SINGKAT CERITA MENJADI DEWASA

SINGKAT CERITA MENJADI DEWASA

Via.pixabay

Duh, gambarnya bikin gemesh😍😍

Hay sob, kangen nih😊😊… he… he… berhubung saya masih riset dan belajar untuk artikel unik selanjutnya, tapi hati ini udah kangen aja menyapa kalian semua, jadi hari ini saya mau berbagi sedikit soal kehidupan makhluk yang bernama astria.😁

Loh, bukannya astria yang punya blog ini?

Si upin bilang betul-betul betul…πŸ‘Ά

(eh, upin ato ipin sih…)

Semoga menikmati dan selamat makan,eh selamat membaca, sambil makan juga boleh

Via.pixabay

Bertahun-tahun silam kupikir menjadi seorang dewasa itu hal yang indah dan menantang. Sebuah masa dimana aku bisa berkelana dan menikmati, bebasnya dunia.

Tapi akhir-akhir ini aku sadar dan bertanya.

Rumitnya bertambah usia dengan tanggung jawab dan bayangan masa depan, dan bagaimana akhirnya???

Semua ini lebih rumit dari rumus matematika, fisika, kimia, atau hafalan-hafalan   kosa kata bahasa inggris. Terkadang juga menjadi dewasa itu harus mengubah sikap. Melelahkan ketika harus sok bijak, sok pintar, sok baik.

Dan yang begitu menyebalkan dari menjadi dewasa adalah berhadapan dengan orang-orang yang bersikap agak-agak kasar, you know lah what I mean. He.. he…

Mungkin karena masa sekolah saya yang kuper, jarang jalan-jalan dan nggak punya duit buat hangout keluar, saya hanya main wifi di sekolah sama temen-temen deket saya yang alhamdulilah agak somplak, alias gila-gila ngangenin gitu. Tapi merekalah teman-teman terbaik saya sampai saat ini.  Yang selalu ngingetin sholat, nglarang ghibah, belajar yang rajin, dan berburu wifi gratisan wkwk…πŸ˜‚πŸ˜‚

Dan merekalah tempat berbagi suka dan duka, bercerita soal mimpi pergi ke jepang atau korea. Wong ndeso pengen lihat salju.⛄

Karena sebab-sebab itu waktu pertama kali saya keluar dari zona tertutup itu dan masuk dunia kerja, tempatnya macam-macam orang hidup.

Saya kaget, berasa nggak percaya, ternyata saya terlalu naif dan polos banget.😨

Saya bertemu dengan si A yang kalau ngomong suka kasar, jorok, dan vulgar, ketemu si B yang sok kegantengan, si C yang dandanannya alay plus nyeremin kayak preman di jalanan, si D yang selalu nggak suka sama anak baru, yang kalau lihat saya sama temen-temen, matanya itu lho, udah kaya mau copot. dan si seterusnya yang sifatnya baru buat saya.

Hati saya yang masih bersih ini ( he… he… ), yang masih kayak anak kecil ini, yang masih suka sama oopa-oopa korea nggak siap sama perubahan lingkungan yang amburadul.

Gila, ini orang semua kasar banget sih.

Saya jarang banget ngebentak orang, palingan marah sama kakak karena sebel, atau ada temen yang bener-bener nyebelin. Jadi bagi saya mereka itu rude.
Kasar....

Baca juga : 14 fakta unik kopi yang harus sobat tahu

Baca juga : 15 fakta unik televisi yang jarang diketahui orang

Pada akhirnya saya drop dan jatuh sakit. Aduh biyung anakmu nggak kuat nih. 😭😭
Nangis guling-guling pengen pulang (sumpah, ini kisah nyata yang memalukan).

Dan kembalilah saya ke rumah yang paling kurindukan, ketemu emak, bapak dan tetangga-tetangga yang kepo. kok si astri baru seminggu kerja udah pulang?

