Pengalaman saya, jadi petani lebay

via.pixabay
yang pasti, saya nggak sekece itu pas di sawah

Huft..tarik nafas dulu, ambil posisi duduk yang nyaman.
Kenapa judulnya begitu?
Karena hari ini saya mau membagikan kisah lebay saya tentang susahnya kerja di sawah alias jadi petani, atau farmer.
Udah saya tebelin kata lebay di atas. Karena mungkin cerita ini akan terdengar lebay untuk beberapa orang.
Ehem... ehem... Batuk bergaya dulu😌

Jadi, hari Sabtu beberapa minggu lalu. Saya pergi ke sawah buat bantuin Emak panen padi. Karena kondisi Bapak sekarang yang lagi sakit dan nggak memungkinkan beliau untuk bekerja, makanya saya harus bantu-bantu dong.

Sebenarnya saya jarang banget bantuin Emak Bapak di sawah, bisa dibilang nggak pernah sama sekali, karena kalau ke sawah mungkin cuma nganterin doang, trus duduk di pinggir sawah sambil main hape, menikmati sepoi angin dari alam.
Wa.. Jangan dilempar sendal😰

Gue lempar sepatu🙄

Sabtu itu nggak cuma nganterin saya juga melakukan yang namanya "action"
Yaitu, ngarit pari alias motong padi.
Kedengarannya emang gampang ya sob. Saya juga mikirnya gitu.
Jadi pas sampai di sana, saya langsung bilang ke Emak mau bantuin. Tinggal sabit-sabit aja entar juga kelar.
Lagian cuma tinggal setengah petak aja. Kecil ini mah.
Tetapi...
Ternyata imajinasi memang tak selalu sesuai dengan kenyataan.
Motong padinya enak, punggungnya yang kayak mau patah karena harus berdiri jongkok, berdiri jongkok, ditambah cuaca yang panas, badan udah kayak dipanggang. Dan yang paling horor buat saya adalah. Ada ulat di sela-sela padi itu.
Hewan yang paling saya takuti sedunia akhirat😱
Oekh,.. nggak selebay itu juga. Intinya saya takut sama ulat. Dan untuk menghindari hal memalukan seperti menjerit manja, dan ngibrit ketakutan sampai tanpa sadar tiba di Jakarta, saya harus cepet-cepet dan pura-pura nggak tahu kalau ada ulat di sana. Walaupun tetep aja saya lihat dan menjauh. 
Karena saya bukan Mahen yang bisa pura-pura lupa gitu aja😐

Senangnya, ketika acara motong padinya udah kelar. Saya pikir bakalan cepet pulang. Tenyata, masih harus ngusungin padi yang udah di potong ke atas, masih harus gepyok (itu low, mukul-mukul batang padinya ke kayu supaya butiran padinya lepas) dan masukin butiran padinya ke karung.
Oh my god.
Suer sob, saya udah mau pingsan. Perut udah sakit, badan udah kliyengan, dan kulit gatel-gatel keringetan.
Lebay emang, kan udah ada peringatannya di atas.
Rasanya saya mau pingsan aja, siapa tahu ada pangeran yang nangkep😂



Tapi itulah yang saya rasakan. Mungkin karena saya nggak pernah melakukan hal itu sebelumnya, jadi rasanya kayak dipaksa olahraga tanpa pemanasan. Saya berkali-kali minum dan istirahat. Sampai akhirnya saya nggak kuat juga😂
Emak nyuruh saya pulang aja, dan balik lagi entar buat jemput dia. Saya ragu dong, masak ninggalin Emak sendirian di sawah.
Durhaka banget kayaknya.

Tapi daripada nggak kuat dan pingsan di sana, maka saya iyain, tapi...tapi... sebelum itu, saya usungin dulu semua jeraminya dari bawah ke atas. Seenggaknya Emak tinggal gepyok aja.

Mulailah saya ngusung jerami.

Masyaallah....
Rasanya ndak kuat aku.
Ada 10 kali an saya naik turun, apalagi di desa bentuk sawah kan terasering.
Kalau bisa menjerit, mungkin kaki saya bakalan kabur karena protes. Walaupun begitu akhirnya dengan kekuatan yang pas-pasan saya berhasil memalui eh, melalui itu semua
Ha..ha..ha...
Saya pamit pulang, dan langsung mandi. 
Satu jam kemudian saya jemput Emak lagi di sawah. Padinya ditinggal, nanti bakal diambil sama kakak saya.

