7 istilah psikologis yang jarang diketahui

Via.pixabay

Assalamualikum sob...๐Ÿ˜
Ehehe...hari ini untuk kedua kalinya saya mau membahas tentang beberapa istilah psikologis yang jarang diketahui orang, padahal bisa jadi hal tersebut pernah kita alami atau terjadi pada teman dekat kita.

Saya bukan psikolog seh, tapi dulu pernah mikir pengen jadi psikolog dengan niatan pengen bantu orang yang punya masalah dan dengar cerita mereka, tapi kata kakak saya jadi psikolog malah bikin stress. 
Nggak tahunya...
Nggak jadi psikolog juga banyak stressnya๐Ÿ˜‚

Okeh, lupakan soal stress-stresan, nggak penting banget lah...langsung aja kita ke number one

1. Eccendentesiast
Alamak... Susah banget bacanya ya...๐Ÿ˜‚ udah kayak anak TK belajar baca pertama kali.
Kalau kamu adalah tipe orang yang suka senyum palsu, maka bisa jadi kamu sedang mengalami yang namanya Eccendentiast. Yaitu ketika kamu tetap tersenyum dan menunjukan sisi ceriamu pada semua orang walaupun sebenarnya kamu punya masalah yang membuatmu ingin menangis. 
Saya rasa semua orang pernah merasakan hal ini. Kadang kita nggak mau bikin orang lain khawatir atau memandang diri kita lemah, cukup senyum aja yang ditebar, sakit disimpan sendiri.
padahal mah, sakitnya tuh di sini... di dalam hatiku.

2.  Ruckkehrunrunhe
Mohon maap kalau susah bacanya, tapi emang begitu namanya. Kira-kira artinya apa ya๐Ÿค”?
Kalian yang pernah merantau pasti pernah merasakan hal ini. 
Ketika sudah berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun kerja di kota lalu kalian pulang ke rumah. Ada perasaan senang yang nggak bisa dijelaskan ketika menginjakkan kaki di halaman rumah, masuk ruang tamu, masuk kamar sendiri, bahkan mencium bau apek kamar yang lama ditinggal aja rasanya seneng banget. Nah, itulah yang namanya Ruckkehrunrunhe.
Kalau saya dulu pas kerja pertama kali, padahal baru satu bulan lho. Tapi pas pulang ke rumah rasanya itu senang gimana gitu, kayak... Inilah tempat ternyaman di dunia.

3. Ecdemomania
Siapa di sini yang suka banget travelling. Saya angkat jemuran, eh angkat tangan, tapi saya akui saya jarang banget travelling. saya mah anak rumahan, yang kalau mau jalan jauh kudu mengeluarkan jurus seribu rayuan supaya diizinin. 
Apa hubunganya sama Ecdemomania?
Ini adalah istilah untuk seseorang yang nggak betah lama-lama di rumah. Pokoknya maunya jalan-jalan terus. Ke sana lah, ke situlah... Nggak ada waktu yang boleh terbuang sia-sia di rumah. Hidup terbaik itu adalah jalan- jalam menjelajah dunia.


4. Eretomania syndrome
Terlalu gampang baper sama perhatian orang bisa jadi merupakan tanda kalau kamu sedang mengalami Erectomania syndrome. Yaitu ketika seseorang merasa bahwa orang lain sangat mencintainya, perhatian padanya, ada rasa padanya. padahal mah enggak. Baru ditatap 3 detik aja, udah dag dig ser, nebak-nebak dia pasti lagi kasih kode.
Hati-hati lho nanti jatuh cinta sendiri patah hati sendiri.

5. Call the void
Pernah nggak sih kalian lagi pegang hape trus berpikir pengen jatuhin hape itu. Atau lagi di jalan raya mendadak kepikiran untuk nabrakin motor kalian, atau lagi di ketinggin trus kepikiran buat lompat. Atau yang paling ekstrem, lihat calon suami idaman di jalan pengan langsung karungin, bawa pulang, trus dihalalin. ha..ha.. ๐Ÿ˜‚
Tapi kalian nggak benar-benar mau melakukannya, hanya kepikiran dan membayangkan. Hal semacam ini dinamakan call the void.