Tapi, sapee peduli, yang penting ada di rumah....
Kangen makk...😭

Selama seminggu di rumah saya banyak merenung tentang masa depan yang nge blur
Kadang saya maen ke sekolah buat ngurus ijazah dan mengurangi kangen sama masa putih abu-abu.
Sempet kepikiran buat bikin usaha sama temen tapi gagal.

Lalu pada pertengannya, (belum endingnya ) saya memutuskan untuk kembali bekerja karena alasan yang sangat aneh. Ada semacam acara gitu di sana dan hati kecil saya nggak rela kalau ketinggalan itu acara. Yah, heran juga, kadang saya suka bikin keputusan yang nganggetin.

Dari keputusan aneh itu saya mulai membuat diri saya belajar beradaptasi dengan prilaku orang-orang yang menurut saya kasar, membuat kesempatan kedua buat hidup di dunia yang waktu itu saya sebut dunianya monster hidup.

He..he… ketawa juga kalau inget.😹😹 Saya memutuskan untuk menjadi diri saya yang tetep polos, suka lebay, malu-maluin, kudet, dan nggak mau meniru mereka. Jadi diri sendiri intinya.

Dan saya ketemu beberapa orang yang klop banget sama pribadi saya, tiap hari ngakak bareng. Makan bareng, asyik pokoknya.


Penasaran? Waktu itu saya kerja di mana?

Via.pixabay

Di rumah makan, 12 jam perhari dan ganti shift seminggu sekali, sebulan liburnya juga Cuma 2 kali.
Ini badan udah kecil terus bawa piring kesana kemari, berasa udah mau remuk aja. Ditambah kalau ada pelanggan yang nyebelinnya bikin geregetan sampai nangis, bilangnya pesen itu, eh waktu di antar ganti ini. (mau makan apa berantem sih buk….😑)

Sabar neng….

Atau pelanggan high clas yang mau pesen es aja, ribetnya pakai tanya gulanya gula apa, campuran esnya apa, yang bikin udah mandi apa belom, lah emang saya tahu……

Harusnya tahu sih, tapi kan masih anak baru.

Atau pelanggan cowok yang gantengnya nggak ketulungan, bikin jantung dag dig dug waktu nganterin pesenan😍,
wkwk…

Baca juga : 10 hal menenangkan saat masalah datang

Dan yang serunya kalau ada bule mau makan, hadeh, ngomongnya gimana nih
Eh… es dawetnya is is nothing mister, sold out, sambil menggerakkan tangan kesana kemari. Kayak mau nari piring....

Misternya Cuma senyam senyum, makhlum kali ya…

Pengalaman kerja pertama kali itulah, pengalaman pahit, asem, manis yang nggak bakal saya lupakan, kangen juga kadang sama suasana di sana, bikin capek, tapi seru. Saya belajar banyak hal dari sana, ketemu orang-orang baru, dan pertama kalinya pisah sama orang tua. Saya juga jadi tahu kalau mereka itu nggak bener-bener kasar Cuma belom kenal aja.

Dan pertama kalinya juga ada kaum adam yang bilang, “mau jadi pacarku nggak?’

He… he… kasihan, dia saya tolak.

Pengalaman singkat jadi dewasa…..😌

Oke saya tutup muka dulu karena maluπŸ™ˆπŸ™ˆ

Kabur, malu euy, malu…πŸƒπŸƒ

See you.

35 comments

  1. kenapa ditolak ya?
    tidak disebutkan alasannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. He..he.. Biar pada kepo mas. 😁
      Alasannya apa ya, mungkin karena baru kenal dan sayanya mau pindah kerja waktu itu.

