Bukan travell blogger, edisi “Nongko Ijo"

Bukan travell blogger, edisi “Nongko Ijo”



Akhirnya setelah menunggu sekian lama. Macam lagunya ridho roma
Sekian lama aku menunggu…🎤

Bisa liburan juga

Yee…. tepok tangan👏👏

Kemarin, minggu, 17 maret 2019 saya dan 3 teman saya dengan inisial Galuh, Yanti dan Dila  ( itu namaya inisial🙄?) memutuskan buat berlibur ke Nongko ijo, sebuah hutan wisata di daerah kare.

Semangat banget rasanya, bosan juga kan tiap hari Cuma lihat sepatu mahal di pabrik tapi nggak bisa beli (cuhat dong ma😄)

Sebenernya saya sudah beberapa kali ke sana, tapi nggak tahu kenapa dari sekian banyak tempat wisata di puncak gunung sono, saya paling suka di Nongko ijo ini. ada kesan tersendiri selain nyaman dan sejuk, mungkin karena liburan pertama saya dulu setelah lulus sekolah adalah di sini.

Kenapa namanya nongko ijo ya, padahal setahu saya nggak ada pohon nangkanya lho, isinya pohon pinus semua🤔.

Sayang banget saya nggak nanya sama…
Sama siapa ya kalau mau nanya?
Ah, pokoknya liburan aja….

Saya berangkat dari rumah sekitar jam setengah sepuluh pagi.
Kok siang banget? Soalnya bisa dibilang ini liburan dadakan, rencananya nggak jadi liburan, tapi ternyata temen-temen butuh repreching juga (bahasa apaan tuh🤔?)

Kikikikik😆

Rencananya juga rame-rame tapi yang lain lagi nggak bisa ikutan.

Yang absen sakit, semoga lekas sembuh ya....
Yang sepedanya dipinjem tetangga, semoga nggak dibawa kabur ya😂

Sebelum berangkat itu saya juga mesti kelarin kewajiban hari libur dulu, cuci baju pastinya.
Karena efek cepet-cepet mungkin nggak bersih-bersih banget, secara saya nyucinya, sambil lari-larian teriak,

"Wah… kudu cepet-cepet selak dolan"
Translate : wah, harus cepet-cepet keburu main"

Tuangkan air, detergen, hempaskan pakaian ke bak, kucek-kucek dikit, bilas, jemur, kelar udah😌

jangan ditiru sob, kebiasaan jelek saya nggak bisa tenang, grusa grusu terus.

Setelah mandi dan siap-siap saya pun otw. Perlu waktu setengah jam dari rumah saya supaya bisa sampai di tempat janjian kami, melewati naik turun, belak beloknya jalan menuju nongko ijo... sumpah bikin saya kacian sama sepeda saya….

Maapkan aku ya dah….😟

Untungnya kali itu temen-temen saya nggak pada ngaret, biasanya saya dulu yang harus nunggu, dan luar biasa karena mereka nyampe duluan.

Singkat cerita akhirnya saya dan teman-teman meluncur ke tempat tujuan, saya sempet senyam-senyum sepanjang jalan, rasanya tenang dan seneng aja bisa menghirup udara yang seger banget sambil lihat pemandangan gunung dari deket, damai banget, di moment kayak gitu saya selalu pengen merem, tapi bahaya….

Seriusan, saya suka pengen merem kalau lagi nyetir.


Sebelum masuk, kita akan disambut oleh gapura bertuliskan

"Selamat datang wisata hutan pinus nongko ijo" 

Terussssss masuk lagi sampai tempat parkir, di sini tempat kita bisa beli karcisnya.
Tenang masih murah meriah… cukup 5 rebon untuk satu orang sudah termasuk parkirnya, enak nggak tuh

Di sini ada semacam gapura lagi.


Menyempatkan foto juga sebelum ngadem di dalam… kayaknya waktu itu kami rame banget kayak anak-anak kecil lagi tamasya wkwkwk…  untung masih sepi, biasanya kalau makin siang pengunjungnya makin rame….


