang nggak beruntung malah banyak utang😂.
Tapi, yah... Menjadi dewasa itu bukan pilihan. Ada waktunya dimana kita akan menjadi dewasa. Bukan soal pikiran aja, tapi memang fisik yang dewasa juga memaksa kita untuk bersikap seperti orang dewasa.

Jadi, di usia saya yang udah dewasa ini. Saya akui saya masih terlalu kekanak-kanakan. Masih manja dan cengeng kayak bocil. Namun saya juga sadar banyaknya tanggungan dan pikiran yang mengganggu saya. 
Rindu masa kecil sering banget terlintas kalau lagi galau. Dan agak malu mengakuinya, namun hal-hal negatif ini jadi ada benarnya buat saya.
What is that?
Opo kui😲?
Ayok di cekitdot.com

1. Butuh uang
Munafik banget kalau bilang uang bukan segalanya. Nyatanya kita semua butuh uang. Walaupun uang memang nggak bisa membeli kebahagiaan tapi ada beberapa kebahagiaan yang bisa kita dapat dengan uang. Bayar cicilan, bayar listrik, beli paketan jangan lupa, beli skincare pula. Beli bakso 2 mangkok kalau lagi galau. Nggak ada uang, itu semua nggak jalan.
Tul nggak yul...
Tul dong👱
Uang sudah jadi kebutuhan utama manusia. 
Nggak akan ada pengemis, nggak akan ada yang bakal kelaparan, susah mikirin uang bulanan, kalau semua orang punya uang.
Emang terdengar gimana gitu kalau dibilang uang itu pentingnya kebangetan. Tapi emang nyatanya begitu.

2. Senyum palsu
Salah satu hal yang bikin saya kangen masa kecil adalah karena dulu saya nggak perlu bikin yang namanya fake smile. Kalau mau ketawa ya ketawa, mau nangis ya nangis, peduli amat mau dilihat orang.
Tapi sekarang...
Kalau diingat-ingat entah udah berapa banyak senyum palsu yang dipasang. 
Seperti kata pepatah "memalsukan senyum lebih mudah dari pada menjelaskan alasan kenapa kita sedih"
Entah pepatah mana itu.
Dari instagram dunk😁

Kadang ada kalanya mulai malas untuk bercerita pada orang lain tentang masalah yang saya hadapi. Merasa semacam, "ah percuma, mungkin malah bakal ngrepotin mereka, udah simpen aja sendiri" dan akhirnya bilang "nggak apa-apa" sambil senyum.
Padahal lama-kelamaan sedih juga rasanya.

3. Menyerah
Menginginkan banyak hal. Ini dan itu, udah diusahakan tapi ternyata tetep nggak bisa. Banyak faktor yang bikin saya pada akhirnya harus bilang "udah, menyerah aja"
Gimana ya...
Walaupun udah tahu harus menyerah, tapi mengikhlaskan itu susah juga. Karena menjadi dewasa saya nggak bisa hanya memikirkan diri sendiri. Harus mikirin orangtua juga, keluarga, dan dampak apa yang harus dilewati kalau saya terus maju dan nggak nyerah. Gimana kalau malah nyakitin yang lain. Lagi pula apa yang diinginkan terlalu besar. Sadar diri, jadi menyerah aja.


4. Pandangan orang
Ini nih yang bikin puyeng. Kenapa sih susah-susah mikirin pandangan orang
Padahal mereka sama-sama manusia lho. Dimata Allah semua manusia punya derajat sama. Tapi kenapa pandangan manusia begitu penting?
Karena kita butuh dihargai, karena kalau ingin dihargai kita perlu diakui dan untuk diakui kita harus terlihat wah....
Seengaknya itu yang saya tangkap.
Ketika orang lain komen negatif tentang apa yang saya lakukan atau apa yang saya putuskan saya langsung ragu dengan keputusan itu. Padahal ini hidup saya, why aku mikir kata mereka?
Tolong jelaskan!

5. Pertemanan
Semakin ke sini, rasanya semakin sulit buat percaya sama orang. Karena memang semakin tua usia seseorang untuk mencari teman yang bener-bener klop dan peduli itu makin susah. Sampai saat ini jumlah teman yang bener-bener deket sama saya bisa diitung pakai jari. 
Lingkup pertemanan ini menyempit begitu saja😟.

Tapi dibalik semua hal menyebalkan saat menjadi dewasa, ada juga hal-hal yang saya syukuri. Di antaranya, bisa kerja, beli apa yang saya suka tanpa minta orangtua, malah bisa kasih orangtua😊, bisa dolan kemana-mana, beli si lapi juga setelah saya bisa kerja sendiri. Dan hal-hal lainnya....
menjadi dewasa itu adalah kesempatan. karena nggak semua manusia bisa melihat dunia ketika ia dewasa. jadi bersyukurlah untuk masa dewasa yang serba naik turun ini.


