5 fakta unik Cermin yang harus kamu tahu

Tetiba gambar uyul yang muncul di cermin😂

Assalamualaikum😁

Mirror mirror on the wall...
Katakan padaku siapa wanita paling kyut di dunia ini?
Bukan kamu🙄
Oke...saya cuma bercanda. Walaupun sedikit ngarep mirror bilang saya yang paling kyut😂😂😂
Halu tingkat dewa, kalau kata temen saya.

Membicarakan tentang cermin or kaca. Saya punya sejarah yang cukup kelam dengan mereka. Bisa dibilang saya tersangka dan mereka pihak yang tersakiti.

Hemmm.. Makin mencurigakan bukan🤔

Entah kenapa setiap kali beli cermin, tuh cermin nggak pernah berumur panjang sama saya. Tahu-tahu pecah aja jadi 2, udah jadi dua, pecah lagi jadi 2, gitu terus sampai jadi kecil dan akhirnya ngilang. 

Penyebabnya kalau nggak sengaja jatuh pasti ketindihan tangan atau kaki.
Kesian banget kan mereka. Sampai akhirnya saya capek sendiri dan malas beli cermin lagi. Biar aku bercermin di mata Suga aja.
Plak...tamparin kehaluan ini😁

Bagi saya cermin itu benda penting. Bentar-bentar pengen liat cermin. Ngecek ada belek nggak, ada jerawat nggak, eh ada ternyata. Omigot... Saya benci banget sama jerawat, tapi mereka suka sama saya. Bikin syebel kan...
Selain itu siapa tahu kalau rajin bercermin tiba-tiba saya bisa berubah jadi pawer ranjers...
Krik🙄

Tapi saya juga malu kalau bercermin depan orang, takutnya dikira sok cantik pisan euy😂.
Padahal saya sadar lho, cermin itu kadang bikin insecure. Iya nggak sih.....
Eh, hidung kamu kurang mancung tuh, pipi makin chuby aja...
Dan lain-lain... 
Capek udah, tinggalin aja, tapi balik lagi

Oleh sebab itu hari ini biarkan saya membahas topik uniknya cermin.

1. Mistis

saya itu penakut, kalau lihat cermin kadang muncul imajinasi semacam "jangan-jangan kalau ngaca ada yang ikutan di belakang"
Ada yang pernah?

Zaman dulu pantulan bayangan itu dianggap sebagai sesuatu yang ajaib atau mistis. Makanya banyak film-film fantasi yang melibatkan si cermin ke dalam cerita mereka. Jadi inget kisahnya Narcisus juga bloddy marry😖...
Kalau dipikir emang ajaib kan, sebuah benda yang bisa menunjukan bayangan kita secara sama persis, rasanya kayak punya kembaran. Gimana kalau tiba-tiba bayangan itu bikin gerakan yang nggak sama? Ketawa tiba-tiba sambil melotot, berubah jadi bayangan masa lalu atau malah ngilang
Kabor....

2. Sejarah cermin

Cermin juga sebenarnya udah ada sejak lama banget, mungkin sekitar 8000 tahun yang lalu. Wah... Saya belom lahir donk?
Pake nanya🙄
Tapi karena masih zaman doloe jadi cermin dibuat dari batuan vulkanis yang dihaluskan sampai mengkilat-lat-lat, dan bisa buat bercermin. Salah satu cermin tertua ini ditemukan di negara Turki yang dulunya bernama Anatolia. Ada juga yang berasal dari Mesopotamia, Amerika tengah bahkan China.


3. Cermin modern

Lalu pada tahun 1835, Justus von liebig, seorang ahli kimia dari Jerman berhasil membuat cermin modern seperti yang kita pakai saat ini. Cermin ini dibuat dari perak dan kaca bening yang direkatkan.

Dilansir dari wikipedia, Prosesnya melibatkan pengendapan lapisan perak metalik ke kaca melalui reduksi kimia perak nitrat. Proses melapisi kaca dengan substansi bersifat reflektif (silvering) ini diadaptasi untuk memproduksi cermin secara massal.

Paham nggak sob? Saya sih nggak😂
Ckckck🙄

Jauh sebelum cermin modern ini ditemukan. sejarah pembuatan cermin memiliki perjalanan yang panjang. Menggunakan berbagai macam bahan sepertu bebatuan, logam, timah perak, dll.

