Jadi tukang potong rambut

Assalamualaikum😊
Hari ini saya mau sedikit berbagi cerita. Sebuah cerita tentang saya yang sekarang jadi tukang potong rambut. Waduh... Apa saya alih profesi?
Ha..ha.. Enggak kok sob😁

Jadi sejak kecil saya nggak pernah pergi ke salon buat potong rambut. Seingat saya sampai saya SMP nggak ada salon di sini. Jadinya bapak lah yang jadi tukang barber alias tukang cukur rambut saya. Potongan rambutnya selalu sama, pendek, poni depan, kalau kata bapak itu namanya potong segi. Padahal waktu kecil dulu saya suka main putri-putrian yang berarti saya pengen banget punya rambut panjang. Tapi setiap kali rambut panjang dikit, langsung dipotong sama bapak.

Saya sendiri nggak pernah marah. Atau pernah tapi saya lupa😁. Nggak cuma saya tapi rambut kakak juga selalu bapak yang motongin. 
Lalu karena zaman makin maju, tiba-tiba munculah salon rambut di pasar deket rumah saya.  Waktu itu saya udah SMP. Banyak  Temen saya potong rambut di situ, dan mereka kelihatan makin cantik. Saya pengen juga dong. Akhirnya saya ngomong ke orangtua mau potong rambut di salon tentunya sambil minta uang😁, waktu itu biayanya 7000. 
Dan ternyata setelah rambut saya selesai dipotong.
Nggak cocok, begitulah menurut saya.
Setelah itu saya nggak pernah pergi ke salon sampai sekarang.

Beranjak dewasa, ketika masuk SMK, saya mulai pakai hijab dan sejak itu saya potong rambut saya sendiri. Potongan apa?
Potongan gaya bebas😂pokoknya..potong aja, asal nggak kepotong kupingnya, asal jadinya pendek. Kan nggak kelihatan juga. Hal itu saya lakukan sampai sekarang.

Tahun demi tahun berlalu, tanpa saya sadari saya sudah dewasa dan orangtua juga semakin tua. Karena setiap hari ngobrol dan ketemu saya nggak menyadari bahwa sudah banyak waktu yang kami lalui bersama. 
Ternyata menyadari bahwa orangtua kita sudah tua adalah hal yang menyakitkan. Kayak nggak rela dan takut suatu hari nanti akan ditinggal.

Lalu tahun 2019 kemarin, bapak mendadak sakit. Saat itu saya mulai merasa sosok pelindung yang selama ini berada di depan saya memudar. Saya yang terbiasa di manja dan berada di belakang bapak, tertekan dengan perasaan saya sendiri bahwa sekarang saatnya saya yang melindungi dan merawat beliau.
Sebenarnya bukan masalah juga, karena memang sebagai anak adalah tanggung jawab kita untuk merawat orangtua. Hanya saja mungkin waktu itu saya shock.

Bapak divonis terkena glukoma. Hari demi hari pandangannya tentang dunia meredup, lenyap. Hari demi hari juga saya merasa sedih sekaligus tersiksa saat melihat beliau nggak berdaya, berjalan sambil mengira-ngira. Saya yang terbiasa dimanja bertanya, saya bisa apa?

Makin stress ditambah suasana di tempat kerja. Rasanya kayak saya nggak bisa bernafas, saya butuh suasana  lebih tenang. Kenapa kok orang-orang berisik banget.

 
Perlahan saya mulai menarik nafas. Saya bisa menerima ini, dan saya harus kuat. Sulit memang, tapi saya harus berjuang supaya bisa merawat orang tua saya. 
Yah... Tulisan kali ini bikin saya mewek deh😭
Padahal biasanya saya nulis yang enggak jelas.

Semenjak bapak nggak bisa melihat dengan jelas, sayalah yang kemudian memotong rambutnya. Saya yang nggak punya pengalamn motong rambut orang selain rambut saya sendiri, dan itu asal gunting. 

Tapi saya seneng bisa potong rambut bapak. Hasilnya emang nggak kayak di salon, tapi nggak jelek amat lah. 