6. Rhotaschim
Kebetulan saya punya seorang teman yang punya kondisi Rhotaschim (halo Defi๐Ÿ–) saya tebak, mungkin kalian juga punya.
Rhotaschim, kondisi dimana seseorang nggak bisa mengucapkan huruf "R" aka "cadel"
Oalah...
Inget siapa orangnya?
Bukannya aneh, kondisi ini malah bikin orangnya terdengar lucu dan unik lho, kayak anak kecil. Coba aja suruh ngomong "laler menclok neng pager"๐Ÿ˜‚
Tapi kira-kira mereka yang punya kondisi Rhotaschim tahu nggak ya kalau kondisi mereka disebut Rhotaschim.

7. Propioception
Langsung ke intinya. Propioception adalah keadaan ketika kita sadar di mana letak bagian tubuh kita tanpa melihatnya.
Misal, lagi merem tapi masih bisa nyuapin makanan ke mulut tanpa kepleset ke lutut.
Jauh amat๐Ÿ™„

Dari semua istilah psikologis di atas, kira-kira mana yang pernah kalian alami? Kalau saya sih nomber one, two, and seven.

Saya ramal, kalian pasti juga sama.
Kok tempe?
Karena saya nggak suka tahu, eh, karena saya cuma ngeramal. Kebenarannya hanya kalian dan Allah aja yang tahu๐Ÿ˜
Krik...

See you....



36 komentar

  1. duh istilahnya susah-susah bgt..

    sebagai anak rantau, saya merasakan Ruckkehrunrunhe .. dan karena suka traveling , merasakan Ecdemomania, udah sakaw karena skrg di rumah terus haha..

    -traveler paruh waktu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya, mas Bara kan traveller sejati. Tinggal di rumah selama masa corona pasti berasa dipenjara aja. Padahal biasanya keliling di luar rumah.
      Sabar-sabarin ya mas๐Ÿ˜

      Hapus
    2. saya bukan traveler sejati kok mbak, tapi traveler paruh waktu haha..

      walaupun udah sakaw jalan2, tapi masih bisa kuat kok menahan diri sampai corona bener2 hilang atau vaksinnya ditemukan..

      Hapus
    3. Oh iya, traveller paruh waktu ya๐Ÿ˜. Salah sebut saya
      Di rumah juga masih bisa tetep produktif, sambil ngeblog sambil santai.

      Hapus
  2. Wah saya baru tau istilah-istilahnya ๐Ÿ˜ tapi diantara 7 itu, saya sepertinya cocok ke nomor 1, 2 dan 3 mba ๐Ÿ˜†

    Kalau nomor 1 karena harus profesional saat kerja jadi sering banget menutupi perasaan (wajib) hahahahaha. Nah, kalau nomor 2 sering kejadian saat saya kelamaan abroad dan saat pulang ke rumah Indonesia rasanya senang tanpa alasan. Paling senang saat masuk ruang makan / dapur karena ada makanan Indonesia yang jarang bisa ditemui di negara orang ๐Ÿคฃ dan untuk nomor 3 karena memang saya suka yalan-yalan meski sebetulnya saya juga tipe yang betah di rumah ๐Ÿ˜† cuma kalau kelamaan di rumah, rindu ke luar juga pada akhirnya ๐Ÿคญ

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walaupun lagi badmood kayak gimanapun kalau lagi kerja emang harus profesional ya mbk, otak yang bekerja hati ditinggal aja dulu๐Ÿ˜

      Saya jarang banget jalan-jalan tapi berharap ada yang ngajakin he..he... Biar hemat gitu maksudnya, kan kalau berdua sambil patungan๐Ÿ˜‚

      Hapus
  3. Waahh baru tau semua aku istilahnya..
    Ruckkehrunrunhe itu aku sering banget ngalamin. Bahkan cuma abis keluar kota semalem aja, begitu masuk rumah rasanya seeerr ga bisa dilukiskan. Aku baru tau ternyata ada istilahnya buat itu ๐Ÿ˜

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang rumah tempat ter the best di dunia ya mbk๐Ÿ˜, sehari nggak di rumah aja udah kangen banget. Apalagi saya ini susah tidur kalau nggak di rumah sendiri, berasa nggak nyaman banget.

