Kangen dunia jadulku

Kangen dunia jadulku


via.pixabay

Huft...
Tarik nafas dulu....
Mencoba menenangkan pikiran yang semrawut.
Akhir-akhir ini saya mulai sibuk kerja lembur lagi. Berangkat pagi pulang malam, dan badan udah capek, mau nulis dan BW udah keburu ngantuk.
Tapi alhamdulilah saya masih bisa libur di hari minggu dan maen deh ke blognya temen-temen
Senengnya😁

Hari ini saya mau membuka minggu ini dengan membahas soal medsos. Media sosial yang sudah jadi rumah kedua bagi para kaum manusia.
Iya nggak sih...?

Rasa-rasanya saya rindu zaman dulu.
Langsung ke pointnya.
Rindu zaman tanpa medsos, tanpa internet dan kuota.
Nggak punya facebook, nggak punya instagram, nggak punya twitter, nggak lihat youtube.
Dan yang ngenes, nggak punya duit😂😂

Bisa dibilang saya ini kaum pertengahan
(Bahasa sendiri, jadi mohon jangan diperdebatkan😁)
Pernah hidup di zaman sebelum medsos populer dan zaman setelah medsos jadi segalanya.

Berasa tua banget jadinya😂

Ngerasain juga gimana bedanya.
Dan sejujurnya setelah beberapa tahun kenal internet medsos, saya mulai merasa capek.
Lebih tepatnya mungkin bisa disebut, semacam kecanduan.
Capek, lelah, tapi nggak bisa berhenti.
Nggak ada hari tanpa buka medsos, pasti hati ini gelisah, galau merana kalau nggak buka medsos. Padahal saya juga jarang upload foto. Cuman tangan udah terbiasa scroll scroll lihat status orang.
Padahal kepala udah pusing tapi jari masih geser bawah terus.
Capek euy. Pengen berhenti.

Dulu saya nggak terlalu tergantung sama smartphone. Saya happy aja menjalani hidup yang alay dan kudet. Saya baca buku, saya menggambar atau berkarya di atas kertas, nonton film di tv juga masih asyik. Tapi sekarang hal-hal tersebut jarang banget saya lakukan. Rindu tapi tak tersampaikan

Alah.. Lebaynya kumat🙄

Sekarang? Saya bisa seharian pegang smartphone kalau lagi nggak kerja. Sudah pasti seringnya buka medsos, youtub'an dan lain-lain.



Kalaupun saya nggak terlalu kecanduan sama medsos, saya sudah kecanduan sama dunia kuota.
Iyups, internetan tanpa batas.
Rasa-rasanya hambar kalau di tangan nggak ada smartphone. Berasa sendirian karena nggak ada yang digenggam.
Rasanya hambar kalau seharian nggak buka youtube, fb, tengok IG, lihat google.

Dan mirisnya, saya merasa sedih karena sulit menghilangkan kebiasaan ini.
Dan lagi, anak-anak kecil sekarang bahkan lebih pandai main smartphone dari pada saya. Udah nggak ada lagi main petak umpet, bak sodor, benteng-bentengan, buaya-buaya nan,
(Bukan buaya darat ya😂😂)
Masak-masakan. Atau yang gokil kayak saya dulu, manten-mantenan
Wkwk😂😂😂

Saya rindu zaman dulu pas masih nggak tahu apa-apa soal medsos, nggak kenal internet dan sejenisnya.
Entah mengapa kemajuan zaman ini terkadang malah menimbulkan perasaan sepi dan nggak nyaman.
Lelah.
Begitulah.

Walaupun saya akui saya senang karena bisa ngeblog setelah kenal internet, saya bisa baca komik gratis tiap hari, nontonin naruto eh boruto, dan kegiatan nggak jelas lainnya.  Tapi terasa ada yang kurang....
Apalagi medsos sekarang isinya kadang aneh-aneh. Berita hoaks, hoaks, hoaks.

Dulu saya masih suka main masak-masakan pakai lumpur basah, manjat pohon buat ambil rambutan, sampai saya SMP. Tapi sekarang, anak TK aja udah pegang smartphone. Rasanya sedih, saya merasa dunia masa kecil saya sudah hilang. Hanya tinggal kenangan.
Mana nggak punya fotonya lagi, cuma ada dalam kepala.
Hu..hu..hu... Aku rindu kamu masa lalu....😩



Saya rindu congklak, eggrang, main si bolang sampai badan dekil, item, kurus, kering udah kayak ikan teri gosong tapi hati bahagia selalu.
Atau baca buku seharian penuh sampai lupa dunia sekitar.
Atau nonton film di tv sampai tengah malam.
Atau, atau, atau... Apa aja.