Sambil bercanda saya potong rambut bapak perlahan. Kata bapak rambutnya makin tipis karena kebanyakan minum jus wortel. Ah, iya, rambut bapak dulu kan tebel, walaupun depannya rada gundul😂
Saya jawab "wah, jangan-jangan rambutku rontok juga karena ikutan minum jus wortel" karena mata saya minus jadi biasanya saya ikut minum jus wortel.
Tapi nggak tahu juga sih, emang kebanyakan minum jus wortel bisa bikin rambut rontok?

Sebelum potong rambutnya bapak, saya pasti sok marah "pak rambutmu gondrong uelek..."
Sengaja, biar bapak mau potong rambut😁.

Bapak juga sedih, dia sering ngeluh, merasa nggak berguna karena  nggak bisa bantuin emak yang kerja sendirian. Seringkali saya nggak mau lihat bapak, nggak mau menanggapi keluhannya. Kenapa? Karena sakit juga buat saya kalau saya lihat bapak, dia nggak bisa lihat saya, pasti saya bakalan nangis. Kalau bapak ngeluh, saya cuma akan mendengarkannya aja. 

Di pagi hari biasanya bapak berjemur di depan runah, kadang saya nyusul dan putar lagu. Bapak itu suka dengan musik. Lagu pop, lagu jawa, kecuali lagu barat ,katanya nggak paham artinya cuma seng song seng. Dan saya masih sering ngotot kalau lagu barat itu bagus, sekalian belajar bahasa inggris.
Banyak banget cerita-cerita lucu dan seru bersama orangtua saya. Saya berharap mata bapak bisa sembuh dan saya bisa naik 
sepeda motor dibonceng bapak sambil cerita-cerita lucu lagi😊
Berharap masih diberi kesempatan untuk membahagiakan orangtua saya dan merawat mereka di masa tuanya.
Amin...
See you....







30 komentar

  1. Semakin dewasa kita, semakin menua orang tua kita.
    Titik di mana kita nggak menyadari sebuah perubahan signifikan adalah di mana kita sedang berada di usia remaja menuju usia dewasa hingga dewasa akhir. Tapi, perubahan signifikan yang kita rasakan adalah dari bayi sampai remaja dan dewasa akhir sampai tua.

    Baru-baru ini aku membicarakan hal ini sih dengan seseorang karena seringkali lupa kalau ditanya umur pasti jawabnya umur lebih muda dari sebenarnya alias seingetku ya aku masih umur anak kuliahan, padahal udah kerja. Haha...

    Parah kan?

    Ah, semoga bapak dan ibu tetap sehat dan bahagia di masa senjanya.
    Cintai mereka sebanyak-banyaknya Kak...

    Momen potong rambut itu bikin terharu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbk, makasih doanya😊
      Emang seringkali lupa sama umur ya. Berasa muda terus padahal tubuh juga menua. Saya juga kayak nggak nyangka udqh umur segini aja. Dan nggak sadar juga kalau orang-orang yang dicintai juga menua. Sedih sih kalau bahas gituan😞
      Takut juga kalau suatu hari nanti ditinggal...
      Sekarang lakukan yang terbaik aja dan berharap diberi kesempatan untuk membahagiakan mereka😊

      Hapus
  2. Huaaaaa siapa yang iris bawang merah di sini? Aku bacanya sambil menahan haru 😭😭😭😭

    Semoga bapaknya kak Astria bisa sembuh total ya! Sehingga bisa dibonceng naik motor lagi sama bapak.
    Duh, aku melipir dulu, sedih baca post ini 😭
    Tapi aku suka kehangatannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mbk atas doanya😊 semoga bapak saya bisa lekas sembuh seperti doanya mbk Lia.

      Hapus
  3. Aku ikut prihatin dengan kesehatan bapaknya kak Astria.
    Semoga segera membaik, Amin.

    Rutinlah bapak diajak periksa ke dokter, kak.
    Juga dibantu minum ramuan herbal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas makasih😊
      Sekarang juga bapak lagi minum obat herbal, semoga yang ini cocok dan ada hasilnya.
      Soalnya kalau kata dokter nggak bisa sembuh, jadi memilih obat herbal.