4. Mere exposure effect

Cermin adalah penipu. Kenapa saya bilang begitu? Karena ketika saya ngaca di cermin saya kelihatan kayak Cinderella nyata ya enggak😂, pas di foto kok jadi enggak rela, nggak sesuai.

Cermin membuat wajah kita jadi kelihatan lebih cakep dari aslinya. Kenapa bisa begitu? Karena bayangan yang ada di cermin itu terbalik. Tapi karena kita sudah melihat gambar terbalik itu sejak kita pertama bercermin, kita jadi mempercayai bahwa memang begitulah wujud kita. Cakep-cakep aja. Keterbiasaan inilah ya g menyebabkan "Mere exposure effect" ketika kita terbiasa dan mempercayai apa yang sering kita lihat walaupun itu salah.

5. Bikin insecure

Meski begitu cermin juga sering membuat kita insecure dan nggak pede. Semakin kita nggak pede, semakin banyak keburikan yang ditampilkan oleh cermin. Semakin kita pede semakin banyak juga kecentilan yang ditampilkan oleh cermin. Yang terkadang bikin kita fashion show dadakan😂
Cermin membuat kita melihat hal-hal yang kita suka dan yang kita khawatirkan. Jadi hati-hati sob...

Yah, itulah sekilas fakta unik cermin. Nggak begitu banyak yang bisa saya bagikan. Karena serius.. Susah cari referensinya 😂. Bukan susah sih, sayanya aja yang kurang rajin (bukan males)
Ngeles aja🙄
Dan beberapa hari lalu saya baru memecahkan cermin lagi. Nggak tahu kenapa bisa pecah. Saya bawa, saya geletakin eh tahu-tahu pecah. Apakah ada campur tangan pihak ke tiga?😳


See you...












29 komentar

  1. Saya nggk suka bercermin tapi lagu Nadin Amizah yang judulnya Cermin baguss.. Lohh nggak nyambung..
    Di kamar saya, cermin 'baru' ada, kmarin beli lemari yang ada cerminnya, padahal jarang dipake karena nggk sisiran juga, soalnya rambutnya nggak ada. Saya sama penampilan sedikit acuh. banyak temen bilang kalau penampilan saya terlalu biasa.. wkwkw tapi who care! kan yah.. Saya menk sering pake celana karet sama kaos biasa buat jalan-jalan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Malah asyik donk mas. Kalau cewek itu kadang ribet banget sama penampilan. Setiap bercermin ada aja yang kurang😂
      Pakai baju biasa takut kelihatan belom mandi, pakai baju bagus takut kelihatan berlebihan.😂
      Merkiweh... Sendiri.

      Hapus
  2. OMG kok bisa sampai pecah, mba? Kuat banget mba Astria berarti ya 😂

    Saya pribadi tipe yang suka bercermin 🙈 sebelum pergi pasti berdiri di depan cermin, fave saya cermin full body hahahaha. Terus saya juga suka banget lihat cermin sebelum tidur, biasanya sih memperhatikan kulit wajah, apalagi kalau sedang dapat serangan komedo, beuh bisa-bisa muka saya sampai hampir menempel ke cermin karena ingin lihat komedonya lebih jelas 🤣 hehehe.

    Tapi hubungan saya sama cermin nggak selalu baik-baik saja. Kadang saya ada momen dimana benci cermin, especially kalau lagi merasa gendats hahahaha. Seriously bisa nggak lihat cermin berhari-hari sampai kesal 😂 dramak, yah. Begitulah kisah saya bersama cermin.

    Eniho soal mistis, saya nggak begitu banyak tau soal ini mba. Tapi dulu kalau nggak salah ingat ada film horor Indonesia terkenal judulnya Mirror yang main Nirina Zubir. Itu cukup membuat saya nggak berani lihat cermin beberapa hari hahaha. Dulu masih sok berani ikut-ikutan teman menonton horor meski banyak tutup matanya. Kalau sekarang ogah. Parno soalnya 😅

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ha..ha.. Apa semua wanita gitu ya mbk, kalau ada komedo atau jerawat pasti bawaanya lihat cermin terus. Cermin udah bening pun masih kurang being karena pengen lihat muka lebih jelas😂
      Saya yang sering pecah tuh, cermin kecil gitu mbk. Yang biasanya bisa dibawa kemana-mana. Tapi karena asal taruh pasti lupa trus keinjek, kedudukan (eh, diduduki😂)

      Saya juga pernah lihat film miror mbk, cuma nggak sampai kelar. Takut juga😂

      Hapus
  3. Huahaha duh aku banget soal no.1, kadang suka berimajinasi sendiri, kalau lagi ngaca, takut ada yang nongol di belakang. Eh tapi kalau yang seram-seram kan harusnya nggak punya bayangan ya, jadi nggak muncul di cermin harusnya 🤔

    Aku pun bukan orang yang suka bercermin sih dan cerminku cukup awet, walaupun penutupnya udah patah tapi cerminnya masih bisa dipakai.

