Kisah ngeblog versi saya, episode 2, masih menarik nggak ya?

Kisah ngeblog versi saya, episode 2, masih menarik nggak ya?


via.pixabay

judulnya kepanjangan, biarin😄

Yee...ulala  Sampailah kita di episode ke 2 kisah ngeblog ala saya.
(Udah kayak sinetron aja😂😂) Kemungkinan makin membosankan tapi mohon dibaca aja ya
He..he...

Bagi yang belum baca episode pertamanya bisa baca dulu di SINI

that is promotion....

Jadi setelah saya berhasil beli laptop dengan perjuangan panjang dan drama nangis itu, dan janji bakalan lebih rajin ngeblog, bikin artikel sebanyak-banyaknya. Ternyata saya terbuai pemirsah....

Saya mainan laptop mulu tiap saat. Saya nggak pakai buat nulis artikel tapi malah nulis cerpen, nonton film dan drakor.
Hadeh...
Saya lupa soal serius ngeblog, pokoknya saya punya laptop dan saya happy, udah itu aja.
orang kayak saya enaknya diapain nih?

Tapi alasannya juga karena nggak ada wifi, mau disambungkan ke hape wong signalnya aja mlaku koyo bekicot.

Alesan aja....🙄

Saya pun bikin target lagi, pengen beli hape baru yang bisa 4G.

Mungkin saya agak memaksakan dan serakah😞, saya mengalami krisis setelah beli hape baru. Saya jadi harus mengeluarkan jurus seribu mode hemat supaya bisa hidup sampai gajian tiba.

Lebay mode on🙄

Dan lagi-lagi saya terbuai malah mainan hape mulu.

Ya Allah, ni anak minta di apain sih...🙄
Dikasih duit dong😁

Tapi untungnya nggak lama sob. Akhirnya saya sadar dan mulai memperbaiki kesalahan saya. Saya mulai lagi rajin nulis. Nggak rajin-rajin amat sih. Paling seminggu sekali, seminggu 2 kali, paling banter seminggu 3 kali. Makin lama saya makin semangat, tapi lagi-lagi hal yang bikin down datang.

Google+ ditutup

Sumpah itu tu bikin saya sedih banget, karena saya suka bagi artikel di sana. Rasanya udah kayak nggak tahu jalan, gimana caranya dapat pengunjung?

Saya ngambek, nggak mau nulis pokoknya. Padahal ngambek sama siapa, yang kena juga saya sendiri😂
Untungnya saya tipe orang yang ngambeknya nggak suka lama-lama.
Saya anggap ini sebagai tantangan. Dan saya berjuang lagi buat nulis artikel dan hanya membaginya di fb. Saya juga mulai mengenal  asyiknya Blogwalking karena kejadian ini.
Ya ampun, kemana aja saya selama ini.
Nggak pernah paham nyamannya bisa blogwalking dan kenalan sama blogger lain.

Karena google+ tutup, pengunjung yang sedikit pun malah makin sedikit. Sungguh mengenaskan....
Saya sedih banget, seakan-akan apa yang saya usahakan nggak ada hasilnya. Stuck aja di satu tempat.
Harus gimana dong ini?

Ngambek lagi...
Ya ampun, jadi orang ngambekan banget neng😂
Yah, dari pada ngembek'an
Kambing dong....😂
Ya gitu deh, saya ngeblog tu, ngambek, semangat, ngambek semangat. Begitu terus.

Tapi pada akhirnya saya selalu bangun lagi. Nggak bisa begini, masak nyerah, malu dong sama tulisan segede badan yang ditulis di dinding kamar, kertas-kertas target yang nempel di mana-mana.
Malu sama emak bapak, karena udah terlanjur cerita ke mereka dan minta doa supaya cita-cita anaknya yang cengeng ini tercapai.

Saya pun memutuskan untuk nulis aja, apapun yang terjadi.
Mau ada yang baca, atau pun nggak ada.
Nulis aja.
Ntar juga ada hasilnya, ntar juga ada yang suka. Nggak mungkin sebuah karya nggak bernilai
Iya nggak yul...
Iya dong👱
akhirnya ada sedikit perubahan. Dikit banget... Tapi masih kelihatan di mata saya.

Pengunjung yang mulai ada, karena sebelumnya nggak ada. Dan...
Saya mulai punya pengikut.
Noh, 26 orang paling kece buat saya😊.
Padahal dulunya saya selalu sedih kalau lihat tulisan pengikut di blogger. Karena di sana itu tertulis.
Nol.
Mau berapa kali dilihat selama 2 tahun cuma ada angka nol.
Sedih aku tuh...
Jadi 26 itu bagi saya adalah kebahagian.
Kalau kalian mau jadi orang kece selanjutnya, boleh banget atuh...😁



Perlahan-lahan saya mulai kenal sama banyak blogger, suka main ke blog mereka dan BW, bahkan sampai saya tulis di kertas nama blog mereka, saya cari sosial medianya. Karena saya emang pelupa.