      Hapus
  4. Turut prihatin juga mbak Astria, semoga penyakit glukoma bapaknya sudah sembuh.

    Kalo saya sebenarnya lebih dekat dengan ibu, tapi sama bapak ya tetap sayang. Bapak saya juga sudah tua, tapi Alhamdulillah masih sehat saja.

    Duh, jadi kangen bapak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih doanya mas agus😊
      Semoga doa dari teman-teman blogger buat bapak saya bisa terkabul.
      Semoga bapak ibunya mas agus juga selalu diberi kesehatan😊

      Hapus
  5. Semoga bapaknya lekas membaik ya Mba Astria..

    Jadi keingetan waktu rambut saya dipotong pertama kali oleh bapak saya juga Mba, dan juga untuk terakhir kalinya, kenapa? karena udahlah rambut saya jadi kayak cowok, telinga saya pun ikut tergunting dan berdarah, padahal besoknya mo masuk sekolah kelas 1 SD 😂. Sakitnya sih gak seberapa, tapi bekas luka nya masih ada sampe sekarang, bener-bener sebuah kenangan yang bikin kapok itu Mba 😂

    Setelah SMP sampe SMA, bapak saya juga punya masalah dengan matanya, saya kurang tau nama penyakitnya, yg jelas bapak gak bisa ngeliat kalo malem pdhal waktu itu masih jadi sopir, dan ada benda putih separuh di bola matanya. Jadi, saat itu butuh waktu bertahun-tahun perawatan karena alat dan obat2an kan belum semaju sekarang, salah satunya perawatannya dengan minum jus wortel yg nota bene saat itu blom ada blender, mungkin udah gak terhitung lagi marut wortel pake papan parutan itu mba 😅. Tapi alhamdulillah akhirnya sembuh. Kalo sekarang usia udah semakin tua, tinggal plusnya aja yang terus bertambah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah... Semoga bapak saya juga bisa sembuh kayak bapaknya mbk Rini ya😊 biar bisa lihat orangtua sampai hari tua mereka.
      Kalau ada putih2 nya apa mungkin katarak ya mbk, kalau sekarang katarak udah bisa dioprasi ya.

      Walaupun kupingnya sampai berdarah, pasti itu jadi kenangan yang suatu hari nanti bakal bikin mbk Rini inget bapaknya terus😊

      Hapus
    2. Bukan katarak Mba, karena warnanya sangat putih dan melapisi bola matanya tapi pelan-pelan terus melebar dan sakitnya waktu itu udah di jaman katarak sudah bisa disembuhkan lewat operasi

      Hapus
    3. Oh, bukan katarak ya mbk...
      Tapi Alhamdulilah sekarang udah sembuh ya😊

      Hapus
  6. Saya jadi ingat, sempat beberapa kali dicukur Bapak juga waktu kecil. Saya kadang ngga nyaman. Karena rambut belum kegunting semua, guntingnya sudah ditarik, jadi rambut ikut ketarik. Sekarang, saya ngga pernah lagi cukur sama Bapak. Ping cukur di tukang pangkas.

    Sehat-sehat untuk Bapaknya kak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mas doanya😊
      Mungkin guntingnya waktu itu gablok mas alias waktunya diasah lagi.

      Hapus
  7. ya allah, jadi kangen almarhum ayah...
    semoga kesembuhan dan kesabaran selalu mengelilingi keluargu mu dik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih doanya mas fajar😊
      Hal terbaik untuk orangtua yang udah di sana adalah doa yang tulus.

