8 Fakta unik bolpoin yang harus banget kamu tahu

8 Fakta unik bolpoin yang harus banget kamu tahu


Via.pixabay

Poin...poin...poin...
Eh, bunyi apaan tuh?πŸ‘‚
Bunyi bolpoin kah?
Ha..ha.. Enggak, itu mah saya. Iseng-iseng aja.
Bolpoin pasti jadi kebutuhan wajib para anak sekolah dan mahasiswa ya, dan para penagih hutang tentunya.

(Kok bawa-bawa penagih hutang)
Yah daripada bawa karung beras 30 kg. Berat euy.

Bahkan yang udah nggak sekolah pun pasti mengakui kalau bolpoin itu kecil tapi besar manfaatnya.  (Kek saya gini😁😁) Kalau dipikir-pikir kayaknya bolpoin itu memang benda yang simple banget, nggak terlalu berharga alias murah meriah. Kalau hilang tinggal beli di toko, paling cuma 2000 aja, kalau pinter nawar ya 1500 oke lah. (Cuman kalau beneran ada yang nawar bolpen, astagfirallah)
Tetapi sobat....
Bolpoin itu juga punya sejarah dan fakta yang unik lho. Nggak hanya sekedar alat tulis yang kecil dan murah, nggak hanya sekedar best friendnya si buku, nggak hanya buat corat coret nulis namanya si dia di meja. Wkwkwk....
(Siapa kah yang suka begitu...)
 Nggak percaya? Nih saya buktikan....

1. Ada yang kenal siapa itu bapak Ladislao jose biro? Udah ketebak pasti banyak yang nggak tahu.
Ada yang kenal saya?
Udah ketebak juga, enggak tahu neng.
(Ya ampun dari dulu kok nggak populer yak....πŸ˜‘)

Ladislao jose biro adalah seorang jurnalis asal Hungaria yang berhasil menciptakan pulpen bersama saudara laki-lakinya yaitu George yang bekerja sebagai seorang kimiawan. (Ealah gitu....)
Pada tahun 1938 mereka mengembangkan ujung pena yang baru. Yakni sebuah bola kecil yang dapat berputar bebas pada sebuah lubang. Dan jadilah pulpen lebih praktis ya....

Via.pixabay

2. Meskipun bolpoin sudah ditemukan sejak tahun 1938 tapi alat tulis ini nggak langsung dipatenkan sob. Harus menunggu bertahun-tahun kemudian sampai bolpoin dipatenkan di Argentina pada 10 Juni 1943 yang dijual dengan merek Birome. Sampai saat ini pulpen birome masih terus diproduksi lho.
Tepuk tabgan.....πŸ‘πŸ‘πŸ‘πŸ‘πŸ‘


3. Kira-kira pulpen berasal dari bahasa apa ya?
Yang jelas bukan bahasa gaul atau alay yak.
Jadi sebenarnya kata bolpoin diambil dari bahasa inggris ballpoint yaitu bola kecil yang ada di ujung pena. Tapi tahu sendirilah lidah orang Indonesia memang Indonesia banget sehingga ballpoint jadi bulpen alias pulpen. Kata pulpen sendiri dianggap lebih resmi dari bulpen, dan sudah ditulis dalam kamus besar bahasa Indonesia.

4. Di New york pulpen pertama kali di jual pada tahun 1945 dan dibandrol dengan harga yang cukup mahal, (2 hari kerja baru bisa beli itu bolpoin)
yaitu 156 ribu. Tapi meskipun begitu banyak sekali orang yang membelinya sampai polisi harus berada di sana untuk menjaga keamanan dan pulpen tersebut terjual sampai 10.000 pulpen.

Ya maklum lah, namanya juga perdana.
(Kira-kira pak polisi beli juga nggak ya...)

Baca juga : 10 tanaman paling beracun di dunia
Baca juga : 23 fakta unik mata yang super mengejutkan

5. Hati-hati ya sob, bolpoin juga bisa membunuh orang lho. Meskipun terdengar konyol dan ceroboh tapi faktanya setiap tahun ada sekitar 100 orang yang meninggal karena tersedak bolpoin.
Haduh, kok bisa, gimana kronologisnya ya...
Karena itulah tutup bolpoin kemudian memiliki lubang-lubang kecil untuk mencegah hal semacam itu berlanjut.

