Dari mana datangnya insecure?


Assalamualaikum sob๐Ÿ˜
Darimana sih asalnya insecure. atau kekahawatiran?
Banyak banget di antara kita yang ternyata sering merasa insecure. Mencemaskan hal-hal yang nggak pasti dalam hidup, yang sebenernya malah berdampak buruk sama kesehatan mental kita.

Postingan ini saya persembahkan untuk saya, mereka yang juga sedang insecure juga kamu-kamu yang iseng mampir aja.

Sesungguhnya insecure itu hal yang wajar. Kita insecure karena merasa ada hal yang salah yang harusnya diperbaiki. Tapi lambat laun. Semakin ke sini insecure itu makin nggak wajar karena lingkungan yang semakin menuntut kita untuk sempurna, sadar atau nggak.

Semakin majunya teknologi, kita bisa melihat segalanya dari smartphone atau televisi. Dunia luar yang jauh tersebar di sekitar kita. Bagus sih, kita jadi up to date, kita jadi tahu peristiwa apa yang terjadi di luar sana, kita jadi tahu siapa saja yang hidup di luar sana.

Eh, ternyata ada orang secakep ini... Ada orang sekaya ini, ada orang kok begini?
Hal-hal tersebut secara nggak sadar juga bikin kita insecure.

Dan parahnya, kita nggak bisa mengabaikan rasa insecure itu dengan mudah. Kadang ilang, besok muncul lagi. Atau silih berganti.
Jadi dari mana datangnya insecure?

Kadang kita mengharapakan segalanya berjalan dengan baik, perfect. Nggak ada masalah yang mengganggu, kalaupun ada bukan masalah besar. Tanpa kita sadari ternyata keinginan tersebut membuat kita cemas. Gimana kalau nggak berhasil, gimana kalau tiba-tiba nanti begini atau begitu....
Insecure.

Masalah fisik juga menjadi hal yang seringkali bikin minder. Kurang kurus, kurang putih, kurang tinggi...
Sekali lagi. Makin mudahnya akses untuk melihat dunia. Makin sering juga kita membandingkan diri dengan orang lain.
Membandingkan tubuh kita, membandingkan pencapaian kita, kehidupan kita.

Ha..ha.. Saya jadi inget, dulu pas SMK saya pernah sedih dan nggak pede banget karena badan saya yang kecil kayak anak SMP. Sampai saya bela-belain tiap hari gelantungan dan makan sayur-sayuran yang sebenarnya nggak saya suka, saya juga lompat tali terus olahraga. Demi apa? Demi tinggi badan. Tapi ternyata...๐Ÿ˜‚
Nggak ngaruh sob.
Yaudahlah, orang pendek awet muda katanya 
(penghiburan๐Ÿ™„)

Kalau ditanya apa sekarang saya udah nggak insecure? Soal tinggi badan udah enggak sih๐Ÿ˜, bukan karena saya udah nambah tinggi, emang udah nerima aja.
Tapi banyak hal yang silih berganti bikin saya insecure. Kalau udah begitu hal apa yang biasanya saya lakukan?

1. Bersyukur

Basi, setiap masalah hidup tipsnya selalu sama. BERSYUKUR.
Tapi mau gimana lagi. Bersyukur emang jawaban dari segala keresahan hidup. 
Gimana caranya buat bersyukur. Kalau saya sih, mencoba lihat ke bawah. Bukan mau cari recehan yang hilang ya sob. Tapi melihat kehidupan orang-orang yang nggak seberuntung kita. Dengan begitu kita akan paham betapa lebih beruntungnya kita yang masih bisa tidur sambil selimutan hangat, bisa makan sampai kenyang, bisa jalan-jalan biar nggak dikatain kurang piknik. Karena diluaran sana ada banyak orang yang hari-harinya dipenuhi dengan rasa lapar.
Inget tuh....