Kebetulan juga temen saya hapenya baru, nah lengkap kan bisa buat foto-foto sampe puas.

Jadi saya haturkan trimakasih buat saudari Yanti yang udah bersedia menjadi photografer jadi-jadian😁

jangan ngadep depan,  eh nengok dikit, itu mata dikondisikan dong, ngguyune ojo ombo-ombo…

Wkwk… totalitas bener👍

Baca juga : 10 hal menenangkan saat masalah datang

Baca juga : Hujan dan 13 fakta uniknya yang luar biasa

Selanjutnya yang kami lakukan adalah naik ke rumah pohon, faforit saya nih,,, dimana-mana kalau ada rumah pohon saya pengen banget naik. Biar berasa lebih tinggi gitu, bosen juga pendek melulu.
Ada kisah dan perjuangan di balik acara naik rumah pohon ini


Lebay....

Ya karena udah lama nggak naik tangga jadinya agak repot juga, tapi tetep berhasil nyampe atas, dan selfi-selfi lagi
Wah.. anak jaman sekarang ngapain aja harus selfi dulu, biar bisa
"Update status, mau foto di rumah pohon aja ribet banget"

Cekacekaceka...

Jadi kayaknya liburan ini selfi aja isinya, jalan 3 meter stop selfi, jalan lagi, 3 meter stop selfi lagi.

Di Nongko ijo ini biasanya banyak orang lagi pacaran, buat yang jomblo atau baru putus cinta  dan sensi abis mungkin  nggak cocok ke sini

Lah, situ kan juga jomblo👆😂

Iya ya, ha..ha.., tapi saya mah nggak sensi, happy aja kok, kan saya single bukan jomplo

Sama aja mblo😑

Eh, saya dikatain jompo😡

Jomblo😠

Baru kali ini, tulisan bisa bikin budek.


Tuh kan… tempat ini tuh, ijooooooooooooooo banget, ademmmmm banget. Sangat cocok buat menenangkan diri. Jadi inget dulu saya juga sempet ke nongko ijo buat pengajian he.. he...

Pengajian di tempat semacam ini tuh asyik banget, karena alam bisa mengingatkan kita betapa indahnya ciptaan allah, udara yang bersih, dan suasananya bikin kita bersyukur dan intropeksi diri.

Lihatlah pegunungan itu, awan awan yang menyentuk pucuk pepohonan, hijaunya alam, suara sungai yang bernyanyi dan ketenangan yang membasuh pikiranmu yang penat

Aelah... puitis juga
Betul jamaah…
Betul… betul... betul....

Eh, jamaahnya upin ipin?😲

Baca juga : 11 fakta unik celana jeans kesukaanmu

Setelah turun dari rumah pohon dengan drama bingung cara turunnya kami berempat lanjut mau ke sungai, tapi sayangnya cuacanya agak mendung, jadi karena takut ada banjir kami nggak turun sampai bawah, Cuma jalan-jalan cari spot buat…
Selfi

(Duh, selfi kok dipanggilin terus sih kak🙎)


Di bawah ternyata, lebih banyak orang pacaran…. Tapi kita mah selow aja….., bikin kehebohan sendiri,  ya kali bikin heboh pacar orang, bisa berabe entar.

Sebentar, capek nulis, nonton film dulu ah….
Tik..tok...tik...tok....

Setengah jam kemudian

Kelar nonton film yang bikin nangis, lanjut lagi

Lelah keliling ala traveller sejati kita putuskan buat makan siang, di sini juga banyak banget tempat makannya, udah kayak pemukiman penduduk, tinggal pilih mau makan di mana, cuman ya… menunya hampir sama semua kayaknya.
Mi goreng, mi kuah, nasi pecel, dkk

Kita ngobrol-ngobrol sambil nunggu pesenan nasi goreng dan nasi pecel, padahal paginya saya udah sarapan pecel lho, eh dolan kok yo mesennya pecel lagi. Alhamdulilah kenyang perut saya, bahkan saya nambah lagi, sisanya temen saya yang nggak abis saya embat juga, yah kan biar nggak mubazir.