6. Saking dibutuhkannya pulpen ini, setiap detiknya ada sekitar 125 pulpen yang dibeli di dunia. Salah satunya berasal dari pasar di Amerika yang dimiliki BIC yang sejak tahun 1983 sudah menjual lebih dari 7 miliar bolpoin.
(Di pasar deket rumah saya juga banyak, tiap hari dibeli anak-anak sekolah yang jadi korban pulpenya raib ato abis)
Apaan sih....

Via.pixabay

7. Pupen memang terkenal benda yang murah sih, di toko mana aja pasti ada si pulpen. Tapi, namanya hidup ada susah ada senang, dan namanya pulpen ada murah ada juga yang mahal. Dan pulpen paling mahal yang pernah saya tahu adalah platinum pen montegrappa, yang harganya mencapai satu juta euro atau setara dengan 14 milyar.
 (Aduh, siapa yang mau beli, yang mampu beli maksudnya...)
Saya mah angkat tangan aja..
Woe, siapa tuh yang angkat senjata?
Kagak ada ya...


Baca juga : Sepatu punya 16 fakta unik ini lho
Baca juga : Inilah 17 fakta unik seputar uang

8. Di spanyol nama pulpen adalah 'BolΓ­grafo', di Italia 'penna a sfera', di Jerman 'Kugelschreiber, dan di Argentina disebut 'birami'. Jadi tiap tempat beda-beda ya, bahkan kalau di tempat saya pulpen jadi polpen. Hi... hi... lidah orang jawa ya begitu.
(Yo pokoke ngeneki...)
Polpen ku ilang, sopo seng jupuk.. ?
Wa... Ha...ha... Zaman dulu.

Pulpen 14 miliar? Gila, mahal banget ya. Daripada buat beli pulpen sih saya lebih milih buat beli rumah, laptop, handphone baru, baju, mobil, motor (eits, sedekahnya jangan lupa...). Ha... ha... nggak nyangka ya pulpen bisa semahal itu, bahkan pas pertama kali dijual harganya juga lumayan buat ngisi perut satu minggu (pake roti ama air aja). Tapi hal itu sebanding kok dengan proses pembuatan dan bahannya. Apapun pulpen pilihan sobat jangan lupa sering-sering mampir ke blog saya ya.... di carasimplecantik.blogspot.com
Ngiklan terus...
Kagak apa-apa lah kan gratis
Wkwkwk...
Stop, penutupannya bikin mual, sebelum pada muntah mending saya bilang


See you....


24 comments

  1. Faktanya pulpen dengan tinta yg masih penuh sering menghilang dengan misterius di ruang kelas.. Mengerikan sekali.. Sepertinya kebanyakan pulpen didistribusikan dari dunia gaib yg sewaktu2 bisa kembali ke tempat asalnya
    Apasih nih πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    ReplyDelete
  2. Wa..ha..ha... Fakta misterius yang masih terjadi sampai sekarang. Faktanya, memang ada tangan-tangan usil yang suka nyomot pulpen orang seenaknya. (Kek roti aja di comot-comot)
    Wkwkwk..πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    ReplyDelete
  3. Haha.. fakta itu memang masih terjadi. Dan sering juga suka menghilang tiba-tiba disaat dibutuhkan :(
    Dan sering muncul disaat nggak dibutuhkan, dan pada saat itu kita cuek dan menyia-nyiakannya ya..haha

    Pulpen masih menjadi teman setiaku untuk dibawa kemana-mana, terlebih berpergian. Ya pasangannya buku diary mungilku..he

    ReplyDelete
    Replies
    1. Si pulpen udah kayak siapa gitu, kalau lagi butuh ilang, kalau lagi nggak butuh muncul, semena-mena banget. Ha..ha...

      Sama mas andi, saya juga masih sayang banget sama pulpen kalau ilang atao abis pasti udah bingung ke toko beli yang baru. Eh, mas andi punya diary juga ya...