    Dan soal Mere Exposure Effect, ini bener banget sih! Kadang udah ngerasa oke pas bercermin, terus ngerasa kayaknya bagus nih kalau foto, eh hasil fotonya grrr tak sesuai harapan! Apa memang muka aku yang nggak sesuai harapan ya 🤣
    That's why aku nggak terlalu suka selfie.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya dulu sering banget bayangin yang horor pas lihat cermin gegara baca ceritanya bloody mary sama nonton film nini towong. Sekarang udah nggak terlalu sih, karena saya pasang lampu paling terang di kamar😂

      Kadang sebel juga kalau muka di foto sama hape beda. Cerminnya yang menipu nih....tapi kamera hape pun kadang juga menipu lho.

      Hapus
    2. Memang film horor itu bikin otak jadi nggak bener deh, jadi parno sendiri! Ini yang aku alami setelah nonton film horor. Tapi nggak kapok gitu, masih suka curi-curi nonton walaupun udah lamaaa banget nggak nonton, terakhir nonton Anabelle kayaknya *eh jadi curhat

      Kamera hpku udah aku matiin semua fitur beautifynya jadi hasilnya se-real mungkin dengan asli. Tapi aku jadi ragu, jadi muka asliku lebih real yang dicermin atau kamera hp ya? 🤣

      Hapus
  4. Mirror mirror hanging on the wall #nah loh nyanyi deh gw lagunya m2m hihihi

    Cermin, ngomongin cermin kenapa aku malah ingat kaca benggala di sinetron misteri upgunung merapi aka legenda mak lampir ya mb astri hahhahaha, itu loh cerminnya kalagondang wakakkak


    Tapi memang sih ngeliat cermin ya kadang ada takutnya, terutama kalau pinggirannya ukiran klasik, mbok mbok ada tiba-tiba keluar tangan kayak cermin ajaibnya ratu di disney putri salju hiiiiy


    Btw-nya lagi, aku jadi tahu nih sejarah peradaban cermin n kenapa kita suka bercermin dan di bayangan yang ada di sana kelihatan lebih charming, sebab memang dalam posisi kebalik ya, kayak lagi lihat kamera depan hape hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalagondang siapa mbk? Kayaknya saya belum kenal kalagondang...kalau mak lampir saya tahu, atau grandong....
      Dulu suka niruin suaranya mak lampir kalau main demit-demitan😂

      Cermin emang suka menipu ya, saya kadang juga ragu, sebenarnya muka saya kayak gimana sih?

      Hapus
  5. sejak ada HP yag bisa selfie, cermin jadi jarang dipake
    kalau kurang ganteng, tambah filter aja hehe

    tapi emang si mbak kadang cermin bisa buat insecure
    apalagi kalau ada jerawat dan pipi tambah bulet
    rasanya hmmmm

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apalagi hape sekarang kameranya bikin hati seneng kalau lihat muka sendiri😁

      Hapus
  6. No. 4 jadi inget sama salah satu cerita Doraemon. Nobita dkk tertipu sebab ulah si cermin penipu, haha.. Sampe Doraemon bilang alat nggak berguna, wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi cermin emang nggak sepenuhnya jujur lho...🤔

      Hapus
  7. Wow, memang kalo malam hari lihat cermin itu agak takut, apalagi kalo bercermin nya itu di belakang kuburan.😱

    Baru tahu saya, ternyata cermin sudah ada sejak zaman dahulu kala, sudah berumur 8000 tahun. Berarti sama umurnya dengan situs gunung Padang dong.

    Terus penemu cermin modern adalah mbak Astria. Beri tepuk tangan yang meriah dulu.

