Kisah tengah malam "menghentikan sebuah pertempuran"

via.pixabay

Hari ini saya akan berkisah tentang kisah nyata si penulis berjudul "menghentikan sebuah pertempuran"
Wah.. Judulnya, tak dapat dipercaya bukan, saya juga nggak percaya๐Ÿ˜‚
Tapi ini nyata.
Kepo?
Kepo atau nggak, baca aja lah...๐Ÿ˜

Jadi beberapa malam yang lalu,
Alkisah si penulis sedang tidur dengan nyenyak karena kelelahan.
Baru akan memasuki gerbang mimpi yang nggak masuk akal

Tiba...tiba...
Meong....gubrak...brak...
(Suara kucing berantem)
Awalnya nggak peduli, lama-lama kok makin rame. Bangkitlah si penulis dari tidurnya.
Dan tereliye, eh terenyata di luar kamar udah rame banget.
Mulai dari emak yang bawa sapu
Bapak yang menyemangati emak
Kakak yang ambil ancang-ancang buat nangkep kucing.
Separah itu terenyata.

Dan aktor utamanya adalah "ucil" kucing si penulis yang saat itu lagi gulat sama kucing tak di kenal.
Ronde berapakah kira-kira?
Entahlah.

Auto paniklah si penulis.
Berusaha ngambil si ucil tapi takut juga kena cakar.
Mulutnya komat-kamit cuma jerit "hush..hush.. Pus pus"

Sementara emak terus beraksi mukulin kucing pake sapu, nggak tahu lagi dah yang kena yang mana pokoknya pukul aja.
Suasana malam yang harusnya sepi jadi rame banget kayak tawuran.

Akhirnya berakhirlah gulat tersebut dan si ucil selamat.
Alhamdulilah. Larilah si penulis gendong ucil.
Kasihan banget napasnya udah mau abis. Hidungnya kena cakar, kakinya pincang.

"Pus, nakal sih we ke.. Sakit ya... Cup-cup"
Kira-kira begitulah yang dikatakan si penulis sambil mengelus ucil selama satu jam setelah kejadian.
Udah kayak emak menenangkan anaknya yang lagi shock karena nyebur di got.

Baca juga : Kangen dunia jadulku


Setelah agak tenang si ucil tiba-tiba turun dari kursi, padahal badanya lagi sakit. Si penulis yang sebel, marah-marah karena ucil susah dibilangin. Sementara si ucil terus jalan keluar rumah, si penulis pun pasrah ngikutin, ternyata si ucil mau pipis pemirsah...
Wkwk๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚
Bikin ketawa satu rumah.
Habis pipis minta minum juga๐Ÿ˜‚
Aduh ucil...

Dan tragisnya si penulis baru tahu kalau gigi taringnya ucil copot juga, jadinya dia ompong karena satu taringnya juga udah copot waktu berantem dulu.
Bandel banget sih jadi kucing
Tapi sayang, gimana dong
Emang ucil udah lumayan tua,  udah hampir 10 tahun kayaknya. Walaupun kalau dipanggil suka belagak budek, tapi tetep aja disayang.

Menurut info yang penulis dapat dari bapak. Kucing kalau lagi berantem bisa saja menimbulkan korban jiwa. Apalagi kalau kucingnya kayak ucil yang udah nggak punya gigi.

Sejak itu ucil jadi dilarang maen jauh-jauh
  "Push, ojo dolan adoh. Neng umah ae, bubuk, w enko di kerek kucing gendut neh lho..."
Ada yang tahu artinya?

Translate : pus, jangan main jauh-jauh, di rumah aja, tidur, nanti kamu di serang kucing gendut lagi lho"

Kira-kira begitulah nasihat si penulis, yang kalau dilihat orang lain bisa dikira enggak waras๐Ÿ™„
Ngomong-ngomong dia memang sering ngomong sama ucil kayak lagi ngemong anak kecil.
Yah. Itulah kisah tengah malam tentang "menghentikan sebuah pertempuran"

Benar-benar pertempuran sengit yang sulit dihentikan, tapi untungnya berhasil diselesaikan juga.
Saya selaku penulis undur diri and...

See you....






4 komentar

  1. Pertempurannya dahsyat juga yah sampe gigi taring copot. Gak bisa pasang gigi palsu apa yah

    BalasHapus
  2. Kalo saya untuk misah kucing berantem itu gampang, tinggal siram pakai air seember maka kucingnya pasti pada lari.

    Kalo masih berantem juga, siram juga air seember untuk yang punya kucing...๐Ÿ˜‚

    BalasHapus
  3. Waduuh pertempuran yg maha dahsyat.. Wk wk.. Sy dulu jg punya empus dua buah.. Eeh dua ekor.. Namanya keren euy Jimi boy dan si Peti.. Sayang ke duanya dah awarahum... Satunya kabur trus ketubruk kendaraan.. Udh di kubur sih dihalaman rumah.. Yg satunya tewas krn terkena semprotan petugas pas nyemprotin saat musim dbd.. Si peti lama" lemes dan akhirnya awarahum. ๐Ÿ˜ญ

    BalasHapus
  4. Salam kunjungan dan follow disini ya. Salam kenal dari Malaysia :)

    BalasHapus


EmoticonEmoticon