      Hapus
  8. Aku juga jadi pelanggan setia salon bapak aku sendiri nih haha. Semoga bapak kita selalu diberi kesehatan ya kak aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Samaan dong mbk. Amin mbak, semoga orangtua kita selalu sehat sampai tua😊

      Hapus
  9. Jadii seediih..😭😭😭

    Semoga bapak neng Asti segera mendapatkan kesembuhan dan bisa kembali beraktifitas seperti biasa. Amiinn!!🙏🙏


    Namun sebagai anak mungkin saat inilah kita berperan menjadi orang tua, Jadi hari ini dan seterusnya kitalah yang kini membalas jasa-jasa beliau untuk lebih bisa mengayomi dengan tulus ikhlas.😊


    Karena sehebat-hebatnya kita membelikan berlian atau emas permatapun untuk orang tua kita, Belum bisa membayar semua jasa beliau, Bahkan seujung kukupun belum ada, Kenapa meski begitu karena toh kita bakal jadi orang tua juga nantinya.😊😊

    Dan perlu diingat balas budi kebaikan serta keikhlasan kepada orang tua akan tetap menjadi penguat diri kita nanti yang tentunya juga akan seperti mereka.😊😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih doa dan semangatnya mas... Saya juga berpikir gitu juga walaupun kadang sempet down. Mungkin ini kesempatan saya untuk membalas perbuatan baik dan cinta mereka sama saya, walaupun nggak akan pernah bisa membalas semua cinta mereka😊

      Hapus
  10. Yang sabar ya Mbak. Semoga bapak juga sabar menjalani ini semua.

    Saya sendiri tidak punya keahlian memotong rambut. Pernah sekali memotong rambut anak, hasilnya jadi seperti ada mangkok di atas kepala anak saya. Untung dia masih berumur 2 tahun waktu itu, jadi dia juga merasa bodo amat.

    Sehat-sehat ya Mbak, supaya bisa tetap membantu bapak dan keluarga di rumah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin mas...😊
      Duh lucu dong, potongan rambutnya jadi kayak mangkok. Masih 2 tahun lagi, pasti bikin gemesh ya😁

      Hapus
  11. Huhuhu sedih bacanyaaaa :"""( jadi ingat ayah saya ~

    Kenangan dipotong rambutnya oleh bapak mba Astria pasti akan terus membekas hingga mba Astria menua ~ beruntungnya mba masih diberi kesempatan untuk memotong rambut bapaknya mba. Semoga bapaknya mba Astria bisa sembuh dari sakitnya, dan bisa mengendarai motor lagi agar bisa membonceng mba Astria jalan-jalan :D

    Semangat sembuh, Bapak! :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih doanya mbk eno😊
      Iya mbk, walaupun agak sedih tapi saya bakalan inget dan kalau pernah motong rambutnya bapak dan itu bakal jadi kenangan indah yang bakal saya inget sampai tua nanti. Rasanya nggak sabar pengen bapak cepet sembuh😊

      Hapus
  12. Ya Allah,, lekas membaik buat bapaknya Mba Astria. Aminn Ya Rabb.
    Ada satu hal yang paling saya benci dari tumbuh dewasa adalah Orang Tua yang semakin tua.
    Masalah umur hanya Tuhan yang tau. Tapi saya selalu berdoa untuk diberikan kebaikan dan kemudahan dalam hidup.
    Sedikit cerita ; Bapakku juga udh 3 kali dari bulan Juni kemarin masuk Rumah sakit karena stroke. Kasian banget ngeliatnya, nggak tega.. Kadang setiap pulang kerja, ngeliat bapak lagi tidur, nggak kuat nahan air mata.
    Sekarang saya cuma bisa berusaha biar bapak nggak sendirian berjuang...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga bapaknya mas Bayu juga bisa cepet sembuh ya.
      Amin....
      Sedih memang ketika melihat orangtua kita perlahan menua dan tiba-tiba sakit. Tinggal kita berdoa semoga masih diberikan kesempatan untuk membahagian mereka dan merawatnya di hari tua.

      Hapus
  13. Semoga bapaknya diberi kesehatan lebih dan umur panjang ya mbak.. Amin..

    BalasHapus
  14. Hangat banget sih!
    Masha Allah..
    jadi kangen bapak, meski bapak saya dulu galak, setelah kami dewasa, beliau selalu berusaha keras mengambil hati kami yang memang udah dingin terhadap beliau.

    Setelah punya anak saya baru bisa memaafkan bapak, dan saya kangen huhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau gimanapun. Walaupun sikapnya kasar. Namanya bapak tetep bapak ya mbk. Pasti bakalan kangen kalau pisah lama....

      Hapus


EmoticonEmoticon