Wkwk… memory masa kecil

Wkwk… memory masa kecil


Via.pixabay


udah siang lho ini, jam 12, tapi kok berasa masih pagi aja, atau malah berasa udah sore. Pokoknya jam sama suasananya nggak sinkron.

(Padahal publishnya kapan...)

padahal ini hari minggu lho… saya baru kelar cuci baju, beresin kamar, makan nasi, pakai sambel, tempe, oseng kangkung buatan emak tercinta trus makan pisang juga, udah abis 4 pisang kayaknya.

ampun dah, katanya mau kurus, tapi banyak bener makannya.😠

Inilah yang disebut keinginan bukan kebutuhan. Ckck…

Saat nulis ini saya lagi dengerin lagunya abang ariel noah sama iwan fals yang judulnya “yang terlupakan” ditemani gerimis di suasana yang saya bilang nggak sinkron, whatsapp sepi, intenet lemot, hufft kebiasaan.
Kebiasaanya kaum single😹😹
Yach, diketawain kucing.

Tiba-tiba saja he..he… (ketawa dulu😁) saya ingat beberapa hal di masa kecil saya. Pasti sobat juga pernah kan berada di suatu waktu yang rasa dan suasananya itu kayaknya udah pernah terjadi bertahun-tahun silam. Dejavu, mungkinkah ini dejavu😮.. nggak lah…
Atau mungkin dejaim, dejambu…😱
Serah lah….😑

Saya Cuma ingat beberapa hal sederhana yang justru nggak terlupakan di masa kecil saya.
Mungkin kamu nggak tertarik, saya ambilin tali buat narik.
Krik...

CARAKU PAKAI BAJU



Via.pixabay

Saya inget ketika kecil saya punya baju kodok warna coklat luntur, warna apaan tuh, pokoknya kayak coklat tapi nggak coklat banget. Baju kodok itu pemberian dari seseorang, lupa saya siapa orangnya. Saya suka pakai baju itu walaupun kegedean, cuman kalau mau pipis saya pasti bingung nyopotnya ha..ha…
Waktu kecil saya emang suka dikasih baju sama orang, soalnya dulu kecil masih comel-comel, sekarang…
Jangan ditanya.😞

dan anehnya karena saya suka semua, 3 baju bisa saya pakai secara bersamaan, lho bijimane caranya?

Ya itu anehnya… kok nggak malu ya saya, pakai baju triple begitu, malah kayaknya saya seneng buanget lho dulu. Keliling di rumah, maen sama temen pakai baju kayak gitu. kebiasaan itu kayaknya  baru bener-bener musnah setelah saya masuk bangku smp dan menyadari kalau itu aneh++…
Kira-kira emak saya Inget nggak ya, betapa memalukannya anaknya dulu.

Baca juga : Si tikus dan 13 fakta uniknya

Baca juga : 11 fakta unik celana jeans keasukaanmu

BONEKA HANTU?



Via.pixabay

Boneka jadi benda yang melekat erat dalam kenangan masa kecil saya. Masih inget gimana rupa boneka pertama saya, nggak kayak sekarang yang empuk banget, boneka masa kecil saya keras banget.
Saya juga suka banget bikin boneka sendiri yang jadi temen tidur, yang saya kasih nama, yang saya nggak bisa tidur kalau satu boneka aja ilang dan yang selalu saya cium penuh sayang sebelum dan sesudah tidur…

Ngakak, kalau ingat😂, tapi so sweet juga ya..

Suatu hari saya iseng bikin boneka dari kaos kaki bekas setelah baca tutorialnya di buku pejaran… ya ampun itu beneran kaos kaki bekas lho, jelek banget lagi. Saya bikinlah boneka itu dengan penuh semangat, jahit pakai tangan sampai ketusuk segala. Setelah semalaman bikin, taraa… jadi juga.., tapi setelah dilihat-lihat saya kok malah takut, boneka itu menjelma jadi boneka kaos kaki bekas ala hantu, matanya yang terbuat dari kancing baju hitam melotot kearah saya, bibirnya yang dari benang merah tersenyum jahat, seakan-akan saya adalah manusia yang akan jadi mangsanya, saya berjalan mundur, mengucapkan doa-doa atau entah mantra apa sambil gemetaran, dalam benak saya terbayang untuk mengeluarkan jurus seribu Bayangan yang sudah saya latih sejak jauh-jauh hari, atau  saya bisa pura-pura pingsan saja. lalu tiba-tiba tanpa aba-aba boneka itu terbang dan...

