Absurd tapi seru, masa bocil saya


Bikin sendiri😝
Tindakan 3 anak di atas masih jadi misteri. Gimana caranya yang cowok, pake baju pink bisa nyantol di pucuk tenda? Gimana yang baju biru bisa nongol di sana? Kayaknya cuma yang baju merah yang normal🤔
Asalamualaikum😁

Ya Allah, itu kayak gambaran adek saya😂, masih latihan. Maklumin ya sob.

Sebelumnya saya mau bertanya, adakah di antara kalian yang nggak pernah mengalami jadi bocil?
Pertanyaan macam apa tuh🙄
He... he... Bercanda sob, hanya sekedar mau mencairkan suasana di pembukaan ini. Biar asyik aja.

Jadi, saya nggak tahu pasti sih, ini kelakuan absurd dialami semua orang atau cuma saya dan beberapa makhluk bocil aja. 

Langsung cek aja...

1. Minggat

Hayou, Siapa yang pernah minggat alias sok-sok'an kabur dari rumah semasa kecil dulu?
Saya angkat galon, eh, angkat tangan😂
Jadi dulu, kalau lagi ngambek karena nggak diturutin permintannya atau habis dimarahin maka saya bakalan minggat dari rumah. Merasa tersakiti banget, anak kecil banyak drama sih😂

Tingkat kabur saya masih tergolong biasa aja karena enggak bawa apa-apa, palingan ngumpet di balik kayu seharian penuh sambil merhatiin emak dari jauh, dalam hati "rasain, anakmu ilang"😂. Buat apa coba, padahal bikin capek diri sendiri ya. 

Ada teman saya, yang kalau drama kabur dari rumah, dia bawa tas yang isinya pakaian sama jajan, trus lari ke hutan belakang rumah. Padahal tu hutan serem lho, ada kuburannya pula, mana kaburnya malam-malam.

2. Jadi pengantin

Ngakak kalau inget kejadian ini. Tapi dulu sering banget main pengantin-pengantinan. Pakai kebaya dari selendang yang diiket buat rok, pakai bunga yang disempilin di telinga, bikin gelang kalung dari daun ketela dan yang jadi cowoknya cewek juga😂. Trus musiknya dibikin sendiri
Ding nong kleng...nong... Ding... (Ngikutin suara gamelan rame-rame)
Nggak berhenti sampai disitu, nanti pura-pura hamil pakai kain yang dimasukin di dalem baju, trus punya anak, anaknya dari aqua yang diisi air trus dibungkus.
Kreatif banget dah.

3. Kemah

Karena kakak saya laki-laki semua jadi saya suka ngikut mas kemana-mana. Naik sepeda ontel, main si bolang sampai keluyuran jauh  banget, main ke sungai juga. Dan tentu main kemah-kemahan. Kami bakal bikin kerangka tenda pakai kayu. Bisa di depan rumah, tanah samping rumah yang kosong, bahkan samping wc😂
Trus atapnya kami pakai selimut bekas atau karung bekas. Kami gelar tikar buat duduk di dalam, kadang bawa minum dan cemilan.  Kalau malam kami buat api unggun kecil di depan tenda. Serasa kemah benaran dan rasanya seneng banget. Tapi namanya anak kecil nggak berani tidur kalau nggak disamping emak. Jadinya sebelum malam banget kami bakal pulang ke rumah masing-masing 

4. Pintu dunia lain

Ha..ha.. Kalau ini sih khayalan anak kecil aja. Karena semasa kecil dulu belum ada gadget dan televisi juga masih jarang, maka dunia anak kecil zaman dulu isinya dongeng. Saya suka pergi ke rumah mbah dan minta didongengin, atau malam sebelum tidur bapak juga bakalaan mendongeng, yang paling saya inget dongengnya itu si kancil. Karena itu saya dulu juga suka baca buku fiksi.
Nah... Pengaruh dari lingkungan mungkin, saya jadi berkhayal, mungkin ada pintu ke dunia lain. Dunianya para peri, atau para manusia kartun kayak di "chalkzone"
Dan khayalan itu makin kuat kalau emak lagi bakar sampah atau habis turun hujan. 
Lah kok bisa😂
Jadi kalau emak lagi bakar sampah, asapnya nya pasti membumbung tinggi ke langit, nyebar ke sekitar. Orang lain pasti pada kabur, lha saya bakalan main di situ.
  "Mungkin di balik asap ini ada dunia lain" itulah yang terpikir di otak saya. Alhasil saya lari-larian menembus asap cuma buat membuktikan keyakinan itu.😂 kadang saya ajak temen juga. Biar makin rame 
Atau sehabis hujan turun ketika air menggenang di mana-mana. Bayangan langit memantul seperti cermin dan saya yang masih kecil berkonsentrasi menatapnya. Apa bisa kalau saya lompat ke sana nanti bakal jatoh di dunia lain?
😂😂😂😂


Duh.. Kangen banget rasanya kalau nostalgia gini. Kangen sama suasana kampung yang dulu. Karena kemajuan zaman tempat saya pun juga banyak yang berubah. Tanah di samping rumah pun sekarang mau di bangun toko. Pohon jambu yang dulu sering dipanjat udah di tebang.
Gimana dengan kalian? Ada pengalaman jadi bocil yang lebih absurd?
Cerita donk...