      Delete
  2. Waduh seru banget ya pengalaman kerja di rumah makan. Sekarang bagaimana? Semoga semakin bijak menyambut kedewasaan yang datang ya mbak Anjani. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. He..he.. Iya mbk ajeng, itu pengalaman yang sangat membekas buat saya. 😊
      Alhamdulillah sekarang udah makin gede dan lebih bisa menyikapi hal-hal di sekitar. Udah makin πŸ‘ pokoknya.
      Ha..ha...
      Dan saya pun juga udah pindah kerja ke tempat yang selanjutnya.πŸ˜„
      Tempat apakah itu....?

      Delete
  3. Sampe ada yang bilang yg bikin udah mandi apa belum gitu, hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwk... πŸ˜‚ Jangan dimasukin otak buat satu kalimat itu mas, karena saking sebelnya soal gula dan kebersihan yang terus ditayain, saya jadi kebablasan nulis itu.
      Maapken ya...πŸ™

      Delete
  4. Awaass jatuh itu pesanan nya kak.. haha, lucu ya.. salting sama pelanggan yg cakep..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi...hi... πŸ™ŠAlhamdulillah nggak jatuh mas, cuma pernah suatu kali sampe nginjek kaki pelanggan. Hadeh😿, bikin malu, sumpah.

      Delete
  5. Apa rumahnya habis direnovasi mbak kok beda?

    Saya juga dulu pernah kerja di restaurant, cafe, bar n hotel....
    Itulah kerja di bidang service yg melayani pungunjung yg beragam watak. Ada yg baik ada pula yg nyebelin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. He..he.. Iy mas, abis renovasi kecil-kecilan ini, berdasarkan saran dari kakavila dan mas djangkaru bumi.😊
      Wah, kita punya pengalaman yang sama dong mas, pasti paham betul ya sama cerita saya. Ada satu yang belum saya ceritakan, dulu itu saya suka banget merhatiin para pelanggan yang dateng dan nebak-nebak gitu, sotoy itu pelanggan lagi ngapain, lagi sama pacaranya apa selingkuhannya, yang bercadar mukanya kayak gimana, yang duduk sendiri lagi mikirin apa... Dll.
      rasanya seneng aja berbaur di keramain, nanya "mau pesen apa buk, pak, mbak, mas..."
      (Ini komentat udah kayak artikel baru😁, panjang banget)

      Delete
    2. Setelah direnovasi jadi lebih bagus mbak.

      Karyawan bagian service biasanya yg jadi sasaran komplain walaupun bisa juga kesalahan pada yg masak.

      Jadi hapal gerak-gerik pelanggan ya?...:D

      Dibikin satu artikel juga gpp kok mbak πŸ˜€

      Delete
  6. Di akhir kalimat ada sebagian teks yang membuat saya cem....u

    Dan pertama kalinya juga ada kaum adam yang bilang, “mau jadi pacarku nggak?’

    He… he… kasihan, dia saya tolak.


    aduh kenapa di tolak..? bukanya dengan menerima si ADAM akan mengantarkan kamu ke pribadi yang lebih dewasa...heem...bakan nyesel deh kamu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwk... πŸ˜‚πŸ˜‚Bener juga, kenapa saya tolak ya, padahal dengan gitu saya bisa belajar menjalin hubungan.
      Tapi nggak kok, saya nggak nyesel, karena beberapa hari setelah kejadian itu saya resign untuk cari kerjaan baru dan tiba-tiba dia maen teror-teroran.
      Sumpah serem dan bikin ketawa,
      Saya pun mengucap hamdalah sambil ngelus dada.

      Delete
  7. tua itu pasti dewasa itu pilihan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas, udah kodratnya itu
      Sekarang karena sudah makin menua, kita cuma perlu berusaha jadi lebih baik dan meraih mimpi setinggi angkasa he..he...