Woe... Mau nulis novel?😡
Kagak?😐
Yaudah, sadar...😡

Mode sadar

Saya udah berencana mau buang boneka itu, tapi lagi.. lagi… saya jadi kasihan sama bonekanya, akhir cerita saya bawa boneka itu ke kamar trus saya peluk tiap hari dari mau tidur sampai bangun tidur.. wkwk…
Nggak tahu kapan ilangnya, berbulan bulan kemudian atau bertahun boneka itu saya temukan tergeletak lusuh di bawah pohon mangga bekas rumah kosong yang udah lama dibongkar dekat rumah saya.
Walah.. kok serem😢

HEWAN YANG ASYEKK


Via.pixabay

Saya suka binatang dari kecil, kayak kucing, ayam dan kambing, karena 3 hewan itu yang ada di sekitaran rumah. Hewan- hewan itu saya anggap sebagai “teman yang asyekkk”, saya juga kasih nama sama semua hewan itu, seperti deretan kambing saya yang bernama, kite, mona, moni, toti, cemplok, dan lain-lain yang terlupakan.
Saking sukanya saya, itu kambimg sering saya gendong, diajak dansa, dan diajak kejar-kejaran, begitu juga dengan kucing, nggak ada tuh yang namanya jijik atau takut, malah saya suka.. saya suka…
Dan tiap kali ada kambing yang dijual atau disembelih saya pasti nangis, berasa kehilangan banget. Ada kejadian dimana kambing kesayangan saya, si toti namanya, si toti ini ditemukan tewas gantung diri di kandang… heh… kok bisa…..
Mungkinkah dia frustasi

Kata bapak tebe, eh bapak saya, si toti kepleset trus jatuh ke jurang dangkal deket kandang, karena talinya masih di leher jadi ya...ya... ya... gitu saya sampai nyesel berhari-hari lho, soalnya saya sayang banget sama toti, saya urus dari kecil, saya cariin kalau ilang, saya elus-elus tiap hari,
Lah kok dia gantung diri….
Teganya...😩

Rasa suka saya sama kambing hilang setelah saya sadar kalau itu kambing bau kambing, ya namanya juga kambing,  ya kalee kambingnya bau terasi, emang sambel. Apalagi bau melati, ihh syerem
Sampai SMK pun saya masih suka nangis kalau kucing saya ilang, udah berasa kayak orang putus cinta, lihatin fotonya sambil berdoa biar cepat pulang. setelah masuk kerja barulah saya paham kenapa kucing saya, si ucil suka banget berhari hari nggak pulang kayak bang toyib, ternyata eh ternyata …
dia cari cewek… walah….ucil

Baca juga : 20 hal menarik dari bayi yang harus kita tahu

Ada banyak banget kenangan yang nggak terlupakan di masa kecil saya, nggak tahu kenapa saya kok masih ingat, waktu belajar sepeda, maen si bolang sama kakak ke hutan, kali, sawah, sampai kulit gosong banget. Atau pas hujan-hujan bikin kolam renang di selokan padahal airnya kotor, kabur malem-malem buat beli kembang api dan pulangya dapat hadiah berupa sabetan kayu dari emak (itu pertama dan terakhir kalinya emak mukul saya dan kakak) dan kisah nyeleneh lainnya. duh, rasanya pengen saya bagi semua, tapi entar kepanjangan….

Biar jalan kenangan aja yang panjang, ha…ha….

Kalau sobat, kenangan apa yang paling tak terlupakan?

Sampai jumpa di artikel selanjutnya yank,
Eh…sobat-sobat tersayang maksudnya
See you….

21 komentar

  1. Kalau saya di gantung bapake hanya karena nonton wiro sableng, tu mbak pendekar kapak maut naga geni 212. kwkwk.. itu pengalaman masa kecil yang paling membekas dan sepertinya abadi kwkwk.