    Jadi ceritanya mbak Astria merasa ada sesuatu di wajahnya, tapi kok bingung bagaimana ngeceknya. Lihat pakai air tetap ngga jelas. Akhirnya ia buka dompetnya dan menemukan cermin. Yup, mbak Astria penemu cermin modern didalam dompet.😅

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwk... Ngapain bercermin di belakang kuburan😂

      Iyups.. Sayalah penemu cermin modern di dalam dompet. Ceritanaya pas tanggal tua saya lagi pengen makan ayam geprek, saya buka dompet nggak ada uangnya yang ada malah cermin yang memantulkan wajah saya yang sedih karena nggak jadi beli geprek😂

      Hapus
  8. Saya kayaknya yang nomor satu deh, suka parnoan kalo bercermin, suka bayangin yang aneh-aneh. Saking parnonya kalau saya telat nyampe rumah dan mandi maghrib saya nggak berani keramas, karena takut sama rambut sendiri, saya suka parnoan, gimana kalau ternyata itu bukan rambut saya. Lhaaa? Hahahah

    Kalau soal beli kaca saya nggak terlalu suka, saya cuman ngaca pas mau pergi beres2 doang. Jadi ngacanya cuman dari rumah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh.. Kok takut sama rambut sendiri mbk....
      Kalau saya sih, takutnya pas bercermin trus melotot sendiri di depan cermin. Takut sama muka sendiri😂

      Hapus
  9. mengapa ada cermin si? kan jadi istri saya sukanya bercermin terus hehehe gmna si caranya seorang wanita meninggalkan cermin ya gak meninggalkan amat tapi biar gak ketergantungan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ha..ha.. Kayaknya emang udah sifat dasar wanita suka bercermin mas... Asal bercerminnya nggak buat orang lain tapi buat suami sendiri nggak papa donk😂

      Hapus
  10. Berbicara tentang cermin. Saya jafi ingat ketika wisuda. Dapat hadiah kaca cermin. Kata temanku, biar aku nanti banyak-banyak "ngaca" hahahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aha..ha.. Saya donk, dapat souvenir kaca kalau habis kondangan. Kaca kecil unyu2 gitu😁

      Hapus
  11. Mbak Astria sih, suka pecah-pecahin cermin.. Tuh, cerminnya jadi ngambek, gak mau bilang kalau mbak Astria adalah perempuan yang paling kyut di seluruh dunia. Padahal aslinya kyut banget lho Mbak.😆😆😆😆

    Aku juga gitu. Suka takut kalau ngaca. Terutama kalau malam hari. Takutnya itu kalau ngaca dan tiba-tiba ada yang ikutan nimbrung di kaca juga. Kyk di adegan film-film horror itu lho, Mbak. 😱

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwk.. Cerminnya ngambek, apa kalau saya tobat nggak mecahin cermin lagi, nanti saya dibilang kyut ya...
      Kalau itu sampai terjadi mungkin saya bakalan kabur karena ada cermin yang bisa bicara. Fix itu horor😂

      Hapus
  12. No.5 saya banget Mb.
    Akhirnya jadi malas ngaca. Eh ketemu orang malah dikatain ngaca sana :D

    ~Bang Day

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga bang, kayaknya banyak orang yang mengalami point nomer 5.
      Bikin sebel ya, niat ngaca biar kece malah nggak pede.

      Hapus
  13. Kata orang kalau cermin yang pecah itu pertanda apa begitu ... mitos kali ya mbak?
    Jangan pecahin kaca mulu dong mbak ntar persediaan cermin nya habis. Wkwkwkwk

    BalasHapus
  14. wah aku setuju banget sama kalimat "Cermin membuat kita melihat hal-hal yang kita suka dan yang kita khawatirkan."
    aku sering ngerasain ini setiap pagi dan malam kalo bercermin :P

    BalasHapus
  15. Saya juga suka serem kalo lagi tidur malem trus ngaca, takut ada yg nongol gitu,... kalo ngaca" sambil pencetin jerawat sih sering banget, tpi pake kaca kecil yg segi empat itu. 😁

    BalasHapus
  16. Satu lagi misteri cermin yg bikin saya jengkel mba, tiap kali ngaca di rumah abis make upan pasti hasilnya oke, giliran udh keluar pas ngaca hasilnya kok banyak bolong2nya, foundation yg rada geser lah, bedaknya gak rata lah, kantong mata masih keliatan lah, bikin insecure abis sih ini tuh:(( makanya saya hampir gak pernah bawa2 kaca keluar dan beneran ngaca di luar, karena gamau tersakiti lg sama kepalsuan si cermin hikss

    BalasHapus


EmoticonEmoticon