Jadi pengamat film "Train to busan"

Jadi pengamat film "Train to busan"


Via.we heart it

Yuhui.....
Aku mbalek rek... Wes suwi ora petuk yo, kangen tenanan iki๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜

He..he... Udah lama nggak update artikel karena masalah yang sangat memilukan dan mamalukan untuk diakui. Apakah itu?

Malas.

Iyup, saya emang kadang suka malas, pengen nulis, atau bahkan sebenernya udah ada tulisannya tinggal publish aja, tapi kok ya masih malas.
Kalau lagi gitu biasanya saya biarin dulu, ntar si malas juga malas sendiri trus cabut dari pikiran saya
Wkwk...
Nah karena sekarang si malas udah jalan-jalan jauh jadi si rajin yang datang, mari kita baca review film dari si penulis amatir kita...๐Ÿ˜

Ehem...ehem...

Ada yang sudah familiar dengan judul di atas?
Yups itu film udah lama sebenarnya, tapi saya baru sempat nonton beberapa minggu lalu, ketika libur kerja.

Dan sekarang... Gue libur maning gays...

๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

Yah... Gini deh kalau libur, jadi pengangguran yang sibuk cari acara biar nggak bosen๐Ÿ˜

Film yang dirilis tahun 2016 lalu ini bergenre horor thriller...
Uhhh... Serem ya, sadis juga iya.

Train to busan ini di sutradarai oleh Yeon sang ho dan pertama kali tayang pada festifal film cannes 13 mei 2016 lalu.
Bahkan film ini juga memecahkan rekor sebagai film pertama yang ditonton lebih dari 10 juta penonton di tahun 2016.
Wow.. Puk angan dulu๐Ÿ‘๐Ÿ‘๐Ÿ‘

Dan film ini tuh, emang berkesan banget menurut saya. Dan bikin saya cinta sama abang gong yoo๐Ÿ˜˜
Wakwak....
Padahal pas jamannya drama goblin yang bikin para kaum hawa jejeritan dulu

(Mungkin nggak, moon maap ya๐Ÿ™)

saya biasa aja malahan belum nonton sampai sekarang.



Saya juga pernah nonton film zombi seperti resident evil, trus world war Z... atau film zombi lainnya yang saya lupa judulnya. Tapi yang ini spesial banget karena melibatkan perasaan saya.๐Ÿ˜‚

Cye... Pakai bawa-bawa perasaan segala.

Train to busan atau kalau di bahasa indonesiakan artinya kereta ke busan kalau bahasa jawa "sepur moro ning busan"....
Kalau bahasa daerah kalian gimana...

Pokoknya film ini bercerita tentang seorang ayah (seok woo) yang mengajak anaknya (soo an) naik kereta untuk pergi ke busan menemui mantan istrinya, mereka sudah lama bercerai dan soo an ini ikut ayahnya.
Sebagai hadiah ulang tahunnya soo an ingin pergi menemui ibunya di busan, jadilah mereka berangkat naik kereta malam ke busan.

(Pliss jangan nyanyi karena kata kereta malam...๐Ÿ˜‚)

Ternyata ketika mereka masuk ke dalam kereta itu, di luar ada kejadian tak terduga. Bisa dibilang awal mula kehancuran dan wabah zombi atau apalah itu mulai merebak.

Saat kereta akan berangkat ada satu orang cewek yang lari tergesa-gesa menuju kereta. Nah... Ni cewek nih yang jadi biang keladi kekacauan di kereta.
Dia itu sebenernya udah digigit dan terinfeksi.

Mungkin ini yang dimaksud dengan "karena wanita racun duniaaa๐ŸŽถ๐ŸŽถ"

Dalam hitungan menit, cerita pun langsung menuju ke konflik, nggak bertele-tele jadi nggak bosen nontonnya.

Kereta yang harusnya berjalan dengan tenang dan membawa penumpangnya dengan selamat itu jadi kacau balau, karena si cewek itu menularkan virusnya dengan menggigit semua orang yang dilihatnya dan terus seperti itu.