    Mbak bopnekanya butuh perhatian, malah yang punya boneka pinsan kwkwk. namun cara-cara simpel dan sederhana seperti ini jangan pernah diabaikan, suatu saat akan menjadi memori yang bisa diceritakan pada anak dan cucu.

    terus menulis mbak, semangat ya...(setelah membaca postingan mas Eko dan lihat komentar mbak Tri di blognya mas Eko kwkwk)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wiro sableng? Wah.. Saya masih inget lho itu. Film jamannya saya masih tk. Saking terkenalnya sampai ada krupuknya juga..😄...
      Bener banget bapak guru, kenangan semacam itu bisa jadi cerita buat anak cucu suatu hari nanti...
      Salam semangat💪💪

      Hapus
  2. kucing ayam kambing di anggap sebagai teman
    kasian banget sih degernya xixixixiixixixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ha..ha.. Kesian emang, tapi mau gimana lagi, binatang-binatang itu terlalu lucu untuk diabaikan...😂😂

      Hapus
  3. Masa kecil yang bahagia terutama si baju itu hahaha ... soalnya saya juga kalau sudah suka satu baju bakal dipakai terus :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau itu saya bukan baju mbak, tapi alas tidur, semacam sprei dari jamannya bayi yang sampai gede selalu saya pakai buat tidur, sayangnya benda itu ilang pas ada nikahan salah satu keluarga saya😂😔

      Hapus
  4. Heheh..lucu juga yach pengalaman masa kecilnya, apalagi ketika pakai baju kodok dan ingin pipis,,,, ngk kebayang dech,,,binggungnya... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ha..ha.. Iya mas, suka tapi bikin repot itu namanya😅,

      Hapus
  5. Soal baju, saya juga pernah punya kenangan yang menarik. Suka dengan baju yang nanti ditambahkan tali, mirip gaya jojon si pelawak itu lah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ha...ha.. Pasti lucu ya mas😂
      Eh, tapi baju yang ada talinya gitu mirip dong sama baju kodok.

      Hapus
    2. Sepintas mirip baju kodok juga sudah disematkan itu talinya.

      Hapus
  6. wah kenangan yang tak bisa terlupa
    kalau saya kenangan waktu kecil ketika panjat pohon salam dan jatuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh, pasti sakit banget tuh mas. Saya pernah sih jatuh, tapi dari atas ayunan bikinan sendiri...

      Hapus
  7. saya cuma bisa mesen ngguyu...kok bisa segitu ya lucunya,,,,,heee. itu kan waktu kecil, tapi sekarang lebih modis ya....neng

    BalasHapus
  8. Bau kambing tuh hanya favorit pas Idul Adha, hehe.

    Dulu waktu SD saya pernah suka mainin anak tikus yang baru lahir loh. Bersama teman-teman gitu berani pegang-pegang dan cekikikan. Kalau ditanya Ibu, langsung anak tikusnya disembunyikan, hihi. Kalau sekarang sih justru jijik yaa :).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga pernah mbak, tapi nggak mainin cuma mau nolong karena abis digusur dari rumah paklek saya. Kalau sekarang....? Nggak tahu jijik apa enggak, nggak pernah lihat lagi soalnya

      Hapus
  9. penunggu boneka nya, kayaknya cewek ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh... Itu malah nyeremin mas, untungnya sekarang udah lenyap

      Hapus
  10. Wwwwkkkkk .. , dejavu yang sangaat berkesan banget nih ceritanya. Aku ikut ngakak baca ketiga pengalaman masa kecil kak Astria ...
    Kasian amat ya si toti terjerat tali begitu.

    Tau ngga, kak ... aku segede ini masih seneeeng banget lihat anak-anak hewan, loh.
    Pernah pas ke lokasi air terjun, eh ada kandang kambing. Kebetulan ada 2 anak kambing di luar kandang. Aku sempat kejar-kejaran sama mereka loh karena gemas ...
    Untung pemiliknya malah ikut ngakak lihat kekonyolanku :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Si toti kambing kesayangn itu mas, wah... Mas himawan lucu juga ya, masih suka main sama kambing... Tapi main sama kambing itu emang seru juga lho. Saya pun sampai sekarang suka gemes kalo liat anak kambing, suka saya gangguin juga, tapi kalao suruh pegang saya teringat baunya....
      He..he...

      Hapus


EmoticonEmoticon