udah tahu 8 fakta unik deodorant ini?

via.pixabay

Angkat tangannya...
Siapa di sini yang nggak bisa hidup tanpa deodorant?
Lebay banget sih, tapi saya iya.
Nggak pede rasanya kalau keluar rumah tanpa oles-oles deodorant dulu. Parfum boleh lupa, tapi kalau deodorant yang lupa, auto malu mau deket-deket orang, apalagi angkat-angkat tanganπŸ˜‚

Kayaknya saya sendiri mulai nggak bisa hidup tanpa deodorant sejak mulai kerja di pabrik. Karena nih, rang-orang di sana hidungnya sensitif banget, kalau ada bau keringet dikit aja, wah... Gila, bisa jadi bahan gunjingan ntarπŸ˜‚
Maafkan aku man teman.
Kugunjing kalian di sini✌

Langsung ke topik utama aja

Jadi, gimana sih sejarahnya deodorant ini?


1.Deodorant sebenarnya sudah ada sejak zaman dulu. Tepatnya sejak zaman mesir kuno. Para manasia pada kala itu sering mengoleskan wewangian ke ketiak atau lipatan tubuh lainnya untuk memberikan sensasi harum, biasanya juga dilakukan setelah mandi. Kemudiam pada tahun 1800 an deodorant pertama dengan merk "mum" mulai di perdagangkan, dan disusul dengan deodorant antiperspiran pada tahun 1900 an.

2. Sebenernya lagi nih, keringat itu nggak berbau lho sob. Yang menyebabkan keringat menjadi bau adalah karena tercampurnya keringat dengan bakteri. Untuk itu deodorant bekerja dengan cara menjadi antibakteri. Jadi kalau kalian melihat deodorant yang mencantumkan fungsi dapat mengurangi keringat berlebih, itu nggak sepenuhnya bener. Biasanya deodorant hanya sanggup mengurangi keringkat sebanyak 20% aja, paling banter sampai 30%.

3. Sejak kapan sih kaum pria juga ikut-ikutan pakai deodorant?
Bapak saya enggak tuh..wkwk..
Malah pernah dulu, deodorant saya bukan dioles di ketiak, eh malah dioles di baju.
Dikira parfum baju kali ya...πŸ˜‚
Untung sayang...

Penggunaan deodorant untuk kaum pria mulai dibuat pada tahun 1935. sebelumnya nggak wajib buat mereka pakai deodorant, justru nih, bau keringat pria, zaman dulu dianggap sebagai simbol kajantanan. Makin keringetan makin machoπŸ’ͺ
Kalau sekarang, cowok aja pakai make up, deodorant ya udah pasti lah.




4. Beruntungnya orang yang keringetnya enggak bau ya. Walaupun rata-rata orang mang memiliki bau keringat, tapi pasti beda-beda kadarnya. Nah.. Cara untuk mengecek apalah kamu perlu pakai deodorant atau nggak alias bau keringet atau enggak, adalah dengen mengecek warna kotoran telinga sobat.
Kalau warna kotoran berwarna putih berarti keringat tidak terlalu bau, kalau warnanya, hitam, coklat dan lengket, mending pakai deodorant aja deh.

Kalau warnanya pink gimana?πŸ™‹
Ya mana ada jubaedah...πŸ™„


5. Yang menyebalkan dari pakai deodorant, bagi saya adalah noda kuning yang ditimbulkannya. Apalagi kalau bajunya putih, kelihatan banget. Ternyata penyebab warna kuning tersebut adalah, adany kandungan aluminium di dalam deodorant.
Entah kenapa saya langsung terbayang lempengan seng😬

Kalau mau yang nggak bikin warna kuning, bisa cari yang nggak ada sengnya. Eh aluminum maksudnya.
Katanya sih untuk menghilangkan warna kuning tersebut bisa pakai, cuka, lemon, dan garam. Tapi saya sendiir bolem pernah coba
He..he...

6. Karena mengandung antibakteri, deodorant nggak hanya berfungsi untuk menghilangkan bau ketiak. Tapi juga bisa digunakan untuk menghilangkan bau kaki lho. Caranya cukup mudah. Tinggal oleskan deodorant di telapak kaki pada malam hari sebelum tidur.
Is died semua bakterinya
Ha..ha..πŸ˜‚

7. Eh..eh.. Tenyata deodorant lebih efektif kalau dipakai malam hari lho. Meskipun kita lebih sering pakainya setelah mandi ya.
Itu karena pada malam hari deodorant bisa bekerja lebih baik. Dan nggak perlu khawatir karena biarpun kalian sudah mandi di pagi hari, tapi manfaatnya nggak bakalan hilang, tapi saya sarankan tetep pakai dedorant lagi ya.

8. Kata temen saya, deodorant cowok itu lebih tahan lama dan ampuh dalam menangkal bau badan. Jadi dulu saya mikirnya pasti bahannya lebih keras atau gimana. Ternyata, bahan akktif dalam deodorant cowok dan cewek itu sama aja lho... Yang membedakan hanya baunya dan tentunya harga.
Entah kenapa produk buat cewek selalu lebih mahalπŸ˜‘
Mungkin karena desainnya selalu dibuat menarik, cute, imut, dan bikin kaum cewek pengen beli.
Racun emang....



Kira-kita itulah fakta unik seputar deodorant yang sudah saya rangkum.
Bagi saya, deodorant emang penting. Bukan cuma buat diri sendiri, tapi juga supaya nggak ganggu orang lain yang ada di dekat kita, menciptakan kesan bersih juga dan biar pede dalan beraktivitasπŸ˜„

See you.....








10 comments

  1. Busyet... Ternyata deodoran udah ada sejak zaman fir'aun.
    Baru tau fakta itu sekarang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadi kepo, firaun pakr deodorant juga nggak ya...

      Delete
  2. Saya angkat tangan, karena memang ga pakai deodoran, belum dikasih kak Astri soalnya.πŸ˜‚

    Kenapa produk cewek lebih mahal? Karena produsernya tahu kalo cewe banyak duitnya..😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwk... Modus minta nih...πŸ˜‚
      Ha..ha.. Emang cewek banyak duitnya? Kok saya enggak sihπŸ˜‘

      Delete
  3. Wk wk.. Koq aneh ya semakin hitam kotoran telinga semakin bau badan... Biasanya pk deo klo pas mau pergi aja.. Trus disemprot parfum juga biar makin semriwing... Kalo dirumah mah enggak,cos dirumah pan ga keringetan 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga, kalau dirumah enggak. Soalnya cuma sendirian. Mau nggak mandi pun. amanπŸ˜‚

      Delete
  4. Saya baru tahu kalau ternyata deodorant itu sudah ada sejak zaman dahulu setelah baca artikel ini, tapi memang bener banget lho ? Kalau produk cewek itu mahal banget, kalau saya sih tiap hari pakai deodorant baik di rumah ataupun saat berada di kantor sekalipun. biar gak bau dan tetap percaya diri.

    ReplyDelete
  5. Oke fix, mulai sekarang akan beli deodorant untuk cowok. Kandungan sama, harga lebih murah.πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

    ReplyDelete
  6. pernah lupa pake deodoran dijalan langsung balik rumah lagi, gak pede gitu kalo gapake deordoran

    ReplyDelete


EmoticonEmoticon