2. Mengingat Allah

Ingat tuhanmu, pasti kalian bakal paham kalau apa yang berada pada tubuh kita adalah karyanya yang sempurna.  Jadi nggak perlu merasa minder dan insecure. Hidup itu cuma sementara, nikmati aja dengan melakukan hal-hal yang kamu suka dan insecure nggak termasuk di dalamnya.  Dengan mengingat Allah kita akan merasa lebih tenang dan pastinya paham kalau insecure berlebih itu nggak menguntungkan sama sekali.


3. Teman yang baik

Pilihlah teman yang baik dan klop sama kita. Yang paham gimana kegilaan kita dan keresahan kita. Bukan teman yang pas kita lagi down malah ngatain alay, lebay, begilah, begitulah.
Situ temen apa netizen.
Eh... Dua-duanya ternyata๐Ÿ˜‚
Bertemanlah dengan mereka yang tahu gimana rasanya insecure dan bisa membantu kamu melewatinya bukan ngatain kamu nggak pandai bersyukur.


4. Sering-sering cari motivasi

Ini sih wajib. Coba luangkan waktu setiap harinya seperti ketika mau tidur di malam hari untuk mendengarkan vidio motivasi. Tentang cara mencintai diri sendiri, cara biar nggak minder, dan lain-lain.
Dengan begitu otak kita akan terbiasa mendengarkan hal yang baik-baik dan akan memikirkan hal positif juga.


5. Biarkan

Let it go...let it go...
Iya bener begitu. Kadang kita harus membiarkan sejenak rasa insecure itu. Karena dengan insecure juga kita bisa paham kalau kita harus berbuat sesuatu supaya insecurenya hilang, seperti berusaha jadi lebih baik.

Saya sendiri juga masih sering insecure. Dan berusaha menerapkan tips-tips di atas.
Kita manusia, bukan makhluk sempurna. Setiap orang punya kelebihan, juga pasti punya kekurangan. Nggak segalanya yang kita lihat indah dan sempurna benar-benar seperti itu. 

Jadi darimana datangnya insecure. Dari dalam diri kita yang terlalu mengharapkan kesempurnaan.
Love your self๐Ÿ˜Š

Artikel berdasarkan pandangan pribadi bukan privasi, karena kalau privasi pasti nggak tampil di sini.
Krik...

See you




40 komentar

  1. Yupzzz, "biarkan" Buat apa kan yah kita ngebandingin diri kita dengan orang lain. Semuanya udah punya kelebihan dan kekurangan masing-masing. Skrang tugas kita cuma berdoa dan berusaha biar bisa jadi pribadi yang lebih baik.. Aminnn

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin... Terus fokus sama kelebihan diri sendiri daripada membandingkan diri ya. Dengan begitu kita bisa jadi lebih baik juga๐Ÿ˜Š

      Hapus
  2. Sama banget nihh, aku sering banget ngerasa insecure, apalagi kalo liat profil temen-temen di sosial media, kerasa mereka lagi bahagia banget gituu, padahal kita nggak tau dalamnya gimana
    makasih banyak yaa sarannyaaa, membantu bangett, solusi lain dari aku bisa dengan puasa sosmed, paling nggak seminggu udah membantu banget loh
    btw, mari kita bermutual!^^
    salam kenal yaah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sosmed emang salah satu media yang bikin kita sering insecure. Saya juga ngalamain itu. Jadi kalau di ig banyakin follow akun islami atau yang motivasi gitu biar adem hatinya.
      Salam kenal juga๐Ÿ˜Š

      Hapus
  3. Beberapa kali memang sering insecure. Setiap orang juga pasti mengalaminya. Tapi ya itu mari kita bawa santai aja kalo bisa...
    Bagus artikelnya mba๐Ÿ˜Š

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau nggak dibawa santai malah pusing jadinya ya mbk๐Ÿ˜ karena insecure nggak ada abisnya

      Hapus
  4. Tau ngga sebenarnya aku dulu sempat sering yang ngalami cemas duluan sebelum melakukan suatu hal.
    Tapi lama kelamaan aku belajar untuk mengabaikan rasa cemas dan meyakinkan diri bahwa akan baik-bqik saja ..., akhirnya 'terapi' kecil-kecilan alias ala-ala berhasil kuterapkan.
    Sekarang udah ngilang rasa cemas malah kadang nekad, contohnya keluyuran sendirian naik motor sampai Ngawi wwkkkk ๐Ÿ˜†

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga tipe begini, cemas duluan sebelum ngerjain sesuatu. Beberapa akal-akalan pernah dilakuin, tapi kebanyakan gagal. Baru kalau ada temen yg suportif baru dijalanin.

