Sepenggal kisah mesra, saya dan si buku

Sepenggal kisah mesra, saya dan si buku


Via.pixabay

Waktu kecil saya ini termasuk anak yang selalu dapat nilai jelek, nggak pernah belajar dan jarang ngerjain pr.
Bahkan saya inget banget waktu SD dulu saya masuk peringkat 10 besar.

Tapi ngitungnya dari peringkat terakhir😂

Tiap ngambil raport pun bapak saya pasti di ceramahin dulu sama wali kelas supaya saya lebih rajin belajar.

Cuman waktu itu juga saya nggak pernah merasa terbebani, sedih, apalagi nangis.
Saya happy aja tuh, bodo amat. Yang penting naik kelas.
Nggak patut banget di contoh apalagi diceritain sama anakku besok.

Kenapa? Karena waktu itu tuh, hal yang paling bikin saya seneng melebihi nilai bagus adalah baca buku.
Baca buku tiap hari, ke perpus tiap hari. Makan kisah legenda dongeng, cerpen, novel, tiap hari.
Nggak pernah ada bosennya.
Baca buku bagi saya jauh lebih menarik dari sekedar main dan nonton Tv, karena kalau lagi baca buku saya ngerasanya sedang menjelajah, pergi ke tempat-tempat asing dalam cerita, mengenal tokoh-tokoh fiksi yang luar biasa.

Alasan kenapa saya TK cuma satu tahun aja juga karena saya udah pinter baca, tapi nol di pelajaran lain (hadeh...)

Saya suka banget baca buku sejak saya bisa baca.



Rasanya saya sudah jatuh cinta dan dihipnotis sama buku, kalau lihat tumpukan buku di perpus, tangan rasanya gatal mau ngambil semua.
Saya bisa seharian duduk cuma baca buku, nggak main sama temen karena lebih suka baca buku.

Itulah sebabnya saya nggak pandai bergaul😞, karena keasyikan sama buku.

Pokoknya
I love book very much...😍

Guaya maneh nggawe bahasa inggris....

Kebiaasaan nggak belajar dan lebih milih baca buku ini berlanjut sampai saya kelas 6 SD.  Saya sering diam-diam pinjam buku di luar batas yang diperbolehkan, misalnya cuma boleh pinjam 3 buku, saya bisa bawa 10 buku
Wua..ha..ha.. Udah kayak maling, mengawasi keadaan trus kabur ke kelas dengan setumpuk buku di pelukan. Kalau ada yang nanya bilang aja "minjemin temen pak..."
Padahal kalau dipikir sekarang, itu jawaban aneh, ya masak temen nyuruh minjemin buku tanpa tahu judulnya.

Ya sudahlah, otak anak SD yang jarang belajar.

Tapi waktu ujian, saya mulai takut dengan nilai yang jelek. Saya nggak bisa nyontek, karena meskipun jarang belajar saya nggak mau nyontek, saya mau jujur, jujur kalau nggak bisa😂.

Dan ternyata nilai jelek itu bisa bikin saya patah hati dan nangis sob....
Pertama kalinya semenjak awal sekolah saya frustasi gegera nilai, pas saya nggak lulus try out di kelas 6.

Saya sampai nggak doyan makan, nggak doyan ngomong, nggak doyan juga baca buku cerita.
Anehnya saya makin rajin bersih-bersih, nyapu rumah, cuci piring, tentunya sambil meratapi nasib (lebay abis...)

Nggak kebayang gimana kalau sampai saya tinggal kelas, mengecewakan orang tua, malu, kejar paket...
Wua...

Masa depanku suram😱

Akhirnya saya bertekad memperbaiki diri.
Saya belajar tiap hari, baca buku panduan, minta diajarin temen, ngafalin rumus matematika. Dan meninggalkan perpus yang saya cintai untuk sementara waktu.
Huft....
Saya sedih, capek, tapi
Saya semangat banget.

Saya nggak mau ikut kejar paket, mau ditaruh dimana muka kalau sampai nggak lulus. (Di pantat? Mainstream banget😂)

Dan ternyata, saya baru tahu kalau dapat nilai bagus itu rasanya wow...
Senengggg banget sampai mau lompat-lompat, dan bangga karena ternyata saya juga bisa jadi pinter.😊
Walaupun nggak dapat rangking tapi saya lulus dengan nilai yang lumayan bagus untuk kategori anak yang baru aja memutuskan pengen jadi pintar.
Wkwk...😂😂

Baca juga : Jangan asal bicara


Namun, saya tetaplah si kutu buku. Saya tetep haus baca cerita setiap saat. Waktu di SMP belum ada buku cerita di perpus dan yang ada cuma buku pelajaran. Saya selalu pinjam buku pelajaran bahasa indonesia dari kelas 7 sampai 9 cuma buat cari cerpen di sana. Segitunya saya cinta sama buku....

Ketika akhirnya perpus dibangun, saya langsung semangat 45 mengunjungi perpus tiap hari dan mengulang hobi semasa SD dulu. Saya sudah baca hampir semua buku di sana....
Dan alhamdulillah saya juga tetep semangat belajar sampai bisa masuk 10 besar lagi.
Tapi ngitungnya udah dari atas ya....😂
Saya bangga banget, dan makin termotivasi buat belajar.