Pantesan badan nggak kurus-kurus….

Cuaca sempat cerah sebentar tapi habis itu ternyata mendung lagi, karena rumah para kawan saya itu jauh di kota jadi mereka khawatir kalau kehujanan, apalagi besoknya sudah mulai kerja lembur lagi, (kuatkan hamba ya allah) mereka pun berencana mau langsung pulang, tapi sebelum itu buat kenangan terakhir

Eh serem amat kenangan terakhir😥

Kita foto lagi di spot yang lain,


Eh, Lucu ada rumah dari jerami ala orang papua gitu, apa sih namanya, kita foto di sana juga.

Lanjut foto di tempat ini…


Tulisannya aja "I love you" tapi yang foto masih pada sendiri, padahal itu di samping kanan kirinya, di atas rumah pohon isinya orang pacaran semua lho wkwk…😂

Tak apa kawan kita tetep happy kan.

Karena udah makin siang kita dengan berat hati meningalkan Nongko ijo, sumpah berat banget, bolak balik bilang
  Mantok ki… mantok ki…
Hadeh....


Semoga lain kali bisa liburan rame-rame lagi

See you....

46 comments

  1. Wah tempatnya adem dan asri banget. Btw mbak, saya ingin menikmati foto-fotonya cuma sayang terlalu kecil. Apalagi saya baca ini dari laptop. Kalau boleh saran, pengaturan fotonya diubah menjadi X-Large.. ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih atas sarannya mbak, mungkin karena foto dari hp juga kali ya, makannya nggak terlalu jelas.
      He..he...😁

      Delete
  2. Wah ada rumah kyk rumah khas di papua,,,seru juga,,
    Btw mbake blognya sudah saya follow,,,follow balik ya

    ReplyDelete

  3. Heem!! Tempat yang unik ..namun tetap punya daya tarik menarik untuk disambangi..

    Biasanya pun sangat enak untuk berinspirasi..😄😄

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget mas, kalau lagi di sana rasanya bikin duduk lama, lihat pegunungan sambil menuangkan ide di kepala...😊

      Delete
    2. Kang satria juga travel blogger mbak, suka jalan-jalan terus, pagi dari Depok ke Jakarta, sore dari Jakarta ke Depok.

      Begitu tiap hari jalan-jalan, ga bosen².😂

      Delete
    3. Depok ke jakarta, jakarta ke depok🤔, kok rutenya tiap hari sama...😲
      Kerja ya
      Atau emang travell blogget khusus depok jakarta....

      .

      Delete
  4. Baca judulnya kirain mau crita tentang sayur Nongko Ijo, eh ternyata tempat yg cantik buat ngadem, ada rumah pohon juga cuma sayang udah ada isinya, berpasangan lagi hihihi,.... Saya suka ulasannya loh mbak, ditunggu cerita traveling berikutnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hik..hik.. Iya mas rumah pohonnya dipenuhi orang pacaran. Kita yang di bawah rame banget udah kayak tontonan😂
      Semoga aja bisa liburan lagi mas, pengenya sih liburan trus.😁

      Delete
    2. Ternyata yg datang ksana lebih pagi ada modusnya ya mbak 😀

      Delete
  5. Saya termasuk tipe yang grusa-grusu juga. maklum masih bujang kan biasanya memang begitu.
    Tapi saya lebih penasaran dengan orang yang pacaran, kok tidak ada photonya.
    tiket masuknya murah sekali ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ha...ha.. Sayang banget nggak kepikiran buat motoin orang pcaran mas,
      cuman sempet ngelirik aja sebentar😂😂
      Curi-curi pandang dengan banyak pertanyaan.