      Hapus
    2. Masih mending susah tdr aja mba, ada juga orang yg susah Bab kalau lg berpergian. Jd bs seminggu ga Bab gara2 ga di rumah, bukannya ditahan2 tp emank ga kerasa aja gt. Hehehe. Banyak temen deket aku gt soalny, untung aku ga gt ๐Ÿ˜… Trus ada istilahnya juga, safe toilet syndrome klo ga salah

      Hapus
    3. Waduh, saya juga pernah. Dulu pas ngekos, selama berhari-hari saya nggak bisa BAB sampai perut buncit๐Ÿ˜‚. Untungnya ngekosnya cuma semingguan, karena waktu itu tempat psg (latihan kerjanya) pindah tempat, jadi bisa pulang ke rumah tiap hari.
      Oh.. Baru tahu kalau saya ini juga safe toilet syndrome๐Ÿ˜‚

      Hapus
  4. Istilahnya kok susah susah banget, pasti yang bikin bukan orang Jawa ya.๐Ÿ˜‚

    Kalo aku sepertinya mengalami Ruckkehrunrunhe, soalnya kalo pulang kampung itu berasa senang banget. Lihat gapura kampung udah girang padahal di perantauan banyak sekali gapura yang lebih bagus.๐Ÿ˜„

    Yang kasihan itu Rhotaschim atau cadel. Coba dia disuruh ngucap ular melingkar-lingkar di pagar, atau bahasa Jawa lor rel kidul rel meler-meler muter-muter, kasihan ๐Ÿ˜‚

    Tapi yang paling parah kalo yang cadel laki laki, coba dia disuruh ngomong Peri Kecilku.๐Ÿคญ

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lor ler kidul rel meler-meler...
      Ya Allah, saya aja yang nggak cadel susah, gimana yang cadel beneran๐Ÿ˜‚, nggak kelar-kelar kali ngomongnya.

      Saya jadi kepo, mana agus orang mana nih? Kok tahu lor ler kidul rel meler-meler segala...
      Pasti bukan orang belanda kan...

      Hapus
    2. Bukan mbak, saya orang planet namec yang mengungsi ke bumi bareng Piccolo.๐Ÿ˜‹

      Hapus
  5. Kalo masalah istilah sih baru dengar semua, tapi sebagian besar sudah tau dan pernah mengalami. Istilah poin 3 sangat bertolak belakang dengan saya, meski sekali-kali juga kangen jalan-jalan apalagi disituasi saat ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya memang istilahnya sulit mas, makanya jarang denger. Saya pun juga iya๐Ÿ˜.
      Kadang sudah pernah mengalami. Tapi nggak tahu secara psikologis itu disebutnya apa.

      Hapus
  6. Haduh susah banget ngucapinnya. Apalagi yang nomer dua. Bikin lidah jungkir balik. No. 3, 5, 7 pernah dengar. Tapi gak terlalu paham juga maksudnya. Nice info kak ๐Ÿ˜„

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ha..ha... Iya ya jatohnya jadi kayak anak kecil belajar baca๐Ÿ˜‚

      Hapus
  7. Waaahhh saya sering nih ngalamin yang namanya call the void

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga mbk, menurut saya ini yang paling aneh. Kok bisa ngebayangin kayak gitu, untung cuma ngebayangin ya๐Ÿ˜‚

      Hapus
  8. Nomor satu dan dua baru tahu saya ternyata Eccendentesiast itu kepura-puraan Nah biasanya ini sering terjadi pada cewek2 nih..๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š Ehh tapi gw juga pernah jadi gw berpura2 sama si anu padahal gw nganu..๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ

    Nomor dua Ruckkehrunrunhe.....Ini waktu gw masih perjaka tingting ngalamin ...Eeh tapi sekarang masih perjaka kok..๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ๐Ÿคฃ


