Ngomongin soal teman, berapa jumlah temanmu?

Ngomongin soal teman, berapa jumlah temanmu?


via.pixabay

Membicarakan teman itu nggak baik, tapi kali ini saya mau membawa topik soal teman😊.

Hay teman-teman aku kangen kalian nih...., ngakak bareng sampe perut sakit lagi yuk.

Iya saya dulu, ketika zamannya sekolah suka banget bercanda sama ke tiga temen saya sampai sakit perut karena ketawa yang ekstrem. Bercandaan sederhana yang konyol dan alay. Kalau inget, rasanya kangen banget. Karena semakin dewasa rupaya saya semakin jarang tertawa lepas.
Miris banget🙁

Bisa dibilang saya nggak pandai bergaul, jadi nggak banyak pula teman yang saya punya. Bisalah dihitung pakai jari sendiri. Nggak perlu repot pinjem jari orang.
Ntar dikira modus....😂😂
Walau begitu saya memang sudah merasa cukup dengan teman-teman saya sekarang. Nggak banyak nggak apa, asal ngerti gimana saya apa adanya.

Jadi, kalau ditanya temanmu ada berapa? Kalian bakan jawab gimana sob?
Banyak?
Atau kayak saya, sedikit?
Kalau teman di sosial media pasti ratusan bahkan ribuan ya... Namanya juga sosial media. Nggak kenal juga dijadikan teman, lumayan buat nambah keeksisan diri😜
Makin banyak followers makin bangga rasanya.

Tapi memurut sebuah penelitian. Idealnya seorang manusia hanya bisa punya 5 orang teman dekat atau bahkan nggak sampai 5.

Dikit amat?🙄

Itu teman dekat lho, yang benar-benar dekat, paham, tahu gimana buruknya kamu tapi masih mau temenan. Udah tahu kamu suka kentut sembarangan, suka ngupil kapan aja, nyomot makanan seenaknya, tapi masih aja maen dan ketawa bareng. Selain itu mereka juga adalah orang yanag bakalan senang memberikan pundaknya ketika kamu dalam masalah. Orang yang tahu perasaan terdalammu tanpa perlu tanya ke kamu.

Sementara untuk kenalan, manusia hanya bisa berteman dengan 150 orang. Itu karena ukuran necortek pada otak manusia yang memang terbatas. Kalau kamu bilang punya ratusan temen.
Itu mah boong pasti.
Kita bisa saja kenal dengan banyak orang, tapi untuk jadi teman. Itu butuh waktu, kedekatan dan ngomong ngalor-ngidul tiap hari.
Kita bisa saja menganggap orang lain teman tapi gimana dia menganggap kita, ya siapa yang tahu...



Mempelajari sifat manusia itu bukan hal yang mudah. Banyak kasus teman yang makan teman, teman yang bully teman, teman yang bunuh teman😱, bahkan teman yang makan tahu, tempe, nasi 2 piring.

Ye, itu mah laper...😂

Bercanda tiap hari dan maen bareng pun belum tentu bisa bikin kalian jadi teman dekat.
Ada teman yang asyik, ada teman yang baik.
Misal kalau kamu punya genk beranggota 5 orang. Apa kamu yakin dekat dengan kelima-limanya. Punya perasaan yang sama dengan kelima-limanya. Pasti ada satu atau lebih yang nggak terlalu dekat. Biarpun kalian selalu bareng-bareng. Pasti ada yang paling kamu percaya buat curhat kan.

Saya pun begitu. Ada hal yang bisa saya ceritakan langsung kepada si A, tapi butuh waktu buat cerita ke si B. Atau lebih bisa membagi masalah yang serius banget ke si B dulu baru minta pendapat si A.

Semakin dewasa seseorang semakin sedikit pula teman yang ia miliki. Kita pasti bakal memilih teman yang punya dampak baik buat kita dan bisa dipercaya supaya nggak ember kalau diajak curhat.

Kan ada tuh temen yang kalau dibilangi.
"Eh janji ya jangan cerita ke siapapun..."

Eh besoknya atau beberapa hari kemudian ada orang lain yang tanya curhatan rahasiamu itu buat konfirmasi kebenaranya.
Gimana rasanya? Kecewa bukan....
bukan kecewa lagi, tapi sakitnya tuh di sini.

