Jadi pengamat film baper, "Wedding Agreement"


Aaa...  Saya baper sob, gimana dong๐Ÿ˜
Tolongin ini anak orang baper.

Gue timpuk sendal nih๐Ÿ™„

Ada yang sudah nonton Wedding aggrement?
Udah pasti banyak sih, saya termasuk yang ketinggalan nonton film ini. Sudah lama sebenernya tahu film ini dari status WA temen saya, dan detik itu pula saya langsung pengen nonton, tapi cari di youtube kagak ada.

Ya iyalah...๐Ÿ™„

Akhirnya kemarin saya bisa menontonnya melaui iflix.
Dan saya sukak Banget.
I love you so much sama film ini.
Wedding aggrement merupakan film Indonesia yang rilis pada 8 Agustus 2019 dan disutradarai oleh Archie hekagery.

Film ini sebenernya punya topik yang jelas, dan alur yang simpel. Tentang pernikahan yang terjadi karena perjodohan. Dan ya, semua nggak berjalan dengan baik karena nggak ada cinta di dalam pernikahan tersebut.

Tokoh utamanya adalah Bian dan Tari.
Si Bian ini terpaksa menikah dengan Tari karena mamanya Bian sedang sakit. Kayak sinetron gitu kan...
Tapi...
Saya seneng karena di awal sudah ditunjukan masalah besar apa yang mereka hadapi. Saya dibikin mewek padahal baru beberapa menit๐Ÿ˜ญ

Di hari pertama mereka tinggal serumah Tari ini sudah disodorin surat perjanjian kalau mereka bakalan cerai setelah 1 tahun pernikahan.
"Jahat kamu mas"
Nggak gitu sih Tari ngomongnya๐Ÿ™„

Beserta aturan-aturna lainnya, termasuk pisah kamar dan larangan mencampuri urusan pribadi masing-masing. Bener-bener kan, langsung to the point si Bian๐Ÿ˜ก Dia dengan santainya bilang kalau Tari nggak terima bisa langsung pergi ke kantor agama buat cerai.

Untungnya Tari wanita yang kuat. Saya suka banget sama cara bicaranya Tari ini. Bahkan kalau lagi marah pun dia ngomongnya juga keren, berkelas, alias nancep di hati, omongannya tu selalu bener. Sholelah banget deh.

Tapi hal tersebut sama sekali nggak bisa mengubah pendirian Bian. Karena si Bian ini ternyata udah punya tunangan, namanya Sarah dan dia sangat cintrong sama si Sarah. Bayangin dong sob. Sedih banget kan.

Kalian bakal disuguhkan percakapan yang menguras emosi batin dan bikin jiwa merana.



Meski begitu, Tari tetep berusaha buat jadi istri yang baik dan berbakti sama suaminya. Dia nyiapin sarapan tiap pagi dan malam walaupun nggak pernah dimakan. Kebaikan apapun yang dilakukan Tari, Bian nggak pernah suka karena katanya nggak mau punya utang.
Ckckck.
Mas Bian ini jahat banget yak.... ganteng-ganteng jahat

Dalam setahun itu banyak banget hal terjadi pada mereka. Terutama Tari yang sering banget harus sakit hati karena perlakuan Bian. Nggak menyakiti secara fisik sih, tapi hatinya udah hancur kali.
Apalagi pas untuk pertama kalinya Tari ketemu Sarah. Si Sarah ini tiba-tiba datang ke rumah mereka dan nyariin Bian, padahal waktu itu hubungan Tari dan Bian udah lumayan baik.
Lagi-lagi saya dibikin nangis....๐Ÿ˜ญ
Gimana sedih dan nelangsanya Tari harus menahan sakit hati karena orang yang dicintainya, cinta sama orang lain. Apalagi mereka sudah diikat dalam pernikahan.
Tapi yang namanya rasa, bisa tumbuh karena terbiasa. Siapa cowok yang nggak bakal luluh dengan kebaikan hatinya Tari. Udah cantik, pinter masak, mandiri, sholelah. Paket lengkap udah.
Meski sering nyakitin Tari, tapi lama-lama Bian juga sadar kalau ia mulai jatuh cinta sama Tari, mulai cemburu kalau Tari deket cowok lain, marah kalau Tari nggak pulang-pulang ,dll.
Di sinilah dia harus meyakinkan perasaannya, tentang siapa yang sebenarnya ia inginkan. Tari atau Sarah?