Dan mereka itulah yang selalu menginspirasi saya buat menulis. Setiap kali baca tulisan blogger lain saya selalu merasa saya juga harus nulis sekarang.
Saya kan juga blogger, masak nggak rajin nulis.
Payah...

Saya juga mulai nyaman menulis apapun yang saya mau tulis. Nggak peduli dengan topik yang nggak nyambung. Saya menemukan bahwa tiap blogger punya ciri khasnya sendiri, mereka punya keunikan yang beda-beda, bikin saya bertanya-tanya, apa saya juga udah punya ciri khas?
Saya coba membebaskan pikiran ketika menulis. Menikmati moment ketika kepala dan jari-jari tangan saling bekerja sama.

Dan sampailah saya di postingan ke 100.
Moment paling penting dalam dunia perbloggingan saya. Akhirnya saya bisa menyentuh angka ratusan....
Nggak nyangka banget, rasanya nasi uduk, eh, campur aduk

Bisa melenceng jauh amat🙄

Yey....
Makin semangat deh
Saya bikin target juga buat bisa nulis 5 kali dalam seminggu. Dan....
Ternyata nggak gampang sob😂
Saya udah 2 atau 3 kali cuma berhasil nulis 4 artikel dalam seminggu. Tapi nggak papa. its fine, no problem baby...

Seperti yang pernah saya bilang.
Saya tipe orang yang pelan-pelan saja.
Intinya saya sudah berhasil menjadikan ini kebiasaan, dan terasa aneh kalau saya nggak berhasil bikin tulisan minimal 4 di setiap minggunya. Itulah point pentingnya.
Saya berharap kecanduan nulis sob😁

Saat ini rintangan yang berat bagi saya adalah melawan diri sendiri. Melawan rasa malas, lupa, bagi waktu antara kerja, nulis blog dan Bw.
Tapi saya merasa enjoy dengan semua itu.

Karena mulai jadi kebiasaan walaupun saya berada di tingkat malas yang ekstrem saya tetep bakal mencoba menulis di blog.
Dan walaupun perkembangan yang terjadi sedikit demi sedikit ntar juga jadi bukit😁


Kira-kira begitulah kisah ngeblog saya yang tak semenarik para blogger lain, saya akui saya masih berada di bawah, nggak paham banyak hal soal ngeblog, nggak tahu SEO, nggak tahu caranya biar dapat banyak pengunjung, dapat duit juga. Tapi saya tahu, saya suka menulis di blog ini, seperti saya suka ketika ada yang baca tulisan saya dan kasih komentar😊. Semoga saya bisa berbagi kisah lagi, nanti ketika sudah sukses.
Salam sukses semuanya....

See you....



8 komentar

  1. Jadi inget, saya juga baru kenal soal bw tuh setelah dua tahun ngeblog wkwkwkw.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, samaan lho mas... Stelah 2 tahunan saya juga baru paham...😂

      Hapus
  2. halooh, mbake sy termasuk yang 26 pengikut itu nggak wk wk, suka lah baca tulisannya lucu dan unik,,memang masing' orang punya ciri khas tersendiri, justru disitulah seninya yak yak yak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masuk donk mbk heni😁, itu berarti mbak heni termasuk orang yang kece badai. He..he...

      Hapus
  3. Saya 9 tahun ngeblog baru tahu bw ditahun ini, Wkwk

    Tapi memang dari awal ngeblog cuma dijadikan pelampiasan. Jadilah cuma menulis sesuai mood tanpa tujuan yang jelas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau menulis sesuai mood biasanya selalu pakai hati dong.
      Setelah tahu soal BW jadi suka kan mbak....😁
      Asyik banget soalnya....

      Hapus
  4. Nikmati saja dunia menulis dengan santainya, jangan ada keterpaksaan.
    Dan mulailah dari alat atau perngkat yang ada, jangan mensyaratkan ini dan itu baru mulai.
    Sekarang jamannya wifi, pasang indihome pastinya lebih murah. Terus nanti ditanggung bebarapa rumah. lebih hemat.
    Soal follower, pasang saja widgetnya, jangan perdulikan jumlah follower.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas jangkaru, saya pun selama 2 tahun juga pake apa yang ada, kadang jauh-jauh pergi ke warnet sendirian, dan itu jadi pengalaman yang tak terlupakan😊
      Pengen sih pasang wifi gitu, tapi masih belum bisa karena ada kewajiban yang lain. Semoga aja bisa di lain waktu...
      Kalau punua wifi kayaknya emang asyik banget ya😁

      Hapus


EmoticonEmoticon