    Jadi gw berkelana bertahun2 pas pulang kamar gw oohhh may good ternyata punya nuansa berbeda...๐Ÿคฏ๐Ÿคฏ๐Ÿ˜ฒ๐Ÿ˜ฒ Sudah berubah, Dijadikan gudang oleh nyokap gw...๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya ampun emaknya mas satria pinter banget bikin kejutan๐Ÿ˜‚, sampai anaknya nyebut segala.
      Mungkin sebel gegara anaknya nggak pulang-pulang kaya bang toyib
      Peace✌๐Ÿ˜

      Hapus
  9. Siang mbak Astri, kayaknya saya yg no 1,2 dan 7 looh ๐Ÿ˜€,yg no 1 kayaknya aku bangeet tuuu, jadi maluu ๐Ÿ™ˆ

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hallo mbk heny๐Ÿ˜. Lama banget nggak saling sapa ya...
      Saya kangen baca tulisannya mbk heny lho.
      He..he... Saya juga sering tuh mbk yang number 1๐Ÿ˜

      Hapus
  10. Propioception itu masih ada hubungannya sama multitasking engga si mbak
    soalnya bisa gitu ya ngapain dan disambi ngapain hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener juga ya...mungkin iya mas, saya juga enggak paham soal itu.
      He..he...๐Ÿ˜
      Im sorry mas ikrom, ilmu saya kurang dalam๐Ÿ˜

      Hapus
  11. Assalamualaikum mbak... Sillaturahmi

    Wah istilah psikologi banyak banget, dari yang fisiologis hingga patologis alias gak normal.


    wah kemungkinan saya nomer 8. tapi nomer delapan kira-kira apa yah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waalaikumsalam mas...
      Waduh nomer delapan apaan yak? Masih misterius kayaknya...๐Ÿ˜
      Tunggu kelanjutannya ya...

      Hapus
  12. hehehe aku baru tau ada istilah yang nulisnya aja mungkin aku ga hapal.
    aku orangnya gampang gatel kalo ga pergi pergi, tapi ya masih dalam kadar yang "B' aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nyebutnya aja susah susah apalagi ngapalin ya mbk๐Ÿ˜
      Cukup tahu aja lah.

      Hapus
  13. Nomor 5 dan 7. Enggak tau kenapa pada masanya, nomor 5 sering banget terjadi. Kayaknya efek film Final Destination. Saya membayangkan hal-hal buruk pada diri saya. Tapi baguslah begitu sadar langsung istigfar berulang-ulang kali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Film final destination emang ngeri sih mas, jadi mungkin trus nempel di pikiran. Kayak saya habis nonton film 2012. Bayangin tanahnya ambrol ke bawah trus....

      Hapus
  14. Beneran baru tahu sih akutu, susah bet nyebutinnya yak, haha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, saya juga kesrimpet terus ngomongnya๐Ÿ˜‚

      Hapus
  15. Hallo Kak, salam kenal :)
    Ruckkehrunrunhe itu berasal dari bahasa Jerman, gabungan kata dari Ruckkehr (yang artinya kembali) dan unrunhe (ngga tenang). Hafal soalnya sehari hari di Jerman ketemu yang lebih panjang dari ini hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oalah.. Gitu ya mbk๐Ÿ˜ƒ, jadi nambah penjelasan nih. Cocok ya sama artinya yang pengen kembali ke rumah. Ternyata dari bahasa jerman.

      Hapus
  16. Yang jelas sih 1,2, dan 3 ya. Aku rasa yang nomor 1 hampir semua orang jadi tersangkanya hihihi


    Nomor 3 itu yang bikin aku merana sekarang karena covid-19. Kalau nomor 2 ya jelas karena seasik2nya traveling aku selalu kangen kasur dan gulingku :D

    yang aku heran, nomor 6 itu aku pikir kondisi secara fisik bukan psikologi. ini pengetahuan baru buat aku. Apakah maksudnya sebetulnya dia bisa bilang R namun secara psikologis ada yang menghalanginya?

    BalasHapus


EmoticonEmoticon