      Kangen juga udah lama ga keluyuran momotoran jauh.

      Hapus
    2. Uwah..keren mas himawant bisa mengalahkan rasa cemasnya. Malah bisa travelling sendirian๐Ÿ‘. Sebenernya rasa cemas dan insecure itu kebayakan cuma di pikiran ya, aslinya nggak semenakutkan itu saat dijalani. Saya juga sering insecure duluan tapi pas dijalani, biasa aja ternyata.

      Iya ya. Mas arif. Teman juga berpengaruh banget sama pandangan kita tentang insecure. Kalau temen saya cerewet saya juga ikutan cerewet, kalau semangat juga ikutan semangat, kalau pendiem saya juga pendiem๐Ÿ˜‚
      Ngikut aja tanpa sadar.

      Hapus
    3. @ Arif :

      Hahahaa .. aseek aku ada temennya. Pencemas duluan ๐Ÿ˜†.
      Tapi syukurlah sekarang udah ngga lagi.

      @ Astria :

      Begitulah, kak.
      Sebenarnya suatu bentuk kecemasan itu munculnya dari pola pikir kita sendiri. Opo-opo wedi ndisik .. dadine yo ngono kuwii ๐Ÿ˜„๐Ÿคญ

      Hapus
    4. Dadine ora karuan ng ati ya mas๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      Hapus
  5. Kunci insecure memang harus menerima dengan lapang dada dan lebih banyak bersyukur, mba ๐Ÿ˜ seenggaknya itu yang saya rasakan dan lakukan ~ dulu waktu awal-awal usia 20'an, saya sempat merasa insecure takut kalau saya nggak mampu jadi manusia yang baik dan berguna. Takut kalau saya gagal dan jatuh ke lubang yang salah. Tapi pada kenyataannya, ya saya gagal, ya saya salah, tapi bukan berarti hidup saya berhenti di sana ๐Ÿ˜‚

    Dari situ saya belajar nggak ada gunanya insecure, kalau kejadian ya pasti kejadian. Kalau nggak ya nggak. Daripada memikirkan yang nggak pasti, ada baiknya lebih fokus aktualisasi diri. Belajar dari pengalaman, berkembang, menjadi pribadi yang lebih baik lagi. Secara insecure nggak ada gunanya dan kenggakpastian hidup itu nggak bisa saya kendalikan, ada baiknya saya fokus untuk mengendalikan apa yang saya bisa ๐Ÿ™ˆ

    Eniho, saya pernah pula insecure karena merasa kurang cantik dibanding teman sekolah saya ๐Ÿคฃ maklum masih bocah jadi standar cantiknya masih terbatas haha. Tapi sekarang saya sudah menerima apa adanya diri saya karena saya juga cantik seenggaknya di mata pasangan ๐Ÿคช

    Semoga kita dijauhkan dari rasa insecure ya, mba ๐Ÿ˜

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komennya mbk eno justru menginspirasi saya๐Ÿ˜
      Emang lebih baik fokus sama apa yang kita bisa ya mbk. Kalau terus melihat kekurangan yang ada malah nggak maju-maju.
      Selalu berusaha melakukan yang terbaik. Kalau gagal, tinggal bangkit lagi๐Ÿ˜
      Insecure itu bener-bener perasaan yang bikin kita stuck di tempat kalau dibiarin aja.