See you....

30 komentar

  1. Saya dulu pernah menghayal enak kali ya kalo bisa ke masa lalu terus tinggal disana di daerah pedesaan lihat upacara jaman dulu terus adat istiadat nya bagaimana, padahal ya aslinya juga tinggal di desa. Ngga absurd ya.😂

    Kalo soal kabur karena ngambek aku juga pernah, cuma ya kaburnya ngga jauh dari rumah. Dirumah tetangga misalnya. Kalo jadi pengantin rasanya sih ngga pernah, kalo jadi Batman atau Superman pakai kain sarung malah sering.😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anak kecil emang ada aja ya pikirannya... Bikin takjub kalau denger cerita kayak gini.

      Kakak-kakak saya yang cowok juga suka banget jadi superman pake sarung. Nggak lupa tangannya diangkat ke atas😂

      Hapus
  2. Saya juga dulu pengen banget pergi ke dunia lain yang cuma saya yang tahu. Semacam dunia rahasia gitu. Wkwk.

    Saking seringnya ngerasa gak dingertiin sama orang tua dan orang sekitar :D

    Ceritanya seru mba, bikin nostalgia zaman belum harus menghadapi kerasnya kehidupan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama ya mbk ternyata. Dulu masih kecil emang hidup kaya nggak ada beban gitu. Palingan nangis kalau berantem sama temen atau uang jajannya kurang😂

      Hapus
  3. Dulu zmn kecil sy suka niru tokoh" film india yg bajunya riweh selendang, sy ikutan pake selendang dan kain yg dililit se batas perut, jadi udel keliatan kemana"😂 malu"in kalo inget noraknya saya mbak, trus jadi pahlawan super hero karena terinspirasi dari buku cerita, si tokoh pahlawan punya alat yg disemprotin bisa ngalahin musuh, trus sy ikutan donk buat alat semprotnya supaya sakti mandraguna, tiap orang lagi lewat sy semprotin, tapi yg ada sy dimarahin 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah...😂😂 saya juga pernah gitu lho, kok nggak ditulis ya. Tapi saya nggak pamer udel kemana-mana mbk. Paling selendang dijepitin di kepala gitu. Trus muter-muter kaya di film sampe pusing pala saya😂

      Hapus
  4. masa kecil emang masa yang paling indah, indah soalnya nggak perlu banyak mikir, cukup menghayal sebanyaknya dan setinggi-tingginya...
    sayang sayah mah nggak sempet kecil

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ha...ha.. Gimana tuh maksudnya mang, masak lahir langsung smp. Kok nyeremin ya😂

      Hapus
  5. Imajinasi waktu kecil.kayaknya emang gak ada batas ya^^

    Kayaknya kalau saya yang paling diinget waktu kecil sering banget main masak-masak eh udah besar gini malah males 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aha..ha... Iya, dulu suka main masak-masakan, tapi udah gede gini kok jadi males ya😂, saya juga gitu lho.

      Hapus
  6. Hampir semuanya gw alami dari nomor satu pura2 ngambek...Eehhh gedenya benar2 gw kabur dari rumah..🤣🤣🤣

    Nomor 2 juga ngalamin main kawin2nan...Akhirnya SD kelas 6 gw udah punya pacar..🤣🤣🤣🤣


    3 dan 4 juga ngalamin cuma kesannya tidak seheboh nomor 1 dan 2...

    Sempet juga waktu SD berkhayal bisa terbang kaya superman biar bisa singgah di semua planet....Tapi mau berguru ketemunya sama Suparmin, Yaa batal Deh...🤣🤣🤣🤣🤣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh...waduh, jadi cerinya mimpi masa kecil yang terwujud saat dewasa. Kecil-kecil, smp juga belom udah pacaran aja, pasti monyet, eh cinta monyet😂

      Mungkin suparmin juga punya kemampuan kusus mas. Bukan bisa terbang kayak supermen tapi bisa ngojek gitu😁