See you....

41 komentar

  1. Sama banget. Aku terkadang rindu masa-masa kecil. Dimana dunia kita bebas gak perlu mikirim cari duit, gak perlu mikirin masalah-masalah rumit. Ya, mau tidak mau dewasa itu emang karena keadaan 🤭

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dulu kalau mikirin duit, mikirnya 2000 aja udah kenyang beli jajan. Sekarang mikir duit mau bayar cicilan, mau beli baju. Atau paket internet😁

      Hapus
  2. itulah resikonya jadi dewasa, kalo ada pilihan jadi anak kecil lagi pasti udah gw ambil pilihan itu tanpa ragu :D.. tapi yang namanya hidup seperti yang mbaknya bilang dewasa itu bukan pilihan, jadi mau gak mau kita harus menjalaninya, tetep semangat aja dan buat pilihan yang terbaik setiap harinya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kan, jadi anak kecil mah enak. Nangisnya karena uang jajan kurang atau jatuh lututnya lecet, atau dimarahin emak karena main nggak pulang-pulang. Nggak perlu stress mikir lain😂
      Tapi kita juga harus bersyukur diberi kesempatan jadi dewasa

      Hapus
  3. Jadi dewasa itu memang sudah takdir, biarpun kadang ada yang badannya sudah dewasa tapi pikirannya masih bocil saja, misalnya suka main mainan anak, padahal sudah punya anak.

    Kalo mikir pandangan orang mah ngga bakal ada habisnya. Ada saja kekurangan kita, contohnya waktu belum kawin, ditanya kapan kawin. Setelah kawin lalu belum punya anak, ditanya kapan punya anak. Setelah punya anak ditanya kapan punya mobil dan rumah. Setelah punya mobil dan rumah, ditanya kapan punya bini lagi.😱

    Kaboorrr 🏃🏃🏃

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ih tega, punyaku ngga dibalas.😭

      Hapus
    2. hahaha sabar mas Agus jangan baper
      tunggu giliran ehehehe

      Hapus
    3. Ha...ha... Maapken mas agus, ucup...ucup.. Jangan nangis😁

      padahal niatnya tadi mau bales semua komen tapi malah ketidoran😂😂😂

      Emang ada aja yang udah dewasa tapi suka main mainan anak, yang lebih parah, mainin hati anak orang. Parah tuh...😂
      Pertanyaan kapan nikah, kapan punya anak, dan kapan punya rumah masih wajar daripada ditanya kapan masuk kubur? Horor....😳

      Hapus
    4. Nah gitu dong dibalas, kan cakep biarpun tanggal tua ngga punya duit.😄

      Hapus
  4. beener banget sih kak apa yang ditulis relate semua sama kehidupan! tapi jadi dewasa itu juga asik loh kak kalau kita suka sama tantangan dan hal - hal baru yang membuat jantung kita deg degkan haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya jadi pengen main ke mana-mana, mencoba hal-hal baru dan dapat izin orangtua untuk travelling karena pake uang sendiri😁

      Hapus
  5. its okay to fake your smile, mbak, meskipun dalam hati huhuhu. :D karena makin kita dewasa, makin tidak peduli juga apakah ini senyum ikhlas atau senyum menutupi kesedihan. tapi apapun itu, senyum adalah satu cara bertahan hidup di tengah hiruk pikuk kehidupan ini bukan sih? Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. He..he.. Iya mbk ajeng. Kalau dalam hidup ini kita nggak bisa senyumin keburukan maka kita semua akan berantakan😁
      Jadi ya... Senyumin aja dengan senyum paling manis.

      Hapus
  6. Waduh jleb banget ini kelima-limanya. Pengen masa bodo tapi ya gimana, nyari cara biar bisa gini pun malah jadi tambahan beban pikiran.

    Mungkin berkat banyak pikiran gini, belakangan saya malah sering nonton anime, ngehindarin tontonan yg njelimet2, satu pintu biar bisa tetap ceria kayak anak-anak. Ya meski cicilan dan beragam tanggung jawab tiap hari tetap ada.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aha... Ha.. Nonton anime atau kartun emang menghibur banget ya, berasa kayak anak kecil lagi. Sejenak melupakan beban hidup jadi orang dewasa😂

      Hapus
  7. Kalau bisa milih, aku bakal milih jadi anak-anak terus aja, Mbak. Tapi sayangnya gak bisa. Mau gak mau usia kita semakin bertambah. Semakin bertambah usia, semakin bertambah dewasa fisik kita. Semakin tambah dewasa fisik, semakin dituntut mental ikut dewasa.😔

    Ngomong-ngomong belakangan ini aku semakin sering mimpi saat aku masih anak-anak. Mimpi main-main, mimpi sekolah. Kyknya aku sudah rindu masa-masa itu deh. Tapi kalau dipikir-pikir kalau aku jadi anak-anak terus, aku gak bakal bisa ketemu suamiku juga. Jadi paling gak, ada manfaatnya aku tumbuh mendewasa.🤭

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahay... Kalau nggak dewasa nggak bakal ketemu salah satu orang yang paling berharga, orang yang ngajarin namanya cinta. Jadi salah satu kebahagiaan yang muncul saat dewasa adalah lophe-lophe di udara😁
      Ada yang bilang mimpi memang bisa menggabarkan keadaan psikologis kita. Mungkin secara nggak sadar kadang kita juga kangen sama masa kecil tapi nggak pernah diungkapkan secara langsung.