Itu pengalaman pertama saya kerja di sawah, lalu beberapa minggu kemudian saya bantuin Emak di sawah lagi. Panen juga, tapi kali ini saya cuma ngusungin padi doang. Alhamdulilahnya lebih mudah, apalagi kali ini saya dibantuin pak lek juga, jadinya cepet kelar😊

Dari pengalaman di atas saya belajar banyak hal. Ternyata kerja orangtua saya selama ini sekeras ini. Saya tahu kalau mereka kerja keras untuk merawat anak-anaknya tapi beda rasanya setelah saya merasakan langsung apa yang mereka kerjakan. Saya jadi lebih paham, jadi lebih sayang, jadi lebih mewek juga😭 ngebayangin perjuangan mereka.
Sedih, masih belum bisa ngasih apa-apa.

Pokoknya rasanya nano-nano, sampai nggak bisa dijelasin. Saya berdoa banyak hal buat mereka. Semoga dikabulkan.

See you sob....






26 comments

  1. Oohhh Tidaaakk!!..Kenape Luh.🤯🙄


    Oohh sangat terharu sekali aku membacanya sampai berlinang air mata hingga membanjiri ladang persawahan yang memang sedang membutuhkan air.🤣🤣


    Oiya bagi anda pencinta novel serta buku2 cerita lainnya. Dapatkan segera kisah nyata berikut ini di "TOKO BUKU SIMPLE CANTIK" Beli 3 gratis satu kotak Brem.🤣🤣🤣😋

    Oiya bukunya berjudul : Petaniku Lebay, Petaniku Sayang.😊😊😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwk... saya ikut terharu tapi ngakak 🤣🤣
      terharu banget karena akhirnya ladang yang kering jadi kebanjiran berkat airmata nya mas satria.lumayan bisa berenang sambil panen padi.
      ngakak karena ternyata ada teman yang lebaynya kayak saya 🤣🤣🤣

      Delete
  2. Wwwkkkk 🤣🤣 ..
    Maaf mendadak ngakak, ngga kebayang gimana gaya pingsan manjanya kak Astria ditolongin sama pangeran tampan ....

    Kalo yang nolong pangeran Satria Mwb mau nggaaaa ...?.
    Hi hi hi 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya maunya ditolong mas aja.😂

      Delete
    2. wwkwkwk jangan dibayangin karena pingsannya saya tak dapat dibayangkan manusia biasa
      seperti renang, pingsannya saya ada gayanya juga 🤣🤣

      Delete
    3. @ Agus =

      Aaakkkh yang beneeerrr 😀 ..
      Bilang saja padahal mas Agus yang pengin nolongin, kaaan ..
      Hahaha

      @ Astria =

      Ohh, wow ..
      Renang saja punya gaya tersendiri ternyata, yaa ..
      Kira-kira ,eh# kok ngebayangin lagi 😄 .. kayak gimana gaya andalan renangnya nih 🤔?

      Delete
  3. Wadaw, ternyata baru pertama kali ya kesawah, kalo aku mah sering kesawah sih, tapi di pinggir jalan saja selfie selfie mbak Astri.😂

    Ternyata memang berat jadi orang tua ya, udah capek nanam padi, nyiram pupuk, dll. Giliran udah panen malah tepar...🤣

    Ya udah, miscall mas Himawan aja suruh bantuin, mumpung orangnya ada tuh diatas.😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaelah, sama aja atuh itu. selfi everywhere kayak saya 🤣
      yah, itulah hebatnya para petani ya. mau tepar, capek kayak gimanapun mereka tetep krja keras buat keluarga.

      mau minta bantuan,tapi panennya udah kelar. telat maksimal namanya.

      Delete
  4. Mbak.. Mertuaku almarhum jg petani disawah mbak.. Tpi anak"nya merantau dan ga da yg jadi petani, kalo dulu sy mudik suka liatin didepan rumah saat panen ada alat buat rontokiin padi tpi sewa mesin gitu giliran sm tetangga... Ternyata berat ya gawean mereka kyk cerita mbak Astri, mbk qulo mb heni yo 😁 jo lali

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang berat mbk,saya acungi banyak jempol buat mereka. salut pakai banget pokoknya. kalau nggak ada petani mungkin beras di indonesia mahalnya minta ampun ya.

      he..he.. saya baru nyadar kalau santuyuks itu mbk heni,habisnya tahunya yang heniaja 😁

      Delete
  5. Pengalaman pertama emang kayak gitu Mbak, tapi pasti berkesan.