      Usia 20 emang masa-masanya banyak insecure sih. Quarter life crisis katanya. Dan saya juga ngerasain banget itu.
      Semoga aja ke depannya bisa jadi manusia yang lebih baik dan nggak insecure an๐Ÿ˜

      Hapus
  6. Sampai sekarang pun saya masih insecure, apalagi utk urusan sosmed. Saya selalu mundur kalo insecure saya sedang kambuh. I think am not a good player in sosmed. Cepet kebawa moody-nya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena yang di post orang di sosmed itu yang keren-keren aja mbk yang buruk pasti disimpen sendiri. Kalau saya follow orang-orang yang sering post motivasi aja biar nggak insecure malah jadinya bersyukur๐Ÿ˜

      Hapus
  7. Kalau merhatiin sosial media terus, rasa insecure seperti nggak ada habisnya, makin discroll, makin minder juga sama diri sendiri ๐Ÿ˜‚

    Tapi kalau lagi seperti ini pun, aku juga mencoba menerapkan beberapa hal yang kak Astria tulis di atas, salah satunya menerima dan belajar bersyukur. Bersyukur dalam waktu senang itu mudah tapi kalau dalam kesusahan mah, boro-boro bersyukur kan? Maka dari itu belajar bersyukur itu sulit tapi jika udah terbiasa, hasilnya luar biasa bagi kita ๐Ÿ˜

    Terima kasih tipsnya kak! Semoga bermanfaat buat semua yang baca ya ๐Ÿ˜

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aha..ha.. Iya mbk Lia, bersyukur itu walaupun kedengarannya sepele emang lumayan susah juga prakteknya. Nggak bisa langsung bisa bersyukur pasti marah dulu, sebel dulu. Jadi kudu pelan-pelan belajar bersyukurnya, saya juga masih tahap belajar nih๐Ÿ˜

      Hapus
  8. sering ngalamin... kadang sampe perut sakit

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beberapa orang yang insecure emang ada yang sampai sakit fisik, kayak pusing atau sakit perut. Coba tarik nafas pelan-pelan sambil mengucapkan kata-kata motivasi pada diri sendiri๐Ÿ˜Š

      Hapus
  9. Benar banget nih, kalau kita bersyukur kayaknya mau gimanapun liat punya orang enjoy aja gitu, terus itu teman yang positive juga mat besar peranya dalam mengurangi insecure.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berharap banget bisa jadi orang yang pandai bersyukur, biar nggak terlalu insecure sama hidup. Semoga dikelilingi orang-orang yang baik juga ya mbk. Soalnya emang bener temen itu berpengaruh besar sama pola pikir kita.

      Hapus
  10. Hahaha noted mb! ๐Ÿค— Terima kasih dedikasi tulisannya mb. Somehow aku masih sering banget insecure tiba-tiba. Biasanya aku ingat-ingat lagi perjuangan yang kulalui juga nggak mudah. ๐Ÿ˜• Ini bakal jadi alesan kuat biar numbulin rasa syukur untuk melawan insecure tadi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insecure emang nggak bisa langsung ilang ya, harus pelan-pelan mencintai dan megghargai diri sendiri suapaya nggak insecure. Jangan sampai pengorabanan yang sudah dilakukan selama ini jadi sia-sia hanya karena insecure.
      Semangat mbak๐Ÿ˜Š๐Ÿ’ช

      Hapus
  11. Pukpukpukkk... sini pelukaaann hahaha

    Baca ini, saya jadi terinspirasi juga pengen menceritakan insecure saya di masa kecil dan sepanjang beranjak remaja hingga dewasa.

    Saya baru bisa menerima diri setelah bekerja tahu nggak? :D
    Lama banget kan :D

    Kebayang bagaimana saya melewati masa-masa lalu saya.
    Saya kurus, hitam, ceking, ortu bukan orang penting, rasanya insecureee banget.

    Dan saya dulu pendek loh.
    Waktu SMP saya dengan kakak itu jauh banget tingginya, karenanya saya minder selalu dibandingkan dengan kakak saya yang cantik, tinggi dan putih.