      Hapus
  8. Baca ini saya jadi ingat kalimat andalan duo ponakan saya, yang selalu menjanjikan membelikan saya sesuatu ketika mereka sudah dewasa. Dalam hati saya berpikir bahwa dulu saya juga gini membayangkan menjadi orang dewasa adalah hal menyenangkan dan sekarang setelah dewasa malah merindukan masa kecil lagi, dimana yang bikin kita stress cuman mikirin gimana rasanya jadi dewasa.

    Hal yang paling kerasa itu emang pertemanan yang menyempit mba,tapi anehnya emang mereka yang kita butuhin, yang selalu siap tempur kalau kita butuh sesuatu, bukan sekedar haha hehe doang dan menghilang ketika kita huhuhu alias kesusahan. Sejauh ini mereka adalah salah satu yang saya syukuri. Nulis ini aja malah kebayang wajah mereka haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya mbk, dulu pas sekolah pengen cepet lulus dan jadi orang dewasa. Setelah dewasa beneran, eh pengen balik jadi anak kecil aja. Karena tuntutan menjadi dewasa itu banyak....
      Mau cari temen baru pun rasanya kadang udah males. Makannya teman ya itu-itu aja😁
      Tapi emang bener mereka yang paling kenal kita dan siap bantu kapan aja

      Hapus
  9. Saat dalam posisi tertekan, hal-hal yang menyenangkan semasa kecil sangat dirindukan. Namun, saya rasa disaar rasa syukur kita lebh besar, maka hal-hal berta tersebut bisa dengan mudah untuk ditepis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bersyukur emang jadi jawaban dari segala masalah ya... Itu sebabnya kita juga perlu belajar lebih bersyukur supaya masa dewasa yang penuh tekanan ini bisa dilewati😊

      Hapus
  10. Saya juga seringkali masih ngerasa kanak2 lho, mba, hoho. tapi di momen-momen lain ada kalanya ngerasa beraat banget buat nanggung segala beban menjadi dewasa. Mau gak mau banyak hal yang harus dipikirin dan dicari jalan keluarnya. Sesekali rindu juga masa kecil, tapi seolah harus disadarkan soal kenyataan yg pahit di saat bertemu dengan banyak problema di masa sekarang😢

    Kalau saya sih percaya segala sesuatu yg membuat semuanya tampak berat itu diri sendiri yg merasa tertekan oleh keadaan dan orang2 sekitar. Jadi setiap kali lg insecure atau ngerasa di-press sama omongan orang2 di luar sana atau hal-hal eksternal lain yang mengganggu, saya selalu usahakan buat sadar dan "ngomong" sama diri sendiri buat fokus, gak usah peduli apa kata orang. Cukup ngeliat ke diri sendiri aja, dan tau apa yg sedang dibutuhin. Kalau merasa butuh istirahat ya istirahat, dan kalau lg merasa harus terus maju ya maju terus.😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tuh kan... Emang orang lain itu berperan besar bagi kebahagiaan atau kesedihan kita. Omongan mereka itu bisa jadi pisau bisa jadi juga bunga. Tapi diri kita yang paling berperan besar untuk menanggapi atau mengabaikannya yang lebih penting.
      Keep strong ajalah😁

      Hapus
    2. Iya mba, kuncinya ada di diri sendiri mau ngikutin arus apa megang kendali:') keep strong ya mba Astri💪🏻

      Hapus
  11. Yang sekarang lagi kerasa ya di masalah pertemanan. Tambah sempit. Dan emang bener, jadi susah percaya ama orang :(.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin kenalan ada banyak. Tapi yang dipercaya cuma beberapa aja. Bisa diitung pakai jari tangan. Nggak perlu bantuan jari kaki😞

      Hapus
  12. aduh mbaaa...baca tulisan mbanya tuh seperti mengutarakan isi hatiku. Beberapa waktu ini aku lagi merasa berat bener jadi orang dewasaa pengen balik jadi anak kecil lagi ajaa hahaha
    tapi apa daya, tetep harus jalanin dan hadapin semua masalah kaan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbk, harus tetep dijalani. Sambil ngeluh, sambil galau, juga sambil berharap masa depan yang cerah😁