      Delete
  6. Hutan wisata Nongko Ijo itu di kota mana ya? Kalo lihat dari bahasanya kayaknya di Jawa tengah ya mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan mas, jawa timur ini, madiun, gunung wilis punya...😁, bahasanya emang agak mirip sama jawa tengah

      Delete
  7. eh aku blm pernah ke sini, adem banget kayaknya ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, sejuk dan adem pokoknya, apalagi kalau pagi bisa lihat gunungnya yang masih ketutup kabut😊

      Delete
  8. Saya setuju, ngeliat hijaunya pepohonan dan jalan berliku ke Nongko Ijo mampu membasuh pikiran yang penat, apalagi di kelilingi oleh pasangan-pasang yang lagi bahagia (pacaran)...wkwkwk..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ha..ha... Walaupun nggak punya pasangan harus tetep semangat ya😂
      Alam yang hijau sudah cukup membasuh jiwa yang galau
      Wkwk...😂😂

      Delete
  9. Hai, Kak. Maaf telat singgah. Saya malah sibuk fokus pada pos tentang lomba blog ASUS. Nongko Ijo kirain tempat apaan, ternyata nama hutan pinus. Tempatnya lebih bagus dan asri daripada hutan pinus yang jadi tempat wisata di desa saya.
    Benaran, saya sampai minder padahal niat mau nulis tentang tempat itu, teryata ada tempat lain yang lebih keren lagi, hu hu..
    Jalan setapak dan jembatan terus ada sungai menunjukkan bahwa tempatnya luas banget. Berapa hektar, Kak? Lain kali jika ke sana untuk liburan lagi, bikin tulisan lengkap kayak Mas Himawan Sant pemilik blog Trip of Mine, doi selalu ngasi tahu sejarah nama tempatnya dan cara ke sana. Lumayan bisa ngasi petunjuk bagi yang pengen atau sekadar mengkhayal untuk ke sana, ha ha.
    Coba main ke blognya. Doi ramah dan selalu blogwalking, kok. Eh, malah prpmosiin teman, ha ha.
    Cara menulis Kak Astria ringan dan lucu, saya baca sambil ada tawanya, ha ha.
    Terima kasih, ya, sudah bertandang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuaah ...surprise baca komentar dari kak Rohyati tentang aku yang disebut ramah .. xixixi 😀
      Terimakasih ya, kak ...

      Aku setuju dengan apa kata kak Rohyati kita sebagai seorang blogger harus ramah dan juga rajin blogwalking 👍

      Delete
    2. Wah... Saya juga seneng main ke blognya mas himawant mbak, bisa berasa jalan-jalan online he..he...😄 (maklum jarang piknik)
      walaupun kadang suka pengen ikut travelling😞

      Tapi kalau nggak biasa nulis ala travell blogger emang susah juga ya, bingung bagian mana yang harus ditulis makannya banyak yang kelewatan, malah fotonya jadi banyak bener.

      Butuh banyak belajar.

      Jadi salut sama para travell blogger kayak mas himawant dan kawan-kawan 👍👍👍

      (Baru sempet bales karena kemarin kuota habis wkwk😂)

      Delete
    3. Hadeuuuh .. aku malu niih ..
      Aku sembunyi dulu yaaa di rumah Indian ...
      Wwwkkkk 😂

      Aku juga masih belajar kok, kak ☺

      Ayoook kita terus belajar selagi masih ada kesempatan dan waktu.
      Tapi ingat, kita juga wajib kesehatan diri sendiri ya 🙂

      Delete
    4. Wkwk.. Mau sembunyi di rumah indian? Kagak muat mas, saya aja yang kecil segini nggak bisa kok😂
      Sembunyi di hati saya aja mas.
      Ea...
      Wkwk😂😂

      Delete
  10. Tepuk tangan doeloeeeee .... buat kak Astria yang akhirnya kesampaian travelling ... , yeaaay 👏👏