Yang bikin saya syebel karena orang-orang tuh malah jadi bloon, nggak buru-buru lari malah pada nonton, dikira topeng monyet kali.
Huft... Tapi adegannya menegangkan banget.


Untuk sementara waktu kekacauan bisa diatasi setelah menutup gerbong para zombi itu berada, tapi rupanya wabah tersebut nggak cuma ada di satu kota bahkan sudah ke berbagai wilayah lain. Seluruh negara hampir nggak aman lagi.

Untuk bisa selamat mereka harus berjuang sampai ke busan, karena di sana masih aman. Tapi perjalanan ke busan nggak semudah itu sob. Penuh pengorbanan, jeritan, dan airmata....

Ada sebuah kalimat bijak di sini tentang menjadi seorang ayah, buat yang cowok mohon didengarkan ya....

  "Kuyakin, kau tak pernah bermain dengan putrimu.. Saat dia dewasa dia akan mengerti kenapa kau bekerja keras. Semua ayah akan dimarahi dan tak dihargai, tapi itu semua soal pengorbanan kan"

Itu cuplikan percakapan dari film zombi yang bikin saya terharu. Walaupun mungkin nggak semua ayah begitu tapi kalau dalam film ini ya... Begitu.
He..he...

Jadi film ini juga menunjukan rasa cinta seorang ayah pada anaknya, seorang suami pada istrinya, seorang temen yang saling suka tapi berakhir ngenes karena wabah zombi...
Hua....

Mungkin terdengar mainstream dan biasa aja ya....
Tapi kalau udah nonton....
Beh... Campur aduk rasanya, saya bisa kesel banget, marah, jijik, dan pada adegan terakhir saya nangis sesenggukan.

Ini nih film zombi pertama yang berhasil bikin air mata saya mengalir di musim kemarau gini. Kan nggak ada gunanya....
Nggak sampai bikin tanah jadi basah.

Banyak adegan yang bikin geregetan, terharu, marah-marah sendiri sampai saya teriak-teriak di kamar sambil jambakin rambut.
Wkwk.... Ditanyai mulu sama emak, takut anaknya nggak waras kali๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

Oh ya, saya juga nonton film ini lagi sama emak dan pada akhirnya emak juga ikutan marah-marah sama tokoh-tokoh di film ini kayak saya. Wkwk... Itulah yang terjadi pada anakmu mak...

Nggak perlu ending bahagia untuk cerita yang bagus dan berkesan . kadang ending yang sedih, nggak terduga justru malah ngena banget di pikiran.

Untuk yang mau nonton bisa lihat di youtube, atau klik link di bawah ini๐Ÿ‘‡


Dan rasakanlah sensasi yang sudah saya dan emak saya rasakan.....

Mohon maaf karena saya nggak menyertakan banyak gambar, takutnya ntar pada mual trus nggak mau lanjut baca๐Ÿ˜

See you....




28 komentar

  1. Lebih ngenanya lagi, dengan adanya wabah zombi watak dari setiap orang langsung ketauan.

    Semangat terus mba nulisnya hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, ada yang egois, jahat banget, dan tetep baik.

      Semoga bisa semangat nulis juga kayak mas ilham๐Ÿ˜

      Hapus
  2. Sudah pernah nonton, oohh jadi bapakeh yang ganteng itu namanya Gong Yo?

    Setuju banget nih, saya juga pernah nonton zombie ala barat, tapi yang Korea ini nggak kalah menegangkan.
    Mungkin karena sutradaranya senang banget mempermainkan kengerian penonton, kita udah takut, eh pemain malah sibuk nontonin zombie hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah... Mbk rey udah pernah nonton juga.
      Keren ya mbak. Iya nih nyebelin banget pas adegan yang seharusnya pada lari tunggang langgang eh malah pada nontonin....

      Hapus
  3. introducingnya kayak saya banget,,,kalo saya halanganya karena kerjaan....

    kalo film train to busan kayaknya ada yang sama film india lupa namanya,,,cuma bukan zombie

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih wajar lah mas kalau soal kerjaan. Saya banyakan malesnya sih, tapi tetep berusaha konsisten๐Ÿ˜

      Film india apa ya mas, ada film zombie dari india juga ya...