      Hapus
  7. Tambahan, main masak masakan. Wkwkkw

    BalasHapus
  8. Yaampun, aku juga jadi kangen masa kecil :(
    Main hamil-hamilan itu kayaknya mainan semua anak perempuan ya? Wkwkwkw
    Kemah-kemahan juga aku dulu main tapi mainnya di dalam rumah 😂
    Dan kalau pintu dunia lain, aku pun suka halu juga soal hal itu tapi kalau ada asap bakaran sih tetap kabur 🤣
    Suka halu juga kalau benda mati bisa ngomong kayak di pelem toys story gimana ya 🤣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Point yang terakhir. Saya jadi inget pernah bikin boneka sendiri tapi malah takut karena matanya kegedean. Akhirnya saya taruh di dekat tv, baru ditinggal beberapa menit saya ambil lagi karena kasihan😂
      Saya juga takut bayangin tu boneka bisa ngomong dan marah karena nggak saya kelonin😂

      Hapus
    2. Wkwkwk kak Astria pas masih kecil lucu sekali, gemass 🤣

      Hapus
  9. jadi pengantin itu aku juga si tapi aku pilih pilih ceweknya subhanallah gitu banget ya aku hihi

    kemah kemahan juga tapi pas kemah beneran di sekolah malah males pengen pulang
    sama itu mbak nembok saluran air di kamar mandi biar bisa jadi kolam renang padahal airnya jadi kotor banget tapi kok ya suka huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ha..ha.. Saya juga suka gitu mas, kalau mandi sama sepupu pasti airnya dibuntetin biar airnya menggenang dan jadi kayak kolam renang. Anak kecil di mana aja sama ya😂

      Hapus
  10. Bermain kemah dan masak-masakan paling sering sih. Soalnya lebih seru. Kita yang cowok tugasnya cari ikan di selokan, yang cewek tugasnya masak. Sorenya ke lapangan main bola. Masa kecil bisa sesimpel itu yah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ha..ha... Iya mas, gitu aja udah happy banget hidup. Jadi kangen masa kecil😁

      Hapus
  11. Saya dong, cuman pernah kemah doang, di bawah meja makan.
    Kami ambil sarung dan bantal.
    Sarung itu jadi dindingnya, bantal sebagai penahan sarung biar nggak jatuh :D

    Bahagia banget deh masa kecil, meski saya dan kakak sama sekali nggak punya teman bermain lainnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ha..ha..ha.. saya dulu jga pernah main kayak gitu mbak. Berasa aman banget bisa bikin rumah-rumahan di bawah meja😂

      Hapus
  12. baca ini jadi keinget waktu SD pernah ngambek ke bapak gara gara ga diturutin apa gitu, lupa, lariiii kaburr dikerumunan orang banyak dan dikejar sama bapakku. sampe segitunya aku dulu wkwkwkw

    kemah waktu SD pernah, karena ikutan pramuka, kalo ini memang karena tugas sekolah
    yang parah lagi ya kemah di atas kasur hahaha, dulu punya kasur tingkat, jadi sarung, selimut atau apapun dibuat ala rumah-rumahan bin camping, jadii intinya main injak injak di atas kasur

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anak kecil ngedrama gitu malah lucu ya mbk😂 kayak kakak saya aja, karena takut dimarahi trus kabor sejauh-jauhnya.
      Saya juga suka main di kasur mbk. Padahal kasurnya nggak empuk tapi buat lompat-lompat😂

      Hapus
  13. dulu khayalanku punya rambut panjang hahaha receh banget yak. sejak kecil soalnya sama ibuku belum boleh panjangin rambut, karena alasannya aku pasti gak bisa merawatnya. wong rambut pendek saja masih suka nyangkut di kipas angin lah, kena permen karet lah wakakak

    jadilah aku kalau lagi main, selalu pakai kain di kepala (seolah2 rambut panjang). pakek bando juga biar kainnya gak kemana2 hahaha ampun deh seneng banget kalo pas lari kainnya terbang2 begitu, duh parah banget ya, begitu saja sudah bahagia wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ha..ha..😂 rambut saya dulu nggak pernah panjang mbk. Pendek terus. Mungkin alasannya juga kayak mbk kartika, padahal saya pengen rambut panjang biar kayak princes. Sebagai gantinya saya paki jilbab di pakai buat rambut palsu😂

      Hapus
  14. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  15. hahaha ini mengingatkan ke jaman dulu banget.

    Sobat SD ku sampai masih ingat kalau aku dulu ngajakin kabur dia. Duh

    Kemah-kemahan juga seneng nih, yang jadi pengantin tapi ngga inget.

    Yang paling inget itu, waktu masih balita tapi udah jadi mafia kelereng.
    Jadi yang main kelereng, nanti harus setor sama aku.
    Ibu sampai pusingggg

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwk.. Sama aja ternyata😂
      Wah mbk renov suka main kelereng ya dulu. Saya mah ngikut kakak aja. Kadang main. Tapi saya juga pernah jadi mafia. Mafia umbul alias kartu😂 yang gambarnya kartun gitu

      Hapus


EmoticonEmoticon