Ngebonceng embah-embah tak dikenal

Ngebonceng embah-embah tak dikenal

Via.pixabay
Ini kisah nyata antara saya dan seorang mbah, entah mbahnya siapa, namanya siapa pun saya juga nggak tahu.  Pokoknya saya panggil dia mbah karena rambutnya udah putih, kulitnya keriput dan jalannya udah bungkuk.

Trus kalau nggak tahu apa-apa kenapa dikisahkan?

Karena si mbah ini pernah nongkrong di jok belakang sepeda saya dan kasih saya pengalaman yang gak mungkin saya lupakan karena sensasinya.

Jadi, alkisah...
Pada suatu sore, saya baru pulang kerja jam 5 an. Waktu itu saya lihat si mbah lagi duduk di pinggir jalan dekat jembatan sambil melambaikan tangan sama orang-orang yang lewat, mau numpang gitu maksudnya.
Karena waktu itu lagi viralnya kasus gendam alias pencurian pake hipnotis itu, saya jadi takut dan langsung jalan aja sambil lirik sekilas. Saya berharapnya sih, ntar ada orang baik yang mau bantuin itu mbah.
Saya mampir bentar ke minimarket buat belanja. Kebiasaan saya kalau lagi belanja muterin dulu satu minimarket, siapa tahu ada yang murah, sekalian ngadem gitu๐Ÿ˜, kalau udah puas lihat-lihat baru beli. He...he...
Dan biasanya belinya juga nggak banyak.

Dan pas keluar dari minimarket...
Eh... Tahu-tahu si mbah udah duduk aja di depan mini market. Cepet banget ya jalannya, Padahal jarak dari jembatan ke minimarket jauh juga lho....
Apa iya dia jalan kaki?
Saya udah was-was kalau si mbah mau numpang saya, jadi saya buru-buru naik sepeda dan pengen segera berlalu.
Tapi... Sesuai dugaan saya si mbah nyetop saya.
Dan... Entah kenapa saya yang niatnya mau kabur aja karena takut, malah berhenti.

Hati udah dag-dig-dug kayak mau ketemu doi, tapi rasanya nggak enak banget.

(Doi melulu, emangnya kapan lu punya doi?๐Ÿ™„)

Ada deh..

Kapan-kapan๐Ÿ˜ž

  "Nduk, mbahe numpang ya, neng halte arep numpak bis"

Translate "nduk, mbah numpang ke halte mau naik bis ya..."

Jreng-jreng... Saya terkejoed pemirsah, padahal sudah menduga, tapi ya saya nggak siap menghadapi kenyataan tersebut.
(Auto lebay๐Ÿ˜‘)

Saya baru buka bulut belum jawab apa-apa, si mbah udah taruh tasnya yang gede banget ke depan saya, mana sepeda saya bukan sepeda matic lagi, jadi susah banget. Trus si mbah naik ke belakang dengan susah payah, mejeng gitu, miring (makin susah dah). Saya agak takut kalau dia jatuh gimana? Haduh... Selamatkan hamba ya Allah....



  "Mbah, pegangan ya" saya pegang tangannya si mbah biar pegangan sama saya sambil dengan ribetnya mempertahankan tasnya yang sumpah ganggu banget. Dan karena badan mbahnya lebih besar dari saya, saya jadi mlorot ke depan...
Hua... Susah banget, ditambah lalu lintas lagi ramai-ramainya.
Saya masih kepikirikan juga sama gendam itu, jadi sepanjang perjalanan saya cuma diem aja. Dalam hati baca ayat kursi terus, gimana kalau saya dihipnotis trus disuruh nyetir ke suatu tempat yang jauh, ya Allah hambamu takut nih

Antara takut dan suudzon ya jadinya...๐Ÿ˜‚

Si mbah suka banget cerita lagi, dia cerita soal anaknya, soal tanahnya dekat jembatan yang lagi dijual, dan bla-bla-bla lainnya. Saya cuma menanggapi dengan
  "Nggih...nggih..nggih..."
Masih takut si mbah jatuh juga takut sama gendam. Seriusan saya nyetir itu takut-takut.
Dan lucunya pas ada mobil lewat dengan kecepatan yang lumayan si mbah itu marah-marah.
  "Ati-ati nak numpak motor, aku yo iso tuku motor ngunui...."
Translate: "hati-hati kalau naik mobil, aku juga bisa beli mobil kayak gitu..." dan itu tu teriaknya kenceng banget๐Ÿ˜‚
Sumpah di moment itu saya mau ngakak, tapi ditahan karena nggak sopan dong. Sebenernya mobilnya nggak cepet juga kok, saya aja yang nyetirnya jadi lambat karena takut.
Akhirnya setelah bermenit-menit berlalu dalam ketakutan dan lantunan doa yang nggak putus-putus, saya sampai juga di pemberhentian bus itu. Simbah turun dan saya turunin juga tasnya.