Sepertinya artikel ini adalah sebuah curhat colongan ya🙄🙄

Apaan sih, masak saya nyolong😭😭

Ok...ok... Kita dengarkan saja daripada si penulis nangis, dia kalau nangis jelek banget soalnya, ingusan pula🙄🙄

Intinya ada hal-hal yang hilang tertelan kemajuan zaman. Nilai tradisional yang semakin menipis, rasa akrab dengan teman, rasa bahagia yang sederhana, bahkan rasa sopan mungkin juga iya.
Saya berharap bisa menyaksikan dunia semakin maju. Tapi juga berharap masa lalu tidak lenyap.
Kadang saya kangen dengerin musik zaman dulu, campur sari yang selalu diputar pas ada hajatan, sekarang sih udah ganti dangdutan.
Bukan saya nggak suka dangdut, hanya saja saya rindu.
Tahu sendiri kan rindu itu berat sob😩

Jika masa depan menggambarkan hal menyenangkan dengan gemerlap cahaya dan teknologi, masa lalu berisi kebahagian yang sederhana.
Dan saya ini suka hal yang sederhana.

Kemarin lihat iklan hape terbaru aja langsung mupeng🙄

Wajar lah, habisnya saya kan sudah hidup di zaman sekarang. Ya.. Walaupun sederhana, tapi...kalau lihat begituan emang pengen. He..he..  😁

Ckckck🙄

Udah, sana pergi, saya mau pamitan.
Sampai jumpa sobat semua. Maapin saya yang khilap malah curhat ya...
He..he...

See you...







12 comments

  1. Main enggrangnya jago ya ?
    Saya mah dulu kalo mau main enggrang keburu takut duluan, takut jatuh gitu. Makanya sampai sekarang gak bisa-bisa 😅
    Jadi penasaran pengen nyobain main lagi, tapi sekarang udah gak zaman, udah jarang yang main 😥

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah..jago banget mbk. sampai maenya ke aspal segala. ha...ha... tapi kalau sekarang mungkin udah agak nggak biasa.
      saya juga pengen coba lagi, sayangnya nggak ada yang punya.. anak kecil maenya pakai gadget...

      Delete
  2. saya juga anak90an,inget main onclang samasuramanda didaerah saya hmmmjadi kangen

    ReplyDelete
  3. Kalau katanya lagu masa lalu biarlah masa lalu

    ReplyDelete
  4. Walah jmn sy cilik dulu main conklak, main karet ampe koprol segala 😆 dan manjat puun pun pernah sy lakuin... Nostalgila eeh nostalgia yg ga terlupakan

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwwk...saya juga mbk, manjat pohon pun jago pisan, tapi sekaraang malah takut dan malu. masak udh gede manjat pohon

      Delete
  5. Ah iya seru banget kayanya dulu ya. Pulang sekolah siang langsung lempar tas ganti baju ngibrit keluar main sama temen. Kalo ga dikasih main siang ya mainnya sore hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bahkan sampai lupa makan, karena dulu yang penting maen😂😂

      Delete
  6. sebagai anak yg besar di thn 90an, aku ngertiii bgt rasanya :D. dan aku jg kangen masa2 di mana hp dan gadget ga ada, sosialisasi masih dgn manusia langsung :p

    tapi mbaa, alhamdulillah 8-15 sept kemarin aku ngerasain hidup tanpa koneksi internet full, krn traveling ke korea utara :p. di mana semua turis di sana haram hukumnya berinternetan hahahahah. dengan rombongan grup yg ikutan, kami tuh jadi dekeeeeet banget. dr yg awalnya ga kenal, malah jd sahabat skr ini. ya krn selama di sana, boro2 megang hp, lah sinyak ga ada blaaasss.. hp cm dipake utk motret doang :p.itu enaak banget sih. pas ngobrol, kita beneran ngobrol yg fokus ama yg ngajakin bicara. ga ada guna lirak lirik hp :p. duuuh, aku yg mikirnya bakal stress kalo g ada sinyal, ternyata malah kangeen bgt bisa ngerasain gitu lg. apa harus ke korut lagi yaak hahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah...memang moment-moment tanpa gadget itu bikin kangen banget ya mbak...
      Bisa mendalami percakapan sama orang lain. Nggak ada adegan ditinggal lihat status whatsapp dan lain-lain...

      Delete


EmoticonEmoticon