      Hapus
    2. hihii lika liku hidup orang dewasa~

      Hapus
  13. Aku juga kadang-kadang masih terbayang masa kanak-kanak dan ingin kembali ke masa kecil, karena banyjak senangnya terus nggak banyak mikir ini itu.
    Kenangan yang paling ingat itu saat aku masih SD kelas 6 dulu aku diajak alm ayah dan ibuku beli duren. Kami bertiga jalan-jalan rekreasi naik mobil. Berhubung lagi musim panen, duren nnya itu jadi murah banget. Alm ayahku beli duren sampai semobil jip hampir penuh. Aku juga kaget tapi nggak nanya kok banyak beli nya? Akhirnya aku yang duduk di kursi belakang mobil nggak tenang karena bolak balik kena gelundungan duren.. kan kena durinya jadi sakit?
    Tapi itu reksreasi yang indah dan kenangan yang nggak terlupakan sampai sekarang. Nggak ada kasih sayang seindah kasih sayang orang tua kepada kita..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah.. Pasti kenangan beli duren itu nggak terlupakan banget ya mbak. Menjadi anak kecil memang nggak banyak drama, hidup apa adanya dengan kebahagian-kebahagian yang sederhana pula😊
      Semoga

      Hapus
  14. Menjadi dewasa itu berat, memang enaknya jadi anak-anak, hahaha, karena ketika anak-anak kerjaan saya hanya main belajar makan dan tidur saja. Nggak memikirkan ini itu yang berat-berat :))) tapi kalau disuruh pilih, mau tetap dewasa atau balik jadi anak-anak, jawaban saya adalah tetap dewasa :P

    Sebab kehidupan saat dewasa, meski berat tanggungannya dan bebannya, dan meski jauh lebih terjal, tetap terasa menyenangkan hehehe. Paling kalau sedang ingin jadi anak-anak lagi, cukup ambil break 1 hari untuk nggak memikirkan apapun kecuali makan tidur dan main (minus belajar, yipppyyyyyy!) :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aha..ha.. Iya mbk, bayangan kepengen jadi anak kecil lagi munculnya pas lagi banyak masalah aja dan merasa down parah. Kalau udah good mood lagi biasanya keinginan itu ngilang, malah pengennya pergi ke mana gitu, liburan😁

      Hapus
  15. Eh bener juga ya, waktu kecil sama sekali nggak kepikiran duit, yang di pikiran cuman butuh sesuatu yang diinginkan, tapi nggak mau tahu kalau itu juga butuh duit hahahaha.

    terus pertemanan, dulu sering berantem, tapi orang dewasa banyakan bapernya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya mbk, waktu kecil dulu pokoknya minta ini dan itu nggak mikirin kalau mau ini dan itu harus pakai duit kalau nggak diturutin pasti mengeluarkan jurus andalan. Nangis.. Atau ngambek😂

      Hapus
  16. Yangg paling kerasa selain butuh duit :D
    adalah teman,,
    makin kesini teman juga semakin menipis, sudah pada sibuk dengan kehidupanya masing-masing.. paling kalau maen yaaa cuma sama itu itu aja.. Huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya.. Sedih banget karena kangen temen lama, tapi susah mau ketemu. Udah gitu rasanya sulit untuk cari teman baru yang klop😥

      Hapus
  17. Yg paling sering aku pikirin saat dewasa ini, kebanyakan memang masalah financial. Kadang kepikir, kalo ntr udh pensiun, kira2 aku dan suami mau gimana ya utk kedepannya. Investasi2 yg skr kami lakuin bakal bisa ga mengcover semua biaya hidup di saat tua.

    Anak2 ntr bisa mandiri ga yaaa. Hidup mereka bakal berat ato smooth2 aja.. kepikiran begitu :). Walopun pada akhirnya, aku pasrahin semua ke yang di Atas.

    Ttg pertemanan itu beneer banget mba. Makin kesini, temenku kok makin berkurang yaaa. Kayaknya jd sama2 jauh, padahal pas kecil hubungan kami Deket. Malah diitung2 LBH banyak temen2 dari dunia Maya, drpd temen di dunia nyata . Skr, aku LBH milih mending punya temen sedkit tp bener2 bisa setia sebagai temen drpd banyak tapi nusuk dari belakang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebagai orangtua memang selalu cemas masalah anak ya. Semoga aja anak-anak mbk fanny bisa mandiri ketika dewasa😊

      Temen saya juga bisa diitung pakai jari mbk, jarang ketemu karena beberapa udah menikah jadi mereka prioritasnya juga keluarga. Kadang kangen pengen ketemu trus ketawa nggak tahu malu kayak dulu

      Hapus
  18. Wah, saya baru baca dan related sekali huhu

    BalasHapus


EmoticonEmoticon