Kebiasaan membaca ini terus berlanjut sampai saya SMK. Tapi lagi-lagi nggak ada perpus di sekolah saya.
Kenapa sih, tempat faforit saya kok jarang ada...
Eits tenang
Waktu itu saya sudah punya smartphone, jadi saya download semua buku novel pdf dari hp dan bisa tetep baca buku. Saya ngefans sama harry potter dan percy jackson pun juga karena baca novelnya dulu.

Tapi bagaimanapun juga baca buku itu tetap lebih terasa melalui buku asli, bukan secara digital.
Bau buku itu beda, khas, dan bikin kangen.

Mungkin hampir sama kayak bau uang
Wkwk😂😂

Bagi saya membaca itu sangat menyenangkan, dan selalu meninggalkan kesan di hati dan pikiran. Nggak seperti nonton film yang kita bisa lihat langsung visualnya, kalau baca buku kita bebas berimajinasi.

Itu yang saya suka.

Saya nggak pernah menyesal dapat predikat bodoh pas SD, karena saya puas sudah baca semua buku di sana.

Saya punya kenangan dalam tiap lembar buku itu, saya sudah mengunjugi ribuan tempat melalui pikiran saya.

Itu kenapa saya pernah pengen banget jadi penulis, karena mereka bisa menggali keluar perasaan seseorang hanya melalui tulisan dan imajinasi.

Keren.... Rasanya seperti ada sihir yang diletakan dalam tiap kata.

(Auto lebay)

Gimana dengan kalian, apa ada yang cinta banget sama buku kayak saya?

Sayangnya sekarang ini saya udah jarang banget baca buku asli, palingan baca novel di wattpad. Kalau pun sekali-kali pergi ke perpus saya malah bingung mau baca buku apa dan susah juga kalau mau balikin karena jaraknya yang lumayan jaud dari rumah.
Tapi, reaksi saya kalau lihat tumpukan buku tetep sama kayak dulu...
Excited banget....

Ah, ya...
Apaan?
Saya cuma mau bilang jangan pernah bilang bodoh sama anak kecil yang nggak pernah dapat nilai bagus, jarang belajar dan kerjaannya main terus. Karena berdasarkan pengalaman pribadi, kata-kata itu jadi melekat banget sama diri saya, dan bikin banyak orang berpikir saya memang bodoh. Meskipun saya masih kecil, tapi saya juga ngerasa sakit hati lho. Secara nggak langsung kalimat itu juga mengajari kebencian sama saya. Bikin saya memaki-maki si anu walaupun cuma dalam hati. Senangnya saya karena emak atau bapak nggak pernah maksain saya buat belajar😁

Pada kenyataanya, saya waktu itu cuma mau menikmati apa yang bikin saya seneng, walaupun jeleknya saya mengabaikan sekolah dan jadi sering dapat nilai ndok dadar😂. Setelah beranjak gede pun saya juga sadar apa pentingnya belajar dan bisa membagi waktu antara baca buku cerita dan baca buku pelajaran.

Nggak perlu ngatain anak kecil, nggak perlu juga mengungkapkan kekurangan mereka di depan orang lain. Karena anak kecil itu menyimpan kenangan lebih lama dari orang dewasa.

He.. He.. Jadi sok menggurui ya saya, padahal sampe sekarang saya benci matematika lho, alias nggak pinter, dari dulu saya dapat nilai bagus itu karena mengandalkan ingatan. Intinya mari saling mengajari dengan kasih sayang. Hidup lebih damai tanpa kekerasan.

See you...😊


10 comments

  1. Mantapp ini salah satu rahasia yg pernah diceritain ke aku dulu pas smp yak wahhahaha.... aku masih inget loh, hayooo ngaku wkwkwk.

    Ditunggu next blogg yaa, ku juga tertular suka membaca hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. he..he... teman sepegunungan datang berkunjung. ternyata novi masih inget ya, tapi ini udah bukan rahasia lagi karena udah dibongkar besar-besaran
      wkwk....
      jadinya cerita umum

      Delete
  2. Wkwk ... keren kata-katanya :) mengingatkan aku dengan sidia :D :D

    ReplyDelete
  3. Baca ini jadi ingat zaman sekolah dulu paling malas belajar, sukanya baca buku cerita, novel dsb hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. samaan mas, rajin baca tapi bukan buku sekolah melainkan novel-novel. ha...ha... habisnya baca cerita lebih mengasyikan dan nggak ngebosenin ya....

      Delete
  4. hahaha, mengapa anak kecil yang suka baca itu sama ya ceritanya.
    Sayapun, waktu SD juara kelas mulu, pas SMP turun peringkat gara-gara novel hahaha.

    Ya gimana dong, novel dan semua buku cerita itu godaan yang mana tahan hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwk.. bener mbak rey, novel dan buku cerita itu godaan yang mana tahan. kalau lihat novel seambrek rasanya nggak tahan buat teriak seneng, lompat-lompat saking bahagianya.

      Delete
  5. Kalo saya sih baru suka baca pas smp, itu pun masih sebatas cerpen, kalau mulai berani baca buku pas smk

    ReplyDelete
    Replies
    1. dan seteleh suka baca trus suka nulis ya mas sekarang....

      Delete


EmoticonEmoticon