      Hapus
  4. Saya peenah nonton filem perang tentara sekutu terdesak oleh pasukan Jerman di Busan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Film apaan tuh mas. Lupa judulnya ya.
      Btw saya juga suka film perang-perangan gitu....

      Hapus
  5. Kalau saya masih jarang nonton film genre ini. Tapi pas baca postingan kakak, jadi penasaran juga nih ceritanya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau penasaran silahkan lihat mas. Emang agak ngeri dan sadis tapi menurut saya tetep bagus...

      Hapus
  6. Korea memang semakin terdepan ya sekarang mrmproduksi film-film layar lebar. Stereotip khalayak yg menyebut Korea hanya bisa membuat film romance dibayar tuntas dengan film-film thtiller seperti ini dan yg terbaru parasite dan kemungkinan bakalan bertambah lagi. Btw aku belum nonton sih, cobain gk ya??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cobain dong mas. Keren kok.
      Saya suka banget sama banyak film korea. Sekarang juga udah banyak banget yang genre action dan thriller. Saya suka banget yang genre kayak gitu karena nggak bikin bosen.

      Hapus
  7. Film ini terkenal banget. Tapi saya belum nonton, hehehhe. Saya takut euy kalau yang serem-serem zombie gitu. Kalau oppa oppanya saya suka. Tapi iya yaa kenapa kalau dalam film ada adegan bahaya/menyeramkan orang-orang di sekitarnya bukannya lari malah diem aja atau mendekat. Dasar film!! kalau aslinya sih harusnya lari tunggang langgang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbk, ini film lama yang terkenal banget. Saya juga baru nonton.

      Iya ya mbk, nyebelin banget pas adegan itu. Bikin teriak-teriak nyuruh mereka lari...sampai serak tenggorokan๐Ÿ˜‚

      Hapus
  8. Saya jadi ingat dulu waktu di Hobart punya teman cowok, dia dari Busan. Saya panggil dia tongseng katanya sih panggilan untuk yg lebih muda

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah, masak tongseng sih mas. lucu banget.
      padahal kalau dibahasa indonesiakan artinya kan jadi makanan....

      Hapus
  9. Kangeen, Mbak...kwkwk. Kabar buruknya, saya jarang nontoh, Mbak. Kalaupun nonton itu Nusa dan Rara, coba gimana :D Jadi pengen nonton film ini biar beda dan berwarna hidup saya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kangen juga mbk muyass.... duh, senengnya nonton nusa dan rara, pasti nemenin anaknya nih. saya suka banget lho sama suaranya nusa dan rara itu, seringya denger di tik-tok.
      coba nonton film ini aja mbk, tapi ya itu...
      siap-siap sama adegannya yang bikin jantung mo copot

      Hapus
  10. mau lihat film ini gak jadi jadi terus

    BalasHapus
  11. berarti nontonnya gak bole malam2 nih... bisa2 gak bisa tidur

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, bahaya entar kalau kebawa mimpi. Bisa nggak tidur semaleman....

      Hapus
  12. Zaman q masih jd anak kost ngplay film ini berkali2. Seru aja rasanya. Keren. Banyak pelajaran yg bisa didapat. Smpe nangis2 pula aku tu

    BalasHapus
    Balasan
    1. kita samaan donk mbak, saya juga nangis nggak kuat...

      Hapus
  13. Imi film favorit saya, sampai pernah mengulasnya di blog dengan judul "Train to Busan: Berkereta dengan para Zombie". Senang banget nontonnya, pakai acara jejeritan segala da negangin plus ngagetin. Ditambah ada kesalnya lihat orang malah nonton kejadian digigit zombi, kayak gak nyadar gitu apaan atau sifat kepo pada dasarnya membahayakan diri sendiri, he he.
    Saya suka filmnya, mengangkat sisi humanisme.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbk, banyak hal yang bisa diambil dari film ini. nggak cuma berkisah soaal zombinyaa aja, tapi juga soal kemanusiaan, rasa cinta dan kasih sayang. saya nonton ini sampai menjerit dan menangis pula, udah nggak karuan muka.

      Hapus


EmoticonEmoticon