      Delete
  8. Bikin capek pasti seruu. Hampir semua pekerjaan, kalau kita sukai pasti begitu ya kak. terutama pekerjaan pertama, emosi dan antusiasme masih menggebu-gebu juga soalnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget mas, pekerjaan pertama itu paling berkesan walaupun paling banyak salahnya. Pokoknya nggak bisa dilupain deh...πŸ˜„

      Delete
  9. Hihi..lucu dan seru juga pengalamannya, ya, Mbak..Sy kok jadi senyum-senyum sendiri membayangkan dirimu pas ngadepin bule :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwk..sampai sekarang saya kalau inget juga ketawa mbk, habisnya malu-maluin juga sihπŸ˜‚

      Delete
  10. Bekerja di mana saja asal halal itu merupakan kebanggaan karena bisa menghasilkan uang sendiri/keringat sendiri. Harus bangga itu. Btw kenapa ditolak yaaaaa hahaha :D mungkin karena sudah ada kekasih? ;) kepo kan sayaaaaaa dududud ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mbak, pas gajian pertama dari hasil kerja keras itu, walaupun nggak seberapa kok berasa bahagia banget.😊 He..he..

      Ditolak karena belum srek aja mbk, dan belom kenal banget.😁

      Delete
  11. Suka ngomong jorok dan kasar ? Kayaknya itu gua ckck

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh...😒😒, asal hatinya nggak ikutan aja ya mas....
      Biar kayak domba berbulu srigala, kelihatannya kasar tapi hatinya lembutπŸ˜ƒπŸ˜ƒ

      Delete
  12. Duhhhhh kasian langsung ditolak, super malu dah ditolak begitu. Hehhehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, iya kasihan juga ya...
      Untungnya waktu itu udah bilang maaf....

      Delete
  13. dulu pas kecil pengen jadi dewasa, tapi skrg udah dewasa pengin jadi kecil lagi hmmm

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah. Sama dong mas. Kayaknya karena udah tahu kalau pas dewasa itu apa-apa harus bisa sendiri. Udah nggak bisa manja-manja terus sama orang tua, udah harus bertanggung jawab penuh sama keputusan sendiri. Sementara kalau masih kecil, tinggal minta terus nangis kalau nggak dikabulin...πŸ˜‚πŸ˜‚

      Delete
  14. kalau menurutku enak masa kecil ketimbang dewasa
    hobinya bermain terus, pulang capek dan tidur

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mas, Kangen banget sama masa kecil, kerjaannya cuma main, kalau capek ya terus pulang, makan, tidur. Bangun, main lagi...

      Delete
  15. Setiap fase dalam kehidupan sebenarnya adalah sebagai proses pembelajaran untuk menjadi lebih baik.
    Enaknya kalau kerja di restoran itu tidak perlu beli makan lagi hehehhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbk elin, kerja pertama adalah pengalam kerja yang paling mengena dan kasih pelajaran yang luar biasa.
      He..he.. Emang asyik mbk, karena makanan gratis, berat badan jadi nambah waktu disana.😁😁😁

      Delete
  16. kayak aku belum menjadi dewasa dehhh, buktiny aku masih kayak anak kecil dalam menyikapi masalah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya pun seringnya begitu😁😁, masih anak mae pak'e terus. Manja bangey dah pokoknya...

      Delete
  17. mbak Astria, sudah lama baru berkunjung kembali ke tempat dimana fakta unik berada, ternyata sudah banyak berubah. Kagum dan bangga melihat perubahan itu, apalagi perubahan dari masa kanak-kanak, remaja, dan menuju dewasa, seperti ulasan gokil ini, sunggu mengharubiru sekali, mengingatkan saya pada panggilan yang sering disapa orang, 'pak guru' kadang ada semacam beban, tetapi itulah realitas yang mesti dihadapi, tetap semangat ya, semoga semangat mudah bisa semakin menginspirasi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah... Selalu seneng kalau kedatangan bapak guru, (sekarang saya juga mau panggil bapak guru aja ya..😁😁) semua komentarnya bikin saya termotivasi, dan semangat langsung meledak ledak buat nulis 😁😁 . mungkinkah karena jiwa gurunya....

      Delete


EmoticonEmoticon