    Saya dulu juga sering ke sawah saat kecil dan lari saat lihat pacet.

    ReplyDelete
    Replies
    1. waduh, ada pacet juga di sawah? untungnya ddi tempat saya nggak ada. nggak kebayang kalau sampai ada pacet di sawah saya. mungkin saya cuma gemeteran di pinggir sawah nggak berani nyemplung 😂

      Delete
    2. Namanya sawah ya banyak Pacet atau lintahnya mbak, awas lho kalo gigit ngga mau lepas, kalo ditarik malah mulur.😱

      Delete
  6. di kampung saya juga lagi panen gan, memang lumayan capai jadi petani tapi enak nya kalau sudah nyampai rumah, kita makan rasanya enak banget...nggak tahu kenapa.... Bahasa Gepyok saya tidak aneh gan, di kampung sy di cilacap juga Gepyok namanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mas, say juga sepulang dari sawah itu karena laper banget jadi doyan makan mie yang biasanya nggak saya suka. Rasanya jadi enak banget😁

      Delete
  7. Kalo baru sekali emg gitu mb. Badan akan remuk. Kayak kita baru pertama joging bakal benerapa hari pegelnya.


    Saya jg pernah ngalamin saat ortu saya pindah tugas kembali ke kampung kami. Saat itu saya baru kls 1 smp. Megang arit aja gk bisa wkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya bang, tapi itu jadi pengalaman yang nggak terlupakan. Dan setelah dicoba beberapa kali badan mulai terbiasa juga

      Delete
  8. Sama-sama Madiun, tapi daerah saya gepyok hanya untuk panen padi sedikit untuk persiapan benih. Selebihnya pakai herek. Sekarang setelah doz banyak lebih memilih menggunakan ini, karena lebih irit biaya dan tenaga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah.. Iya saya masih inget mbk elin dari madiun ya😃
      Di sini juga banyak yang pakai herek mbk, tapi karena sawahnya nggak terlalu luas jadinya keluarga saya selalu gepyok.

      Delete
  9. Mbak Astria meman anak yang berbakti sama orang tua.., mau membantu ortu di sawah. Jadi terharu . Perjuangan ortu membesarkan anak-anaknya memang nggak bisa tergantikan oleh apapun.
    Mbak Astria kuat ngarit di sawah kalau saya mungkin sudah kliyengan.
    Sukses selalu mbak Astria.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ha..ha.. Amin mbk, semoga bisa berbakti sama orangtua. Saya pun juga sebenernya kliyengan tapi ditahan aja, lagian bantuinnya juga nggak lama😁. Karena faktor belum terbiasa kayaknya.

      Delete
  10. sehat sehat buat orang tua dan keluarga mbak
    akuu udah gede begini sudah nggak pernah main ke sawah, waktu kecil dulu mayan sering kesawah, kareng depan rumah udah sawah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin mbk, mkasih doanya��. Saya juga jarang banget sebenernya, apalagi karena kalau udah gede gini kerja dan jarang di rumah. Dulu waktu kecil juga sering ke sawah tapi buat maen��

      Delete
  11. artikel mba bagus, dan pengalaman yang begitu berkesan seberat apapun demi membantu orang tua kita sebagai anak tetap merasa bahagia iya walapun ikut panen padi itu panas dan gatal di badan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih mas😁, kalau lihat orangtua susah, sebagai anak emang nggak bisa diem, walaupun kadang lagi males pasti badan gerak juga.

      Delete
  12. Selamat. Mbak sudah menjadi anak yang berbakti.

    Saya dahulu pernah bantuin ortu di kebun padi, dari tanam,panen, angkut , sampai menggiling padi.jadi saya faham bijimana perjuangan yang Mbak rasakan ketika sedang di sawah...... pasti" penuh dng peluh keringat,kan....? pulangnya puasti cuapekkk yahh...? tidurnya pasti pulas banget yah...? hehehe.....

    Tapi kok ngak ada fotonya sih, padahal moment seperti itu adalah momen mahal loh Mbak.....

    lain kali kalau kesawah, jangan lupa sering - sering lihat ke kanan - ke kiri, siapa tahu Ktemu ' Pangerang Kodok Tampan " yang sedang mencari Puteri kayak Mbak,hahahah.....Bercanda.

    ReplyDelete


EmoticonEmoticon