    Karenanya, saya sering banget bergantung di tiang, jadi di depan pintu dapur itu ada semacam tiang gitu, yang lumayan kuat, hampir tiap hari saya bergantung, dan setelah beberapa lama bergantung, tebak apa yang berubah di saya?
    Tangan saya jadi lebih panjang wakakakakaka,iyaaa.. tangan saya itu panjang banget loh, makanya sulit cari baju yang syar'i bisa nutupin sampai telapak tangan hahahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena sering baca blognya mbk rey, saya sedikit tahu kisah masa lalunya mbk Rey yang selalu bikin saya kagum dan menginpirasi. Seneng banget baca kisah masa kecilnya mbk Rey๐Ÿ˜Š

      Bukti perjuangam hidup yang nggak terlupakan ya mbk. Alhamdulilah sekarang mbk Rey udah jadi emak cantik dengan 2 malaikat kecil. Saya tungguin cerita tentang insecurenya mbk๐Ÿ˜

      Hapus
    2. Duuuhhh melayang rasanya dibilang cantik, uhuuukkkk, kayaknya bakal senyum muu sampai besok nih saya.
      Bisa aja dirimu bikin orang bahagia :D

      Hapus
  12. biarkan hidup mnegalir seperti air, kata orang. pasti kita gak akan merasa kawatir

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah, iya, katanya kalau mau hidup tenang jadilah seperti air yang mengalir. Tenang, mengikuti arus sungai

      Hapus
  13. Kalau saya pribadi sih tipe insicuree dan hampir tiap hari baik suka membandingkan diri sendiri dengan orang lain lah , dan lain sebagainya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga gampang insecure mbk. Kalau udah keterlaluan, saya suka geleng-geleng kepala "ah jangan dipikirin lagi" biasanya sambil ngomong gitu.

      Hapus
  14. Btw, mau oot dikit ah. Lama ga mampir, headernya baru ya gambarnya mba? Lucuuu ๐Ÿ˜

    BalasHapus
    Balasan
    1. He..he.. Iya mbk, itu namanya "Mara'ah"๐Ÿ˜

      Hapus
  15. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf mbak salah ketik. Jadi aku ketik lagi.
      Percaya nggak aku dulu saat kuliah juga pernah nggak pede alias minder karena di kampus banyak yang cantik dan keren. Terus aku pernah curhat ke teman dan perkataan nya yang singkat aja "nggak perlu minder masing-masing orang punya kelebihan dan kekurangan masing-masing" dan itu cukup manjur membuat aku nggak minder lagi. Yang penting kita bersyukur aja, nggak semua orang cantik atau cakep iru bahagia lho. Bagiku yang penting kita bisa membahagiakan diri sendiri aja itu sudah Alhamdulillah.hehehe...

      Hapus
    2. Duh.. Bersyukur banget punya temen kayak gitu ya mbk. Yang suport kita pas lagi merasa down. Tiap orang emang punya kelebihannya, jadi fokus aja sama kelebihan itu๐Ÿ˜ nggak perlu nengok sana sini....

      Hapus
  16. kadang aku juga merasa insecure mbak, tapi berusaha untuk bangkit dan berkata "aku bisaaaaaa"
    bersyukur juga penting, bener yang dibilang mba astri. Tuhan sudah menakar kemampuan manusianya dalam menghadapi masalahnya. kekurangan dan kelebihan diri yang diberikan, dicoba untuk diterima, kalau menurut aku kurang, ya coba cari sisi positifnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Manusia emang nggak lepas dari insecure, tapi bersyukur itu juga penting. Pokus trulala sama kelebihan diri aja๐Ÿ˜

      Hapus
  17. Bener banget mbak, insecure itu dtg dr diri sendiri yg ga pernah merasa puas & terlalu mengkhawatirkan byk hal, wlpn insecure itu manusiawi, tp kalau udah berlebihan kan ga baik. Padahal kesempurnaan itu nggak ada.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbk, karena itu kita harus belajar untuk lebih legowo alias mensyukuri segala hal disekitar kita๐Ÿ˜Š

      Hapus
  18. Beberapa kali masih sering ngerasa insecure, tapi coba dialihkan terus mengasah kemampuan diri dan yaaa intinya percaya sama diri sendiri untuk melawan perasaan insecure itu sendiri

    BalasHapus


EmoticonEmoticon