Film ini mengajarkan banyak banget hal baik, terutama buat pasangan yang mau menikah. Untuk saya pribadi film ini bikin saya pengen jadi wanita yang lebih baik, lebih sabar, lebih tegar, dan lebih sholehah, lebih mandiri juga soalnya Tari ini adalah seorang pengusaha. Di film ini juga ada Ria ricis yang berperan sebagai Ami, sahabat deketnya Tari yang kocak banget.

Walaupun topiknya sederhana banget, tapi emosi yang ditinggalkan setelah nonton film ini luar biasa buat saya. Sebuah film yang mengispirasi.


See you...


12 komentar

  1. saya pernah nonton film ini di iflix, keren emang

    www.rajaunik.co.id

    BalasHapus
  2. Kalau aku belum sempet nonton filmnya, cuma baca novelnya doang. Baca novelnya yang gak ada gambarnya aja bisa baper apalagi kalau lihat filmnya. Hadeeeeh, jadi pengen ikut nonton di iflix aaaaah.๐Ÿ˜†

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menurutku kadang lebih enak baca novel nya dari pada lihat filmnya. Aku baca beberapa novel yang bagus menurutku, tapi giliran dibuat film malah jelek.

      Hapus
    2. jadi pengen baca novelnya juga ๐Ÿ˜. karena sensasi baca buku sama nonton filmnya itu beda lho. ayo, buruan nonton filmnya mbak, biar bapernya double๐Ÿ˜

      emang sih, ada beberapa film yang begitu menarik padahal pas baca novelnya bagus banget. mungkin karena saat baca buku kita bisa paham perasaan si tokoh secara jelas melalui tulisannya nggak perlu menduga_duga kayak di film ๐Ÿค”

      Hapus
  3. Saya belum nonton filmnya karena memang belum ada di YouTube.๐Ÿ˜†

    Secara jalan ceritanya sih khas sinetron ya, tapi jika sutradara pandai mengaturnya maka film akan menjadi menarik dan bagus ๐Ÿ˜ƒ

    BalasHapus
    Balasan
    1. kok kayak saya,kalau belum ada di youtube nggak jadi nonton, eman uangnya kalau cuma buat nonton di bioskop ๐Ÿ˜

      sekilas emang kayak sinetron mas,tapi sumprit ini keren banget๐Ÿ‘

      Hapus
  4. Wah, aku suka nih... Ada pihak ke-3. Pasti bikin kepo gimana akhirnya berakhir manis, baik untuk Tari maupun Sarah.
    Tapi, aku belum tertarik nonton film bertema pernikahan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ha...ha.. selalu ada pelakor ya. suka bikin geregetan sih,tapi bikin konfliknya makin seru juga.

      Hapus
  5. Nikah dengan ditentukan waktu cerai emangnya sah, ya? Kwkwk. Malah gagal fokus ke situ saya mbak :D

    Dulu novelnya yang ngedit sahabat sy (awalnya terbit indie) sebelum akhirnya viral dan sekarang terbit mayor juga. Belum kepikiran pengen nonton film ini meski banyak yang bilang bikin baper :(

    BalasHapus
  6. Kok banyak banget yang ngulas film ini yah. Bagus beneran yah?

    BalasHapus
  7. Kalau pernikahan yang terpaksa itu memang butuh semacam pendekatan agar jati luluh. Juga waktu. Sayangnya cinta dalam kehidupan pernikahan tidak selalu mulus, yang saling cinta pun bisa kehilangan rasa di tengah perjalanan perniahan mereka.

    BalasHapus


EmoticonEmoticon