      Delete
  4. Bolpoin gua gunain buat menulis kenangan manis sama dia, kenangan pahitnya gua tulis ditanah, biar mudah diinjak ckck

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wa...ha..ha...πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ ketawa dulu ah,
      "Biar mudah diinjak" ceritanya menghapus jejakmu. Kapan-kapan mau saya coba, barang kali ampuh.
      Wa..ha..ha... Ketawa lagi ahπŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜†

      Delete
  5. Hehehe, saya juga nyebutnya POLPEN :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, kok sama ya mas akhmad. Jangan-jangan masnya orang jawa juga, ato emang di kota nyebutnya juga polpen, cuman saya aja yang nggak tahu alias kudet
      He..he...

      Delete
  6. wahh, banyak juga faktanya ya, dan saya hanya tahu cara memakainya aja selama ini :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama aja mas darwin, saya juga dulu gitu. Tahunya pas bikin ini artikel he...he....
      Bahkan kerikil pun pasti ada fakta uniknya, mungkin kpan2 saya mau buat.
      Hemm....

      Delete
  7. Pulpen seharga 14 miliar 😲 ??
    Polpen opo kuwiii, kak .... ?
    Menakutkan bingiitz harganya yaaa ...

    Bisa-bisa saking hati-hati makenya, jadi kriting deh tulisannya πŸ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lha iyo tow mas, polpen kok larangmen....
      Wkwkwk...
      Kalau saya mah, tiap kali mau pake itu pulpen, tangannya udah gemeteran duluan dan pada akhirnya kagak jadi pakai. Pulpennya di simpen di kotak pake gembok 7 lapis trus di kubur di dalam tanah...
      (Kok jadi aneh ya...πŸ˜•πŸ˜•πŸ˜•)

      Delete
    2. Wuakakakakaka πŸ˜‚ ...
      Bagus juga loh idenya, dikubur dalam tanah pakai kotak kaca bening lalu atasnya dipasang pakai ubin kaca.
      Kalo malam disinari lampu sorot ...
      Waaah, keren bisa mantengin lihat pulpen seharga 14 milyar 😍

      Delete
    3. Ha...ha... Trus bisa juga buka pameran kuburan kaca pulpen 14 miliar, sekali lirik, 20.000 ditarik.
      Wkwkwk...πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜†

      Delete
    4. Ha...ha... Trus bisa juga buka pameran kuburan kaca pulpen 14 miliar, sekali lirik, 20.000 ditarik.
      Wkwkwk...πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜†

      Delete
  8. kita ndak perlu ballpoint untuk blogwalking :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Blogwalkingnya cukup pakai hati yang tulus aja mas, insyaallah berkah...πŸ˜‡πŸ˜‡

      Delete
  9. Gilingan itu pulpen harganya sampai 14 milyar. Belinya pake uang semua ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wa...ha...ha... Ya pake uang lah mas, tapi kalau boleh pakai daun saya mau beli. Hi...hi...😁😁

      Delete
  10. Yup bener pulpen selain sebagai peralatan anak sekolah juga sering dibawa oleh si debt kolektor alias penagih hutang.. Wkwkwkwk...

    What? Pulpen harga 14 miluar ? Wah matre ya yang jual? Hahahha.. Kidding..
    Dengan uang 14 miliar lebih baik dibelikan rumah, apartemen, mobil, hotel, pesawat.. Eeh yang dua terakhir itu nggak bisa kebeli ya? Kurang banyak duitnys..hihihi..

    ReplyDelete
  11. Wah, pemikiran kita sebelas duabelas nih mbak fidy. Eman-eman banget 14 miliar buat beli polpen. Enakan juga buat beli yang lain, seperti daftar yang mbak fidy sebut di atas.
    Dan berdasarkan daftar di atas kayaknya 14 miliar memang masih kurang.... (Inikah namanya matre?😜)

    ReplyDelete
  12. Kalau saya, uang 14 milyar itu tak depositokan 13 milyar, yang semilyar saya buat toko terus jualan pulpen 2000 itu lho mbak..
    Plus dipasangi tulisan "dilarang nawar", wkkwkwkwkwkwk..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan cuma dilarang nawar mas, tambah juga dilarang ngutang, ha..ha... Siapa tahu modus orang hemat bin pelit sekarang sudah lebih canggih, ngakunya ngutang tapi tak mau bayar.😜😜

      Delete
  13. Misteri terbesar pulpen buat saya adalah, kenapa pulpen beli lebih cepet ilang daripada pulpen ngembat πŸ˜…

    ReplyDelete


EmoticonEmoticon