Sungguh ku merasa resah kalau begitu...😑

Rasanya kalau punya tempat untuk berbagi kisah suka dan duka kita dan bisa dipercaya itu adalah salah satu berkah dalam hidup. Sama seperti pasangan. Sahabat juga punya peran yang nggak kalah penting. Capek dan ribet kan kalau harus mengulang cerita yang sama ke banyak orang. Mending ke satu orang aja yang kamu percaya, yang dari dulu udah setia duduk di sampingmu kalau kamu nangis karena putus sama pacar, dimarahin orang tua, dapat nilai jelek, atau ditolak kakak kelas.
Hayoo siapa yang pernah gitu😂
Saya sih nggak...

Kehidupan berputar, memberikan banyak rasa dalam hidup manusia. Ada kalanya bahagia ada kalanya juga termewek-mewek. Selain butuh tisu kamu juga bakalan butuh orang yang siap mendengarkan curhatan panjangmu tanpa mengeluh. Jangan curhat ke sembarang orang. Bahaya...ntar mendadak viral.

Intinya berapapum teman yang kita punya, jangan lupa untuk punya 1 yang terbaik.  Karena Sahabat terbaik itu layaknya pasangan.

Saya mau nyanyi dulu.
Kita sahabat yang terbaik, bermain dan bersenang-senang, kita saling membantu suka maupun duka, kita sahabat yang paling hebat🎶🎶

See you man teman....



9 komentar

  1. memang bener sih makin dewasa makin berkurang jumlah temennya, temen deket saya malah ga sampe 5. bahkan sedihnya kami sekarang beda-beda tempat tugas :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sedih banget kalau gitu ya mas. Saya sekarang juga jarang banget ketemu temen-temen. Karena udah pada nikah dan kerjanya beda tempat😭

      Hapus
  2. Ah iya bener juga, saya kalo lari suka gabung sama puluhan teman, tapi cuma satu dua aja yang sering saya ajak ngobrol ngalor ngidul.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lari pagi ya mas?
      Ketemu orang di suatu tempat trus bisa nyambung ngobrol ngalor ngidul itu asyik lho

      Hapus
  3. Wah dari jaman dulu temen saya ga banyak.. Yg akrab dan deket banget tuh paling bnyk 2 ato 3 orang ajaa 😱 tpi kita deket dan udah kenal ama keluarga masing" eeh tpi sayang setelah berkeluarga mencar" jauh... Tpi masih sesekali telfonan ato wa an gitu deh... Nayain kbr... Btw wong caruban yo mbak.. Lakiku wong nganjuk... Tonggo deket ki mahh 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga cuma punya beberapa teman dekat, dan udah jarang banget jalan bareng.
      Wah... Seriusan mbak, suaminya orang ngajuk, berarti pernah main ke nganjuk dong😃
      Nggak jauh dari tempat tinggal saya dong...😀

      Hapus
  4. Iya ya.. Kalau dipikir pikir temen deketku kok dikit banget ya

    Itu saja yang aku ngerasa nyaman curhat ke mereka, meski saya juga belum tahu pasti dia nyaman sama saya atau tidak, wkwkwkwk

    Kalau udah kerja gini, malah hampir hampir gak punya teman dekat. Mau cerita masalah kerjaan kudu mikir jutaan kali, takutnya dia tipikal teman yang nusuk dibelakang.

    Alhasil mentok cerita ke ortu atau kalau tidak begitu lari ke blog (itupun harus diembel embeli dengan ratusan inisial biar gak kebongkar dan kena pasal IT,wkwkwk), makanya pula jangan heran kalau mampir ke blog saya isinya full tentang keluhan, karena itu menjadi hobi baru saya, bhahaha Wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena emang nggak semua orang pandai nyimpen rahasia. Entah kenapa cari teman yang klop di tempat kerja itu agak susah, jadi kalau mau curhat yang serius carinya teman lama aja.
      Ha..ha.. Saya sering lho mampir lihat curhatannya mbak arlina😁

      Hapus
  5. jaman amsih gadis aku mah banyak teman , tp yg temen deket hanya satu. setelah berkeluarga jarang punya temen tp punya satu temen deket

    BalasHapus


EmoticonEmoticon