    Hadeeuh, jangan seriusan nyetir kendaraan sambil merem akh, kak ... serem itu 🤨

    Itu rumah adat ala Papua ketje deh buat fefotoan, kak ...
    Wuaah kalo sekalian ada persewaan kostum adat Papuanya, pasti sik asik seruuu fefotoannya 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yey... Plok...plok...plok..👏👏👏 yang keras, bisa travell bloggeran kayak mas himawant, setelah nunggu dari jaman dulu kala akhirnya bisa menghirup bau-bau tempat liburan, yah, walaupun nggak jauh dari rumah wkwk😂😂

      Kenapa suka pengen merem, abisnya kalau nyetir itu anginnya sepoi-sepoi bener mas, jadi pengen tidur.
      Setelah diingatkan mas himawant insyaalah selalu ingat
      Wkwk😂

      Semoga ke depannya nongko ijo makin maju dan ada tempat sewa kostumnya, ntar saya pasti langsung coba.😁

      Delete
    2. Ora opo~opo travelling deket rumah, kak hehehe ..
      Aku juga gitu, ngga mau maksain diri travellingan jauh-jauh kalau memang belum ada dana cukup untuk itu, juga waktunya.

      Delete
    3. Belajar ora opo-opo dari mana mas?

      Biar deket asal seru ya mas, kalau deket juga kan nggak capek juga perjalanannya

      Delete
  11. Walau gak travel blogger, tetap asik kok bacanya. Mulai dari perjalanannya, mencoba kulinernya hingga pengalaman pergi bersama teman. Jadi pingin mencoba wisata pinusnya, hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang penting kebersamaan, dan rasa serunya main bareng temen, jadi liburan sambil menjalin silahturahmi😊.
      Wah... Silahkan main ke nongko ijo mas, di daerah kare jawa timur, buka gps pasti ketemu.

      Delete
  12. Bagus tempatnya ya Mbak. Pemandangan serba hijau dan udaranya segar, apalagi tiketnya mumer pasti pengen kembali lagi. Belum lagi banyak spot foto menarik. Pokoknya cucok deh buat tujuan wisata anak muda yang butuh refreshing :).

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iy mbak, main ke tempat yang masih bersih dari polusi dan serba ijo gitu emang asyik banget, di foto juga jadi bagus... Biar kayak anak zaman now yang fotonya instagramable banget
      (Eh, bener nggak sih🤔)

      Delete
  13. kok kayaknya enak banget Mbak, nongkrong di pondoknya, mmm...semoga sedang tidak menunggui pertumbuhan si Pohon ,hehehhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwk, nggak nunggu pohonnya tumbuh mas, cuman nunggu ada duit segepok jatuh😂😂

      Delete
  14. salam untuk yang temannya didepan kamera, hahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siap, entar saya salamain sama photograper jadi-jadiannya😁

      Delete
  15. beuh nongki cantik yaa ceritanya..

    kok ga ajakin eneng si kak?
    wkwkkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eneng k sni dong biat akak ajak ke nongko ijo yang cantiknya kayak eneng😁

      Delete
  16. Asyik banget liatnya, jadi auto pengen ikutan liburan juga hahaa
    UDah gitu tiketnya murmer pula.
    Ijo-ijo, alamnya semacam memanggil saya untuk dikunjungi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jadinya liburan paket hemat mbak, tiket murah, makanan, murah, udara dan alamnya warbyasah...
      Dan suasana jadi meriah😁

      Delete
  17. Ini bener2 cuci mata ya mbak, pemandangannya segar bgt, enak dimata

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, cuci mata dan cuci batin, mau cuci badan di kali juga bisa mbak...😁

      Delete
  18. Serem banget punya kepengen.. "Pengen merem kalau nyetir".... wakksss... Hahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ha..ha... Kebiasaan buruk itu mas, udah tahu bahaya tapi diulangin terus....😂😂

      Delete
  19. Iya, kenapa hutan yang enggak ada pohon nangkanya dinamai nongko ijo? Tapi ya udahlah, susu sapi disebutnya susu beruang trus iklannya naga juga ada.

    ReplyDelete


EmoticonEmoticon