Lega rasanya☺

  "Matur suwun ya nduk, jalok sangu pora?" dia menyodorkan uang sama saya.
Saya langsung nolak dong.
  "Mboten mbah"
  "Yowes, ati-ati ya...'
  "Nggih, monggo mbah"

Saya pun berlalu dan muter cari jalan pulang karena arah ke halte itu berlawanan sama arah pulang saya. Sebelum itu saya berhenti agak jauh dari halte itu, tepat di seberang jalan buat lihat simbah. Dalam hati saya penasaran.
  "Itu simbah beneran mau naik bis?"
Ya sudahlah, yang penting nggak terjadi hal buruk apapun, walaupun saya ketakutan sepanjang jalan, tapi rasanya senang karena bisa nganterin simbah tak terkenal, eh tak dikenal ke tempat tujuannya☺. Dan saya pun pulang terlambat.

Sesampainya di rumah saya cerita soal kejadian itu sama emak bapak. Dan seperti dugaan saya juga. Mereka selalu bilang sama saya buat hati-hati, jangan sembarangan berhenti kalau ada orang mau numpang, takutnya ntar orang nggak bener. Karena emang nggak cuma sekali itu saya pernah boncengin orang nggak dikenal.

Baca juga : Jangan asal bicara

Padahal dulu kalau lihat orang mau numpang saya selalu kepikiran buat berhenti dan kasih bantuan. Sekarang, saya jadi parno'an gitu. Apalagi kalau malem.

Gimana dengan kalian sob, apa ada yang punya pengalaman serupa?

Saya pamit dulu ya...
See you

12 comments

  1. Kalo dulu kita nggak perlu khawatir buat nolongin orang yang nggak dikenal.

    Kalo sekarang mah, emang harus hati-hati. Soalnya kejahatan ada banyak modusnya.

    Saya aja pernah ngalamin dirampok ama orang yang minta tolong di jalan.
    Sejak itu, jadi lebih waspada sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. entah mengapa makin maju zaman, makin meningkat pula tidak kriminalitas.bahkan sampai memanfaatkan kebaikan orang. kan jadi parno dan suudzon sama orang yang minta tolong...

      Delete
  2. Berarti hati masih baik. Tapi simbah itu kocak juga ya...mau beli mobil dia... ๐Ÿ˜

    ReplyDelete
    Replies
    1. ha..ha.. iya mas, mbahnya kocak banget tapi karena takut saya jadi gemeteran nyetirnya....

      Delete
  3. Duuhhh saya paling takut ama nenek-nenek apalagi stranger hiks.
    Keren banget mau bantuin, meski aslinya takut juga ya.

    Saya takutnya dia mbah jadi-jadian, atau orang jahat gitu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waktu itu saya juga mikir gitu mbk, udah mau maghrib lagi.... Bener-bener pengalaman tak terlupakan....

      Delete
  4. Siap2 mbak Astria suatu saat si mbah nyetop lagi tapi mau dijadikan cucu menantu karena sudah baik nolongin beliau mau nggak hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh... Kayaknya nggak deh mas, ntar saya takut dan suudzon lagi....

      Delete
  5. Pernah punya pengalaman gitu juga ah jadi inget lagi kan hehehe.

    ReplyDelete
  6. Saya punya pengalaman perihal boncengin si Mbak.......

    " Pada suatu malam di ujung desa ngak jauh dari Kuburan.....

    saya melihat laki - laki tua, sebut saja " embah " Tapi bukan Mbak Google,,loh, :) sedang mengusung karung sambil berjalan kaki.

    Saya tahu...kalau jalan didepannya adalah hutan semua...

    insting saya yang gampang " ngak tega-an " akhirnya memberikan dan menawarkan tumpangan buat si Mbah.

    Lalu akhirnya....ia naik moto saya.

    diperjalanan....saya ngobrol2 sedikit....biar saya tahu ia itu berasal dari Golongan Manusia. :)

    Namun...saya tetap siaga, siapa tahu ia nekad berbuat hal hal buruk dari belakang,kan bisa berabe anak muda. :)

    setelah sampai diKota, kalau ngak salah ia minta turunkan disebuah tempat.

    dan...tempat yang dipilih adalah " ....................

    .............................................

    ..........................................................

    .....................................................................

    .............................................................................

    ...........................................................................................

    ..........................................................................................................

    ..................................................................................................................

    " Lokasi yang tidak Jauh dari Kuburan Juga ". :)

    # hahaha...saya jadi seremm campur senang sudah nolong orang. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Duh.. Karena kejadiannya malam dan dekat kuburan kok saya jadi merinding bulu romaku. Hebat banget kang nata berani nolongin, saya mungkin bakalan kabur karena takut. Saya kasih 2 jempol deh buat keberanian akang....๐Ÿ‘๐Ÿ‘

      Delete


EmoticonEmoticon